Sunday, July 5, 2009

Diari 82 - Tok Ayah

Jumaat 3 Julai 09, Jam 5 petang, kami meninggalkan Kolej Islam Teknologi Antarabangsa (KITAB) Pulau Pinang.

Kami menuju ke rumah Cikgu Hamid atau lebih mesra membahasakan diri sebagai Tok Ayah.

Beliau adalah bekas guru dan merupakan orang yang mahir membuat ubat tradisional. Antara yang sangat bagus ialah sejenis Bam seperti Tiger Bam. Beliau membuat sendiri dan menyimpan rahsia ilmu ini. Ada berberapa lagi ubatan tradisoanal yang dibuatnya sendiri.

Sebelum ini, sahabat saya Abang Azizi ada menziarahi beliau. Ketika mendengar mengenai rumah Ijabah kita, dia terus ingin bertemu dengan saya.

"Umur Tok Ayah dah 73 tahun, Tok Ayah tak ada perkara nak sumbang untuk anak-anak Yatim ini, cuma Tok Ayah anak ajarkan kamu ilmu" Katanya.

"Ilmu yang Allah beri pada Tok Ayah ini telah lama berkhidmat untuk masyarakat, hingga ia digunakan oleh pihak Istana dari Perak. Dengan Bam dan beberapa perkara lagi, Tok Ayah dapat membantu perjalanan Maahad Tahfiz Wal Qiraat di Pulau Pinang ini. Hingga kini, Maahad Tahfiz ini telah menjadi kolej diberi nama Kolej Islam Teknologi Antarabangsa (KITAB) Pulau Pinang." Terang Tok Ayah lagi.

Mendengar kami ada rumah yang menjaga anak-anak yatim, terbuka hati Tok Ayah untuk menurunkan ilmu yang ada padanya kepada kami.

Cuba kita lihat orang terdahulu. Fikirannya berfikir dengan cara berkhidmat untuk agama, bangsa dan negara. Tak macam orang sekarang yang hanya memikirkan diri sendiri.

Hingga, boleh menggadai negara dengan rasuah dan sebagainya. Kalau bekerja, hanya fakir sebagai kerja dan cukup bulan dapat gaji. Untuk kerja lebih sikit dan malas.

Itu yang sampai orang Islam kita duduk didalam gereja pun masih belum dapat diusahakan dengan sebaiknya.

Saya memandang Abang Azizi. Kami sama-sama tersenyum. Kami bukan nak jadi bomoh.

Tapi, ubat ini bukannya untuk menjadi bomoh. Ia adalah Bam yang boleh digunakan untuk kebaikan masyarakat. Kalau orang bukan Islam boleh buat, kenapa kita tak nak kembangkan perkara ini.

"Tak apa, dah orang nak ajar. Mungkin sekarang tidak berguna, mungkin satu hari nanti ada manfaatnya," bisik hati saya.

Sejak petang lagi, Tok Ayah mengajar dan menunjukkan kami cara memasak rempah-rempah untuk dijadikan Bam ini. Ada 20 akar kayu yang telah direbus sejak dua hari lalu.

Kemudian, ada 10 lagi campuran-campurannya.

Dalam hampir tiga jam, semua campuran telah siap diadun. Kami melihat bagaimana, dari cecair, Bam ini perlahan-lahan beku di dalam botolnya.

Selepas maghrib, kami makan bersama-sama Tok Ayah. Beliau mempunyai ramai anak-anak angkat dari seluruh Malaysia terdiri dari para ustaz yang hafiz yang pernah belajar di Maahadnya ini.

Beliau tak berhenti berceloteh hingga tak kering gusi. Sejak kami datang dari jam 5 petang hingga ke malam, tak putus-putus tetamu mengunjungi beliau. Ada yang datang nak ziarah, ada yang datang nak ambil Bam Cengkihnya ini.

Selepas solat Isyak, Tok Ayah mengajak saya dan Abang Azizi ke dalam biliknya. Di dalam biliknya ini, beliau mengajarkan saya sukatan-sukatan untuk membuat Bam ini, kamu menyalin segala kaedah yang diajarkan.

"Kalau betul-betul nak buat nanti, biar Tok Ayah turun ke KL, duduk di rumah kamu dan Tok Ayah ajarkan sampai kamu boleh nanti. Tak jangan lambat-lambat lah ye, umur Tok Ayah ni dah nak hujung," katanya sambil sedikit ketawa.

Saya pun tak tahu, kenapa saya mendapat ilmu yang saya tidak pinta ini. Mungkin ada gunanya satu hari nanti. Ataupun, satu petanda yang ilmu sedang cuba diwariskan.

Jam 11, malam kami bertolak kembali ke KL. Tok Ayah menghantar kami hingga ke halaman rumahnya. Dia melambai-lambaikan tangannya kepada kami.

Semoga, ilmu ini memberi manfaat satu hari nanti.

"Apabila mati anak Adam, terputuslah amalannya kecuali tiga, sedekah Jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakan" (maksud al-Hadith)

"Diari, merakam sejarah, mencatat kenangan"
Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
5 Julai 09 jam 5 petang
Kenangan bersama Cikgu Hamid atau lebih mesra membahasakan dirinya sebagai Tok Ayah. Beliau berdiri di kanan gambar
Rebusan 20 akar kayu untuk membuatnya
Tok Ayah menurunkan kaedah membuat Bam ini kepada kami. Abang Azizi, khusyuk mendengar petua dan kaedah dari Tok Ayah

1 comment:

Nurlulu said...

MAsyallah.