Sunday, September 19, 2010

Universiti Kehidupan 164 – Danau Phi Phi Leh dan Pengalaman Iman Tamim Ad-Dari…

Hari ini, 17 September 2010, kami menuju ke Pulau Phi Phi Don. Pulau ini lebih dikenali sebagai pulau perlancungan sebelum orang mengenali pulau Phuket lagi.

Kami menaiki bot laju dengan kelajuan 400 kuasa kuda, merentasi laut biru dan hijau. Angin laut membuatkan mata seakan mahu tertutup, mengatuk.

Pulau-pulau di Thailand ini memang sangat cantik. Ia cantik kerana pulau-pulau ini dikelilingi bukit bukau setinggi bangunan lima tingkat dan mungkin lebih lagi. Jadi, ada sesetengah tempat, ia seperti kolam renang yang besar ditengah-tengah bangunan.

Dan, antara tempat yang agak menakjubkan ialah di Phi Phi Leh Lagoon (danau).

Di Phi Phi Leh Lagoon, danaunya seperti satu kolam renang yang luas yang dikelilingi bukit-bukit dari batu kapur. Ketika bot memasuki kawasan ini, ia seperi masuk ke dalam lembah rahsia.

Air yang kehijauan menjadikannya lebih cantik. Cahaya matahari yang agak suram dan tertutup dengan bukit batu kapur menjadikan ia seperti agak suram. Mujur tidak ada ada kabus dan asap.

Saya teringat sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Muslim. Ia mengisahkan mengenai Tamim ad-Dari yang memasuki sebuah danau dan bertemu dengan dajjal.

Lebih tepat hadisnya seperti ini :-

Dari Muslim yang diterima dari Fatimah binti Qais mengatakan: “Saya telah mendengar muazzin Rasulullah s.a.w memanggil untuk solat. Saya pun pergi ke masjid dan solat bersama Rasulullah s.a.w. Selesai solat, Rasulullah s.a.w naik ke atas mimbar. Nampak semacam bergurau Baginda tertawa dan berkata: “Jangan ada yang bergerak.

Hendaklah semua duduk di atas sajadahnya.” Kemudian berkata: “Tahukah kamu mengapa aku memerintahkan kamu jangan ada yang pulang?” Kami menjawab: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.”

Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Demi Allah aku menyuruh kamu berkumpul di sini bukan ingin menakut-nakuti dan bukan memberi khabar gembira. Aku ingin menceritakan kepada kamu bahawa Tamim Al-Dariy adalah seorang Nasrani, kemudian dia datang menjumpai aku dan masuk Islam. Dia ada bercerita kepadaku tentang satu kisah tentang Dajjal.

Kisah yang dia ceritakan itu sesuai dengan apa yang telah aku ceritakan kepada kamu sebelumnya. Katanya dia bersama 30 orang kawannya pergi ke laut dengan menaiki kapal. Angin kencang datang bertiup dan ombak besar membawa mereka ke tengah-tengah samudera yang luas. Mereka tidak dapat menghalakan kapalnya ke pantai sehingga terpaksa berada di atas laut selama satu bulan. Akhirnya mereka terdampar di sebuah pulau menjelang terbenamnya matahari. Di pulau yang tidak ditempati orang itu mereka berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga tidak nampak mana jantina dan duburnya.

Mereka bertanya kepada binatang itu: “Makhluk apa engkau ini?” Binatang itu menjawab: “Saya adalah Al-Jassasah.”

Mereka tanya: “Apa itu Al-Jassasah?” Binatang itu hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu. Mereka pun pergi ke tempat yang ditunjukkan oleh binatang itu.

Di sana mereka menjumpai seorang lelaki yang sangat besar dan tegap. Ertinya mereka tidak pernah melihat orang sebesar itu. Dari tangannya sampai ke tengkuknya dikuatkan dengan besi, begitu juga dari lututnya sampai ke telapak kakinya. Mereka bertanya: “Siapakah anda?” Orang seperti raksaksa itu menjawab: “Kamu telah mendengar cerita tentang aku. Sekarang aku pula ingin bertanya: “Siapa kamu ini?”

Mereka menjawab: “Kami adalah manusia berbangsa Arab. Kami pergi ke laut menaiki kapal, tiba-tiba datang ombak besar membawa kami ke tengah-tengah samudera luas dan kami berada di lautan selama satu bulan. Akhirnya kami terdampar di pulau yang tuan tempati ini.

“Pada mulanya kami berjumpa dengan binatang yang sangat tebal bulunya sehingga kami tidak dapat mengenali jantinanya. Kami tanya siapa dia katanya Al-Jassasah. Kami tanya apa maksudnya dia hanya menjawab: “Wahai kumpulan lelaki, pergilah kamu ke tempat ini untuk menjumpai lelaki macam ini, sesungguhnya dia pun ingin berjumpa dengan kamu.”

Itulah sebabnya kami datang ke tempat ini. Sekarang kami sudah berjumpa dengan tuan dan kami ingin tahu siapa tuan sebenarnya.” Makhluk yang sangat besar itu belum menjawab soalan mereka terus sahaja mengemukakan soalan:

“Ceritakan kamu kepadaku keadaan kebun kurma yang di Bisan itu,” nama tempat di negeri Syam. Mereka menjawab:

“Keadaan apanya yang tuan maksudkan?” Orang besar itu menjawab: “Maksudku apakah pokok kurma itu berbuah?”

Setelah mereka menjawab bahawa pokok kurma itu berbuah, orang besar tadi berkata: “Aku takut pokok itu tidak berbuah.”

Orang besar itu bertanya lagi: “Ceritakan kepadaku tentang sungai Tabarah.” Mereka menjawab: “Tentang apanya yang tuan maksudkan?” Lelaki itu menjawab: “Maksudku airnya apakah masih ada.” Mereka menjawab: “Airnya tidak susut.” Lelaki itu berkata: “Air sungai itu disangsikan akan kering.”

Akhirnya lelaki seperti raksaksa itu berkata: “Kalau begitu ceritakan kepadaku tentang Nabi Al-Amin itu, apa yang dia buat?” Mereka menjawab: “Dia telah berhijrah dari Makkah ke Madinah.” Lelaki itu bertanya lagi: “Apakah dia diperangi oleh orang-orang Arab?” Mereka menjawab: “Ya, dia diperangi oleh orang-orang Arab.” Lelaki itu bertanya lagi: “Kalau begitu apa pula tindakan dia terhadap mereka?” Mereka ceritakan bahawa Rasulullah s.a.w telah mengembangkan dakwahnya dan sudah ramai pengikutnya.

Orang besar itu berkata lagi: “Memang begitulah, padahal mereka beruntung jika taat kepadanya.” Kata orang besar itu lagi: “Sekarang aku terangkan kepada kamu bahawa aku adalah Al-Masih Dajjal. Nanti aku akan diberi izin keluar, lalu aku pun akan menjelajah dunia ini. Dalam masa empat puluh malam sudah dapat aku jalani semua, kecuali Makkah dan Madinah yang aku tidak dapat memasukinya. Negeri Makkah dan Madinah dikawal oleh para Malaikat, maka aku tidak dapat menembusinya.”

Kata Tamim Al-Dariy lagi, “Rasulullah s.a.w menekankan tongkatnya di atas mimbar sambil berkata: “Inilah negeri yang tidak dapat dimasukinya itu, iaitu Madinah. Saudara-saudara sekalian apakah sudah aku sampaikan cerita ini kepada kamu?” Mereka menjawab: “Ya, sudah ya Rasulullah.” Rasulullah s.a.w berkata lagi: “Sememangnya hadis Tamim itu lebih meyakinkan saya lagi. Ceritanya itu bersesuaian dengan apa yang telah aku sampaikan kepada kamu sebelumnya, iaitu tentang Makkah dan Madinah yang dikatakan tidak dapat dimasuki Dajjal. Cuma dia ada mengatakan di lautan Syam atau di laut Yaman. Tidak, bahkan ia dari arah timur. Ia dari arah timur,” kata Rasulullah s.a.w sambil menunjuk ke arah timur.

Oleh kerana hadis ini disebut dari Madinah, jadi timur Madinah adalah mana-mana bumi selepas Madinah. Berbagai pendapat mengenainya sehingga ada yang berpendapat ia akan datang dari Khurasan atau Asfahan. Wallahu aalm.

Kami tidak lama di danau Phi Phi Leh. Saya mengamati dan cuba membayangkan bagaimana perasaan Tamim ad-Dari yang bertemu dengan dajjal itu.

Sudah tentu menambahkan lagi keimanannya. Kita yang membaca hadis ini juga sudah kagum dengan pengalaman imannya, bagaimana beliau dan orang yang bersamanya.

Setelah melihat keindahan danau Phi Phi Leh ini, kami meneruskan perjalanan ke destinasi seterusnya.

“Diari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan.

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Putra Heights

10 Syawal 1431/19 September 2010 jam 11.00 ,malam

IMG_2184

jalan masuk ke Phi Phi Leh Lagoon

IMG_2185

Ia seperti masuk ke lembah rahsia

IMG_2187

Pemandangan jalan masuk

IMG_2188

Teringat saya pengalaman iman Tamim ad-Dari yang bertemu dajjal

IMG_2191

Suasana suram dan air yang hijau menambahkan lagi kecantikannya

IMG_2192

IMG_2200

Jalan keluar dari Phi-Phi Leh Lagoon

No comments: