Saturday, September 26, 2009

Diari 120 - Inside Shiraz

Perjalanan yang jauh agak meletihkan menyebabkan saya terlelap di dalam kenderaan. Memang, bermusafir ini sebahagian dari kepenatan dan keletihan. Di dalam hadith yang diriwayatkan oleh al-Bukhari, Nabi saw menyatakan bahawa:-

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ السَّفَرُ قِطْعَةٌ مِنْ الْعَذَابِ يَمْنَعُ أَحَدَكُمْ نَوْمَهُ وَطَعَامَهُ وَشَرَابَهُ فَإِذَا قَضَى أَحَدُكُمْ نَهْمَتَهُ فَلْيُعَجِّلْ إِلَى أَهْلِهِ

Dari Abu Hurairah bahawa Rasullullah saw telah bersabda, Musafir adalah sebahagian dari azab, ia menghalang kamu dari tidur, makan dan minum. Apabila seorang kamu telah selesai hajatnya (ketika musafir) maka hendaklah segera pulang kepada keluarganya.

Saya hanya terjaga apabila kenderaan yang kami naiki memasuki kota Shiraz, kota kelahiran ramai Ulama’ Ahli Sunnah satu ketika dahulu. Jika kita bertemu dengan nama ulama dan belakangnya ada gelaran "al-Shirazi", maka bermakna ulama itu dari kota ini.

Jam menunjukkan pukul 12.30 tengah hari. Cuaca di sini lebih panas dari di Isfahan dan Tehran.

Saya melihat sekeliling dari dalam kereta, sementara pemandu berpusing mencari restoran di kota Shiraz ini.

“Lain macam sikitlah dekat sini” saya memulakan perbicaraan dengan sahabat yang lain.

“Kenapa ustaz” kata salah seorang dari mereka.

“Orang di sini lebih sosial dari bandar-bandar yang kita telah lalui” kata saya mengajak yang lain melihat sekeliling kota ini.

Memang, kota Shiraz lebih sosial dari kota lain. Perempuan di sini, walaupun masih memakai tudung, tetapi pakaian mereka lebih terdedah. Mereka juga bersolek dengan memakai gincu, mencukur kening dan juga bermake up.

Beza dengan kota lain yang amat jarang melihat perempan bersolek.

Kami menemui kedai makan. Shatir Abbas.

Kami mula melangkah masuk. Orang di Shiraz lebih serius dari bandar Isfahan dan Tehran. Mereka jarang senyum.

Dan untuk pertama kali, saya menemui peminta sedekah di Iran.

Pada waktu malam, kami melihat budaya bercouple juga ada di sini, dan di bandar ini, ramai juga yang boleh berbahasa Inggeris.

Barang kali, dengan kewujudan kota lama Persepolis, ramai pelancong luar datang ke sini menyebabkan mereka terbiasa dengan bahasa Inggeris

Kadar jem di Shiraz lebih teruk dari di Tehran. Kebetulan malam ini malam jumaat, malam minggu buat mereka, ramai orang keluar ke bandar.

Malam ini juga banyak pasar seperti pasar malam di up town.

Ketika sedang duduk minum kopi di satu kedai, kami di sapa oleh perempuan Iran. Dia berbual pendek dengan kami.

Di kedai kopi juga, kelihatan sekumpulan perempuan duduk bersama sekumpulan lelaki sambil bergurau dan bergelak ketawa.

Keadaan ini tidak akan dilihat di Isfahan mahupun Tehran.

Pemuda-pemuda di Shiraz juga kelihatan lebih brutal. Ada yang bertatu. Gaya rambut ala barat dan berpakaian kemeja ketat.

Di sini, jarang ditemui Mullah (orang agama dengan penampilah serban dan jubah). Kebanyakkannya orang biasa.

Ketika saya dan sahabat yang lain melawat makam seorang Ulama, as-Saidi, ada seorang perempuan Shiraz menegur kami. Dia berbual dan bertanya kepada saya,

"selepas ini kamu semua nak ke mana?"

"kami nak ke pasar" jawab saya ringkas.

"mmm, tak apa, saya pun tak ada kerja, kamu bolehlah naik kereta dengan saya, kebetulan saya pun seorang ni" katanya mengajak.

Saya menolak dengan baik dan mengatakan kami telah ada kenderaan.

"Ok, tak apa," katanya.

Dia kemudian meminta buku dan pen kami, kemudian menuliskan nombor telifonnya.

"Ok, hubungi saya jika ada apa-apa keperluan" katanya.

Orang perempuan di sini, beberapa kali, mereka yang memulakan perbualan dan menyapa.


Apapun, secara peribadi, orang Shiraz agak lain sedikit dengan orang Tehran dan Isfahan. Di sini, agak lebih terbuka tapi kurang keramahan.

Bercampur dengan lapisan yang berbagai mematangkan lagi cara kita berfikir terhadap sesuatu. Sesungguhnya, benar kata pepatah Melayu:-

“Lain padang, lain belalang”

‘Diari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan”

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Shiraz, Iran 25 September 09, jam 8.25 pagi

*** di post dari kota Yazd 26 September 09 jam 9.00 pagi
anak muda di sini lebih sosial dari bandar lain. Gambar mereka di makam Saadi
Nazereh Jamali bergambar dengan salah seorang ahli rombongan kami
Dia yang meminta untuk ditulis nombor telifonnya. Memang, saya melihat orang di kota Shiraz ini lain dari kota lain.

1 comment:

Hunny said...

Salam Ustaz,

Banyak ilmu dan budaya orang Iran yang boleh dikongsi dari perjalanan ustaz di sana. Mudah-mudahan yang baik dapat dimanfaatkan oleh kami di Malaysia, khususnya melepak sambil membuat perkongsian dan perbincangan ilmu-ilmu agama. Bawak balik yang tu takper... Jangan bawak balik minah Iran sudahlah.. No telefon dah dapat :) hehehe...