Thursday, December 4, 2008

Tarbiah dan Dakwah 8 - Kenapa kita menegur?

Saya selalu mendengar keluahan seperti ini, “ustaz, saya selalu tegur anak saya, tapi dia makin melawanlah ustaz. Dalam keadaan yang lain, ‘ustaz, saya tegur isteri saya, sepatah saya sebut, sepuluh patah dia jawab. Kadang kala dari seorang isteri, ah.. laki saya ego ustaz, malas saya nak tegur, dia bukan nak dengar pun..

Ini di antara persoalan yang sering kita dengar di dalam kehidupan seharian ini. Orang yang kecewa kerana tegurannya tidak diendahkan.

Apa yang ingin kita kongsikan pada hari ini ialah, kenapa kita menegur orang lain. kita tegur orang lain bukan sebab kita anggap dia rendah, bukan sebab kita geram dan marah dekat dia, bukan juga sebab kita kecewa pada dia, kita menegur orang lain kerana Allah dan Rasul suruh kita menegur. Allah selalu suruh kita menyeru pada yang baik dan mencegah pada yang mungkar.

Kita menegur orang lain bukan sebab ingin merubah mereka. Kita tidak mampu merubah manusia, hingga para Nabi juga tidak mampu merubah hati manusia. Yang merubah hati manusia ialah Allah. Kita hanya disuruh menyampaikan perkara yang baik.

Jika kita faham kenapa kita menegur, maka kita tidak akan kecewa jika teguran kita tidak diendahkan. Kita hanya menyampaikan. Jika dia tidak dengar, esok kita sampaikan lagi, jika mereka marah kita diam, esok kita sampaikan lagi. Akhirnya kita akan terus menegur dia. Sampai bila? Sampai akhir hayat kita.

Inilah yang dilakukan oleh Nabi, datang dan terus datang, tegur dan terus menegur tanpa rasa kecewa dan putus asa. Hasilnya, kita boleh melihat, bangsa Arab yang pernah dianggap seperti belalang padang pasir berubah menjadi singga-singa pentadbir dunia.

Kita menegur kerana Allah suruh kita menegur, merubah adalah hakNya. Oleh itu, ikhlaskan niat, teruskan teguran pada orang di sekeliling kita, insyallah, usaha kita akan dirahmati Allah.

No comments: