Tuesday, September 23, 2008

Jom Kongsi Pengalaman 2 -(Yaman)

Pada Jun 2005, Alhamdulillah saya telah diberi kesempatan oleh Allah untuk menjejakkan kaki ke bumi Yaman. Sebelum saya berkongsi kisah-kisah menarik, saya akan kongsikan dahulu gambar-gambar pilihan di sini
Ini adalah ka'bah Abrahah di San'a Yaman. Abrahah terkenal dengan kisah percubaannya merobohkan ka'bah yang ada di Mekah setelah ka'bahnya di Yaman ini tidak dikunjungi oleh manusia. Akhirnya, Allah menghancurkan Abrahah dan tentera bergajahnya.
Saya bertamu beberapa minggu di rumah Habib Umar bin Hafiz. Pada malam akhir sebelum kembali ke tanahair dia telah memakaikan serban kepada saya. Pada zaman dahulu, Nabi memakaikan serban kepada cucunya Hassan dan Hussain. Kemudian Hasan dan Hussain memakaikan serban kepada orang lain. Tradisi ini terus menjadi turun temurun iaitu orang yang pernah dipakaikan serban oleh anak cucu Nabi ini akan memakaikan kepada orang lain. Semoga dengan itu ia menjadi pakaian yang biasa bagi kita.

Memang menjadi budaya orang di sini menyandangkan kerambit tradisional mereka. Budaya ini dibiasakan dari sedari kecil lagi. Gambar menunjukkan anak kecil dengan kerambit Yaman.

Di Hadramaut Yaman terdapat makan Nabi Hud a.s

Yaman terkenal dengan batu akik. Ada batu-batu tersebut yang semula jadinya membentuk nama Allah dari dalamnya. Ia dijual sekitar RM 3000

Ini adalah Dar al-Hajar (rumah dari batu) Ia merupakan sebuah istana lama. Yang menariknya, ia dibina di atas bukit batu.

Orang Yaman suka memakan Gad (sejenis daun yang dikunyah dan diletakkan dipipi). Ia seperti sentil tembakau orang tua-tua kita dahulu. Ia seperti daun ganja yang menjadikan pemakannya rasa khayal.
Di Hudaidah, banyak ketam-ketam besar laut merah. Orang sini tidak pandai masak ketam dengan rempah. Kita yang sekali sekala datang, puas makan ketam yang besar-besar.

2 comments:

ancoy said...

akum
ustaz..diyaman mereka mkn gad tuk merasa khayal tdk kah 2 mjd kesalahan pd negara mereka dan islam?
klu mcm 2 bleh la kite hisab ganja tuk merasa khayal tp bkn smp teruk2 la....bleh ke mcm 2??hahaha

Ustaz Amin said...

Sebenarnya, banyak fatwa dari ulama mereka juga mengharamkan perkara tersebut. Tetapi ada juga mengharuskan dan ada yang memakruhkan.