Thursday, May 19, 2011

Bicara Ilmu 34 – “Jom Kongsi Pengalaman Di IKIM..”

Isnin 16 Mei 2011, pagi ini jam 9.00, saya merasmikan sambutan Hari Guru di Maahad Sains Al-Quran al-Amin di Kompleks 3 C, Bandar Baru Sunway.

Melihat anak-anak murid saya ini, sejuk hati kerana harapan agar mereka menjadi pelapis kepada kepimpinan akan datang. Di dalam ucapan saya, sering saya ingatkan mengenai adab terutamanya adab kepada guru dan ilmu.

“Hebatnya manusia kerana, ilmu, hebatnya ilmu kerana keberkatan dan cara untuk mendapatkan keberkatan adalah dengan menjaga adab”

Sebab itulah Imam Malik berpesan, belajarlah adab dan kemudian belajarlah ilmu. Ini kerana ilmu tanpa adab akan melahirkan ilmu tanpa keberkatan.

“Dengan lafaz Bismillahhirrahmanir Rahim, saya merasmikan sembutan Hari Guru bagi tahun 2011 ini.”

Jam 9.20 pagi, saya terus ke IKIM. Setiap hari Isnin minggu kedua dan ketiga jam 10.00 pagi, saya akan bersama sidang pendegar membicarakan mengenai hak-hak wanita di IKIM.

Dalam sejam perbahasan, saya ingin kongsikan satu soalan yang diajukan oleh seorang pendengar yang berkongsikan keadaan dingin suaminya dengan ayah mertuanya.

Dari satu sudut, isteri banyak menyalahkan suami itu dan ini, tak balik ke rumah mertua, dingin dengan mertua dan sebagainya.

Dari satu sudut, kita akan lihat ketidak patutnya suami ini hingga pendengar ini bertanyakan pandangan untuk bercerai.

Soal patut atau tidak, memang tak patut, cuma kita kena adil di dalam mencari sebab kenapa perkara ini berlaku.

Rupanya, bapa mertua pernah menegur keadaan rumah tangga mereka hingga hubungan mertua menantu ini menjadi renggang.

Perbalahan di dalam rumah tangga diceritakan oleh isteri kepada bapanya. Dan bagi seorang bapa, apabila tahap kesalahan diletakkan 100 peratus pada suami tanpa melihat bahawa isteri ada menyumbang kepada kekeruhan ini, menjadikan nasihat yang diberikan mungkin kurang tepat.

Apabila nasihat kurang tepat dan seseorang seakan dipaksa untuk mengakui pandangan ini, maka akan timbul masalah.

Apa pengajaran yang dapat kita kongsikan, sebagai seorang bapa atau ibu, kita perlu lebih tenang dan tidak terburu-buru di dalam mencampuri urusan rumah tangga anak.

Jika seorang anak mengadu perihal rumah tangganya, seorang ayah tidak patut campur dulu. Biar ayah orang terakhir untuk mencampurinya. Ayah orang paling tinggi dalam “ranking” keluarga, jika terjadi kedinginan perhubungan dengan ayah, amat susah untuk mendamaikan dan tidak ada lagi orang yang lebih atas untuk mendamaikan.

Sesungguhnya, rumah tangga adalah gedung pada pahala, banyak pahala lahir dari sebuah rumah tangga dan sebab itulah salah satu institusi yang syaitan akan hancurkan adalah rumah tangga.

Semoga Allah pelihara saya dan rakan maya sekelian dari bisikan syaitan yang membawa kerosakan, amin…

“Ilmu Pelita Hidup”

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Putra Heights

15 Jamadil Akhir 1432/ 19 Mei 2011 jam 8.30 pagi

IMG_0051

Majlis perasmian Hari Guru di Maahad Sains al-Quran al-Amin

IMG_0049

Antara Para Guru

IMG_0061

Simbolik perasmian

IMG_0064

Saya kemudian ke IKIM di dalam membicarakan hak-hak isteri

IMG_0071

Terlalu banyak soalan yang dapat dikongsikan

IMG_0077

Sesungguhnya, rumah tangga adalah gedung pada pahala, kita kena berusaha semaksima untuk memeliharanya..

2 comments:

boxhousestudio said...

amin amin amin Ya Rabbal'Alamin...BHS amin kan doa dan harapan dari ustaz dulu...mmm

assalmualaikum warohmatullah hiwabarokatuh ustaz amin....

salam hari guru dari BHS...terima kasih kerna mencurah bakti pada anak-anak dan semua yang dibawah tanggung jawab Ustaz Amin...cuma Ustaz Amin nampak penuh sangat jadualnya...bijak benar menfaatkan waktu...moga menjadi contoh ikutan ...Insya ALLAH ....Alhamdulillah....

mengenai syaitan...kan syaitan tak suka kita bina masjid...maka sedaya upaya syaitan mahu menyesatkan segala...Nau'zubillah himinzalik....

Liana said...

syukran ustaz..tazkirah di pg hari.. walaupun sy belum berumah tangge, tp sedikit sebanyak, menambah ilmu .. lebih2 lg di pagi hari..syukaran..