Tuesday, April 28, 2009

Diari 54 - Nazareth

27 April, pukul 9 pagi kami mulai meninggalkan hotel di Bethleham. Untuk keluar, kami perlu meninggalkan tembok besar yang mengepung. Hanya ada satu pintu sahaja. Pihak tentera Israel akan memeriksa kenderaan yang melalui gerbang ini. Terpulanglah pada mereka. Jika ingin membenarkan atau tidak. Pagi ini, saya melihat satu kereta yang ditahan dan disuruh patah ke jalan lain. Mereka tidak membenarkannya keluar.

Bethleham adalah kawasan Palestin sedangkan Juruselam adalah kawasan Israel. Kedua-dua kota ini dipisahkan dengan sebuah tembok besar. Ia ibarat penjara besar bagi penduduk Bethleham.

Coster kami ditahan. Pihak tentera menyuruh pemandu membuka tempat simpanan barang. Kemudian dia menyuruh salah seorang kami turun. Saya mewakili rombongan yang ada. Dia menyuruh saya membuka salah satu beg kami. Tidak ada apa barang yang mencurigakan. Kemudian dia menyuruh saya membuka sebuah kotak yang ada. Di dalamnya terdapat cerek elektrik. Dia kemudiannya membebel-bebel kepada pemandu conster di dalam bahasa hebrew. Dia menyuruh saya naik.

Tidak lama kemudian, Saleh, pemandu kami pun masuk. Saya bertanya, apa yang dibebelkan oleh askar penjaga tadi. Rupanya, sesiapa yang ingin masuk ke dalam Jurusalem tidak dibenarkan membawa barang elektrik. Saleh pun terlupa ingin mengingatkan kami. Cerek itu kami beli untuk kegunaan memasak air pada waktu malam.

“Tapi, tak apa, dah lepas,” kata Saleh dengan ketawa kecilnya.

Hari ini kami akan melawat perkampungan Nabi Isa di Nazareth. Di dalam bahasa Arabnya ialah Nasirah. Kami melalui kota Jurusalem dan mulai turun ke bawah. Kota Jurusalem dan Bithleham terletak di atas bukit. Ia setinggi 850 meter dari paras laut.

“Kita guna jalan no. satu,” kata Nasir, pemandu pelancong kami.

Jalan di sini, menggunakan kod nombor untuk sesuatu laluan. Ia lebih senang dari menggunakan nama yang kadang-kala tidak berkaitan. Untuk keluar dari bandar, kami melalui Ge’ula. Ia satu kawasan Yahudi Ortodox. Pada petang Jumaat dan seluruh hari Sabtu, jalan ini akan ditutup. Ini kerana hari sabtu bagi orang Yahudi adalah hari rehat mereka. Tidak dibenarkan tengok TV, merokok, memandu kenderaan dan lain-lain lagi. Jika ada sesiapa yang melalui Ge’ula pada petang Jumaat dan hari Sabtu, kereta mereka akan dibaling dengan telur, batu ataupun tomato.

Ge’ula kawasan Yahudi Ortodox. Di sini, bas memisahkan antara lelaki dengan perempuan. Hari sabtu tidak ada yang memandu kereta. Semuanya berjalan kaki. Walaupun begitu, orang di sini menguasai 70 hingga 80% perdagangan diamond di dunia. Kebanyakkan profesional diamond di dunia ada di sini. Mereka pakar di dalam potong dan polish permata ini.

Perjalanan kami ke Nazareth akan melalui Tel Aviv dan Yafa, dua bandar tepi laut yang saling bersebelahan. Yafa bandar berumur 4000 tahun sedangkan Tel Aviv bandar baru. Jaraknya dari Jurusalem 60 km. Setelah itu, dari Yafa kami akan ke Haifa sejauh 50 KM. Haifa pula bandar tepi laut dan pergunugan. Kemudian, dari Haifa, kami akan terus ke Nazareth. Ia perkampungan Nabi Isa a.s. Ia sejauh 35 km dari Haifa.

InsyaAllah,, kita akan kongsikan lagi perkara yang saya lalui.

“Diari, merakam sejarah mencatat kenangan”

Al-Fakir ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Golden Crown, Nazareth
27 April 09 jam 10.20 malam

2 comments:

Hani McKay said...

Hah! Cerek elektrik tu mesti dibeli samaada untuk masak air nak minum Nescafe 3in1 atau makan Maggi ataupun panaskan lauk Brahim. :D

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Selamat..:)