Wednesday, February 24, 2016

Sekilas 52 - Mengapa Mahhaj Wahabi Di Tentang (3) - Mengenai Peminta Dan Pendokong Wahabi

 Bagi siri yang ketiga ini ingin saya kongsikan, kenapa Manhaj Wahabi ini ditolak oleh tuan-tuan guru kita terdahulu. Saya mulakan dengan saya ulangi beberapa perkara. Harap artikel ini dibaca hingga akhir.

1. Manhaj Wahabi adalah satu manhaj yang menggunakan al-Quran dan Hadis semata-mata.

2. Doktrin ini nampaknya bagus tetapi ia akan mengetepikan pandangan ulama-ulama muktabar. Sebab itu akhirnya, doktrin ini akan menolak mazhab.

3. Menolak mazhab bagi orang betul-betul berilmu, yang faham ayat hukum dan hadis hukum, tahu menggunakannya akan menyebabkan seseorang itu terselamat dari tafsiran yang salah.

4. Jika seseorang itu orang awam, yang baru berjinak-jinak dengan agama, akan mendedahkannya tersalah di dalam tafsiran sesuatu hukum. Kadang-kala, baca ayat hukum pun dari buku-buku terjemahan.

5. Walaubagaiman pun, tidak semua orang yang menggunakan kaedah ini adalah orang wahabi. Ada beberapa golongan orang di dalam hal ini.

1. Peminat manhaj (cara) wahabi. Dia bukan wahabi, tetapi peminat manhaj (cara).

Biasanya, ada tiga jenis golongan.

i. Golongan pertama ialah seseroang yang apabila dia belajar agama sampai satu tahap yang tinggi dan sudah faham perjalanan bagaimana sesuatu hukum itu dikeluarkan, mahir ilmu-ilmu alat seperi Bahasa Arab, Qawaid Fiqhiyyah, Usul Fiqh dan lain-lain, maka dia akan berminat dengan manhaj (cara) ini.  

Kebiasaannya, orang yang menjadi peminat manhaj wahabi ialah orang yang bukan dari aliran syariah (hukum hakam). Biasanya dari aliran-aliran lain (Bahasa Arab/ Usuluddin). Tetapi saya tidak menafikan, ada juga sesetengah golongan syariah yang meminati manhaj ini, tetapi bilangannya tidak seramai dari bidang lainnya.

ii. Orang awam yang baru ingin memahami Islam dan berguru dengan cara ini. Ia akan menjadi orang ikut-ikut juga. Orang macam ini, di mana pun, sama. Dia akan mengikut guru yang mengajarnya. Kebetulan, jika guru yang mengajarnya itu berhemah, maka dia akan menjadi orang berhemah. Jika guru itu jenis yang suka memperlecehkan orang lain, maka dia pasti akan terikut dengan cara ini.

iii. golongan ketiga adalah golonga yang kecewa dengan ustaz-ustaz lama ini, yang membawa pendekatan kudus, tidak boleh ditegur, suka marah-marah dan sebagainya. Kita tidak nafikan terdapat kelemahan ustaz-ustaz lama yang kadang-kala pandangannya itu ada kepentingan dan sebagainya. Apabila golongan ketiga ini bertemu dengan ustaz yang boleh membidas, dia tidak jumpa pula ustaz yang betul-betul membimbingnya, maka dia akan menjadi peminat manhaj ini.

Biasanya golongan ini terdiri dari orang terpelajar yang bukan dari aliran agama. Ustaz lama pula tidak membuka ruang untuk bertanya, jadi, perasaan ingin tahu itu meluap-luap dan apabila bertemu dengan peminat manhaj wahabi ini, dia akan berminat.

Golongan pertama boleh terselamat dari kesesatan kerana ia faham dan telah tahu banyak hukum hakam ini. Tetapi golongan kedua dan ketiga, boleh terdedah dengan kesalahan di dalam mentafsir al-Quran dan Hadis. Ini kerana, kaedah yang dibawa ialah, rujuk pada al-Quran dan hadis semata-mata.

Golongan kedua dan ketiga, jika tidak belajar secara sistematik, akan menjadi orang yang tidak berpegang dengan mazhab muktabar, tetapi nanti akan menjadi orang yang berpegang dengan mazhab ustaz yang menjadi rujukannya itu. Ustaz itu yang akan menjadi rujukan hukum baginya. Atau yang membimbangkan, akan menjadi orang yang mentafsir sendiri agama menurut fahamannya.

2. Pemegang Wahabi.
Kenapa ulama-ulama kita ada sampai ada yang berfatwa   mengatakan wahabi bukan dari ahli sunnah wal Jemaah. Ia terjadi apabila doktrin tidak berminat dengan tafsiran ulama muktabar dibawa kepada bab akidah.
Bagi manhaj Wahabi yang hanya menggunakan al-Quran dah hadis, apabila membahaskan ayat-ayat mengenai zat Allah, ia akan menjadikan seseorang itu sampai tahap menjisimkan Allah. Mengatakan Allah itu ada tangan seperti tangan kita, Allah itu duduk seperti duduk kita.

Ia yang membezakannya dengan akidah Ahli Sunnah. Ahli Sunnah tidak menjisimkan Allah. Kerana di dalam Ahli Sunnah, ada pengajian yang menekankan bahawa Allah tidak sama dengan makhluk.

**(bagi kita yang kurang mahir dalam bahasa Arab, boleh rujuk buku I’tikad Ahlisunnah Wal-Jamaah oleh K.H Sirajuddin Abbas)

Di dalam bab akidah, ahli Sunnah telah menggariskan beberapa dasar. Antaranya ialah Allah itu tidak akan sama dengan makhluk

(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat (surah al-Syura ayat 11)

Jadi, peperangan yang sebenar antara wahabi dengan ahli sunnah bukan sebab qunut atau talkin. Itu hanya bab hukum hakam. Ia terjadi apabila sudah mula membahaskan bab akidah.

Kenapa Kategori Pertama (Peminat Wahabi) Juga Ditentang Di Malaysia?
Kerana, rakyat di Malaysia tidak ramai yang mengetahui apa itu wahabi. Jadi, jika manhaj wahabi disebarkan, ditakuti, bermula dengan hukum hakam, ia akan mula membahaskan bab akidah.

Ini kerana, peminat wahabi akan mendoktrinkan agar kita berpegang dengan al-Quran dan hadis semata-mata. Tidak perlu memakai pandangan ulama dalam mazhab dan sebagainya. Persoalannya, jika seorang itu tidak faham apa makna hadis itu, tafsiran siapa yang akan dipakai? Sudah tentu dia akan merujuk kepada tafisiran sendiri atau ustaznya itu sahaja.

Maka, oleh kerana tafsiran ustaz itu sendiri yang dipakai, ia akan mendedahkan kepada bahaya. Jika ustaz itu memang ilmunya tinggi, tidak menjadi masalah, tetapi, jika ustaz yang mendoktrinkan manhaj (cara) wahabi ini, ilmunya tidak berapa tinggi, ia akan mendedahkan kepadanya kesilapan tafsiran hukum yang kemudian akan diikuti oleh muridnya.

Apa jalan keluarnya ?

Jalan keluarnya, belajar agama perlu berguru dengan manhaj (cara) yang betul. Kita belajar agama bukan untuk tunjuk kita alim. Kita belajar kerana nak menghampirkan diri pada Allah. Bergurulah. Jangan ketepikan tafsiran ulama muktabar di dalam sesuatu hukum.
Belajar dengan manhaj (cara) ahli Sunnah iaitu, hukum itu dikeluarkan dengan melihat kepada al-Quran, hadis, Ijmak ulama dan kias.

Selepas itu, kaedah lain seperti masalih al-Mursalah (melihat kebaikan), sad al-Zara’ik (menghalang keburukan) dan sebagainya.
Jika semata-mata al-Quran dan hadis, ditakuti terdedah dengan kesilapan di dalam mentafsir sesebuah hukum.

Di dalam al-Quran Allah menyatakan bahawa :-
Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (surah an-Nisa ayat 59)

Imam al-Qurtubi ketika menafsirkan ayat ini menyatakan bahawa:-

Dan tidak ada selain ulama’ yang tahu bagaimana untuk balik pada al-Kitab dan al-Sunnah, maka berdasarkan perkara ini, bertanya sesuatu persoalan pada ulama’ itu hukumnya wajib.

Harapan saya
Saya mengharapkan, semua orang di Malaysia ini akan semakin matang di dalam pengajian agama. Tahu al-Quran dan hadis dengan manhaj (cara) yang betul.

Bagi para ustaz, ajar orang ramai juga merujuk kepada kitab-kitab. Buka orang awam untuk perbahasan ilmu.
Bagi ustaz yang gemar pada perbincangan, jaga adab di dalam berbincang dan adab di dalam berselisah pendapat. Jangan pula kita mengatakan, kita sahaja betul dan orang lain salah. Selagi mana ada dalil dan hujjah kita perlu berlapang dada dengan perselisihan ini. Jangan sampai perselisihan dengan emosi menyebabkan masyarakat lagi huru hara.

Bagi masyarakat, perbalahan antara ulama di Malaysia sekarang ini adalah ibarat perbalahan ibu bapa. Jika kita tidak boleh mengikuti dengan baik, bersabar dan tenang. Ketika tengah panas, semua akan saling salah menyalahkan. Doakan yang terbaik untuk semua. Yang penting, akhirnya, biar semua kembali kepada Allah dengan mencari  keredhaannya.

Semoga Allah terus memelihara kita semua dari perkara yang mengundang kemurkaannya, amin…

‘Sekilas Itu Realiti, Realiti Itu Kehidupan”

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Seksyen 26  Shah Alam
24 Febuari 2016 jam 8.00 pagi

** dedikasi kepada semua guruku terutama Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Lubuk Tapah Kelantan dan  Ayahanda Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Mohd Said – al-Fatihah-

Friday, February 19, 2016

Sekilas 51 - Mengapa Manhaj Wahabi Di Tentang (2) Bahaya Dari Sudut Akidah


Bagi siri yang kedua ini ingin saya kongsikan, kenapa Manhaj Wahabi ini ditolak oleh tuan-tuan guru kita terdahulu. Saya mulakan dengan saya ulangi beberapa perkara. Harap artikel ini dibaca hingga akhir.

1. Manhaj Wahabi adalah satu manhaj yang menggunakan al-Quran dan Hadis semata-mata.

2. Doktrin ini nampaknya bagus tetapi ia akan mengetepikan pandangan ulama-ulama muktabar. Sebab itu akhirnya, doktrin ini akan menolak mazhab.

3. Menolak mazhab bagi orang betul-betul berilmu, yang faham ayat hukum dan hadis hukum, tahu menggunakannya akan menyebabkan seseorang itu terselamat dari tafsiran yang salah.

4. Jika seseorang itu orang awam, yang baru berjinak-jinak dengan agama, akan mendedahkannya tersalah di dalam tafsiran sesuatu hukum. Kadang-kala, baca ayat hukum pun dari buku-buku terjemahan.

5. Kenapa tok-tok guru kita terdahulu sangat menentang doktrin ini ?

6. Ini kerana, jika manhaj ini dibuat di dalam membahaskan ilmu akhlak, mengenai kesabaran, mengenai perlunya bertawakkal, ia tidak mengapa.

7. Apabila manhaj ini digunakan untuk membahaskan hukum hakam, ia mulai bermasaalah. Sebagai contoh, di dalam al-Quran surah al-Maidah ayat ke 3, Allah berfirman yang maksudnya:-

“Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, dan darah, dan daging babi, dan (daging haiwan) yang disembelih atas nama selain Allah”

8. hanya daging babi yang disebut, mana kita tahu daging yang disebut termasuk kulit, tulang, bulu dan sebagainya. Ya, kerana ulama yang sampai ke tahap Mujtahid (punyai beberapa belas disiplin ilmu hingga mampu dan layak mengeluarkan hukum) yang memahami perkara tersebut.

9. Apa jadi jika semata-mata orang menggunakan manhaj al-Quran dan Hadith semata-mata? Mereka membaca ayat ini dan cuba memahami sendiri ?.

10. Ini baru bab hukum hakam, bagaimana kiranya seseorang menggunakan manhaj al-Quran dan Hadith semata-mata ini kepada bab akidah ?

11. Ia akan mendedahkan orang awam mentafsir mengenai ketuhanan dengan sendiri.

12. Kadang-kala, ia menjadikan pentafsir itu menjisimkan Allah, menyamakan Allah dengan makhluk. Apa jadi jika seseorang tersalah dalam pegangan akidahnya?

13. Kita berbalik dengan perbahasan wahabi ini. Untuk mengetahui sejarah dan sebagainya, pembaca boleh menelusuri blog-blog yang ada. Saya hanya mahu membahaskan satu sudut yang jarang dibahaskan iaitu manhaj (cara) wahabi di dalam mengeluarkan hukum dan bahayanya doktrin ini kepada masyarakat umum.

14. Kesimpulannya, manhaj wahabi ini jika membahaskan perkara-perkara akhlak, tidak mengapa, tetapi apabila manhaj ini mulai cuba membahaskan bab hukum hakam, ia sudah mula bermasalah, lebih-lebih lagi apabila ia mula membahaskan bab akidah, ia akan menjadikan seseorang itu tersasar dari landasan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Bab akan datang, saya akan kongsikan sedikit analisa mengenai fahaman wahabi di Malaysia.

al-Faqir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Sek 26 Shah Alam

Jam 9.15 pagi

Thursday, February 18, 2016

Sekilas 50 - Manhaj Wahabi Yang Di Tentang (Siri 1)

Kala ini, perbincangan mengenai Wahabi begitu hebat, bermula dengan peyenaraihitam beberapa penceramah dari memasuki negeri Johor.

Saya pernah menulis bab ini pada tahun 2009, nampaknya isu ini akan sentiasa berulang. Mungkin saya kena terus menulis untuk tahun-tahun akan datang, sehinggalah untuk puluhan tahun akan datang, mungkin juga jika generasi saya sudah tiada, akan tetap ada orang baru menyambung menulis seperti ini.   

Wahabi, golongan yang lantang membidahkan orang lain, tetapi akan begitu lembut meraih simpati, apabila mereka mula ditentang, sedangkan kerja memperlekehkan orang lain bermula dengan golongan mereka.
Saya harap, tulisan ini dibaca hingga ke akhir..

1. Manhaj Wahabi adalah satu manhaj yang menggunakan al-Quran dan Hadis semata-mata.

2. Doktrin ini nampaknya bagus tetapi ia akan mengetepikan pandangan ulama-ulama muktabar. Sebab itu akhirnya, doktrin ini akan menolak mazhab.

3. Menolak mazhab bagi orang betul-betul berilmu, yang faham ayat hukum dan hadis hukum, tahu menggunakannya akan menyebabkan seseorang itu terselamat dari tafsiran yang salah.

4. Jika seseorang itu orang awam, yang baru berjinak-jinak dengan agama, akan mendedahkannya tersalah di dalam tafsiran sesuatu hukum. Kadang-kala, baca ayat hukum pun dari buku-buku terjemahan.

5. Jika dia menolak tafsiran hukum dari Imam-Imam besar seperti Imam al-Syafie, dan dia pula berminat dengan tafsiran hukum ustaz barunya ini, akhirnya, dia tidak berminat dengan pandangan ulama muktabar, dan akan menggunakan pandangan ustaz itu sendiri.


6. Ia akan mewujudkan mazhab baru apabila, ustaz baru itu sebagai pegangan mazhabnya. Doktrin ini akan menolak tafsiran dari ulama muktabar dan akan memakai tafsiran sendiri atau tafsiran ustaz itu sendiri di dalam sesuatu hukum.

7. Biasanya, ustaz baru ini akan mula memperlekehkan ulama besar, untuk menaikkan dirinya sebagai orang yang hanya benar dirujuk.

8. Biasanya ustaz baru ini akan membid’ahkan tok-tok guru dan ulama lain dan menyatakan ia sahaja yang betul.

9. Peminat ustaz baru ini akan mula kurang akhlaknya dan belajar memperlekehkan ustaz-ustaz lain terutama ulama besar, sama seperti gurunya.

10. Apa bahayanya ? Jika kebetulan ustaz yang memperlekehkan ulama besar ini bagus, ia akan dapat membawa anak muridnya terus mengenal Allah

11. Tetapi, jika ustaz ini terus menerus mentafsir agama melalui kefahaman dia sendiri, berdalillkan ayat quran dan hadith melalui tafsirannya sendiri, mengetepikan tafsiran ulama besar, ia akan menjadikan anak muridnya berpegang pada tafsirannya sahaja dengan mengetepikan tafsiran ulama besar.

12. Kalau dia mentafsir sesuatu ayat quran itu dengan tafsiran bahawa kita perlu bertindak tegas dan ganas, membawa dalil-dalil yang dia tafsir sendiri, sudah tentu nanti anak muridnya akan ingat bahawa itulah agama, itulah yang Allah kehendaki, itulah yang Nabi kehendaki, maka tafsiran itu diikuti, ia akan menjadikan anak murid itu bertindak ganas seperti yang ditafsirkan oleh guru ini.

13. Sebab itulah manhaj Wahabi ini bahaya, ia menjadikan seseorang cuba mentafsir sendiri agamanya, atau 
mengikut  ustaz yang mentafsir sendiri ayat-ayat itu. Ia sudah tidak memakai lagi pandangan ulama-ulama yang besar dan muktabar di dalam membahaskan sesuatu itu.

Artikel saya akan datang akan saya kongsikan, bahaya dari sudut akidah pula dan kenapa tuan-tuan guru terdahulu menolak pandangan Wahabi

Muhamad bin Abdullah
Sek 26 Shah Alam

18 Febuari 2016 jam 11.45 pagi

Wednesday, November 25, 2015

Universiti Kehidupan 261 - Perjalanan Universiti Kehidupan ke 41

Lama saya tidak menulis mengenai perjalanan Universiti Kehidupan.

Hari ini Selasa 24 November 2015, saya bersama 80 jemaah bertolak ke Palestin melalui Oman. Penerbangan kami bermula jam 9.30 pagi menuju ke Muscat, Oman.

Kami sampai di Muscat Oman jam 2.30 petang waktu tempatan. Beza jam Oman dan Malaysia hanya 4 jam. Transit selama 10 jam di Oman ini memberi peluang saya dan jemaah untuk keluar dari lapangan terbang berjalan sekitar bandar Muscat.Untuk keluar, kami dikehendaki membayar visa sebanyak 5 riyal.

Lapangan terbang di sini tidak besar, barang kali seperti lapangan terbang Senai Johor. Urusan Imigresen juga mudah.

Dua buah bas menunggu kami untuk membawa kami jalan di sekitar Muscat. Muscat tidak banyak beza dengan bandar dari negara-negara Arab lainnya kecuali ia agak lebih bersih. Rakyat di sini hanya 4 juta orang dan 2 juta adalah pendatang asing yang bekerja di sini.

Sana sini kelihatan orang-orang dari India, Pakistan, Bangladesh dan Sri Lanka. Mereka datang ke sini untuk bekerja.

Apa yang menarik di tidak jauh dari Muscat ini, lebih kurang dalam 80 KM terdapat satu tempat bernama Majlis al-Jin.

Majlis al-Jin adalah satu kawasan gua yang besar ruangannya,  boleh memuatkan kapal gerbang Boing 747.

Orang di sini menamakannya dengan Majlis al-Jin kerana mengikut orang tua-tua di sini, satu ketika dahulu, ia menjadi tempat tinggal Jin.

Kalau bagi Melayu, istilah tempat yang ceruk akan dipanggil dengan "tempat jin bertendang"..

Barang kali, begitulah maksudnya Majlis al-Jin ini, ia sebagai tepat ceruk yang dalam. Dahulunya, jarang - jarang ada orang berkunjung ke sini.

Penerbangan saya ke Amman pada jam 11 malam waktu tempatan. Agak penat juga menunggu. Benarlah kata Nabi SAW, musafir adalah sebahagian dari azab. Tapi yang menariknya, walaupun penat, macam-macam perkara yang dapat dipelajari. Itulah Universiti Kehidupan.

Universiti Kehidupan Pengajian Sepanjang Zaman

Muhamad Abdullah
Muscat Amman
24 November 2015

Thursday, February 19, 2015

Universiti Kehidupan 260–Mengenal Sejarah Islam Kasymir

 

Islam datang ke Kasymir kurun pertama hijrah lagi, sama seperti Islam datang ke Nusantara, cuma ia hanyalah sebagai sebuah komuniti masyarakat yang belum tertubuhnya sebuah kerajaan.

Melihat bentuk muka bumi di Kasymir, kita dapat membayangkan betapa kesungguhan para pendakwah di dalam menyampaikan Islam. Di sini, dipenuhi dengan bukit, gunung, lembah dan gaung.

Kalau orentalis menyatakan pendakwah Islam datang ke satu tempat untuk berdagang sambil-sambil berdakwah, masakan perkara yang dibuat sambil-sambil sehingga boleh mengIslamkan hampir seluruh bangsa Kasymir. Lagipun, Kasymir bukan laluan perdagangan seperti laluan sutera. Para pendakwah memang datang untuk membawa syiar Islam itu. 95 peratus bangsa Kasymir adalah Muslim, dan muslim mereka adalah muslim Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Dari sudut makanan, bangsa Kasymir tidak jauh macam orang Melayu, makanan harian mereka nasi bukan roti seperti di tempat lain di India, gaya masakan juga tidak terlalu berkari seperti kebanyakkan tepat di India. Patut pun ramai juga mereka datang ke Nusantara dan selesa menetap di sana.

Masyarakat Islam pada kurun pertama hijrah di Kasymir duduk di bawah pemerintahan hindu. Kerjaan Islam dari Delhi tidak datang untuk memerangi kerajaan hindu di sini seperti yang dibuat pada bahagian-bahagian lain. Ini kerana kedudukan Kasymir yang berbukit dan susah untuk sampai ke sini.

Hanya jasa para pendakwah yang bersungguh mewarnai kesuburan masyarakat Islam di Kasymir, semakin lama bilangan mereka semakin ramai hinggakan hanya kerajaan sahaja masih hindu sedangkan majoriti rakyatnya telah Islam. Ramai orang Islam telah menjadi pembesar kepada kerajaan hindu ini.

Sehinggalah pada tahun 714 hijrah/ 1315 masihi, raja hindu yang memerintah di Kasymir mangkat. Tidak ada pengganti yang bagus kepada raja ini. Selama 16 tahun kerajaan Kasymir diperintah oleh para pembesar sedangkan penggantinya tidak terlibat langsung dengan pemerintahan.

Sehinggalah pada tahun 731 hijrah/ 1331 masihi, para pembesar Istana bersidang dan akhirnya bersetuju untuk melantik seorang pembesar Islam menggantikan raja yang telah lama mangkat. Nama pembesar Islam ini adalah Syah Mirza.

Dengan tertabalnya Syah Mirza menjadi Sultan, maka bermulalah kerajaan Islam Kasymir yang tidak bernaung kepada kerajaan Islam India yang telah sedia ada ketika itu.

Islam semakin berkembang di Kasymir, kalau dahulunya hanya jasa pendakwah, kita gabungan antara pendakwah dan pemerintah menyemarakkan lagi Islamnya Kasymir.

Sultan Syah Mirza mangkat dan digantikan dengan anaknya iaitu Sultan Sikander.

Sultan kedua kerajaan Islam Kasymir ini sangat warak dan alim orangnya. Baginda orang yang sangat penyayang dengan rakyatnya tetapi amat tegas di dalam pegangan Agama. Mana-mana tempat yang telah Islam dan tiada orang hindu di situ akan didirikan masjid dan kuil yang tidak digunakan itu akan dirobohkan.

Sebab itulah Sultan Sikander terkenal dengan jolokkan Sikander But Syikan (Sikander Si Pemusnah Berhala), gaya dan wataknya saling tak tumpah seperti watak Saidina Umar yang mendapat gelaran al-Faruq.

Pada tahun 1390 masihi, seorang Raja dari Samarqand (sekarang di bawah Uzbekistan) bernama Timurlane ghairah melancarkan peperangan ke atas negara-negara Islam agar mereka tunduk kepadanya. Beliau adalah pengasas negara Islam Samarqand. Bezanya, banyak negara Islam lain berperang dengan negara bukan Islam sama ada Kristian ataupun Hindu, tetapi Timurlane menyerang negara-negara Islam. Timurlane menyerang kerajaan Islam Delhi pada tahun 1398.Timurlane juga menyerang kerajaan Khalifah Bani Uthmaniyyah di Turki.

Ketika itu ramai para Ulama dan cendikiawan dari Asia Timur melarikan diri ke Kasymir kerana di sini selamat dari serangan Timurlane.

Sultan Sikander But Syikan mengalukan kedatangan mereka dan dengan bantuan dan sumbangan para cerdik pandai ini, Sultan Sikander dapat memajukan negaranya dari sudut pembangunan ekonomi, pertanian, kesenian dan ketenteraan.

Setelah Sultan Sikander mangkat, ia digantikan oleh anaknya iaitu Sultan Zainal Abidin. Baginda seorang yang terpelajar hasil didikan para cedikiawan dari berbagai tempat yang duduk di Kasymir. Ketika pemerintahannya, baginda mewujudkan pengawal keselamatan di jalan-jalanraya untuk memastikan pengguna yang masuk keluar ke Kasymir selamat dari gangguan perompak dan penyamun.

Sultan Zainal Abidin memerintah Kasymir kira-kira 50 tahun dan dapat memajukan negaranya. Baginda menjadi raja Kasymir yang terakhir kerana di zamannya Kasymir masuk ke dalam kerajaan Islam Moghul iaitu di zaman Maharaja Humayun.

Kerjaan Islam Kasymir berdiri sendiri selama 209 tahun.

Menjejaki kerajaan Islam Kasymir ini, kita dapat melihat hubungan antara pendakwah, para ulama dan juga kerajaan menyemarakkan lagi pembangunan negara, bukan sahaja dari sudut lahiriahnya tetapi pengisian rohani dan peradaban insani.

“Universiti Kehidupan Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Srinagar Kasymir

19 Febuari 2015 jam 7.30 pagi

Wednesday, February 18, 2015

Universiti Kehidupan 259–Perjalanan Ke Kasymir

 

18 Febuari 2015, saya dan ahli rombongan keluar dari hotel jam 11.00 pagi menuju ke Indira Ghandi  Domestik Airport New Delhi.

Kami sampai di lapangan terbang jam 12 tengah hari dan terus membuat persiapan untuk kemasukkan.

Penerbangan kami ke Kasymir dijadualkan jam 2.00 petang. Penerbangan domestic “Spicejet” bernombor SG 865 mula meninggalkan New Delhi jam 2.15 petang. Kapal terbang jenis Boieng 737-800 menerjah awan Delhi. Kala ini saya duduk di tempat duduk 22 A, betul-betul di tepi tingkap.

Dari ketinggian, kami melintasi negeri-negeri di India, negara yang mempunyai jumlah penduduk seramai 1.26 billion. 13 peratus dari penduduk di India adalah Islam menjadikan ia sebuah negara yang kedua mempunyai umat Islam paling ramai selepas Indonesia.

Di bahagian  kanan kami tersergam banjaran Himalaya dengan salji yang berada di atas bukit, seolah-oleh orang tua yang sedang memakai kopiah putih. Dalam perjalanan ini, kami hanya dihidangkan dengan minuman juz.

Saya merenung ke bawah, bukit dan lembah adalah jenis muka bumi di sini. Terbayang bagaimana kesungguhan para pendakwah terdahulu datang ke Kasymir mengIslamkan penduduknya yang dahulunya beragama hindu. Kini penduduk Kasymir, 95 peratus adalah Muslim dan Muslim mereka adalah Muslim ahli Sunnah wal Jamaah bermazhab Hanafi.

Perjalanan kami ke Kasymir mengambil masa 1 jam 30 minit dari ketinggian dan kelajuan kapal sehingga 800 km sejam. Bagaimana pendakwah dahulu ? Merentasi bukit dan gunung, lembah dan gaung. Tapi hasilnya, penduduk Kasymir dapat di Islamkan.

Kapal terbang mulai merendah, jam 3.50 petang, kami sampai di lapangan terbang Srinagar. Tidak besar, barangkali seperti lapangan terbang Sultan Abdul Halim Kepala Batas Kedah.

Walaupun perjalanan ini perjalanan domestik, kami kena juga membuat urusan passport di lapangan terbang ini, kami dikehendaki menulis nama dan no passport sebagai rekod kedatangan kami di sini.

Untuk ke hotel, tidak ada bas besar bagi rombongan 40 orang seperti kami, ini kerana tidak ramai orang yang datang ke Kasymir ini. Kami menaiki van Inova untuk ke hotel. Terus ke hotel bersebelahan dengan tasik “Gal”. Saya menjeling nama hotel yang kami duduki. “Centaur Lakeview Hotel” (www.centaurhotelsrinagar.com).

Dalam perjalanan ke hotel, di kiri kanan jalan, ramai tentera India. Keadaannya sama dengan kota Jerusalem di Palestin.

“Kenapa banyak sangat tentera ni ye” Tanya jemaah pada saya.

Kasymir adalah kawasan rebutan sejak dahulu antara India dan Paksitan. Oleh kerana penduduknya 95 peratus Islam, penduduk di sini agak lebih selesa berada di bawah Pakistan. Jadi kadang kala terdapat sedikit ketegangan antara kerajaan dan penduduk di sini. Sebab itu kawasan di sini di kawal oleh tentera. Selain itu kadang kala, terjadi pertempuran kecil antara penjaga sepadan India- Pakistan.

Dengan menyandang senjata AK 47, mereka mengawal kota Srinagar ini.

Bulan Febuari masih sejuk di Kasymir ini, suhu waktu siang hingga 5 darjah. Magribnya agak cepat iaitu jam 6.20 petang sedangkan Subuhnya agak lewat iaitu jam 6.00 pagi.

“Welcome to Paradise” (Selamat datang ke Syurga), kata pemandu van yang saya naiki. Barangkali merujuk pada cantiknya pemandangan kawasan sini.

Ya.. apa yang indah-indah semuanya dinisbahkan pada syurga tetapi ketahuilah syurga sebenar, tidak dapat dibayangkan dek akal kita. Ia jauh lebih hebat dan nikmat dari apa pun yang kita bayangkan.  Semoga Allah kurniakan syurga buat kita semua asalkan kita sentiasa berusaha menjadi hamba yang soleh, amin…

“Universiti Kehidupan Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Srinagar Kasymir

18 Febuari 2015 jam 6.00 petang

XM7A1096

  Suasana bandar Delhi

XM7A1159

Suasana Jammu Kasymir, sekarang sedang musim sejuk dan sering hujan turun

XM7A1170

hotel kami di Srinagar Kasymir

Universiti Kehidupan 258 –Bintang Enam Milik Islam

 

Makam Maharaja Humayun dari Dinasti Moghul adalah satu kawasan yang dibangunkan oleh isterinya lambang kepada cinta seorang isteri kepada suaminya.

Saya memasuki kawasan makam ini. Ada satu altar yang tinggi yang dibangunkan. Pada dindingnya terdapat bintang enam.

“Ustaz, tu bukan bintang Yahudi ke? tanya ahli rombongan saya kepada saya.

Saya memandang bintang enam yang terdapat di dinding makam besar ini.

“Bangunan ini telah berdiri sejak kemangkatan Humayun pada tahun 962 hijrah/ 1556 masihi, jadi bintang enam ini telah digunakan sebagai dekorasi di kawasan ini sejak lima ratus tahun dahulu lagi” terang saya.

Orang yahudi baru menggunakan bintang enam ini sekitar seratus tahun. Mereka jenamakan bintang ini bintang mereka dan mereka mengatakan bintang enam adalah “Star Of David”. Tetapi sebenarnya, penggunaan flora dan geometri sebagai hiasan adalah di zaman Islam. Sebelum kebangkitan Nabi SAW, mana-mana tempat mereka menggunakan patung-patung sebagai hiasan.

Kalau kita lihat bendera Israel, ia akan mempunyai dua calit biru di atas dan di bawah dan di tegah-tengahnya terdapat bintang enam ini.

Menurut mereka, ada enam negara yang mempunyai kaitan langsung dengan sejarah Yahudi, iaitu Palestin, Mesir, Jordan, Syrian, Lubnan dan Iraq. Enam negara ini dilambangkan dengan bintang enam dan cita-cita mereka untuk menguasai enam negara ini manakala calit biru di antara bintang enam ini adalah lambang kepada dua buah sungai di antara negara ini iaitu sungai Nil di Mesir hinggalah sungai Furat dan Dajlah di Iraq.

Walaupun Yahudi mendakwa bintang enam ini milik mereka, tetapi seni bina Islam telah ribuan tahun menggunakannya. Antaranya yang terdapat di dalam Baitul Maqdis sendiri. Banyak bintang enam yang telah wujud dari zaman Salahuddin al-Ayubi lagi.

Dan menziarahi makam Maharaja Humayun, kita mendapati juga bintang enam yang digunakan sebagai dekorasi makam ini.

“Universiti Kehidupan Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Srinagar Kasymir

18 Febuari 2015 jam 5.30 petang

XM7A1041

Bintang enam yang menghiasi makam Maharaja Humayun dari Dinasti Moghul

XM7A1042

Bintang enam adalah lambang kepada rukun Iman dan bintang lima lambang kepada rukun Islam

XM7A1050

Makam Humayun dihiasi dengan anak air yang mengalir sekitar kawasan ini. Ia sebagai satu terjemahan gambaran syurga yang Allah sebut di dalam al-Quran bahawa syurga itu mengalir di bawahnya sungai-sungai. Hiasan begini banyak dibuat di Istana-istana orang Islam antaranya Istana al-Hambra di Spanyol

Universiti Kehidupan 257–Bagaimana Islam masuk ke negara India ?

Islam memasuki negara India melalui dua jalan, jalan laut dan darat. Ia sama seperti Islam masuk ke negara China. Jalan laut dengan melalui Pantai Barat iaitu satu pintu masuk langsung dari semenanjung Arab melalui laut dan jalan darat iaitu melalui Afghanistan dan Turki.

Ia bermula dari zaman Saidina Umar lagi, pembukaan dan penaklukan benua kecil India telah dimulakan.

Pada tahun 87 hijrah/ 706 masihi, Khalifah al-Walid bin Abdul Malik dari Kerajaan Bani Umayyah telah menghantar sebuah angkatan tentera Islam berjumlah 12 ribu orang, 6000 tentera berkuda dan 6000 lagi tentera berunta. Tentera ini dipimpin oleh Muhammad al-Qasim yang ketika itu baru berusia 17 tahun. Muhammad al-Qassim berjaya mengIslamkan banyak tempat di negara Sind ini.

Pengislaman tanah Sind ini semakin kuat diusahakan oleh para pendakwah yang terus berdakwah mengIslamkan masyarakat setempat sehinggalah Islam dapat membina kerajaan Islam pertama iaitu kerajaan Islam Ghaznawi pada tahun 351 hijrah bersamaan dengan 962 masihi.

Bermula dengan tertegaknya sebuah kerajaan Islam, maka ia menjadi sebagai titik bermulakan Islam dapat mengIslamkan tanah-tanah hindu di Sind ini.

Kerjaan Islam Ghaznawi kemudian digantikan dengan Kerjaan Islam Ghori pada tahun 544 hijrah bersamaa dengan 1150 masihi. Di Palestin ketika ini orang Islam sedang berjihad mengemalikan Baitul Maqdis dari tangan tentera Salib.

Kerjaan Islam Ghori runtuh dan digantikan oleh Kerajaan Mamluk dan bermulalah Kerajaan Kesultanan Islam Delhi pada tahun 602 hijrah/ 1206 masihi. Dinamakan kerajaan Mamluk (kerjaan hamba) kerana Sultan pertamanya adalah bekas hamba di zaman kerajaan Ghori. Beliau adalah Sultan Qutbuddin Aibak.

Ketika baru tertegaknya kerajaan Mamluk inilah, orang-orang Monggol menyerang orang Islam (1220 masihi) dan akhirnya  Keraaan Bani Abasiyyah di Bangdad diserang oleh Monggol  pada tahun 1258 masihi. Khalifah Bani Abasiyyah selepas itu berlindung dan bernaung dengan Sultan-Sultan Mamluk.

Siapa sangka, kerajaan Mamluk akhirnya menjadi sangat kuat sehingga menjadi pelindung kepada Umat Islam sehingga di Timur Tengah termasuk Palestin.

Di Palestin ketika ini, Salahudidin al-Ayubi baru sahaja dapat mengalahkan tentera Salib.

Kerjaan Islam Mamluk kemudian digantikan dengan Kerjaan Islam Khilji pada tahun 689 hijrah/ 1290 masihi. Sultan-Sultan Khilji sangat pintar dalam ilmu perang sehingga orang Monggol juga takut dengan mereka. Pada tahun 1296, Sultan Alauddin Khilji berjaya mengalahkan tentera Monggol dan Monggol terus menerima kekalahan berganda pada peperangan tahun 1303 masihi dan 1304 masihi sehingga orang Monggol menjadi gerun dengan orang Islam

Di Nusantara ketika ini telah tertegaknya kerajaan Islam Melaka dan Terengganu.

Kerjaan Islam Khilji kemudian digantikan dengan kerajaan Islam Tugluq pada tahun 720 hijrah/ 1321 masihi. Sultan-sultan Tughluq adalah orang yang meminati ilmu dan mereka sendiri adalah orang yang mahir dalam ilmu-ilmu sains, matematik, fizik, logik dan falsahah selain dari ilmu-ilmu agama. Di zaman Kerajaan Islam Tugluq berkembangnya ilmu-ilmu yang menjadi asas ilmu sains moden sehinggalah mereka telah diserang oleh Sultan Timurlane dari Samarqand pada tahun 1398, dan Timurlane telah membawa ahli cendiakiawan dari India ini untuk membangunkan negaranya di Samarqand.

Sultan Tuglug yang terakhir, Sultan Mahmud Tuglug mangkat dan tidak ada yang mahu berani untuk menaiki tahta kerana takut ancaman Timurlane. Akhirnya, Syed Daulat Khan, seorang gabenor di zaman Sultan Mahmod  Tuglug dilantik menjadi Sultan.

Kerajaan Islam Tuglug  diganti oleh Kerjaan Islam Dinasti Syed pada tahun 814 hijrah/ 1412 masihi.

Kerajaan Islam Dinasti Syed tidak lama memerintah. Ia kemudian di ganti dengan Kerajaan Islam Dinasti Lodi pada tahun 854 hijrah/ 1451 masihi.

Di Melaka ketika ini, kerajaan Islam Melaka telah mula terkenal dengan wujudnya pelabuhan yang menjadi penghubung antara tanah besar China dengan Dunia Arab. Ketika ini Portugis telah mula meminati Melaka.

Semua kerjaan Islam di India ini adalah kerajaan sama ada Arab, Parsi atau Turki. Pada tahun 931 hijrah/ 1526, bermula kerajaan pertama dari darah campuran Turki/ Monggol dan India. Ia adalah kerajaan Islam Moghol.

Kala ini di Melaka, kerajaan Islam Melaka telah tumbang di jajah Portugis. Kapal-kapal perang dari  Kerajaan Islam Demak pimpinan Raja Yunus (Pati Yunus) telah dikirim  untuk membantu Melaka tetapi tidak berjaya. Hal ini dirakamkan dalam pujangga Melayu “Kalau Roboh Kota Melaka, Papan Di Jawa Kami Sorongkan..”

Berita tumbangnya kota Melaka tersebar di Kerajaan Islam lainnya.

Ketika Alfonso al Buquerque  membawa kekayaaan Melaka untuk ke Portugis, ia telah diserang oleh Kerjaan Islam Moghol. Walaupun secara rasminya kerajaan Islam Moghol tertubuh pada tahun 1526, tetapi pengasas dan pembinaannya telah bermula.  Sebahagian orang barat mengatakan bahawa Alfonso mati diserang lanun, tetapi ia sebenarnya adalah kapal-kapal perang dari Kerajaan Islam Moghul. Kebiadaban Alfonso telah ditamatkan kerana dia adalah orang yang pernah berusaha mencuri jasad Nabi kita Muhammad SAW yang mulia.

Kita dapat lihat kaitan Ukhwah antara kerajaan-kerajaan Islam  pada kurun ke 15 ini.

Secara ringkasnya, kerajaan Islam Moghul tertegak di Delhi sehinggalah ke Sultan yang terakhir iaitu Sultan Bahadur Syah (II) yang mengisytiharkan perang Jihad pada British. Baginda kemudian ditangkap dan dibuang ke Rangoon Myanmar dan mangkat di sana.  Pihak British menjajah India dan kemudian telah menukar Delhi menjadi New Delhi.

“Universiti Kehidupan Pengajian Sepanjang Hayat”

al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

New Delhi India 18 Febuari 2015 jam 10.15 pagi

Universiti Kehidupan 256– Perbezaan Makam Humayun dan Taj Mahal

17 Febuari 2015, saya bersama rombongan menziarahi makam Hamayun.

Siapa Humayun ini? Beliau adalah Maharaja Kedua Kerajaan Dinasti Moghol di India. Di lantik menjadi raja pada umurnya 23 tahun pada tahun 1530 masihi. Beliau memerintah selama 26 tahun sehingga tahun 1556 masihi.

Maharaja Humayun adalah seorang raja yang disenangi oleh rakyatnya sama ada yang muslim atau yang hindu. Beliau orang yang peramah, mudah mesra, pemurah dan pemaaf.

Ketika beliau mangkat, ramailah orang yang bersedih terutama dari kalangan ahli kerabat beliau. Isteri beliau telah mememinta pengikut yang setia bersamanya membangunkan kompleks makam yang besar. Komples makam Maharaja Humayun ini telah dibina dan dibiyaai isterinya sebanyak 1.5 juta rupi. Ia sebagai lambang kasih dan sayang isterinya kepada Maharaja.

Perbezaan dengan bangunan Taj Mahal pula, ia dibina oleh seorang suami kepada isterinya. Ia menelan belanja 20 juta rupee.

sekarang, makam Humayun telah diletakkan sebagai kawasan peliharaan sejarah nasional dan ramai pelawat yang datang menziarahi. Seseorang akan bersusah payah untuk apa yang dicintainya.

Melihat bangunan pemakaman Humayun, teringat akan kisah percintaan yang sejati antara suami isteri. Alangkah untungnya  jika cinta itu di asaskan dengan kecintaan pada Allah dan Rasul.

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Muhamad bin Abdullah
New Delhi 17 Feb 2015 jam 10. 40 malam

ustaz amin

di hadapan makam Humayun

ustaz amin delhi

Ia lambang kecintaan  seorang Isteri, alangkah untungnya jika kecintaan itu membawa kita ke syurga, amin…

ustaz amin new delhi

Bersama DJ Faiz dari Ikim dan unit TV IKIM.

Universiti Kehidupan 255–Pejalanan Ke New Delhi

Lebih setahun Universiti Kehidupan bercuti dari penulisan. Kini ibarat semester baru yang baru buka. InsyaAllah aka dan mula aktif kembali.

Peulisan baru ini adalah mengenai perjalanan saya ke New Delhi, India bersama penyampai IKIM.

Jam 7.00 pagi 17 Febuari 2015, seramai 40 peserta rombongan akan bertolak menaiki pesawat MH 172 dari Kuala Lumpur ke New Delhi.

Kapal berlepas jam 8.50 pagi dan perjalanan ke New Delhi mengambil masa selama 6 jam. Saya duduk di tempat duduk 17 A. Selama dalam perjalanan saya hanya membaca buku sejarah kerajaan Islam India dan sekali sekala mata saya menerjah di luar tingkap memerhatikan peandangan perjalanan dari ketinggian 36 ribu kaki.

Sesampai di New Delhi, kami serombongan terus di bawa makan tengah hari. Sudah tentu masakan kari dan ayam tandori yang dimasak membangkitkan selera.

Berkongsi mengenai sejarah Islam India ini, Ia didirikan oleh 8 Kerajaan iaitu :-

1.Ghaznawi

2. Ghori

3. Mamluk

4. Khilji

5. Tughlug

6. Syed

7. Lodi

8. Moghol

dan Moghol menjadi kerajaan Islam terakhir sebelum India dijajah oleh Inggeris sepernuhnya.

Sultan terakhir Moghol Sultan Bahadur Syah II telah dibuang ke Ranggon Burma dan mangkat di sana.

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

al-faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

New Delhi India

17 Feb 2015 jam 10.00 malam

Friday, October 10, 2014


[ADMIN] Assalamualaikum w.b.t semua...

Alhamdulilah setakat hari ini 10 Okt 2014 jumlah wang yang terkumpul daripada penderma-penderma budiman yang bermurah hati untuk menginfakkan wang bagi pembelian coaster yang berharga RM95,000 telah terkumpul sebanyak RM52,450.00

Yayasan Al-ijabah adalah yayasan dibawah kelolaan sepenuhnya oleh Ustaz Muhamad Bin Abdullah. Pihak yayasan masih memerlukan baki 52 orang individu / syarikat koporat sahaja lagi yang bermurah hati untuk menyumbang RM1000/seorang. Jumlah terkumpul RM95,000 akan merealisasikan impian kami untuk membeli coaster sebelum 31 Oktober 2014. 

Semoga dengan pengorbanan harta yang muslimin muslimat laksanakan akan menambahkan keberkatan harta muslimin muslimat sekalian.Aamiin.

Sedekah itu barakah
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah seperti dengan sebiji/sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai(bulir),pada tiap-tiap tangkai pula ada seratus biji.Allah melipat ganakan(ganjaran)bagi sesiapa yang Dia kehendaki.Dan Allah maha luas (kurnia-Nya) lagi maha mengetahui.
Surah Al Bakarah :Ayat 261

Friday, October 18, 2013

Jawapan kepada isu ketidakpuasan hati penganut agama Hindu tentang perlaksanaan ibadah korban umat Islam di Malaysia khususnya.

3 hari yang lepas ketika umat Islam di Malaysia bergembira meraikan salah satu dari hari-hari kebesaran bagi umat islam seluruh dunia iaitu Hari Raya AidilAdha, kita telah dikejutkan dengan komen dari penganut agama Hindu di negara kita. Walaupun Hari Raya Aidiladha telah disambut sejak berabad-abad yang lalu di Malaysia tetapi tidak dapat dirasionalkan mengapa baru sekarang ketidakpuasan hati ini hendak ditimbulkan mereka dan ini adalah pandangan peribadi dan respon spontan saya berkenaan isu yang ditimbulkan :

"Orang kafir memang tidak akan pernah redha dan setuju dengan islam. Habis satu isu akan bangkit satu isu lagi. Inikan telah diingatkan oleh Allah dalam Al-Quran.Sekarang ini kita sebagai umat islam kena bersatu sama bahu-membahu untuk mempertahankan islam jangan salahkan musuh sebab memang musuh itu sifatnya memusuhi, salahkan diri yang terlalu lemah sehingga orang lain boleh mempertikaikan amalan kita. Bumi Malaysia adalah tanah orang Melayu Islam sejak sebelum merdeka, amalan korban telah dibuat sejak dahulu lagi, kenapa sekarang mahu mempertikaikannya. Jawapannya mudah kerana sekarang sudah pandai cari pasal dan pandai berkurang ajar. Teruskan untuk mempertikaikan sehingga sampai ke limit terakhir, nanti kita akan tahu betapa di Malaysia tetap wujud orang yang akan mempertahankan Islam di peringkat paling maksimum...Salam Satu Malaysia untuk kamu yang mempertikaikan. Jangan lupa sejarah orang Melayu islam apabila telah sampai limit terakhir.."

Salam dari bumi Al-Aqsa untuk saudara Islamku bersabarlah ....

Dari saudaramu Muhamad Bin Abdullah Al Amin

Monday, October 7, 2013

[ADMIN]
PERUBAHAN LOKASI TAKLIMAT !
(untuk menampung kapasiti peserta yang lebih ramai)

Anda semua dijemput beramai-ramai menghadiri :

Taklimat Pelancaran Kelas Bahasa Arab

Tarikh : 27 Oktober 2013
Masa : 9.30 pagi
Hari : Ahad
Tempat : ALCC MEDIA & CONSULTANCY SDN BHD
NO14M JALAN TENGKU AMPUAN ZABEDAH K9/K
SEKSYEN 9 40100 SHAH ALAM 
SELANGOR DARUL EHSAN

* Tidak perlu ada asas bahasa arab
* Anda boleh memilih waktu kelas semasa sesi taklimat
* Terbuka kepada semua peringkat umur (7 tahun sehingga dewasa)
* Yuran yang sangat berpatutan, sebulan RM120 sahaja (8x kelas)

Sebarang pertanyaan sila hubungi :
Ustaz Esa : 0124380034
Ustaz Aliff : 0126864827

Wednesday, September 4, 2013

[ADMIN] Assalamualaikum w.b.t

Rasai kelainan beribadah di Masjidil Al-Aqsa dan melawat ke tempat-tempat-tempat 
menarik dan bersejarah di Jerusalem,Bathelehem dan Hebron. Rombongan akan 
dipimpin sepenuhnya oleh Ustaz Muhamad Bin Abdullah Al Amin.

Tarikh Perjalanan adalah bagi tahun 2013 dan 2014

Bagi yang berminat dan ingin mendapat maklumat lanjut mengenai kembara kehidupan 
ini boleh hubungi kami segera di talian :
Pejabat : 0355232296
Liana    : 0196603643
Fendi    : 0172422784
Website : www.alcctravel.com