Saturday, May 28, 2011

al-Ijabah 96 – “Bas al-Ijabah, Semoga Kali Ini Lebih Baik…”

Kalau nak bicara mengenai rasa letih, tak tercakap lagi dengan karenah bas al-Ijabah yang asyik rosak dan rosak.

“Entahlah, saya pun tak tahulah.. agaknya ada hantu makan bas ni” kata saya pada pomen yang asyik dijemput datang untuk membetulkan bas anak-anak al-Ijabah. Tapi hakikatnya, memang keadaan bas kita yang sudah terlalu uzur.

Saya dicadangkan ke Taiping, khabarnya, bas di sana lebih murah dan lebih baik dari di Lembah Klang ini.

Khamis 16 Mei 2011, jam 7.15 pagi saya sudah bergerak dari rumah menujuk ke Taiping. Dalam jam 11.00 pagi sudah berada di sana bertemu dan berbincang mengenai bas.

“Ok ustaz, tak apa, nanti bas ini kita bawakan pada ustaz di Puchong” kata Rahim penjual bas ni.

“Kita kalau nak beli bas ustaz, jangan bas yang berhenti, sebab walaupun badanya nampak cantik tapi mungkin enjinnya bermasalah” katanya lagi memberikan tips pada saya untuk membeli bas.

“kalau beli bas yang memang berjalan, bermakna terbukti memang bas tu boleh berjalan” dia menambah.

Saya hanya merenung kata-katanya sambil sekali sekala menganguk-angguk membayangkan bas al-Ijabah yang asyik rosak dan rosak.

Dalam perjalanan pulang, anak buah saya Shafawi menyapa saya…

“Ustaz ni confident aje nak beli, kewangannya ada ke?”..

Saya hanya tersenyum dan sambil spontan menjawab…

“InsyaAllah…….”

Ada beberapa pembaca blog yang telah memasukkan sumbangannya untuk membeli bas, walauberapa pun amaunnya, saya ucapkan jutaan terima kasih, yang penting bukan banyak atau sedikit, yang penting kita dapat menyediakan kenderaan untuk anak-anak yatim dan tahfiz al-Ijabah ke sekolah mereka.

(Siapa yang nak bersama-sama untuk membuat wakaf bas ini, dialu-alukan untuk menyumbang ke dalam akaun Yayasan al-Ijabah)

Sabtu 28 Mei 2011, jam 11.00 pagi, bas yang dibeli telah dihantar ke asrama al-Ijabah.

“Mari biar saya sendiri yang “test” bas ni, saya tak mahu jadi kali kedua, beli bas tapi asyik rosak, rosak dan rosak” kata saya.

Saya mula menghidupkan enjin bas jenis Scania ini. Enjinnya kedengaran lembut dan nampak bagus.

Saya membawa bersama anak buah saya dan pemandu baru al-Ijabah. Waktu ini, saya memakai jubah dan kopiah putih kerana baru balik dari ceramah di Bangi.

Saya memandu masuk ke dalam lebuh raya elit dari Putra Heights. Ketika mengambil tiket, penjaga pondok tol asyik senyum pada saya. Saya pun tak tahu kenapa…

Waktu ini, kawasan di sini hujan dan agak lebat, semua alatan di dalam bas berfungsi. Saya membawa bas turun ke susur USJ dan terus menuju ke pondok tol. Ketika sampai ke pondok tol, saya memberikan tiket tol kepada penjaga pondok itu, seorang perempuan lingkungan tengah dua puluhan. Dia juga tersenyum pada saya..

“apa kena ni..” bisik hati saya sambil mencari duit di poket kanan dan kiri untuk membayar harga tol.

Perempuan ini tersenyum dan kali ini dia menyapa..

“Hai ustaz, kali ni bawa bas pulak ke?....

“Haa..” kata saya kerana tidak perasan apa yang dia kata..

“Tak ada.. hari ni bawa bas pulak ke? hari tu naik motor..” katanya lagi sambil tergelak.

Yang ada bersama saya semuanya ketawa…

Rupanya baru saya perasan, ada anak-anak muda yang mengikuti program Usrah di TV9 dan melihat perbahasan ketika saya menaiki motor bersama mat rempit. Ketika itu saya membahaskan tajuk “Pengurusan Akhirat”. Kita membawa mat rempit bersihkan kubur…

“Ye laaaa… kata saya sambil tergelak kecil.

Saya sampai kembali ke asrama al-Ijabah.

“Oklah.. jadi kita beli bas ni”, kata saya yang nampak begitu yakin sedangkan dana untuk bas ni belum cukup.

Tapi saya yakin satu perkara, kalau kita membantu agama Allah, pasti Allah akan membantu kita. Dan itulah satu kata-kata perangsang selama ini.

Semoga kali ini, tak ada pening kepala lagi memikirkan mengenai kenderaan anak-anak Ijabah dan semoga dengan kemudahan yang diberikan Allah, anak-anak ini akan terus belajar sehingga berjaya di dalam pelajaran mereka, amin..

“al-Ijabah Bersatu Kita Berbakti”

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Shah Alam

24 Jamadil Akhir 1432/ 28 Mei 2011 jam 6.30 petang

IMG_0348

Mencari bas sampai ke Taiping

IMG_0363

kami bertemu di bengkel, suka saya melihat besi-besi enjin ini

IMG_0393

semoga kali ini lebih baik

IMG_0436

“Kali ini biar saya sendiri yang bawa” kata saya mencuba bas yang baru ini.

3 comments:

boxhousestudio said...

Tapi saya yakin satu perkara, kalau kita membantu agama Allah, pasti Allah akan membantu kita. Dan itulah satu kata-kata perangsang selama ini.

Insya ALLAH ...ustaz amin...BHS dah bubuh banner al-Ijabah di blog BHS...mari kita panjangkan niat baik yang ihlas kerana ALLAH tuk perjuangan AGAMA ISLAM yang kita sanjung sepanjang universiti kehidupan kita ini...Insya ALLAH...

dah sampai taiping awat tak singgah tanjong malim...^_^...boleh belanja makan....Insya ALLAH...

Zul said...

ustaz ade lesen bawak bas ke?

za said...

Ye tak ye... dah habis baca tertanya-tanya juga. Ustaz ada lesen bawa bas ke?