Wednesday, November 19, 2008

Universiti Kehidupan 15 - Sang Pelakon

Pada 18 November 08, saya berkesempatan menziarahi seorang sahabat di sebuah syarikat filem terkenal. Dia menceritakan kepada saya pengalamannya terlibat dengan industri perfileman ini. Dia mengajak saya untuk menulis skirp-skrip drama Islam malahan dia menunjukkan saya contoh skrip-skrip drama yang pernah dikendalikannya.

Dalam membuat drama, banyak bahagian-bahagian penting yang diketuai oleh beberapa orang. Ada orang yang memastikan pakaian sahaja, yang memastikan lampu sahaja, yang memastikan skrip sahaja dan sebagainya.

Pernah dia membuat sebuah drama yang menceritakan sebuah keluarga. Ketika babak di dalam rumah, penggambaran dibuat di Malaysia kemudian ketika buka pintu dan keluar, babak itu berada di Australia.

Cuba bayangkan, orang yang mengawal pakaian. Dia perlu memastikan pakaian yang di pakai pelakon sama, tudung yang dipakai sama, cara mengenakan pakaian sama. Jika tersalah baju maka penonton akan melihat kepincangan cerita ini. Bagaimana di dalam rumah baju lain, tiba-tiba keluar rumah jadi lain baju. Dia menceritakan pada saya tentang rumitnya kerja pembikinan filem ini.

Saya mendengar cerita ini dan terus teringatkan tentang kejadian manusia. Di dalam kehidupan manusia ini, semuanya ditadbir oleh Allah. Bayangkan, betapa banyaknya jalan hidup manusia ini. Semua skrip perjalanannya ditadbir oleh Allah. Setiap kejadian tidak berlaku dengan kebetulan. Betapa hebatnya pentadbiran Allah.Semua dari Allah.

Kita hanya pelakon yang diperintahkan hidup di pentas ini dengan betul. Setelah kita mati, filem ini akan ditayangkan kembali pada kita. Betapa susahnya kita jika ditayangkan, kita selalu dalam ingkar kepadaNya. Selalu mengumpat dan mengaibkan orang lain sedangkan diri sendiri penuh dengan keaiban. Selalu mengambil hak orang lain, barang pejabat diangkut bawa ke rumah, kertas pejabat, pensel pejabat sedangkan itu semua bukan hak kita.

Kita selalu tidak bersyukur pada nikmat, yang kita selalu buat hanyalah complaint mengenai kesusahan. Yang ada tidak dihargai, yang tiada selalu dikeluhkan.

Kita lupa, setiap cerita pasti ada penghujungnya. Bagi kita sebagai pelakon kehidupan, akhir cerita kita adalah dengan kematian. Tamatlah pada ketika itu waktu berlakon. Hasil lakonan kita akan dinilai. Adakah ketika di pentas kita mengikut skrip dengan baik atau tidak.

Ada orang dibenarkan berlakon sehingga ke 70 tahun, tetapi tidak sedikit yang hanya dalam lingkungan 20an atau 30an sahaja. Kita bagaimana? Semuanya pada ilmu Allah. Berapa lama lagi kita dapat berlakon tidak penting, yang penting, adakah kita sentiasa mengikut skirp yang disuruh.

Marilah sama-sama kita selalu memuhasabah diri agar sentiasa di selamatkan Allah di dunia dan di akhirat.

No comments: