Monday, September 22, 2008

Diari 2 - "Batton" yang telah di sampaikan

Alhamdulillah, hari ini hari Ahad 21 September 2008 merupakan hari kedua saya menjadi ahli panel di program Tanyalah Ustaz tv 9. Program ini bermula jam 6.30 pagi sehinggalah 7.30 pagi. Sekilas mengenai program ini. Ia merupakan interaksi langsung di antara penonton dan ahli panel dengan soalan-soalan yang spontan. Ia merupakan julung-julung kali di adakan di Negara kita. Di Negara Arab, ia sudah menjadi program lazim.

Secara ikhlas, ia merupkan satu program yang cukup mendebarkan. Mana tidaknya, banyak soalan yang diajukan adalah soalan yang di luar dari tajuk perbincangan. Yang menonton rancangan ini pula seluruh Negara. Jawapan kita akan dinilai oleh semua orang dan di sinilah nanti masyarakat akan menilai sejauh mana tahap keilmuan seorang ahli panel. Program ini cukup bagus. Bagi yang menonton akan dapat banyak perbahasan ilmu, bagi ahli panel, ia perlu menajamkan lagi keilmuan. Walauapapun, kita tetap kena bergantung dengan Allah. Kerana ilmu, Allah yang punya. Semahir mana pun ahli panel, jika di pentas tersebut Allah ingin lupakan ilmunya, akan lupa dan aiblah dia.

Pada saya, pentas ini amat bagus untuk melatih kebergantungan kita dengan Allah. Hati ini akan sentiasa merasa rendah di hadapan Allah. Kita dimuliakan kerana Allah tidak mahu mengaibkan kita, jika Allah mengaibkan seseorang maka tidak ada lagi kemuliaan di mana-mana pun. Kesempatan pada Ahad ini, saya membawa berberapa anak yatim dan tahfiz dari rumah al-Ijabah bersama-sama. Mereka tidur dirumah saya, selepas sahur dan solat subuh berjemaah kami bertolak bersama-sama menaiki van ke Sri Pentas.

Ketika merenung wajah setiap seorang dari mereka, hati kecil saya sangat mengharapkan mereka akan menjadi pelapis kepada perjuangan Islam ini. Pada tahap umur saya, telah banyak tuan-tuan guru yang telah kembali ke rahmatullah. Sedar atau tidak saya sedang menyambut "batton" larian mereka. Satu ketika nanti, anak-anak ini pula akan menyambut "batton" perjuangan dari orang sebaya saya. Ketika kami pulang, saya mengajak mereka semua singgah di pusara Ayahanda saya, Al-Marhum Ust Abdullah bin Mohd Said. Setelah membacakan fatihah dan doa, saya katakana pada mereka, menasihati mereka dengan beberapa perkara.

Saya mengharapkan agar mereka semua menjadi pencinta dan pejuang pada agama satu hari nanti. Semoga Islam terus terbela, Iman terus terjaga, umatnya terus terpelihara, jikalau mati, mati dengan berjuang, jikalau hidup, hidup dengan kemuliaan. Insyallah, pada hari esok 22 September dan 29 September saya akan bersama lagi di dalam program ini.

Bersama anak-anak al-Ijabah di Studio tv 9
menziarahi kubur USJ 22 Subang Jaya, mudahan mereka akan menjadi pelapis pada perjuangan Islam ini setelah generasi sekarang tiada di bumi ini, "yang mati dikenang dan yang hidup berjuang"

No comments: