Wednesday, November 25, 2009

Universiti Kehidupan 124 – Falsafah Perhimpunan Manusia Di Tanah Suci

Kalau sebut orang Melayu, apa cirinya? Seorang yang berhidung pesek, berbadan kecil, berkulit sawa matang tetapi mempunyai jiwa yang lembut.

Kalau disebut orang Arab, apa cirinya? Seorang yang berbadan besar, berkulit putih merah dan mempunyai jiwa yang kasar.

Kalau disebut orang Eropah, apa cirinya? Seorang yang berbadan besar, putih kemerahan.

Jika nak disebut sebagai bangsa, maka cirinya berbagai.

Dalam satu bangsa pun berbagai keadaan, lain gaya, lain baju, lain cara.

Orang Arab yang terkenal dengan kasar, ada yang lembut hati.

Orang Melayu yang terkenal dengan lemah lembut, ada juga yang samseng.

Berpakaian, ada yang suka warna cerah, ada yang suka warna putih dan lain-lain lagi.

Inilah kerencaman sesebuah bangsa. Bergaul dengan berbagai bangsa akan menyebabkan kita lebih menghormati orang lain dan lebih menghormati  diri kita sendiri

Tapi hebat, bangsa yang berbagai rupa, warna kulit dan gaya ini telah disatukan di atas dasar akidah mentauhidkan Allah swt.

Semua datang dengan ketaatan dan deraian air mata.

Bangsa Arab yang terkenal dengan kasar, boleh meraung di hadapan kaabah, bangsa Pakistan dan India yang keras boleh menggogoi di hadapan Multazam.

Dari Malaysia, tak kira orang Pas, PKR, Umno dan apa pun platformnya, selagi Islam, datang ke sini, pun sama keadaannya.

Semua mengangkat tangan berdoa meminta ampun dan memohon agar hajat ditunaikan Allah.

Tapi pelikkan? Kenapa ketika selesai haji, semua balik dan tidak hiraukan kesatuan ini? Dari Arab membiarkan saudara kita di Palestin. Dari Malaysia, kembali bertegang.

Perkara ini sebenarnya memang menjadi perangai manusia yang selalu lupa sesuatu perintah. Di dalam al-Quran, Allah menceritakan bagaimana keadaan manusia yang, apabila susah akan mengingati Allah, tetapi ketika telah senang, maka dia akan melupakan Allah:-

22. Dialah Tuhan yang menjadikan kamu dapat berjalan di daratan, (berlayar) di lautan. Sehingga apabila kamu berada di dalam bahtera, dan meluncurlah bahtera itu membawa orang-orang yang ada di dalamnya dengan tiupan angin yang baik, dan mereka bergembira karenanya, datanglah angin badai, dan (apabila) gelombang dari segenap penjuru menimpanya, dan mereka yakin bahwa mereka telah terkepung (bahaya), maka mereka berdo'a kepada Allah dengan mengikhlaskan keta'atan kepada-Nya semata-mata. (Mereka berkata): "Sesungguhnya jika Engkau menyelamatkan kami dari bahaya ini, pastilah kami akan termasuk orang-orang yang bersyukur".

23. Maka tatkala Allah menyelamatkan mereka, tiba-tiba mereka membuat kezaliman di muka bumi tanpa (alasan) yang benar. Hai manusia, sesungguhnya (bencana) kezalimanmu akan menimpa dirimu sendiri; (hasil kezalimanmu) itu hanyalah keni'matan hidup duniawi, kemudian kepada Kami-lah kembalimu, lalu Kami kabarkan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan.

Surah Yunus ayat 22-23

Sesungguhnya bersatunya muslim itu di dalam beberapa sudut :-

1. bersatu dari sudut akidah

2. bersatu dari sudut syariat

3. bersatu dari sudut akhlak

4. bersatu dari sudut amal

5. bersatu dari sudut ukhwah Islamiah

6. bersatu dari sudut berjihad meninggikan kalimah Allah

7. bersatu dari sudut menentang kemungkaran

Rasulullah mengibaratkan kesatuan ini ibarat sebuah bangunan yang akan saling memperkukuhkan antara satu sama lain (maksud dari hadis Bukhari).

Tapi, asas kesatuan ini perlu jelas, jika tidak jelas, kita akan bersatu kerana dunia yang rapuh, terdedah dengan khianat dan saling menjatuhkan.

Ini kerana, bersatu kerana dunia akan menjadikan seseorang berebut kerana dunia, tetapi bersatu kerana Allah akan menjadikan orang berebut untuk mendapakan keredhaannya.

Hasil kedua-dua perkara ini tidak akan sama. Yang berebut dunia, semakin ada semakin tak cukup, akhirnya kematian sahaja yang mencukupkan.

Yang berebut kerana keredhaan Allah, dunia ketika berada di tangan tidak akan sampai jatuh ke hati. Dunia yang ada di tangan bila-bila masa boleh dilepaskan tanpa rasa sayang untuk mencari keredhaan Allah.

Hasilnya, yang berebut kerana dunia semakin jauh dari Allah, yang berebut keredhaan Allah, dunia mengikut, akhirat menurut.

Semoga falsafah perhimpunan besar bangsa Muslim dapat kita hayati dan fahami dan kita praktikkan di dalam kehidupan kita.

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-fakir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Sya’ab Ali Mekah al-Mukarramah
23 November 09 jam 10.00 pagi

Afghanistan

 

Afrika

China

Somalia

Indonesia

India

Iran

1 comment:

rafiahrahman said...

Salam Ustaz..
Pengalaman, pandangan, perbandingan dan kesimpulan dari 'universiti kehidupan' ini amat padat dan menarik walaupun ringkas. Semoga Ustaz akan terus memberi input rohaniah yang berkesan dari perspektif yang berbeza utk tatapan jiwa yg mendambai ilmu bekalan akhirat..amin.