Wednesday, December 2, 2009

Universiti Kehidupan 131 – Haji Mabrur, Antara Pakej A dan Pakej B

Di Mekah kali ini, saya jumpa berbagai orang. Ada yang datang ke Mekah denga pakej A yang berharga ratusan ribu dan yang dengan pakej B yang murah dan melalui Tabung Haji.

Pakej A duduk hotel yang berdekatan dengan masjid al-Haram, pakej B duduk berbatu-batu dari Masjid.

Pakej A boleh sembahyang di hotel sahaja berimamkan masjid al-Haram sedangkan pakej B berjalan jauh hingga sakit lutut dan tumit.

Ketika semua orang mula bertolak ke Arafah, pakej A pergi dengan bas yang khas di sediakan sedangkan pakej B terpaksa menunggu bas Saptco yang dipenuhi oleh orang dari seluruh dunia ini.

Selesai di Arafah, pakej A terus ke Mekah dengan bas khas untuk menyelesaikan tawaf dan saie haji sedangkan pakej B ke Mina dan duduk di sana.

Pakej A datang kemudian ke Mina dengan kenderaan khas, duduk di khemah yang berdekatan dengan jamrah. Pekej B duduk di maktab yang berbatu jauhnya dengan jamrah. Yang tua-tua kadang-kala tersesat untuk balik ke maktab sendiri.

Maktab pakej A selesa ada layanan yang baik sedangkan maktab pakej B, bilik air yang penuh dan agak kotor.

Kemudian orang dari pakej A berkata:-

“Haji ni memang senang betullah, ini tanda haji Mabrur ni”.

Ustaz yang membawa jemaah dari pakej A pun mengiyakan kenyataan ini sambil tersengeh-sengeh.

Orang Pekej B pula berkata:-

“Susah buat haji ni, kena jalan jauh, sakit kaki, makan tak cukup, inilah tanda mendapat haji mabrur”

Ustaz yang bersama dengan pakej B akan mengatakan:-

“Ye, ye, betul tu, betul.., kita kena redha, itu tanda haji mabrur” sambil menyapu janggut dengan muka agak sedih.

Tak kira dari pakej mana sekalipun, masing-masing mengharapkan haji yang mabrur. Di dalam hadis, Nabi saw menyatakan bahawa:-

“Haji yang mabrur itu, tidak ada balasan baginya melainkan syurga” (Hadis Riwayat Ahmad di dalam kitab Baqi Musnad al-Mukatthirin, bab Musnad Abi Hurairah r.a).

Ada dari pakej A yang hatinya sentiasa berbisik:-

“Ya Allah, syukur di atas segala nikmatmu ya Allah, bimbinglah aku”

Dari pakej B, walaupun telah disediakan maktab, tapi jauh, mungkin jalan bebatu-batu. Kaki pecah. Jadi ramai yang duduk tepi jalan sahaja, berkhemah sahaja. Ada antara mereka yang berbisik:-

“Ya Allah, mudahkanlah urusan haji ini ya Allah, terlalu susah aku hadapi, barangkali kerana dosa ini ya Allah, ampunkanlah aku ya Allah”

Tapi……..

Ada dari pakej A yang selalu berkata:-

“kamu tak kenal ke siapa saya? Tahu tak berapa saya bayar untuk pakej ni, tak akan macam ni aje” memberi komen kerana sesaknya jalan di Mekah ketika mahu balik dari Arafah.

Kadang-kala, kata-katanya diselang selikan dengan bahasa Inggeris, menunjukkan gaya orang terpelajar di hadapan petugas haji atau ustaz lulusan al-Azhar ataupun lulusan Sanawi Empat dari sekolah agama terdahulu.

Ada dari pakej B pula berkata:-

“Apalah tuhan ni, kan aku nak buat haji, kenapa susah sangat ni?” Membebel kepada petugas tabung Haji yang kemudian semakin naik angin kerana petugas Tabung Haji malas nak layan karenah orang macam ni.

Jadi, antara pakej A dan pakej B, mana satu haji mendapat haji Mabrur?”

Mmmm, mana satu ha…?

Sebenarnya dalam mendapatkan haji Mabrur, bukan pakej A atau pakej B yang menjadi ukuran, tapi sejauh mana, haji ini semakin menghampirkan diri kita pada Allah swt.

Di dalam al-Quran Allah menyatakan bahawa:-

197. (Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats ("Rafats" artinya mengeluarkan perkataan yang menimbulkan berahi yang tidak senonoh atau bersetubuh.) berbuat fasik dan berbantah- bantahan di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, niscaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa dan bertakwalah kepada-Ku hai orang-orang yang berakal.

200. Apabila kamu telah menyelesaikan ibadah hajimu, maka berdzikirlah dengan menyebut Allah, sebagaimana kamu menyebut-nyebut (membangga-banggakan) nenek moyangmu, atau (bahkan) berdzikirlah lebih banyak dari itu. Maka di antara manusia ada orang yang bendo'a: "Ya Tuhan kami, berilah kami (kebaikan) di dunia", dan tiadalah baginya bahagian (yang menyenangkan) di akhirat.

201. Dan di antara mereka ada orang yang bendo'a: "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka"

202. Mereka itulah orang-orang yang mendapat bahagian daripada yang mereka usahakan; dan Allah sangat cepat perhitungan-Nya.

(al-Baqarah)

Jika bersama pakej A yang puluhan hingga ratusan ribu harganya menjadikan seseorang itu semakin hampir dengan Allah, semakin bertaqwa, semakin memperbaiki diri, maka mereka mempunyai tanda-tanda mendapat haji mabrur. Ini kerana, mereka adalah orang kaya yang bersyukur.

Jika bersama pakej B, seseorang itu semakin menghampirkan diri pada Allah, semakin memuhasabah diri, semakin banyak istighfarnya, maka mereka ada tanda-tanda haji yang mabrur kerana mereka adalah orang yang sentiasa bersabar dan redha.

Apa yang penting, setiap ibadah itu, akhirnya melahirkan sifat mengagungkan Allah dan semakin merasakan diri ini hamba kepadaNya.

Dengan sifat demikianlah, kita akan terus dibimbing oleh Allah. Bimbingan Allah itulah yang sangat penting di dalam hidup kita ini. Ini kerana, tanpa bimbingan dari Allah, susah kita untuk menjadi baik dan selamat di dalam kehidupan ini.

Semoga Allah terus membimbing kita dengan kasih sayangnya, dan semoga, seluruh jemaah haji yang menjaga ibadah mereka, dianugerahkan haji yang Mabrur oleh Allah, amin…

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-fakir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Mina

27 November 09 jam 8.00 malam.

Bersama Kak Raja Mazian dan suami (kanan gambar) dan adik pelajar Jordan dan Isterinya (kiri gambar)

Khemah di Mina, perhimpunan manusia dari seluruh dunia

Keadaan khemah di Mina

Kawasan perkhemahan Malaysia

Suasana di salah satu khemah

Ada yang hanya tidur ditepi jalan sahaja

5 comments:

Hunny said...

Salam ustaz,

Ada tak pakej FOC, tapi hasilnya berbaloi-baloi?:D

fadzil said...

Salam ustaz,

Ustaz tolong2 lah doakan saya, semoga dapat mengerjakan haji juga...

Anonymous said...

Salam ustaz,

Boleh x kami jadi sukarelawan untuk membantu pihak ustaz menguruskan tetamu Allah SWT tersebut...amin.


Abdullah

Anonymous said...

Salam ustaz,

Boleh x kami jadi sukarelawan untuk membantu pihak ustaz menguruskan tetamu Allah SWT tersebut...amin.


Abdullah

Anonymous said...

Salam ustaz,

Boleh x kami jadi sukarelawan untuk membantu pihak ustaz menguruskan tetamu Allah SWT tersebut...amin.


Abdullah