Monday, November 30, 2009

Universiti Kehidupan 128 – Hati Jika Tanpa Bimbingan Ilahi

23 November 09, selepas Isyak, saya dan beberapa jemaah bercadang untuk makan di restoren berdekatan dengan masjid kucing.

Di samping merasa masakan lain dari yang biasa di apartment kami, kami dapat berbual-bual menguatkan lagi ukhwah yang terbina di bumi mulia ini.

Sepulangnya kami dari restoren di Masjid Kucing ini, saya melihat ramai orang berkumpul. Beberapa orang Arab sedang bergaduh dan bertumbuk. Dua orang daripadanya berlumuran darah.

Mereka memekik dan menjerit menyalahkan satu sama lain.

Polis yang datang tidak diendahkannya.

Saya memerhatikan dari dekat. Rupanya, ia pergaduhan antara dua tuan kedai mengenai salah faham tentang pelanggan.

Jemaah yang bersama saya bertanya:-

“ustaz, kat sinikan tempat mulia, kenapa ada ada orang bergaduh?”

Mmm, pelikkan. Dekat sinikan memang tempat mulia, kenapa ada orang bergaduh?

Sebenarnya, untuk menjadi baik, bukan sahaja tempat yang penting, tapi yang terlebih penting ada di hati.

Walaupun orang yang tidak pernah pergi ke Mekah, tetapi hatinya sentiasa bersama Allah, merintih dengan Allah, selalu meminta Allah membimbingnya, maka dia akan menjadi baik.

Tetapi, walaupun duduk di sini, hati tidak bergantung dengan Allah, maka susah untuk menjadi baik.

Di Mina, ada juga orang yang ingin bergaduh, hingga batu yang sepatutnya dilepar di Jamrah untuk melontar syaitan hampir-hampir dibaling sesama mereka.

Apa sudah jadi? Beginilah jika hati tanpa bimbingan dari Allah.

Orang beriman adalah orang yang sentiasa mengingati Allah apa keadaan mereka sekalipun. Di dalam al-Quran, Allah menyatakan bahawa:-

(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka. (surah Ali- Imran ayat 191)

Oleh kerana sering mengigati Allah, maka hati mereka akan menjadi lembut dengan Allah hingga Allah menyatakan bahawa:-

Sesungguhnya orang-orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah gemetarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat- ayatNya bertambahlah iman mereka (karenanya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal. (surah al-Anfal ayat 2)

Walaupun duduk di Mekah atau di Madinah, jika hati tidak bergantung dengan Allah, maka ia akan jauh dengan Allah.

Walaupun bekerja di Jabatan Agama sekalipun, hati tidak bersama Allah, maka akan jauh dengan Allah.

Walaupun anak Imam atau nazir masjid sekalipun, hati tidak bersama Allah, maka akan jauh dari Allah.

Sesungguhnya, untuk menjadi baik akhir zaman ini bukanlah mudah. Tanpa bantuan dari Allah sendiri, kita payah untuk menjadi orang yang baik.

Oleh itu, berusahalah untuk menjadi orang yang baik dengan selalu bergantung dengan Allah apa keadaan kita sekalipun.

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-fakir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Syi’ab Ali Mekah al-Mukarramah

30 November 09 jam 9.00 pagi

Polis yang cuba meleraikan pihak-pihak yang bertengkar

seorang yang berlumuran kepalanya dengan darah

Pergaduhan betul-betul di kedai di hadapan masjid Kucing, tidak jauh dari masjid al-Haram

barang-barang yang bersepah kerana dihempas oleh pihak-pihak yang bergaduh

3 comments:

Hj Karim said...

yang bergaduh tu orang Arab ko Bangla? MashaALLAH. Kenopo tak bagi glove tinju ajo . Kalau aden ado maso tu......copet2 aden cari sluar pendek dn glove.

Hunny said...

Salam,

Tetiba terasa plak orang yang kerja kat Jabatan Agama lepas baca entry ni...

Shahabudeen Jalil said...

he he he..

itu contoh jer..