Wednesday, April 1, 2009

Universiti Kehidupan 53 - Inside Russian (2)

Hari ini 31 Mac 09, Dr Taitana menjemput saya dan Helmi ke rumahnya. Beliau adalah seorang pensyarah di Moscow State University, Bahagian Nusantara.


Saya menaiki Metro berhenti di stesyen Prospekt Vernadskogo. Jam menunjukkan pukul 12 tengah hari. Ketika kami keluar dari stesyen, Dr. Tatiana telah mengunggu kami.


Dr. Tatiana mengajak saya ke kedai buku, dia menghadiahkan kami sebuah CD muzik tradisional Rusia. Kemudian dia membawa kami ke kedai-kedai makan Uzbekistan dan Tataristan. Dia membelikan kami makan tengah hari. Negara “Tan-Tan” ini semuanya Islam.


Kami berjalan keluar dan menuju ke apartmentnya. Kami masuk ke rumahnya. Rumahnya penuh buku.


Helmi membisikkan sesuatu kepada saya


“Kalau ahli akademik tu orang lelaki, mesti dah bersepah rumah ni”


Helmi cuba mengingatkan saya keadaan rumah Dr Alexander di St. Petersburg. Kemudian dia melemparkan senyuman sumbingnya pada saya.


“Syyt,” kata saya.


Dr. Tatiana menjeling kami. Saya melemparkan senyuman kepadanya. Rupanya dia terdengar perbualan kami.


“Orang lelaki bersepah bukunya sebab dia betul-betul baca. Orang perempuan sama ada dia memang orang yang suka mengemas atau dia kurang membaca” , Beliau menelah sinis sambil tersenyum.


“Duduk dulu ye, saya ke dapur sekejap.” Kata Dr Tatiana.


Dr. Tatiana tinggal bersama ibu mertuanya. Umur ibu mertuanya hampir 80 tahun.


Dahulu, saya pernah berfikir bahawa di Rusia, sistem kekeluargaan sama macam orang barat. Rupanya, sistem kekeluargaan di sini lebih kuat dari barat.


Orang di sini masih menghormati ibu dan ayah. Anak murid saya selalu bercerita mengenai ibu dan ayah mereka. Menurut anak murid saya di sini, amat jarang orang meletakkan ibu dan ayah ke rumah orang tua.


Jika seorang anak menjadikan ayahnya sebagai idola, maka sistem kekeluargaan sesebuah keluarga itu memang baik. Tetapi, jika seorang anak tidak hormat ibu dan ayahnya maka, kita dapat tahu bahawa sistem kekeluaragaan sesebuah keluarga itu dalam masalah.


Dr.Tatiana menjaga ibu mertuanya dengan baik. Mereka nampak mesra. Petang ini, dia akan pergi pula ke rumah anaknya untuk membantu menjaga cucunya. Pada petang ini, anaknya ada perkara yang ingin diuruskan.


Saya bertanya mengenai kekeluargaan pada Dr. Tatiana. Beliau mengatakan bahawa seorang ibu akan mendapat cuti bergaji untuk setahun bagi bersalin. Seterusnya, jika ibu itu ingin menyambung cutinya, dia dibenarkan untuk cuti tanpa gaji selama dua tahun.


Hampir tiga jam saya di rumahnya. Macam-macam topik yang dibincangkan. Di akhir pertemuan, Dr. Tatiana sempat bertanyakan saya beberapa penggunaan bahasa Melayu. Beliau dan Dr Yufgenia sedang menyiapkan kamus Bahasa Malaysia- Bahasa Rusia.


Saya meminta diri untuk pulang. Beliau menghantar saya hingga ke stesyen Metro.


“terima kasih banyak-banyak ye” katanya.


“Panjang umur jumpa lagi,” saya menyambung.


Hari ini merupakan hari akhir saya di Moscow. InsyaAllah, esok saya akan pulang ke Malaysia. Jika ada masa dan kesempatan, insyaAllah saya akan datang kembali ke sini.


Selama beberapa ketika saya di sini, banyak pengalaman yang ditimba, banyak perkara yang saya jumpa.


InsyaAllah, dalam tiga minggu dari sekarang, saya akan mengembara ke satu tempat lagi yang juga akan membongkar perkara yang jarang didengar. Saya terlibat dengan satu program yang akan kita kongsikan nanti.


Sesungguhnya, perjalanan Universiti Kehidupan ini satu perjalanan yang tidak berpenghujung. Semakin banyak yang cuba kita gali semakin banyak yang kita tidak tahu. Semakin ramai orang yang kita temui semakin kita menghargai diri kita. Semakin kita menghargai diri, semakin kita menghargai orang lain.


Di dalam ilmu tasauf ada ungkapan,


“Sesiapa yang mengenal dirinya akan mengenal Tuhannya”


Inilah pentingnya mengenal diri. Orang yang tidak mengenal diri akan lupa diri. Dia lupa Tuhan. Dia lupa hormat orang lain. Dia lupa kelemahan dirinya. Tetapi yang mengenal dirinya, akan sentiasa bergantung harap pada yang Esa. Kekurangannya tidak mendatangkan kecewa, kelebihannya tidak mendatangkan sombong.


Semoga kita semua dibimbing oleh Allah, badan mesra dengan manusia, hati rindu pada yang Esa.


“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”


al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad Abdullah
308, Hostel Kahovskaya Moscow Medical Academy
1 April 09 jam 2.15 pagi

Buahan Rusia



Bertamu di rumah pakar Nusantara

Uncang teh Rusia. Bekas teh dibuat dari tembaga. Kemudian kita meletakkan teh di dalamnya dan jadilah dia uncang teh.

Universiti Kehidupan, pembelajaran yang tidak berpenghujung

No comments: