Thursday, February 25, 2010

Bicara Ilmu 13 – Salam Maulidur Rasul “Bagaimana Mencintai Nabi?”

Mencintai Nabi saw satu perkara yang perintahkan. Untuk mencintai Nabi, agak mudah untuk kita menyebutnya, tetapi untuk menterjemahkannya di dalam kehidupan adalah sesuatu yang susah.

Walaubagaimanapun, sedikit usaha dan cita-cita yang ada, akan membuatkan kita terus berusaha ke arah itu.

Ada 8 cara untuk mencintai Nabi.

1. Mengenal Nabi

Mengenal Nabi adalah dengan banyak membaca sirah perjalanan hidupnya yang tersurat dan tersirat. Kita pelajari bagaimana hidup Nabi dan kita akan temui kehidupan yang cukup luar biasa untuk dicontohi

2. Berselawat ke atas Nabi

Selalu berselawat ke atas Nabi dan memberikan kesejahteraan kepadanya

Dengan berselawat kita akan selalu mengingati Nabi dengan banyak menyebut mengenai Nabi akan melahirkan cinta pada Nabi

3. Mengikuti sunnah dan cara hidupnya

Kita ikut cara hidup Nabi dalam bentuk dirinya, cara hidup Nabi dalam keluarga, cara hidup Nabi dala masyarakat, sunnah Nabi dalam bentuk kenegaraan dan sampai kepada Ummah sekeliannya

4. Membuat amalan disukai Nabi

Antara perkara yang Nabi suka ialah:-

1. menjaga, memelihara dan meraikan anak yatim

2. memberi makan orang yang susah

3. membantu orang kesempitan

4. menyampaikan hajat muslimin

5. menasihati orang yang lupa

5. Menghindari perkara yang Nabi benci

Antara perkara yang Nabi benci ialah:-

1. syirik

2. Menentang sunnahnya

3. berbohong di atas namanya

6. Menyampaikan dari Nabi kepada orang lain.

Kita menyampaikan apa yang disampaikan oleh Nabi pada orang lain. Ia disebut sebagai berpesan-pesan sesama muslim.

7. Mendampingi penggantinya

1. mendampingi alim ulama

2. mendampingi para Daie (para pendakwah)

8. Berdoa

Mendoakan Nabi, ahli keluarga dan sahabatnya. Berdoa supaya kita direzkikan mencintai Allah dan Rasulnya

Inilah lapan cara bagaimana ingin mencintai Nabi. Orang yang mencintai Nabi adalah orang yang layak mendapat syafaat dari baginda.

Semoga Allah memberi kepada saya dan pembaca sekelian anugerah mencintai Nabi. Kerana sesungguhnya, tidak semua orang mendapat anugerah ini.

Salam Maulidru Rasul untuk semua, semoga sentiasa mengingati Allah dan Rasulnya, amin…

“Ilmu Pelita Hidup”

Al-Faqir Ila Rabbihi wa Muhibbin an-Nabi

Muhamad bin Abdullah

Itaewo Seoul Korea

11 Rabiul Awal 1431/ 25 Februari 2010 jam 7.20 malam

3 comments:

lanunsepet said...

salam ustaz... saya nak kopi paste artikel ni di blog saya..dengan izin.. sy akan buh kredit ke blog tuan ustaz,.

Anonymous said...

salam ustaz. saya sangat suka mendengar bicar ilmu sebagai pengisian rohani. bicara ilmu ustaz sangat terkesan di hati saya. semoga saya dapat terus istiqamah. doakan saya ustaz.

saya mohon izin utk copy and paste artikel ini di blog saya. saya akan letakkan kredit ke blog ustaz.semoga artikel ini menjadi satu manfaat buat saya dan rakan-rakan.

ikhlas, insan berdosa.

Anonymous said...

ustadz.. bukti cinta kepada nabi salah satunya adalah mengikuti dan mencontoh perilakunya dan menjalankan sunnah-sunnahnya.. afwan, kenapa antum gak pake jenggot?? kan, Nabi shallallahu 'alaihi wassallam berjengot?? hmm.. jd kontradiktif..