Thursday, October 23, 2008

Sekilas 5 - Isu sensitif

Di tangan saya sekarang, ada salinan tiga patisyen dari penduduk Kinrara Puchong, Sek 16 Petaling Jaya dan Sek 5 Shah Alam. Patisyen ini adalah satu komen mengenai penggunaan pembesar suara ketika kuliah.

Setelah isu azan reda, timbul satu isu lagi iaitu, penduduk meminta pula agar kuliah agama tidak dilaungkan diluar masjid. Mereka memberi komen ia mengganggu mereka.

Ada beberapa sudut yang boleh kita lihat di sini.

1. Mungkin ada rasa ingin mencuba kepekaan orang Islam. Jika kita minta begini begitu, apa yang mereka boleh buat. Azan tidak dapat dipertikai, kita cari benda lain.

2. Bagi penduduk, kenapa setelah berbelas tahun mereka duduk dan mendengar, baru sekarang mereka rasa terganggu. Kenapa tidak dari mula ketika perumahan itu dibina. Sama ada baru timbul masalah ini atau semakin berani mempertikaikan hak-hak yang sensitive.

3. Bagi penceramah pula, kadang-kala, isi ceramah kena tingkatkan. Agar mereka yang mendengar rasa nak dengar lagi. Kalau ingin sentuh isu agama lain, sampaikan dengan hikmah, bukan dengan mengata-ngata tanpa ada pengajaran yang dapat diambil.

4. Bagi masjid, carilah sponsor untuk membeli pembesar suara yang baik sikit. Ada sesetengah masjid, pembesar suaranya kuat tetapi tidak dapat di dengar dengan jelas suara penceraman. Tabung masjid jangan hanya ingin dibanggakan simpanannya. Tapi gunakan untuk kebaikan masjid dan masyarakat Islam.

5. Bagi Majlis Agama Islam, syabas saya ucapkan kerana usaha untuk memperbaiki keadaan. Tetapi kaji isu sebenar, pada saya pembesar suara bukan isu sebenar. Ada perkara lain yang perlu difahami dengan bijaksana. Kaji dan upgrade system masjid. Teruskan perjuangan membela dan menjaga hak dan kepentingan umat Islam. Semoga anda terus dibantu Allah.

Semoga Allah terus menjaga kita semua di dunia dan di akhirat. Amin..

No comments: