Friday, May 7, 2010

al-Ijabah 54 – Pembinaan Rumah HIV, Inilah Perjalanannya….”

“Ustaz, Haji Daud ada tanya, kalau-kalau kita ada duit sikit lagi untuk dia meneruskan pembinaan rumah HIV kita” kata Ustaz Yazid pada saya

“Mmm, insyaAllah, nanti kita akan usahakan” jawab saya ringkas.

Haji Daud, kontraktor yang membantu saya membuat rumah HIV masih terus membuatnya sedikit demi sedikit.

Setiap kali berada di asrama anak yatim al-Ijabah, setiap kali itu jugalah saya akan singgah di tapak pembinaan rumah HIV kita. Jaraknya tidak jauh, tidak sampai setengah kilometer pun. Saya melihat para pekerja tetap ada, menyusun batu bata dan mengikatnya dengan simen.

“Terima kasih banyaklah, kerana membantu” kata saya pada Haji Daud.

“Tak apa ustaz, mana yang boleh saya dulukan, saya akan dulukan” jawabnya pada saya.

Kos anggaran rumah HIV kita adalah RM 300 ribu dan ia masih banyak lagi untuk diusahakan. Kalau ditanya mengenai pembiayaannya dari siapa, biasanya saya hanya akan tersenyum.

“Perlahan-lahanlah, insyaAllah, Allah akan bantu, tapi kita tetapi kena tingkatkan usaha” kata saya pada sahabat-sahabat yang bersama saya.

Hari ini, 6 Mei 2010, jam 4.30 petang, saya bersama sahabat dari Yayasan bermesyuarat di pejabat saya di Shah Alam. Kami membincangkan mengenai sistem derma online yang disediakan oleh Maybank.

Mencongak kewangan yang ada pada kita, akhirnya, petang ini, kami bersyukur.

“Alhamdulillah, boleh beri pada Hj Daud 25 ribu lagi” kata Abang Azizi.

Saya terus mengambil telifon saya, menghubungi Hj. Daud.

“Asslamulaikum Haji, apa khabar” kata saya.

“Walaikumusalam, ustaz ye..” jawab Hj Daud dengan suara serak basahnya.

“Alhamdulillah, insyaAllah, nanti dalam dua tiga hari ni, saya bagi cek kat Haji, kita dapat beri lagi 25 ribu” kata saya menyampaikan berita baik itu.

“Alhamdulillah ustaz, dapat kita terus kayuh” jawab Haji Daud.

Kami berbual beberapa topik lagi mengenai rumah HIV ini. Perbualan kami di akhiri dengan saling meminta sama-sama mendoakan agar usaha membuat rumah HIV muslim ini kabulkan Allah.

Inilah perjalanannya. Nampak seperti masih jauh tetapi ia tidak berhenti, terus bergerak. Cuma kadang-kala, gaya gerakannya itu menyebabkan orang terasa lemah untuk melangkah.

Alhamdulillah, Jika dalam bulan lima tahun lepas,kita semua sedang sibuk berusaha mengeluarkan sahabat-sahabat muslim kita dari gereja, tahun ini, kita telah mula berusaha membuat rumah kita sendiri.

Walaupun perlahan-perlahan mengayuh, tapi ia terus bergerak dengan izin Allah. Saya mengucapkan jutaan terima kasih pada semua yang membantu secara langsung atau tidak langsung. Paling kurang yang mendoakan.

Pada sahabat “alam maya” yang bersama menderma secara online, kepada sahabat seperjuangan yang bersama secara langsung, pada anak-anak murid yang membantu dan pada semua yang menjayakan, hanya Allah yang dapat membalasnya, semoga ia menjadi jariah yang terus mengalir pahalanya ketika kita sudah tiada nanti.

Satu yang mungkin boleh saya ulangkan, terutama pada diri ini, semoga, jika nanti Allah berikan kemampuan buat kita menjayakan, kita mohon juga agar Allah tetap mengurniakan pada kita keikhlasan. Kerana hanya dengan ikhlas, kita akan selamat untuk pulang kepadaNya.

Terima kasih padaMu Allah, dan terima kasih juga pada semua.

“Mengharap Kepulangan Yang Diredhai”

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Putra Heights

23 Jamadil Awal 1431/ 7 Mei 2010 jam 12.30 tengah malam

IMG_8874

Setiap kali berada di asrama anak Yatim al-Ijabah, setiap kali itu juga saya akan singgah ke sini

IMG_8876

Terima kasih padaMu Allah, dan terima kasih pada yang berusaha menjayakannya.

1 comment:

S said...

salam,
ustaz,
setiap yg baik pasti diberkati Allah.