Tuesday, December 30, 2008

Jom Kongsi Pengalaman 21 - (Pulau Besar Melaka)

30 Zulqaidah bersamaan dengan 28 Disember 2008. Saya dan berberapa orang sahabat ke Pulau Besar Melaka. Tujuannya ialah untuk melihat perkara yang dibuat oleh masyarakat pada malam 1 Muharram di Pulau ini.
Pulau Besar terletak kira-kira 5 km dari pesisiran pantai Kampung Umbai Melaka.Keluasan pulau ini dianggarkan 168 hektar. Berhampiran dengan pulau ini terdapat pulau-pulau lain seperti pulau Undan, Pulau Dodol, Pulau Nangka, Pulau Serimbun dan Pulau Nangka. Walaubagaimana pun, hanya pulau ini yang dihuni manusia lantaran terdapat telaga yang membekalkan air bersih.
Perjalanan dari jeti Umbai ke Pulau Besar mengambil masa 20 hingga 30 minit bergantung kepada keadaan laut.
Kami bertolak ke Pulau Besar pukul 6 petang. Hari ini angin bertiup kencang. Hasilnya ombak agak besar memukul bot kami. Sebahagian ahli rombongan basah kuyup.
Pulau Besar dikunjungi oleh ramai orang. Pada hari ini, dianggarkan lebih seribu orang berada di Pulau ini. Mereka membawa keluarga, berkhemah dipersisiran pantai. Ada yang membawa kambing hidup untuk dibuat lauk lantaran lamanya mereka tinggal di sini.
Mereka semua membawa khemahy masing-masing. Jika yang tidak membawa khemah, ada perkhidmatan sewa. Satu khemah RM 50. Jika dekat kawasan hotel, tambahan RM 30 untuk penggunaan fasiliti hotel.
Kami datang serami tujuh orang. Kami tinggal di dua buah khemah yang disewa.
Terdapat papan tanda amaran bagi sesiapa yang berbuat khurafat dan syirik di pulau ini. tetapi, sejauh mana penguat kuasaan, itu saya tidak tahu. Ini kerana yang saya jumpa hanyalah Imam masjid yang dilantik oleh Majlis Agama Islam Melaka. Dia pun tidak mampu berbuat apa-apa kepada orang yang datang. Saya bertemu dengan polis yang berpakaian biasa. Dia ditugaskan untuk menjaga keselamatan pada hari keramaian seperti hari ini.
Majlis Agama Islam membuat program alternatif kepada perkara khurafat di pulau ini. sembahyang jemaah dan kuliah agama dihidupkan. Selain itu, selepas magrib ada bacaan Yasin. Ramai juga pengunjung yang hadir pada malam ini ke surau.
Ini salah satu ruang makan di surau

Penduduk yang hadir pada hari ini datang dengan berbagai niat. Bagi penduduk kampung Telok Mas, mereka akan datang ke Pulau ini setiap satu Muharaam. Mereka datang dengan membawa makanan dan berkhemah di pulau ini. Budaya ini telah ada sejak dulu dibuat. Mereka tidak datang dengan hajat tertentu. Hanya sebagai perhimpunan persaudaraan sekampung. Ia mengeratkan lagi hubungan persaudaraan sesama ahli kampung.
Ada yang datang pada hari ini dengan tujuan mempertajamkan ilmu. Ia dari golongan persilatan. Pada malam ini, ada di antara mereka yang mengkhatamkan perguruan mereka. Ada yang bertapa dan sebagainya.

Ada yang datang dengan membawa hajat tertentu. Mereka duduk dihadapan kubur dengan memasang lilin. Mereka duduk dan berzikir di hadapan kubur hingga pagi.
Bagi golongan India Muslim, mereka tetumpu kepada makam. Makam yang mereka jaga ini ialah makam Sultanul Arifin Syeikh Ismail. Setelah solat Isyak, beberapa orang masuk ke dalam makam. Mereka membaca selawat dan takbir. Mereka meletakkan pewangi berwarna kuning. Kemudia mereka membentangkan kain hijau di atas makam,

Setelah upacara doa selesai, orang berbondong-bondong masuk ke dalam tempat makam. Mereka menyiramkan air mawar. Menyapu-nyapu kubur dan ada di antara mereka yang memegang nesan pada makam sambil menutup mata dan berdoa. Ada di antara mereka yang menangis. Makam ini bukan sahaja dipenuhi oleh orang Melayu dan India Muslim, malahan, India Hindu pun sama berada di makam ini. mereka turut menuangkan air mawar dan bertafakkur pada makam ini.
Di luar makam, sebahagian orang India Hindu membakar setanggi. Mereka juga memuja-muja makam. Mereka membakarnya segenggam-segenggam. Apa marak menyala hinggakan kadang-kala terpaksa di matikan dengan kayu yang ada. Ini kerana, pokok yang ada ditempat pembakaran ini hampir terbakar sama.
Ada di antara orang Islam di situ yang memandang dengan rasa tidak puas hati. Saya bertanya dengan Imam Ibrahim, bekas imam di sini yang turut memerhati gelagat orang hindu ini. Kenapa ada di antara orang yang memandang dengan pandangan yang tidak puas hati. Rupanya, orang hindu pernah cuba membina kuil di pulau besar ini. Mereka mendirikan ditanah wakaf makam yang ada di sini. Imam Ibrahim dan beberapa orang yang lain sendiri yang merobohkan kuil tersebut. Mereka memuja Syeikh Ismail kemudian tuhan mereka pula. Usaha membina kuil pernah dibuat di pulau ini.

Orang hindu ini membakar setanggi dan turut berdoa di makam ini juga. Ada di antara mereka menunggu di hadapan pintu makam untuk menagihkan nandek. Sebelum masuk ke dalam makam, mereka mesti memakai tanda di dahi ini dahulu.
Ada juga orang yang membaca doa-doa tertentu di makam ini. Kandang kala, ada imam yang memimpin mereka.
Pada hari-hari kebesaran ini, pengunjung tidak takut lapar. Akan ada sahaja orang bersedekah makanan. Jika kita tidak mahu makan yang disedekahkan, ada restoren yang buka hingga pagi di Pulau ini.
Pengunjung yang berniat tinggal lama di sini, mendirikan khemah untuk makan. Makanan ini berikan secara percuma.
Sapa-sapa sahaja boleh datang dan makan. Pada malam ini, mereka masak kari kambing.

Kambing-kambing hidup di bawa dari Melaka. Mereka akan menyembelihnya untuk dijadikan lauk.
Dari segi logistiknya, ia dirancang dengan baik, ada tempat membasuh tangan dan pinggan siapa yang makan di sini.
Peringantan kepada mereka yang makan. Hendaklah dibasuh sendiri bekas makanan

Terdapat juga bekas air untuk minum setelah makan.
Kisah-kisah di sini saya ceritakan nanti insyaAllah. Tetapi, apa yang ingin kita kongsikan ialah, ada orang datang ke Pulau ini dengan niat yang baik, dan ada yang datang dengan niat yang salah. Cabaran kita ialah bagaimana ingin berdakwah secara praktikal bagi keadaan ini. Kita bukan hanya perlu duduk di surau dan rasa puas, kita perlu turun ke lapangan, berfikir dan bertindak untuk sama-sama memperbaiki masyarakat. Dakwah bukan hanya di surau dan masjid semata-mata. Jika Islam itu sifatnya global, maka dakwah juga perlu menjadi global. Semoga, kita semua ada cita-cita memperbaiki diri. Kemudian, baikilah keluarga, kemudian, jika mampu, kongsikan dengan masyarakat yang lebih luas. Semoga niat yang baik diperbaiki oleh Allah.