Monday, November 24, 2008

Sekilas 6 - Yoga

Pada kesempatan kali ini, kita akan membicarakan mengenai senaman dan yoga

1. Bersenam adalah sunnah kerana Rasullullah juga bersukan dan beriadah.

2. Ada banyak jenis senaman, riadah dan sukan. Ada yang dibenarkan di dalam Islam dan ada yang tidak dibenarkan di dalam Islam.

3. Yang tidak dibenarkan di dalam Islam biasanya kerana empat sebab, 1. kerana ada unsur atau symbol keagamaan lain dari Islam, 2. ada unsur syirik seperti pemujaan dan mentera, 3. ada unsur atau simbol pada maksiat, 4. ada unsur memudharatkan.

4. Keempat-empat di atas adalah haram li zatihi (haram kerana zatnya.) Adapun selain dari empat perkara di atas jika diharamkan adalah haram li ghairihi (haram disebabkan yang lain) seperti haram kerana cara perlaksanan tidak betul dan sebagainya.

5. Di dalam kajian Jawatan Kuasa Fatwa Kebangsaan, bagi mereka secara umumnya, yoga di dunia adalah satu senaman yang mempunyai falsafah hindu. Saya dapat merasakan ada asas perkara ini. Saya sendiri pernah menghadiri kelas yoga beberapa tahun lalu yang dikendalikan oleh seorang Inggeris. Ada 26 gerakkan yang perlu dibuat. Setiap pergerakkan ada falsafahnnya sendiri. Ada falsafah yang diterangkan memang dari ajaran hindu. Jadi, sebagai badan yang diamanahkan untuk membahaskan hukum-hakam, Jawatan Kuasa Fatwa Kebangsaan kena mengharamkan senaman ini.

6. Walaubagaimana pun, bagi sesetengah individu yang mengamalkannya sebagai senaman tanpa falsafah hindu dan juga tanpa gerakkan badan seolah-olah memuja, kemudian, dia tidak mampu membuat cara senaman lain, maka bagi orang itu sahaja harus. Ia seperti pengharaman perancang keluarga. Fatwa tidak boleh mengatakan secara umum ia harus. Ia akan menimbulkan implikasi amalan secara meleluasa tanpa kawalan. Tetapi fatwa mengharuskan bagi individu-individu tertentu sahaja dengan alasan-alasan tertentu.

7. Dari sudut penggunaan nama "yoga" sebagai cara senaman. Oleh kerana ia telah diharamkan, maka tidak bolehlah menggunakan nama itu. Ini kerana nama itu secara umumnya, ada simbol kepada satu senaman yang ada falsafah hindu.

8. Dari fatwa ini, ada pihak yang mungkin tersinggung terutama pengamal yoga yang beragama Islam. Bagi saya, perhalusi setiap gerakan badan. Jika ada yang ditakrifkan sebagai seolah-olah sedang memuja maka gerakkan itu hendaklah digugurkan. Selain itu, segala falsafah keagamaan dan pemujaan hendaklah dibuang.

9. Bagi kerajaan, sediakanlah infranstuktur senaman seperti di negara Jepun dan China. Di setiap bandar ada lapangan yang ada alatan senaman secara percuma. Jika kita mengharamkan sesuatu kita perlu memberikan alternatif yang baik. Senaman sunnah banyak, tetapi sekarang ia hanya untuk orang yang kaya sahaja, seperti berkuda, memanah dan berenang. Hanya golongan tertentu sahaja boleh berenang, memanah dan berkuda. Ia mahal dan tidak semua golongan mampu. Jika ia dapat disediakan, mudah dan murah, maka saya yakin bayak orang akan bersenam cara sunnah. Ini kerana ia lebih baik untuk kesihatan dan lebih menyeronokkan.

10. Bagi Majlis Agama Islam Negeri, cabaran terbesar ialah bagaimana alasan fatwa dapat disampaikan secara baik pada masyarakat. Seseorang akan membenci perkara yang tidak dia ketahui. Jika alasan fatwa tidak dapat disampaikan dengan baik, maka masyarakat akan keliru dan kecewa.

11. Bagi para ustaz dan ustazah. Kena fahamkan fatwa dan sampaikan pada masyarakat. Kadang kala, sesetengah ustaz tidak berkesempatan untuk membaca isu masyarakat hingga tidak selaras pandangan dengan apa yang sepatutnya. Kesannya, masyarakat akan keliru.

12. Bagi kita umumnya, kita kena hormati fatwa. Yang penting, hidup kita biar selaras dengan al-Quran dan Hadith. Sesuatu yang salah pada agama hendaklah ditinggalkan walaupun selesa dengan cara kita. Sesuatu yang betul perlu kita ikut walaupun pada mulanya kurang sesuai dengan kita. Mudah-mudahan, sedikit ketaatan yang kita usahakan menjadi pemadam kesusahan kita di akhirat. Amin…

No comments: