Thursday, September 25, 2008

Bicara Hukum 2 - Adakah orang miskin wajib membayar fitrah?

Saya terlibat dengan program 'tanyalah ustaz' tv9. Saya juga mengikuti program ini tiap pagi yang disampaikan oleh sahabat-sahabat ahli penel yang lain. Ada beberapa soalan yang ditanya kandang kala tidak dijawab dengan baik. Saya faham, kadang kala kerana masa yang suntuk. Antara soalan yang ingin kita kongsi di sini ialah "adakah orang miskin wajib membayar fitrah?"

Mari kita kupas syarat yang mewajibkan seorang itu membayar fitrah. Ada tiga syarat.

1. Islam
seorang Islam atau anak-anak orang Islam sekalipun masih bayi wajib menunaikan fitrah. Ini kerana fitrah merupakan zakat diri. Setiap orang Islam wajib membayar zakat fitrah ini. (al-Qardawi, Fiqh al-Zakat, Muassasah ar-Risalah, Beirut hal 928)

2. orang itu berkemampuan
Takrifan orang berkemampuan ialah pada malam hari raya dia mempunyai kecukupan nafkah (Zakariah al-Ansari, Fath Wahab bi as-Sarh Minhaj at-Tullab, Dar Kutub Alamiyyah, Beirut hal. 197)

Nafkah bermakna dia ada kecukupan makan, pakaian dan tempat tinggal. Jadi, jika seorang itu miskin, tapi pada malam hari raya dan siangnya dia mempunyai makanan, pakaian dan tempat tinggal, maka dia wajib menunaikan fitrah ini.

Oleh yang demkian, jika seorang itu kaya, tapi pada malam hari raya rumahnya terbakar dan langsung tidak ada apa-apa kewangan di bank dan sebagainya, maka bagi dia tahun itu terangkat kewajipan fitrah kerana pada malam itu dia ditakrifkan orang yang tidak mempunyai kemampuan.

-Perbahasan-
Siapakah orang fakir dan miskin. Orang miskin ialah orang yang keperluannya tidak mencukupi. Jika dia memerlukan satu hari RM 10 dia hanya memperolehi RM 7 atau 8 sahaja. Orang fakir pula ialah orang yang memperolehi kurang dari separuh keperluannya. Sebagai contoh jika keperluannya RM 10 sehari dia hanya memperolehi RM 3 atau 4.

Orang fakir dan miskin adalah orang yang layak menerima zakat, tetapi jika pada malam hari raya dan siangnya dia mempunyai nafkah iaitu makan, pakaian dan tempat tinggal bagi dirinya dan orang di bawah tanggungannya maka dia juga wajib menunaikan fitrah ini.

3. Melalui dua masa
Yang dikatakan melalui dua masa ialah seorang yang sempat hidup pada bulan Ramadahn dan sempat hidup di dalam bulan Syawal. (Syed Sabiq, Fiqh Sunnah, Beirut, dar Kitab al-'Arabi, hal 412). Oleh yang demikian, jika seorang lahir pada petang akhir Ramadhan dan hidup sampai malam Syawal maka dia wajib menunaikan fitrah. Begitu juga orang yang mati pada malam hari raya, dia wajib menunaikan fitrah, ini kerana dia telah sempat hidup pada Ramadhan dan sempat hidup pada Syawal.

Jadi persoalan kit,a adakah orang miskin diwajibkan membayar fitrah. Jawabannya "ya" dengan syarat pada malam hari raya dan siangnya dia mempunyai kecukupan nafkah dirinya dan orang di bawah tanggungannya.

-Hikmah Zakat-
Cuba bayangkan dari sudut ekonomi. Di Dunia ini orang Islam ada 1.5 billion. Katakan zakat fitrah berharga RM 5 (ini kadar yang agak rendah) maka pada setiap tahun orang Islam telah ada RM 7.5 billion. Ini belum termasuk zakat harta. Sebab itulah orang kafir cukup takut dengan sistem Islam ini. Jika ia diselenggarakan dengan baik maka ia akan dapat membina empayar ekonomi Islam.

Di antara asnaf zakat pula ialah Fi Sabilillah (orang yang berjuang di jalan Allah) US pernah mengatakan zakat ini satu cara menyalurkan duit kepada pengganas. Ini kerana orang berjuang itu ditakrifkan sebagai pengganas. Tetapi, jika zakat disalurkan dengan betul, ia akan menjadikan perjuangan Islam itu mempunyai pembiayaan yang hebat. Dengan sebab itulah dakwah Islam dapat disampaikan ke seluruh pelusuk dunia.

Oleh itu, tunaikan zakat dengan sempurna. Ia menjadikan kita hebat di dunia dan selamat di akhirat.
Gempa bumi di Pakistan pada Oktober 2005 bersamaan Ramadhan 1425. Orang yang pada awal berkemampuan tetapi pada hari raya tersebut tidak mempunyai nafkah makan, pakaian dan tempat tinggal, maka terangkatlah kewajipannya membayar fitrah. Gambar di atas khemah sementara yang dibuat di lereng pergunungan

Dengan izin Allah, saya dan abang saya Ustaz Jazlan dapat sama-sama menghantar bantuan dan memberikan bantuan kemanusiaan di sana. Gambar atas penempatan sementara mangsa terlibatRumah mereka hancur sama sekali. Mujurlah ramai bantuan dari negara Islam tiba. Di atas pergunungan ini, duit sudah tidak ada nilai lagi. Mereka memerlukan selimut, khemah dan bahan makanan.

4 comments:

is150 said...

subhanallah... pengurusan zakat nampaknya dapat banyak membantu Islam.

Khairul Antasha said...

ustaz, kalau seorang anak perempuan yg berkerja ingin membayar zakat utk ayah(tidak berkerja),mak, & adik-adik adakah di bolehkan?apakah hukumnya

Ustaz Amin said...

Sah hukumnya seorang yang ingin membayarkan fitrah untuk kedua ibu dan ayahnya serta adik beradik yang tidak berkemampuan dan itulah yang terlebih baik.

Anonymous said...

assalamua'laikum...ustaz, kalau seseorang hendak membayar zakat pendapatan kepada saudara atau ibubapa nya yang sudah tidak bekerja, adakah ianya diboleh kan? apakah hukum nya?