Thursday, September 18, 2008

Jom kongsi pengalaman 1 - (Uzbekistan)



Pada Ogos 2008, saya telah pergi ke Uzbekistan dan Iran. Sebelum saya berkongsi kisah perjalanan saya, saya ingin berkongsi gambar yang menarik di sana.

Cuaca di sini seperti di Malaysia. Pada musim panas ia panas dan basah. Artinya ia berpeluh. Ini menyebabkan badan tak selesa. Banyak negara-negara arab lain cuacanya panas tapi kering. Maknanya kita tak berpeluh. Apabila badan berpeluh mulalah rasa belengas dan nak mandi


Ini dua botol air mineral. Yang sebelah kanan biasa sahaja, yang sebelah kiri, ada gas. Rasanya kita orang melayu memang tak biasa minum air mineral bergas. Rasanya pahit sikit.










Orang Uzbekistan peramah macam orang melayu. Selama seminggu di sini, saya hanya satu hari sahaja tidur di hotel. Yang lain mereka ajak bertamu di rumah mereka. Jika mereka menyapa, mereka akan meletakkan tangan di perut mereka.








Di sana, batu bata untuk membuat rumah masih lagi dibuat dengan tanah. Setelah dikeraskan mereka akan menyusunnya. Setelah menjadi rumah, barulah mereka akan meletakkan simen untuk menutup tanah ini.






Di sana 95% adalah orang Islam. Akidah mereka ahli sunnah, feqah mereka mazhab Hanafi. Walaubagaimana pun, oleh kerana 70 tahun di bawah jajahan Rusia, pengamalan islam mereka kurang. Gambar di atas adalah gambar seorang nenek yang sedang meminum minuman keras sambil menghisap rokok.







Sesetengah kubur di sini ada ukiran gambar si mati. Batu nesan ini dibuat dari batu mar-mar dan ukiran dibuat di atasnya. Mungkin untuk memudahkan waris mencarinya.









Kalau di Malaysia, seorang pengembala akan mengikat tali pada lembunya di leher, di sini mereka mengikatnya di tanduk. Kemudian tali ini akan diikat pada besi dan besi ini akan dipancangkan ke tanah




Rata-rata orang tua di sini mempunyai gigi emas. Mereka membuat gigi palsu ini dari emas. Waktu gawat, bolehlah digadaikan kembali.











Di Uzbekistan terdapat banyak makam para ulama. Insyalllah saya akan kongsikan kemudian. Ini adalah kawasan pemakaman. Seorang sahabat nabi iaitu Saidina Kussam bin Abbas di makamkan di sini. Saidina Kussam syahid di sini apabila penyembah bintang membunuhnya.







Ini adalah salah satu Univerisiti di Registan. Ada tiga buah Universiti di sini. Sekarang ia telah menjadi muzium. Apa yang menarik, kebanyakkan bangunan besar di sini bentuk hadapannya seperti ini. Ia ibarat pintu gerbang yang besar untuk masuk.








Satu budaya yang menarik di sini ialah mereka akan menyusun selipar mereka untuk masuk ke masjid. Mereka akan mengundur sebelum masuk. Ini satu budaya yang boleh dicontohi. Bukankah Islam itu membentuk disiplin diri? Jadi sekecil ini pun dapat dibudayakan.








Saya menziarahi satu masjid. Di sini mereka sedang membaiki kawasan kubur. Tujuan memperbaiki adalah untuk menjadikan makam ini lebih terpelihara. Tetapi, ketika memperbaiki, tulang-tulang orang di bawah itu bersepah-sepah. Jadi, apakah tujuan sebenar memperbaiki kubur ini? saya pun tak tahu. Untuk memelihara orang di bawah atau untuk mencantikkan yang atas. sama-samalah kita beri jawapan..


No comments: