Monday, July 6, 2009

Diari 83 - Langkah Pertama

Ahad 5 Julai 09, pada petang ini saya menghadiri satu perjumpaan dengan sahabat-sahabat yang akan berusaha mengeluarkan orang-orang HIV dari gereja.

Hadir pada ketika ini ialah Cik Nurhani Salwa. Dari awal lagi saya telah nyatakan pada semua yang hadir :-

"Hani hari ini datang bukan sebagai kapasiti Pegawai Undang-Undang MAIS, tapi sebagai individu seperti kita yang sama-sama nak membantu saudara seIslam kita."

Saya jelaskan dari awal agar tidak ada nanti anggota mesyuarat yang menghentam dia dan MAIS. Yang penting adalah, kita buat kerja untuk kebaikan bersama.

Beberapa hari ini, dia selalu kena hentam kerana isu ini. Maklumlah, dia kenal ramai orang, dialah yang kena.

Mesyuarat di adakan di USJ 6 Subang Jaya.

Perbincangan dimulakan dengan membicarakan mengenai perjalanan rumah yang akan dibuat nanti, keperluan dan tenaga-tenaga yang akan bersama-sama berjuang untuk itu.

"Kita kena dapatkan nurse dari India ustaz. Gajinya tidak akan semahal nurse dari Malaysia ini" kata Kak Liza.

"Baiklah, tapi saya rasa, itu mungkin prosesnya lama lagi. Kalau boleh, dalam minggu ini, kita keluarkan berapa yang dapat dari gereja ini dulu," kata saya.

"Saya akan carikan mana-mana nurse di sini yang nak sama-sama membantu," kata En Abbas.

"Baiklah, nanti, InsyaAllah, imbuhan dia kita akan carikan" kata saya.

"Hani, nanti tolong tengokkan dari zakat atau MAIS apa yang boleh kita usahakan bersama," saya mencadangkan pada Nurhani.

"InsyaAllah, nanti saya akan maklukan pada Ustazah Hafizah, dia pegawai yang menjaga hal ini," kata Hani.

"Baiklah, gerak kerja pertama sekarang kita akan carikan rumah dan keperluan mereka dahulu" kata saya.

"Tapi Ustaz, kita kena carikan katil seperti katil di Hospital tu," kak Liza memberikan pandangannya.

"Tak apa, saya tahu mana ada jual, nanti saya dapatkan harganya." En Abbas menawarkan diri untuk tugasan ini.

Perbincangan berjalan dengan aktif. Satu sahaja yang cuba diusahakan untuk bulan ini. Kalau dapat, kita dah mula keluarkan mereka dari gereja ini.

Di hujung perbincangan, semua gerak kerja telah diagihkan.

En. Abbas akan mendapatkan harga katil.
En Nasaruddin cuba mendapatkan mana-mana nurse yang ingin bersama-sama membantu.
Kak Liza akan melihat prosedur mengeluarkan mereka dari gereja tersebut.
Nurhani akan membantu dari sudut jalan ke MAIS atau zakat.
Dan saya akan mengusahakan rumah penempatan sementara.

Alhamdulillah, mesyuarat diakhiri dengan pembahagian kerja.

Semoga sedikit yang diusahakan mendapat bantuan dari Allah dan sokongan dari semua.

Semoga, saudara seIslam kita akan terbela dan semoga Islam agama kasih sayang bukan hanya dibincangkan di pentas forum, tetapi dapat diterjemahkan melalui usaha dan tindakan.

"Diari, Merakam Sejarah Mencatat Kenangan"

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
6 Julai 09, jam 9.30 pagi

Mesyurat kecil untuk sedikit tindakan

1 comment:

Anonymous said...

iyo la tu