Saturday, February 14, 2009

Universiti Kehidupan 29 - Agama Mempersaudarakan Bangsa

Sesampainya saya di Guang Zhou ini, barang pertama yang saya cari ialah kedai makan muslim. Ia lebih penting dari mencari hotel. Setelah bertemu dengan kedai makan muslim, barulah saya mencari hotel yang berhampiran.

Hampir dua jam saya mencari, akhirnya saya bertemu dengan kedai kecil yang di miliki orang Paksitan di jalan Renmin Zhonglu. Saya masuk dan terus bertanyakan sesuatu dengan bahasa Urdu, kebetulan saya memang boleh bertutur dengan bahasa urdu.

Saya memperkenalkan nama saya. Pelayan kedai menyambut saya dengan ramah sekali setelah mengentahui saya adalah Islam. Saya terpaksa memperkenalkan diri kerana muka saya memang macam cina sikit, jadi tak semua orang cina di sini Muslim. Nama pelayan ini Abdul Ghani. Saya meminta minuman panas dan berbual sesuatu dengannya. Perbualan kami rancak sekali.

Setelah selesai minum, dia bertanyakan kepada saya mengenai tempat penginapan. Saya memberi tahunya bahawa saya belum menempah mana-mana hotel lagi.

Dia pun menarik tangan saya dan menunjukkan hotel yang tidak jauh dari kedai makannya. Dia bercakap sesuatu dengan penjaga hotel dalam bahasa cina. Saya hanya diam dan terkebil-kebil kerana saya tidak menguasi bahasa cina. Saya pernah mengambil kursus bahasa cina di UIAM ketika saya belajar di sana dahulu tetapi oleh kerana tidak mempraktikkan maka banyak vocab telah lupa.

“Okey Bai, eder me tike, sista wala” (okey bang, sini okey, murah aje) kata Abdul Ghani.

Hotel di sini hanya RMB 138 bersamaan kurang lebih RM 70. Okey lah tu.

Setelah selesai urusan hotel, saya bertanya kepadanya,

“Ap ka, kaha siyyya”? (awak asal dari mana).

Am China Siyyya (saya dari China) jawab Abdul Ghani

Ha!, sayye bai (ye ke?) jawab saya hairan, saya ingit Abdul Ghani dari Pakistan.

Rupanya, dia dari China, dia menguasi bahasa Urdu kerana sudah lapan tahun bekerja di kedai Paksitan ni.

Saya tak sangka, saya orang Melayu, dia orang Cina, kami dihubungkan dengan bahasa Urdu. Inilah kebesaran Allah yang menjadikan bahasa sebagai perantaraan.

Saya tersenyum dan teringat satu pengalaman yang lebih mencabar iaitu ketika saya berada di Uzbekistan Julai 2008. Saya duduk di sana seminggu dengan hanya berbahasa isyarat. Orang sana tidak boleh berbahasa Arab mau pun Inggeris. Tetapi, oleh kerana Negara sana negara Muslim, saya tidak asing berada di sana. Malahan saya tidak banyak duduk di hotel di sana. Kebanyakkannya menjadi tetamu di rumah-rumah penduduk tempatan.

Orang Islam diikat dengan satu pertalian ukhwah. Walau di mana mereka pergi, mereka bersaudara walaupun berlainan bangsa.

Perasaan ini lahir dari akidah yang satu iaitu kita menyembah Allah yang sama dan menjunjung syariat yang sama. Kiblat kita sama dan rujukan kita iaitu al-Quran dan Hadith kita sama.

Walaupun orang tidak beramal dengan agamanya, tetapi jika berada di Negara yang bukan Islam, dia ada perasaan kesamaan ini.

Kembara menjadikan kita lebih menghargai orang lain dan ingin mencari kesatuan. Benarlah kata Imam as-Syafie, air yang bergerak sentiasa bersih dan segar. Air yang hanya bertakung mudah menjadi kotor dan dan berbau.

“Universiti Kehidupan, Universiti Sepanjang Hayat”

No comments: