Monday, February 23, 2009

Diari 33 - Beruntungnya kalau kau minat

Hari ini 23 Febuari 09, jam 3.00 petang, saya menghadiri satu mesyuarat dengan YM Tengku Muhammad Ismail, seorang producer di dalam Prime Works Studios di Sri Pentas Damansara.

Hujan turun dengan lebat pada petang ini. Saya yang mencari parking keluar masuk di perkarangan Sri Pentas, menantikan rung kosong jika ada. Mujurlah akhirnya, Kak Jun keluar dan memberikan saya tempat parking khas.

Petang ini, kami membincangkan sebuat program mengenai remaja untuk TV 3. Ia berbentuk satu perbincangan santai dengan golongan remaja di dalam studio. Tajuk-tajuk yang dipilih bukanlah yang tinggi-tinggi, tapi yang menyentuh soal kemanusiaan seperti mengenang jasa ibu ayah dan sebagainya.

Apa yang saya lihat ialah kebaikan pada program ini dari sudut sasarannya. Cabarannya ialah pengacaranya perlu seorang yang boleh menarik minat penonton remaja.

Kita kekurangan program yang mendidik remaja ke arah Islam. Saya pernah melihat satu program untuk remaja di TV yang membincangkan soal hubungan malam pertama, sakit atau tidak. Seorang ibu yang kononnya sporting bercerita topik ini pada remaja-remaja perempuan yang ada di studio. Adakah dengan membincangkan topik seperti ini akan membuat jiwa remaja semakin terdidik. Atau semakin terbanyang-bayang akhirnya bercita-cita untuk mencuba?
Tidak kalah banyaknya juga program melatih penyanyi dari sekecil 6 tahun. Ini yang dibanyak dan ini yang diminati.
Pengalaman saya di Iran menyaksikan siaran Tarannum al-Quran yang telah ada sejak lama. Akhirnya membentuk anak-anak muda yang menggilai bacaan al-Quran secara bertarannum. Jika kita melihat anak muda di sini dengan guitar dan nyanyian lagu-lagu cinta, anak muda di sana mendendangan lagu-lagu Tarannum al-Quran.

Beruntungnya jika program membentuk masyarakat ini ada, dan beruntungnya jika kau minat program seperti ini wahai adik-adik remaja.

Ingatlah, satu ketika, kita akan merasakan bahawa harta itu penting, sampai satu tahap kita akan rasakan kesihatan lebih penting dari harta, dan sampai satu tahap, kita akan merasakan amalan itu lebih penting dari segala-galanya. Beruntunglah kita jika sedari muda kita terus mengejar puncak perasaan ini.

Apakah faktor program Islam kurang?

Selain dari minat untuk membuatnya kurang, ialah faktor kekurangan penaja. Program Islamik sebenarnya banyak peminat. Al-Hidayah TV 3 sahaja kurang lebih satu juta penonton, al-Kuliyyah tidak jauh bezanya. Tapi yang ingin menaja program seperti ini kurang. Akhirnya, pihak pengurusan hanya mengekalkan program yang sedia ada tanpa boleh menjangkau pada program baru. Alasannya sebab tiada budjet.

Dari pengalaman saya bergaul dengan golongan penerbit, ramai juga di antara mereka yang mempunyai kesedaran Islam. Cuma kadang-kala, keterbatasan budget membuatkan apa yang dicita-citakan agak lambat untuk dilaksanakan.
Kita berharap agar penubuhan TV JAKIM yang sedang diusahakan di negara ini akan segera terlaksana. Semoga medan dakwah untuk mendidik masyarakat akan lebih luas lagi. Masyarakat yang baik akan membentuk negara yang baik. Negara yang baik akan dicucuri rahmat dan berkat oleh Allah.
YM Tengku Muhamad Ismail dan Kak Jun.
Perbincangan di adakan di Sri Pentas Damansara.
Selepas mesyuarat, sambung pula secara santai di kafe
Kak Jun, antara penerbit program agama untuk TV 3 dan TV 9.

3 comments:

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Saya minattttt!! Nak jadi pengacara, boleh? Haha..

Shahabudeen Jalil said...

tak bleh.

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Wei! Bila plak orang tanya dia? Orang tanya ustaz la.. Sibuk je penjaga blog nie.. Main jauh2 la..