Monday, February 23, 2009

Tarbiah dan Dakwah 13 – Seks Di Tepi Jalan

Ustaz!.. bila kali terakhir ustaz beli telifon" kata Dr Mohd Nawar dari PPUM memulakan perbualan.

Beliau menemankan saya ketika jamuan selepas tamat majlis forum di PPR Kerinchi Lembah Pantai pada Sabtu 21 Febuari 09 lalu.

Kenapa Dr? saya bertanya.

"Sekarang ni, kalau beli handphone, nanti tukang jual tu boleh isikan kat memory card kita klip-klip video lucah budak-budak Melayu". Dr Nawar menjelaskan.

Dia orang ni, kadang kala, ustaz, buat kerja tak senonoh tu, dia orang rakam pakai handphone sendiri, lepas tu share dengan kawan-kawan bila balik sekolah kat tepi jalan. Bila jual handphone, dia orang dah padamkan, tapi kedai tu boleh dapatkan balik rakaman dia orang ni. Macam mana ni ustaz, siapa nak dipertanggung jawabkan? Kata Dr Nawar bersungguh-sunggguh.

Dr Nawar terus mengomel dan memberikan pandangannya. Satu tak jawab sepatah pun, hanya tersenyum, jika saya jawab ketika itu pun, tidak akan mengubat penyakit masyarakat. Biarlah Dr yang beri pandangannya, saya dah kehabisan air liur hampir dua jam berforum.

Dalam perjalanan pulang, topik ini terngiang-ngiang di telinga saya. Hinggalah pada petang ini, saya rasa, saya kena menulis sikit mengenainya.

Siapa bertanggung jawab? Soalan yang sangat baik yang dilontarkan oleh Dr Nawar kepada saya.

Bagi saya kita lihat dari tanggung jawab lima golongan.

1. pemimpin
Untuk memberikan solusi secara drastik, ia memerlukan perhatian dari gologan pemimpin negara. Pemimpin negara boleh memberi arahan kepada seluruh penguatkuasa untuk membersihkan perkara ini. Beri tumpuan pada pendidikan, jaga media massa, kurangkan hiburan dan sebagainya.

Cuba kita lihat di negara Iran contohnya. Apabila Media Massa di kawal, rancangan hiburan Islam diperbanyak, maka payah ingin melihat perkara maksiat, malahan tarannum (lagu al-Quran) menjadi kegilaan bagi anak-anak muda.

Tapi jika pemimpin pun gemar pada seks. Maka sudah tentu, kemahuan menghalang itu kurang. Cuba lihat pemimpin pilihan baru-baru ini, belum kahwin dah tidur dengan orang. Soal ia didedahkan oleh parti lawan, itu soal lain, tapi dari sudut moral, agama dan adat ketimuran ia tetap menjijikkan. Bagaimana ingin membetulkan bayang-bayang jika tiangnya sendiri pun bengkok.

2. Perlaksana undang-undang
Para pelaksana undang-undang perlu lebih tegas bagi memastikan ia terkawal. Ada kadang-kala, maksiat depan mata pun, tidak dicegahnya, apabila ditanya, "kami tak dapat laporan". Ia melibatkan penguatkuasa dari kerajaan maupaun dari jabatan agama. Yang dah buat alhamdullillah, kita tidak nafikan usaha itu, tetapi perlu lebih agrsif lagi. Ada soalan sedang menunggu kita di akhirat.

3. Masyarakat
Masyarakat juga perlulah sama-sama turut menjaga keadaan ini. Para artis dan pelakon termasuk anggota masyarakat. Dia yang selalu keluar dan menjadi idola para pemuda. Tetapi jika para artis juga selalu terlibat dengan pergualan bebas, maka contoh itu dilihat oleh remaja, dan gaya hidup itu akan diikuti.

4. Keluarga
Walaupun ibu bapa sibuk, ia tetap perlu meluangkan masa yang kualiti bersama anak-anak. Anak yang terbiar akan lebih selesa mencari penyelesai masalah bersama kawan dari keluarga. Hasilnya, jika ia berkawan dengan golongan yang salah, maka nasihat jahatlah yang selalu dengar.

5. Pertologan dari Allah.
Setelah kita perkasakan keempat di atas, ia tetap tidak sempurna jika tiada restu izin dari Allah. Setelah berusaha semaksima mungkin, semua perlu berdoa. Agar ia dipelihara oleh Allah. Allah berfirman

"Jika sebuah negeri itu beriman dan bertaqwa maka kami akan buka pintu keberkatan dari langit dan bumi."

Ini harapan kita, semua pihak bertanggung jawab. Jika anak muda rosak, siapakah pelapis perjuangan yang boleh kita harapkan untuk membela agama, bangsa dan negara.

Jika seks boleh dilihat ditepi jalan, ia sudah terlalu keterlaluan. Atau benarlah isyarat Nabi SAW,

Demi yang jiwaku berada ditangannya, tidak akan binasa umat ini hinggalah nanti seorang lelaki dan perempuan bersama, maka dilihat mereka berzina di jalan, maka sebaik-baik antara mereka pada ketika itu ialah yang berkata, iskh, berlindunglah sedikit di balik dinding ini" (lihat Asyrat as-Sa'ah, Yusuf Abdullah al-Wabil halaman 139)
Kita tidak akan mampu membetulkan bayang-bayang dari tiang yang bengkok
Apa sudah jadi, jika yang menjadi idola kencing berdiri, sudah tentu yang mengikut akan kencing berlari.

4 comments:

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Salam Ustaz,

Kindly read my latest entry which relates to this issue. I guess, it rightly answer the ' tak ada laporan' phrase in your entry.

Shahabudeen Jalil said...

promosi promosi...

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Lagu untuk Encik Deen,

Putera Santubong Putera Sejinjang
Penjaga blog ustaz al-amin,
Asyik memprovok malam dan siang
Rasa nak masukkan dalam mesin bancuh simen..

Shahabudeen Jalil said...

nyatakan kebenaran walaupun pahit... he he he.