Wednesday, October 31, 2012

Diari 411 - "Korban Dan Masyarakat Sekitar al-Quds.."

26 Oktober 2012...

Hari raya pertama di sini sangat meriah.

Selepas Asar saya menguruskan korban yang dirancang dan dianjurkan di Ramallah.

Berhari raya di rumah orang di sini, saya dihidangkan dengan buah-buahan dan berbagai manisan. Ia seperti jamuan kuih raya di Malaysia. 


Di sini, kebanyakkan dan kebiasaannya, sembelihan lembu di buat di rumah penyembelihan.
Berbeza dengan budaya di Malaysia, kita membuat korban dengan melihat harga lembu, mungkin sesetengah masjid satu bahagian RM 400, dan masjid yang lain RM 430 atau RM 450 dan sesetengah kita akan terus memandang serong pada masjid yang mahal tanpa kita mengambil kira saiz lembu dan kos pengangkutan. 
Di sini, mereka bukan mengutamakan harga lembu, mereka mengutamakan kegemukkan lembu, semakin gemuk semakin bagus tanpa mengira soal harga, pada mereka ibadah kurban hanya setahun sekali dan ia perlu dibuat dengan terbaik. 

 Kemudian, setiap sembelihan, imam atau orang yang dihormati di sesuatu tempat itu terus menyenaraikan orang miskin yang ingin diberikan daging korban.
 Selepas selesai urusan korban, saya dijemput berhari raya di rumah Syeikh Ali, seorang pengamal perubatan Islam di kota Jerusalem ini. Beliau menghidangkan saya nasi "Mansaf" iaitu nasi kambing yang dimasak ala Arab.

Menurut beliau, banyak sihir dan gangguan jin kafir di sekitar Jerusalem dan beliau antara yang terlibat di dalam membantu orang yang disihir atau terdapat gangguan mahkluk halus.

"Mana datang pengamal sihir ini"tanya saya.

"Banyak, dari orang Arab ada dan dari orang Yahudi pun ada" kata Syeikh Ali.

"Gangguan jin pun ada di sini" kata Syeikh Ali lagi.

Saya sempat mempelajari beberapa perkara mengenai alam jin dan sihir dari beliau terutama dalam konteks kota Jerusalem dan tanah di Timur Tengah ini.

Ini kerana karenah jin di setiap tempat berbeza, di Nusantara golongan jin ada karenah dan angkaranya tersendiri, di negara Arab juga begitu, ada yang terjadi di negara Arab tidak ada di Nusantara dan begitu juga sebaliknya.

Setelah beberapa kali ke al-Quds ini, banyak yang dapat dipelajari dari kota penuh barakah ini. Sesungguhnya, ilmu Allah itu sangat luas dan tidak berpenghujung.

Cuma...

Adakah budaya ilmu menjadi budaya orang Islam...?

"Diari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan"

al-Faqir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Amman Jordan
30 Oktober 2012 jam 9.45 malam

1 comment:

lambaian maju enterprise said...

assalamualaikum ustaz... maaf bertanya apa pendapat ustaz tentang perubatan secara jurus...adakah dibenarkan oleh islam