Monday, September 22, 2008

al-Ijabah 3 - Yang Memandang dan Yang Di Pandang

Dalam minggu ini saya ada menghadiri satu majlis berbuka puasa di sekitar Lembah Klang ini bersama anak-anak al-Ijabah. Rumah orang senang. Jemputan pada malam itu terdiri dari kami dan satu kumpulan lain dari sekolah agama berdekatan.

Di satu sudut, duduk beberapa orang yang berbual-bual. Tidak ada senyuman dan pandangan mesra kepada kami. Dia amat dingin kepada kami. Ketika selesai solat Maghrib, kami hendak makan. Selesai mengambil makanan kami duduk di meja-meja yang tersedia. Dia langsung tidak menegur kami dan teguran kami juga tidak diendahkan.

Setelah tuan rumah memperkenalkan saya kepadanya, dia masih menghulurkan tangan dingin. Kemudian dia bertanya, Ust buat apa Ust? Jaga budak-budak ni ke?

Saya hanya tersenyum, tuan rumah memperkenalkan, Ust ni Peguam Syarie, dia juga ..bla..bla..bla..

Barulah dia hendak berbual agak mesra dengan saya. Perbulaan kami semakin rancak sehinggalah hendak balik. Di dalam perbualan dia asyik merendah-rendahkan sesetengah Ust yang di anggapnya kolot, tidak maju dan sebagainya.

Memang ada sesetengah masyarakat yang memandang rendah kepada golongan
agama. Mereka menganggap golongan agama golongan yang ortodoks, out of date, anti establisment, kolot dan sebagainya.

Pada pandangan saya, orang sebegini memang ada kesilapannya. Tetapi ia bukannya 100% dari dia. Ada juga perkara ini berlaku kerana sikap orang agama sendiri. Mereka yang tidak dapat masuk ke dalam kelompok golongan ini. Mereka tidak berada di tengah gelanggang masyarakat. Mereka tidak terlibat di dalam perniagaan yang hebat, mereka tidak bersungguh berjuang. Dakwah mereka hanyalah di surau, masjid dan majlis kebesaran Islam.

Sebenarnya, orang beragama perlu hidup di tengah mayarakat, bercampur dan sama-sama membangun masyarakat. Jika Islam itu sifatnya global, dakwah juga mesti bersifat global, jika Islam itu sifatnya menyeluruh, dakwah juga sifatnya menyeluruh. Para sahabat berjuang dan berdakwah di dalam bidang-bidang mereka masing-masing. Ada di dalam ekonomi, ada di dalam pendidikan, ada di dalam ketenteraaan, ada di dalam bindang syiasah dan sebagainya.

Hati kecil saya berbisik, mudahan semua orang agama akan kembali menjadi contoh yang menerajui kehebatan tamaddun. Rasa hati saya ini saya kongsikan dengan sebuah sajak yang saya karangkan. Tajuk sajak ini Si Songkok. Bacalah, fahamilah dan hayatilah...

Si songkok
Diamnya di masjid
Lidah tidak membantah
Hati hindar khilaf

Adakah salah si songkok di situ
Tidak, kerana dia menjadi mulia
Adakah rendah si songkok di situ
Tidak kerana dia orang yang taat

Tapi dalam mulia dia dihina
Di dalam taat dia dienteng
Dalam diam dia dibenam

Kenapa tidak si songkok menjadi perubah
Kenapa tidak si songkok bernobat titah
Mengalah tidak semuanya terpuji
Menentang tidak semuanya dilarang

Kenapa tidak si songkok menjadi pedagang
Membelah lautan samudera
Empunya muamalat dan akad
Pemilik dunia ditangan
Bukan di hati

Bukankah pemilik asalnya begitu
Pewaris pertamanya juga sama
Mereka merajai tamadun
Membajai tauhid
Memerangi zulmat

Di istana tidak bongkak
Di lembah tidak hina
Abid di sisi ‘asi
Akhi di rasa hati

Telah lama si songkok di masjid
Tiba masa merungkai belit
Kembali sebagai penongkah
Membeliakkan mata penghina

Si songkok perlu tergadah
Bangkit bersama wadah
Disegani yang menista
Disayangi yang menyinta

al-Fakir ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights

2 comments:

Shahabudeen Jalil said...

Ustaz.. ada beberapa soalan kat sini..

1. kenapa songkok ? bkn kopiah ke? serban ke?

2. 'asi tu apa?

3. Abid tu apa?

4. Akhi tu apa?

Ustaz Amin said...

Si songkok adalah nama umum bagi songkok hitam dan kopiah

asi bermakna orang ahli maksiat

abdi adalah orang ahli ibadah

akhi itu maknanya saudara