Tuesday, November 4, 2008

Tarbiah dan Dakwah 6 - Rasa Kita Dan Irsyad Nabi

1. Manusia menganggap dunianya lebih besar sedangkan Nabi s.a.w mengajar kita bahawa akhirat itu yang lebih besar.

Kesannya, orang yang membesarkan dunia akan sentiasa rungsing dengan hal-hal dunia, dan orang yang besarkan akhirat akan merungsingkan hal-hal akhirat.

2. Manusia itu selalu mahu berehat dan malas di dalam usahanya, sedangkan Nabi s.a.w mengajar kita kerehatan sebenar adalah di ahkirat

Kesannya, orang yang suka berehat di dunia akan sentiasa mengeluh kerana kepenatan di dalam hidup sedangkan orang yang mahu rehat di akhirat sentiasa memaksima segala usahanya untuk tujan di akhiarat

3. Manusia itu sentiasa terburu-buru, Nabi s.a.w ,mengajar bahawa ketenangan itulah yang membawa kebaikan.

Kesannya, manusai ingin cepat mendapat hasil, akhirnya mereka terlibat dengan perkara haram di dalam mencari rezki, mengambil hak orang lain di dalam usaha, mengaibkan orang untuk berjaya sedangkan tenang menyebabkan seseorang sentiasa tawakkal dan ingat Allah sebelum ketika berusaha.

4. Manusia selalu sedih jika hartanya hilang, sedangkan Nabi s.a.w mengajarkan agar sentiasa berhati-hati jika pahala hilang dan bersedih jika masa hilang denga sia-sia.

Kesannya, manusia akan mengungkit-ungkit kejadian-kejadian, menyalahkan takdir dan tidak redha di atas hal yang berlaku, Sedangkan orang yang berhati-hati menjaga amalannya akan sentiasa memuhasabah apa yang berlaku

5. Akhir sekali, manusia selalu lupa dia diperhatikan, sedangkan Nabi mengajar bahawa kita sentiasa di dalam rakaman malaikat.

Kesannya, manusia selalu ingkar jika bersendirian, bangga dengan maksiat bila beramai-ramai, sedangkan orang yang sentiasa ingat dia diperhati akan sentiasa taqwa di dalam sendiri dan tawadhuk ketika ramai.

Semoga kita sentiasa menjadi orang yang mengikut Nabi dari menjadi orang yang mengikut rasa. Amin…

No comments: