Sunday, February 15, 2009

Universiti Kehidupan 31 - Apa yang kamu baca?

Kita nak bincang sedikit mengenai membaca.

Ayat yang pertama diturunkan oleh Allah ialah mengenai membaca. Kita digalakkan membaca sama ada membaca buku atau membaca alam ini.

Orang yang banyak membaca akan mempunyai gambaran kehidupan yang luas. Dia bukan sahaja dapat maklumat tetapi boleh membanding dan menilai sesuatu maklumat dengan yang lain. Yang paling tinggi ialah apabila dari maklumat yang banyak itu dapat dijadikan satu jawapan terkini mengenai permasalahan hidup.

Walaubagaimana pun, tidak semua bahan bacaan itu baik untuk kita, Sebab itu di dalam ayat yang pertama Allah menyatakan bahawa:-
Iqra bismirabbikal khalaq (bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan)

Barang yang perlu kita baca ialah yang menjadikan kita semakin mengenal Tuhan. Nabi selalu suruh kita membaca doa agar Allah memberikan kita ilmu yang bermanfaat iaitu ilmu yang semakin membawa kita kepada Tuhan. Saintis barat sendiri seperti Albert Einstein pernah mengatakan bahawa penghujung sains adalah agama.

Ayat kedua
Khalaqal insana min alaq (yang menciptakan manusia dari segumpal darah)
Kita disuruh membaca hingga menemukan hakikat kehidupan. Ramai orang yang semakin membaca semakin tidak kenal dirinya, dia semakin sombong dan takabbur. Dia ego dengan ilmunya. Ayat ini menyuruh kita mengkategorikan ilmu di dalam kehidupan kita.

Ayat ketiga
Iqra wa rabbukal akram (bacalah dan TuhanMu yang lebih Mulia)
Di suruh kita menjaga adab di dalam menuntut ilmu. Diingatkan kita mengenai keTuhanan agar kita menjaga adab di dalam ilmu.

Ayat keempat
Allazi Allama bil Qalam (yang mengajar dengan perantaraan pen)
Ayat ini menyuruh kita bersungguh di dalam mempelajari sesuatu, menulis, menilai dan menganalisis apa yang kita pelajari.

Ayat kelima
Allamal insan ma lam yaklam (yang mengajar manusia apa yang dia tidak tahu)
Sesunguhnya ilmu itu dari Allah, jadi selain berusaha, kita disuruh meminta ilmu dari Allah. Banyak orang yang mendapat ilmu lebih dari apa yang dia belajar secara formal. Tetapi ilmu langsung (laduni) mesti didahului dengan pengajian supaya seseorang tidak tertipu.

Di dalam hadith Nabi pernah mengatakan:-
Barangsiapa yang mengamalkan ilmu yang dia tahu, Allah akan mengajarkan kepadanya ilmu yang dia tidak ketahui.
Dari kelima-lima ayat ini, kita disuruh untuk melihat dan memerhatikan apa yang kita belajar dan apa yang kita baca. Tidak semua ilmu bermanfaat dan tidak semua bahan bacaan memberi ilmu.

Ketika saya di China ini, saya melihat, kebanyakkan majalahnya mengenia perempuan. Saya teringat ketika saya berada di Iran, kebanyakkan majalah di sana mengenai baby dan anak-anak kecil serta keibu bapaan. Jika di negera Arab, kebanyakkkan majalahnya mengenai agama dan perbahasan hukum. Di Malaysia bagaimana? Kita dapat menilai diri kita dan bangsa kita dengan apa yang mereka suka baca.

Majalah MASSA ditutup kerana mahasiswa sendiri tidak minat membaca mengenai perbahasan ilmiah.

Otak kita lebih tidak pandai dari perut dari segi menilai apa yang masuk ke dalamnya. Jika perut kita makan perkara yang tidak baik, dia akan memulas dan cuba mengeluarkannya dengan berbagai cara, tetapi otak, semakin banyak kita membaca perkara yang tidak baik, semakin dia akan mempengaruhi.

Oleh itu, banyakkan membaca dan pilihlah bacaan yang berkualiti untuk pembangunan minda kita, anak kita dan bangsa kita.
]
Universiti Kehidupan, Universiti Sepanjang Hayat.

1 comment:

Nurhani Salwa Binti Jamaluddin said...

Salam ustaz,

Artikel ni menarik sungguh. Ustaz boleh kupas 5 ayat surah al-Alaq mengenai baca.. Insyallah, mudah-mudahan Allah lorongkan hati saya untuk membaca benda-benda yang bermanfaat. Orang di Malaysia, suka baca cerita artis, dan gossip panas.