Sunday, August 30, 2009

Universiti Kehidupan 108 - Catatan Bahrian - Jeddah

Jam 11.00 malam, 26 Ogos 09. Kami bertolak dari Hotel Delmon International Hotel untuk ke airport. Sesampainya di airport, pintu untuk penumpang yang akan ke Jedah mula dipaparkan di skrin kaca. Pintu 32.

Kapal terbang akan dijangka bertolak ke Jedah jam 2 pagi. Kesempatan masa yang ada saya gunakan untuk bersolat tarawikh dengan jemaah dari Malaysia di surau tingkat bawah pintu 16.

Dalam pukul 12.00 tengah malam, beberapa pengunguman dibuat, memberitahu penumpang ke Jeddah, bahawa pintu telah mula dibuka dan sedia untuk membuat persiapan penerbangan.

Saya dan berberapa jemaah bergegas ke pintu 32. Sesampainya di sini, boarding pass kami diperiksa dan kami menunggu di ruang menunggu.

Tidak lama selepas itu, kami diberitahu, kapal yang sepatutnya bertolak jam 2.00 pagi akan lambat dalam 1 jam. Jadi kami akan bertolak jam 3 pagi.

Para penumpang sudah mula bising.

2.45 pagi, semua penumpang yang berada di pintu 32, diarahkan untuk pergi ke pintu 31 dengan segera. Semua penumpang berebut-rebut ke sana. Saya yang memang telah tahu perangi orang Arab, tidak berganjak dari tempat duduk. Hingga semua penumpang telah ke pintu 31, barulah saya bangun untuk keluar.

Baru sahaja melepasi pintu 32 ini, pegawai bertugas memanggil kembali saya.

”tengok bording pass kamu” katanya.

Saya memberikan boarding pass saya. Kemudian dia mengatakan:-

Masuk balik ke pintu 32 ini.

Kemudian semua penumpang dipanggil kembali masuk ke pintu 32. Rupanya, dia mengarahkan untuk semua penumpang pergi ke pintu 31 itu hanyalah untuk mengosongkan pintu 32 agar dapat mereka memeriksa kembali bording pass setiap penumpang.

Semua penumpang kali ini berebut-rebut untuk ke pintu 32 kembali.

Seorang jemaah dari Kajang mula naik angin dengan perangai orang Arab ini:-

“apa punya system ni. Kejap sana, kejap sini”

”Sabar kak, sabar…” kata seorang jemaah lain, menenangkan kakak ini.

“tak ada la, kasihan tengok dia orang ni, kurang akal” sindirnya dengan suara yang menahan marah.

Saya hanya senyum memerhatikan gelagat para penumpang.

Di dalam musafir inilah, kita akan kenal diri kita dan orang lain. Di dalam menghadapi keperitan musafir, maka kita akan nampak perangai dan sikap kita yang sebenar.

Sama ada kita ini pemarah, penting diri, sombong dan sebagainya.

Jika kita hendak mengenal seseorang pun, kita boleh kenal mereka ketika bermusafir bersama. Dan jika hendak sungguh-sungguh bermusafir, maka pilihlah kawan yang boleh sama-sama membantu kita di kala sama-sama susah.

Bak kata pepatah Arab

“ikhtar jar kobla dar wakhtar rafiq kobla tariq” ( pilihlah jiran sebelum membuat rumah dan pilihlah kawan sebelum jalan)

Itu baru perjalanan di dalam musafir, belum lagi perjalanan dalam hidup. Maka lebih penting lagi kita memilih teman yang boleh sama-sama, bahu membahu di dalam hidup.

Ada orang yang terburu-buru memilih teman di dalam hidup, akhirnya, teman yang diharapkan menjadikannya tersiksa di dalam kehidupan ini.

Sebab itu, kita diajarkan untuk selalu membuat istikharah di dalam mencari keputusan hidup. Jangan sampai, kita hanya menurut hati dan perasaan semata-mata. Akhirnya, hidup yang akan binasa.

Apapun yang cuba kita usahakan, biasakan dengan istikhrah. Ini kerana, tidak akan menyesal seseorang yang membuat keputusan dengan istikharah.

Sesungguhnya, sedikit kesusahan ketika musafir mengajar kita lebih menghargai kesenangan. Selain itu, bersyukur di atas nikmat akan lebih manis ketika nikmat yang ada, pernah dilalui dengan kesusahan.

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
King Abdul Aziz International Airport, Hajj Terminal
27 Ogos 09, jam 6.35 pagi.

di post dari Mekah pada 30 Ogos 09, jam 4.30 petang
Lapangan Terbang Bahrain, dari luar seakan lapangan terbang Saudi
Dalam kawasan terminal
Gate 16, surau terletak di sini
Azim dan Abu, jemaah yang bersama saya

No comments: