Tuesday, November 4, 2008

Universiti Kehidupan 11 - di sebalik makanan kita

Kesempatan kali ini, saya ingin berkongsi pengalaman saya di Mekah Jun 2008.

Pagi ini merupakan hari-hari akhir saya di Mekah. Esok, saya akan meninggalkan Mekah dan menuju ke Jordan kerana beberapa urusan.. Seperti biasa, hobi membaca membuatkan saya mencari kedai-kedai buku di sini. Hampir dua jam berada di kedai kitab di belakang Zam-Zam Tower. Setelah membeli kitab-kitab, saya berjalan pulang ke hotel.

Di pertengahan jalan, saya singgah di sebuah kedai minum. Saya membeli air jus oren kisar. Sambil meneguk sedikit demi sedikit air ini, saya memerhati gelagat manusia yang lalu lalang. Saya mengeluarkan buku catitan kecil saya dan mulai menulis pengajaran yang boleh saya belajar. Tiba-tiba datang seorang tua dengan pakaian ihram di tepi saya. Dia terus melabuhkan punggungnya di kaki lima hotel, berhampiran saya duduk. Kemudian, pelahan-pelahan dia mengeluarkan beg plastik kecil dari celah simpulan kain di pinggangnya.

Beg plastik itu mengandungi sebuku roti. Orang tua ini memakan roti tersebut dengan seleranya. Sekali sekala dia memandang kepada saya sambil tersenyum. Setelah habis roti itu dimakannya, dia melihat saya lagi, kali ini dia cuba menyatakan sesuatu. Saya cuba untuk memahamkan apa yang sedang diperkatakan. Rupanya dia meminta dari saya air jus yang ada di tangan saya, saya bingkas bangun untuk membelikannya air yang baru. Dia menggoyang-goyangkan tangannya memberi isyarat "tidak perlu".

Saya memberikan air jus oren kepadanya. Dia minum air itu dengan penuh menghargainya. Sedikit-sedikit air itu ditelannya. Setelah habis air tersebut, sekali lagi dia melemparkan senyuman kepada saya. Dia mengganggukkan kepalanya tanda berterima kasih.

Saya sempat merakamkan gelagat orang tua ini dengan camera saku saya.
Orang tua ini kemudian bangun pelahan-lahan. Sekali lagi dia melemparkan senyuman kepada saya. Dia kemudian memulakan langkahnya dan hilang di celah-celah orang ramai.

Saya duduk kembali. Saya terharu. Setiap kali kita menelan makanan, di waktu yang sama terdapat orang yang lapar.

Teringat saya kembali lambakan makanan bagi jemaah Malaysia. Di hotel tersedia makanan, di luar membeli lagi, jika makanan di hotel tidak sesuai dengan seleranya, dicampak pinggan sambil memaki-maki,

Ya Allah. hari ini kita kenyang belum tentu esok masih mampu kenyang. Kita jarang mensyukuri nikmat makanan yang masuk ke dalam mulut kita. Buktinya, ramai orang yang makan dengan mencela makanan tersebut. Itu belum lagi sikap suka membuang makanan. Padahal, setiap kali kita makan, saat itu juga ada orang yang sedang memegang perut kelaparan.

Sewaktu gempa bumi di Pakistan Oktober 2005, saya melihat kanak-kanak menangis meminta makanan, sedangkan makanan tidak ada. Sesungguhnya, mengenang orang miskin ketika makan menyebabkan kita lebih menghargai makanan yang direzkikan kepada kita.

Marilah kita belajar untuk selalu berterima kasih pada Allah kerana Dia masih memberi kita makan yang baik. Semoga kita terus diberi rezki yang baik dan semoga orang yang lapar saat ini, sentiasa dirahmati Allah. Amin..
Saat lapang, saya suka menulis pengalaman yang saya dapat dan pengajaran yang boleh dicungkil
Seorang pakcik duduk di sebelah saya sambil meminta air yang saya minum

Dia begitu menghayai setiap teguk yang ditelannya
Orang tua ini meneruskan perjalanannya setelah selesai minum.
Semoga kita sentiasa menghargai setiap butir nasi dan setiap titis minuman yang masuk ke mulut kita. Allah berfirman, "sedikit dari hambaku yang bersyukur"..

No comments: