Wednesday, February 24, 2016

Sekilas 52 - Mengapa Mahhaj Wahabi Di Tentang (3) - Mengenai Peminta Dan Pendokong Wahabi

 Bagi siri yang ketiga ini ingin saya kongsikan, kenapa Manhaj Wahabi ini ditolak oleh tuan-tuan guru kita terdahulu. Saya mulakan dengan saya ulangi beberapa perkara. Harap artikel ini dibaca hingga akhir.

1. Manhaj Wahabi adalah satu manhaj yang menggunakan al-Quran dan Hadis semata-mata.

2. Doktrin ini nampaknya bagus tetapi ia akan mengetepikan pandangan ulama-ulama muktabar. Sebab itu akhirnya, doktrin ini akan menolak mazhab.

3. Menolak mazhab bagi orang betul-betul berilmu, yang faham ayat hukum dan hadis hukum, tahu menggunakannya akan menyebabkan seseorang itu terselamat dari tafsiran yang salah.

4. Jika seseorang itu orang awam, yang baru berjinak-jinak dengan agama, akan mendedahkannya tersalah di dalam tafsiran sesuatu hukum. Kadang-kala, baca ayat hukum pun dari buku-buku terjemahan.

5. Walaubagaiman pun, tidak semua orang yang menggunakan kaedah ini adalah orang wahabi. Ada beberapa golongan orang di dalam hal ini.

1. Peminat manhaj (cara) wahabi. Dia bukan wahabi, tetapi peminat manhaj (cara).

Biasanya, ada tiga jenis golongan.

i. Golongan pertama ialah seseroang yang apabila dia belajar agama sampai satu tahap yang tinggi dan sudah faham perjalanan bagaimana sesuatu hukum itu dikeluarkan, mahir ilmu-ilmu alat seperi Bahasa Arab, Qawaid Fiqhiyyah, Usul Fiqh dan lain-lain, maka dia akan berminat dengan manhaj (cara) ini.  

Kebiasaannya, orang yang menjadi peminat manhaj wahabi ialah orang yang bukan dari aliran syariah (hukum hakam). Biasanya dari aliran-aliran lain (Bahasa Arab/ Usuluddin). Tetapi saya tidak menafikan, ada juga sesetengah golongan syariah yang meminati manhaj ini, tetapi bilangannya tidak seramai dari bidang lainnya.

ii. Orang awam yang baru ingin memahami Islam dan berguru dengan cara ini. Ia akan menjadi orang ikut-ikut juga. Orang macam ini, di mana pun, sama. Dia akan mengikut guru yang mengajarnya. Kebetulan, jika guru yang mengajarnya itu berhemah, maka dia akan menjadi orang berhemah. Jika guru itu jenis yang suka memperlecehkan orang lain, maka dia pasti akan terikut dengan cara ini.

iii. golongan ketiga adalah golonga yang kecewa dengan ustaz-ustaz lama ini, yang membawa pendekatan kudus, tidak boleh ditegur, suka marah-marah dan sebagainya. Kita tidak nafikan terdapat kelemahan ustaz-ustaz lama yang kadang-kala pandangannya itu ada kepentingan dan sebagainya. Apabila golongan ketiga ini bertemu dengan ustaz yang boleh membidas, dia tidak jumpa pula ustaz yang betul-betul membimbingnya, maka dia akan menjadi peminat manhaj ini.

Biasanya golongan ini terdiri dari orang terpelajar yang bukan dari aliran agama. Ustaz lama pula tidak membuka ruang untuk bertanya, jadi, perasaan ingin tahu itu meluap-luap dan apabila bertemu dengan peminat manhaj wahabi ini, dia akan berminat.

Golongan pertama boleh terselamat dari kesesatan kerana ia faham dan telah tahu banyak hukum hakam ini. Tetapi golongan kedua dan ketiga, boleh terdedah dengan kesalahan di dalam mentafsir al-Quran dan Hadis. Ini kerana, kaedah yang dibawa ialah, rujuk pada al-Quran dan hadis semata-mata.

Golongan kedua dan ketiga, jika tidak belajar secara sistematik, akan menjadi orang yang tidak berpegang dengan mazhab muktabar, tetapi nanti akan menjadi orang yang berpegang dengan mazhab ustaz yang menjadi rujukannya itu. Ustaz itu yang akan menjadi rujukan hukum baginya. Atau yang membimbangkan, akan menjadi orang yang mentafsir sendiri agama menurut fahamannya.

2. Pemegang Wahabi.
Kenapa ulama-ulama kita ada sampai ada yang berfatwa   mengatakan wahabi bukan dari ahli sunnah wal Jemaah. Ia terjadi apabila doktrin tidak berminat dengan tafsiran ulama muktabar dibawa kepada bab akidah.
Bagi manhaj Wahabi yang hanya menggunakan al-Quran dah hadis, apabila membahaskan ayat-ayat mengenai zat Allah, ia akan menjadikan seseorang itu sampai tahap menjisimkan Allah. Mengatakan Allah itu ada tangan seperti tangan kita, Allah itu duduk seperti duduk kita.

Ia yang membezakannya dengan akidah Ahli Sunnah. Ahli Sunnah tidak menjisimkan Allah. Kerana di dalam Ahli Sunnah, ada pengajian yang menekankan bahawa Allah tidak sama dengan makhluk.

**(bagi kita yang kurang mahir dalam bahasa Arab, boleh rujuk buku I’tikad Ahlisunnah Wal-Jamaah oleh K.H Sirajuddin Abbas)

Di dalam bab akidah, ahli Sunnah telah menggariskan beberapa dasar. Antaranya ialah Allah itu tidak akan sama dengan makhluk

(Dia) Pencipta langit dan bumi. Dia menjadikan bagi kamu dari jenis kamu sendiri pasangan-pasangan dan dari jenis binatang ternak pasangan- pasangan (pula), dijadikan-Nya kamu berkembang biak dengan jalan itu. Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat (surah al-Syura ayat 11)

Jadi, peperangan yang sebenar antara wahabi dengan ahli sunnah bukan sebab qunut atau talkin. Itu hanya bab hukum hakam. Ia terjadi apabila sudah mula membahaskan bab akidah.

Kenapa Kategori Pertama (Peminat Wahabi) Juga Ditentang Di Malaysia?
Kerana, rakyat di Malaysia tidak ramai yang mengetahui apa itu wahabi. Jadi, jika manhaj wahabi disebarkan, ditakuti, bermula dengan hukum hakam, ia akan mula membahaskan bab akidah.

Ini kerana, peminat wahabi akan mendoktrinkan agar kita berpegang dengan al-Quran dan hadis semata-mata. Tidak perlu memakai pandangan ulama dalam mazhab dan sebagainya. Persoalannya, jika seorang itu tidak faham apa makna hadis itu, tafsiran siapa yang akan dipakai? Sudah tentu dia akan merujuk kepada tafisiran sendiri atau ustaznya itu sahaja.

Maka, oleh kerana tafsiran ustaz itu sendiri yang dipakai, ia akan mendedahkan kepada bahaya. Jika ustaz itu memang ilmunya tinggi, tidak menjadi masalah, tetapi, jika ustaz yang mendoktrinkan manhaj (cara) wahabi ini, ilmunya tidak berapa tinggi, ia akan mendedahkan kepadanya kesilapan tafsiran hukum yang kemudian akan diikuti oleh muridnya.

Apa jalan keluarnya ?

Jalan keluarnya, belajar agama perlu berguru dengan manhaj (cara) yang betul. Kita belajar agama bukan untuk tunjuk kita alim. Kita belajar kerana nak menghampirkan diri pada Allah. Bergurulah. Jangan ketepikan tafsiran ulama muktabar di dalam sesuatu hukum.
Belajar dengan manhaj (cara) ahli Sunnah iaitu, hukum itu dikeluarkan dengan melihat kepada al-Quran, hadis, Ijmak ulama dan kias.

Selepas itu, kaedah lain seperti masalih al-Mursalah (melihat kebaikan), sad al-Zara’ik (menghalang keburukan) dan sebagainya.
Jika semata-mata al-Quran dan hadis, ditakuti terdedah dengan kesilapan di dalam mentafsir sesebuah hukum.

Di dalam al-Quran Allah menyatakan bahawa :-
Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (surah an-Nisa ayat 59)

Imam al-Qurtubi ketika menafsirkan ayat ini menyatakan bahawa:-

Dan tidak ada selain ulama’ yang tahu bagaimana untuk balik pada al-Kitab dan al-Sunnah, maka berdasarkan perkara ini, bertanya sesuatu persoalan pada ulama’ itu hukumnya wajib.

Harapan saya
Saya mengharapkan, semua orang di Malaysia ini akan semakin matang di dalam pengajian agama. Tahu al-Quran dan hadis dengan manhaj (cara) yang betul.

Bagi para ustaz, ajar orang ramai juga merujuk kepada kitab-kitab. Buka orang awam untuk perbahasan ilmu.
Bagi ustaz yang gemar pada perbincangan, jaga adab di dalam berbincang dan adab di dalam berselisah pendapat. Jangan pula kita mengatakan, kita sahaja betul dan orang lain salah. Selagi mana ada dalil dan hujjah kita perlu berlapang dada dengan perselisihan ini. Jangan sampai perselisihan dengan emosi menyebabkan masyarakat lagi huru hara.

Bagi masyarakat, perbalahan antara ulama di Malaysia sekarang ini adalah ibarat perbalahan ibu bapa. Jika kita tidak boleh mengikuti dengan baik, bersabar dan tenang. Ketika tengah panas, semua akan saling salah menyalahkan. Doakan yang terbaik untuk semua. Yang penting, akhirnya, biar semua kembali kepada Allah dengan mencari  keredhaannya.

Semoga Allah terus memelihara kita semua dari perkara yang mengundang kemurkaannya, amin…

‘Sekilas Itu Realiti, Realiti Itu Kehidupan”

Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Seksyen 26  Shah Alam
24 Febuari 2016 jam 8.00 pagi

** dedikasi kepada semua guruku terutama Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Lubuk Tapah Kelantan dan  Ayahanda Allahyarham Tuan Guru Haji Abdullah Mohd Said – al-Fatihah-

2,798 comments:

«Oldest   ‹Older   2601 – 2798 of 2798
Anonymous said...

Sorry la ji sekarang kena banyak terjemah ke bahasa Inggeris. Aku tau kau lebai jenis sekolah tak habis. Jangan pulak ambik hati. Terima je lah realiti. Yang kau tu ulamak bertaraf padri. Menggunakan agama menyenangkan diri. Kau punya akallah selalu jual agama kami. Kau dengan kumpulan mufti. Samalah kau dengan Zul Al Bakri. Cakap pandai macam suci. Boleh ke Dr Zul kau bangkitkan semula orang mati? Cubalah doa 3 4 kali? Allah Taala nak kau tunjuk bukti. Buktikan doa mufti kau semua diperkenankan Ilahi?

Aku lepak je satu sudut memerhati. Setiap gerak geri. Setiap kesan yang terjadi. Dari kes rusuhan kuil ke piala AFF Suzuki. Bila korang mula panggil mufti. Mintak doa restu dengan babi. Babi agama yang Allah Taala benci. 1st leg korang seri. 2nd leg terus kalah. Langsung tak dapat satu hapah. Naib juara pun jadilah. Tu tanda doa mufti kau tak diterima Allah. Kena bayar gaji bulan. Sebelum masuk final tadah tangan. Harap pasukan Malaysia dapat kemenangan. Tak dapat piala pun wakil tuhan? Nampak sangatlah kau tu setan. Yang menyalahguna ayat Quran. Atas tujuan cari makan.

Kau orang2 agamalah yang selalu mengambik kesempatan. Orang ramai kau bodohkan. Dengan sekolah tahfiz menghafal AlQuran. Sedang kau ajar kitab kesesatan. Hukum Quran kau permainkan. Dan kau sembunyi kebenaran. Supaya manusia serah ketaatan. Pada ulamak hafiz syaitan. Yang mereka-cipta hadis nabi sendiri. Sedang cerita sebenar kau tak pasti. Sebab aku pasti nabi2 dah takde lagi. Untuk apa kau fabrikasi? Hadis2 palsu yang kau taktau. Kenapa kau suka menipu? Sedang kau sendiri tak cukup ilmu. Untuk apa kau mengaku guru?

Kau gunakan para nabi sebagai alat. Sebagai bahan cerita dakwah sesat. Kemudian kau berlakon umpama malaikat. Dosa besar kau tak pernah buat. Bila orang lain buat kau sibuk tegur. Kenapa hal dosa orang lain kau masuk campur? Sedang dia ada akal sendiri. Dia yang pilih jalan hidup dan mati. Syurga neraka dia yang pasti. Kau masuk neraka Allah Taala tak rugi. Namun adakah bagi korangs para lebai ulamak nikmat syurga itu pasti? Kalau pasti tunjuk bukti? Pertama sekali kena mati. Kemudian kita tengok syurga mana yang kau pergi?

Ini maksud Judgement Day ji dalam Quran. Ini semua satu kiasan. Alif Lam Ro tu kau sambungkan. Bahasa melayu ALOR tu orang panggil jalan. Zaman dulu takde jalan tar. Takkan benda macam ni kau tak belajar? Inilah hukum KIAS yang sebenar. Bukan ulamak kau kena ajar. Allah Taala sendiri boleh terang. Jalan-jalan lalu lalang.

Jalan hidup yang biasa ditempuh oleh manusia. Dari muda sampai tua. Sampai tempoh habis masa. Masuk kubur dia ditanya. Amalan apa yang kau bawa? Terpulang pada Allah Taala yang mengira. Pada kau ji takde kuasa. Untuk menghukum umat manusia. Mahkamah Syariah kau palsu belaka. Hanya mengurangkan perbelanjaan negara. Membayar gaji hakim yang tak paham agama.

Anonymous said...

Jadi orang agama macam kau lah ji yang mencipta konsep PERANTARA. Hubungan antara Allah Taala dengan manusia. Kalau nak doa kena melalui dia. Mufti ulamak yang macam cilaka. Kau ikut cara gereja. Ahli sunnah kau guna Muhammad cara gereja guna Isa. Sedang nabi tu semua dah takde. Dah kembali pada Yang Esa.

Kan Allah Taala masih ada? Mintak je lah terus pada Dia. Allah Taala yang mengerti sekalian bahasa. Dari bahasa binatang ke umat manusia. Manusia semua Dia yang cipta. Kenapa kau perlu jadi orang tengah? Nak berdoa bukan susah. Mana2 tempat kau boleh luah. Luahkan rasa hati yang terpendam. Allah Taala boleh faham.

Dia yang maha mengetahui isi hati. Samada yang nyata dan tersembunyi. Allah boleh dengar doa kau sendiri. Dan Dia mampu tolong apa kau perlu. Kalau haji tak caya pandang diri kau dulu. Camana Allah Taala tolong haji menipu. Menipu duit sedekah dan meniaga sekolah. Tebang balak curi tanah. Korek emas makan rasuah. Takde yang tersembunyi daripada Allah.

Allah Taala biar haji mencuri. Menipu melayu mengubah Alquran. Kalau takde ulamak setan. Tak dapat Dia nak buktikan kebenaran. Takde contoh nak ditunjukkan. Maka Dia biar haji buat dulu. Dah nyata bukti Dia bagitau. Tu dia lebai lembu. Yang selalu menipu umat melayu. Dia ingat dia menang bila bakar Quran Aku.

Kemenangan kau belum tentu. Kau belum rasa mati. Azab neraka kau kena pasti. Kalau nak rasa mari sini. Masuk kubur selama-lamanya. Tunjuk Aku tiket syurga? Yang kau janjikan pada mereka. Kalau laku Aku terima. Kalau tipu kau kena. Akan Aku bagi kurnia. Segala macam azab seksa. Orang munafik yang mempermain agama. Menggunakan agama menipu manusia. Seolah-olah Islam kau yang punya.

Bila Aku mintak balik agama Islam kau menyombong diri. Tunjuk kau kebal api. Kami masuk neraka hanya sehari. Lepas tu Allah Taala cuci. Mana kau belajar ilmu sesat macam ni? Nak cuci dosa kau pakai apa? Sabun apa yang kau guna? Cuci dosa umat manusia? Aku tak pernah dengar ajaran agama macam ni. Setiap dosa kau tanggung sendiri. Dosa kau buat tak ditanggung padri. Bukan oleh tuhan guru atau mufti.

Kau sendiri jawap soalan. Dari apa yang kau usahakan. Takde Tembok dan Halangan. Allah Taala sediakan Jalan. Dia yang mendengar permohonan. Dari seluruh bangsa manusia di setiap zaman. Hanya Allah Taala boleh selamatkan. Umat manusia yang Dia jadikan. Bukan kau ulamak kena jadi tuhan. Menyamar penyelamat umat akhir zaman. Itu perangai dajjal firaun setan. Memperdaya manusia nak mengaut kekayaan. Bila dah kaya lupa diri. Allah Taala pulak kena tunduk perintah dia. Siapa sebenar yang cipta agama? Kau ke Allah Taala yang memerintah Alam Semesta?

Anonymous said...

Manusia bertanya kepadamu tentang kedatangan hari kiamat; katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah.

" Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? - boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi.

Sesungguhnya Allah telah melaknat orang-orang kafir dan menyediakan bagi mereka api neraka yang marak menjulang, -

Kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya; mereka pula tidak akan memperoleh sesiapapun yang akan menjadi pelindung atau penolong.

Pada masa muka mereka dibalik-balikkan dalam neraka, mereka berkata (dengan sesalnya): "Alangkah baiknya kalau kami dahulu (semasa di dunia) taat kepada Allah serta taat kepada Rasul Allah.

Dan mereka berkata lagi: "Ya Allah, sesungguhnya kami telah mematuhi kehendak ketua-ketua, tuhan2 dan Orang-orang Besar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan yang benar.

"Ya Allah, berilah mereka azab sengsara dua kali ganda, dan laknatkanlah mereka dengan laknat yang sebesar-besarnya!"

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dulu) yang telah mencaci Nabi Musa, lalu Allah membersihkannya dari segala cacian yang mereka katakan; dan adalah dia seorang yang mulia di sisi Allah Taala

Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan katakanlah perkataan yang tepat - benar (dalam segala perkara),

Supaya Ia memberi taufiq dengan menjayakan amal-amal kamu, dan mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah) sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka sesungguhnya ia telah berjaya mencapai sebesar-besar kejayaan.

Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya),

maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya);

dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya.

(Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan.

(Dengan kesanggupan manusia memikul amanah itu maka) akibatnya Allah akan menyeksa orang-orang lelaki yang munafik serta orang-orang perempuan yang munafik,

dan orang-orang lelaki yang musyrik serta orang-orang perempuan yang musyrik;

dan juga Allah akan menerima taubat orang-orang lelaki yang beriman serta orang-orang perempuan yang beriman.

Dan sememangnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.



(Al-Ahzaab 33:73)

Anonymous said...

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah dan membunuh Nabi-nabi, wali2 dengan jalan yang tidak benar,

serta membunuh orang-orang yang menyeru manusia supaya berlaku adil maka sampaikanlah berita yang mengembirakan mereka, dengan Ahzab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Mereka itulah orang-orang yang telah rosak amal perbuatannya di dunia dan di akhirat, dan mereka tidak akan memperoleh sesiapa pun yang dapat memberi pertolongan.

Tidakkah engkau pelik memikirkan terhadap sikap orang-orang (Yahudi melayu) yang telah diberikan sebahagian dari Kitab Taurat, Alquran mereka diseru kepada Kitab Allah supaya Kitab itu dijadikan hakim (mengenai perkara-perkara yang timbul) di antara mereka.

Ahli-ahli agama satu puak dari mereka berpaling ingkar sambil menolak (seruan dan hukum Kitab Allah itu).

Yang demikian ialah disebabkan mereka (mendakwa dengan) berkata: "Kami tidak sekali-kali akan disentuh oleh api neraka melainkan beberapa hari sahaja yang boleh dihitung".

Mereka (sebenarnya) telah diperdayakan dalam agama ahli sunnah firaun mereka, oleh dakwaan-dakwaan dusta yang mereka telah ada-adakan.

Oleh itu, bagaimana pula (hal keadaan mereka) ketika Kami himpunkan mereka pada hari (kiamat)?

yang tidak ada syak padanya; dan (pada hari itu juga) disempurnakan kepada tiap-tiap seorang, balasan apa yang ia telah usahakan, sedang mereka masing-masing tidak akan dianiaya.

Katakanlah pada mereka: "Ya Allah yang mempunyai kuasa pemerintahan!

Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki.

Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki.

Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

"Engkaulah yang memasukkan waktu malam ke dalam waktu siang, dan Engkaulah yang memasukkan waktu siang ke dalam waktu malam.

Engkaulah juga yang mengeluarkan sesuatu yang hidup dari benda yang mati, dan Engkaulah yang mengeluarkan benda yang mati dari sesuatu yang hidup.

Engkau jualah yang memberi rezeki kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dengan tiada hitungan hisabnya".


A-li'Imraan 3:27)


Macam ni cara Dia ji. Aku tak boleh buat ramalan. Aku hanya boleh tolong bacakan. Dari Ibu Persuratan. Kisah2 dalam Alquran. Awal zaman Akhir zaman. Before and after. Keputusan dan Hukum pada Dia. Aku jawap apa yang tau. Yang benar tertulis semenjak dulu. Takkan berubah sampai kiamat. Betul ke tuduhan yang kau buat? Aku termasuk golongan sesat? Guna hukum akal, berfalsafah tak ikut syariat?

Anonymous said...

Verily this Qur'an doth explain to Bani Israel most of the matters in which they disagree.

And it certainly is a Guide and a Mercy to those who believe.

Verily thy Lord will decide between them by His Decree: and He is Exalted in Might, All-Knowing.

So put thy trust in Allah. for thou art on (the path of) manifest Truth.

Truly thou canst not cause the zombie to listen, nor canst thou cause the deaf to hear the call, (especially) when they turn back in retreat.

Nor canst thou be a guide to the blind, (to prevent them) from straying: only those wilt thou get to listen who believe in Our Signs, and they will bow to Allah.

And when the Word is fulfilled against them (the unjust),

We shall produce from the earth Giant bluefin tuna beast to (face) them:

He will show them, for that mankind did not believe with assurance in Our Signs.

One day We shall gather together from every people a Troop of those who reject our Signs, and they shall be kept in Ranks,

Until, when they come (before the Judgment-seat),

((Allah)) will say: "Did ye reject My Signs, though ye comprehended them not in knowledge, or what was it ye did?"

And the Word will be fulfilled against them, because of their wrong-doing, and they will be unable to speak (in plea).

See they not that We have made the Night for them to rest in and the Day to give them light?

Verily in this are Signs for any people that believe!

And the Day that the Trumpet will be sounded - then will be smitten with terror those who are in the heavens, and those who are on earth,

except such as Allah will please (to exempt): and all shall come to His (Presence) as beings conscious of their lowliness.

Thou seest the mountains and thinkest them firmly fixed: but they shall pass away as the clouds pass away: (such is) the artistry of Allah, who disposes of all things in perfect order: for he is well acquainted with all that ye do.


(An-Naml 27:88)

Anonymous said...

Al Quran ji tersebar ke seluruh alam. Rahmatan Lil A'alamin bukan konsep atau falsafah. Bukan satu alat untuk tujuan memerintah. Kau tak boleh bawak Alquran ke jalan salah. Politik tak boleh digabung dengan agama. Kerana kuasa Allah Taala dengan kuasa politik kau tak sama. Kau perlukan undi rakyat jelata. Allah Taala pulak Penghukum manusia.

Namun keputusan Dia buat adil saksama. Dari apa yang pernah kau usaha. Setiap satu semuanya dikira. Walau sebesar zarah sekalipun Dia tau belaka. Macam tu lah Islam memerintah dan menguasai dunia. Selagi ada bulan dan bintang. Selagi hidup manusia dan binatang. Semuanya dihisab secara terang. Takde siapa pun yang boleh bangkang.

Allah Taala nak buktikan pada korang ulamak. Yang selalu perasan diri tu bijak. Adakah kau semua tak nampak? Alquran ni dibaca berserta bukti. Bukan macam korang guna hadis nabi. Bertanding cerita siapa lagi funny. Siapa pandai buat kelakar. Dia berjaya buat orang sedar. Cerita hadis nabi dia tu sedap didengar. Maka dia mufti yang layak dibayar. Mengikut isu yang dia mainkan. Baik kisah dajjal dan perkauman. Dia dilantik oleh kerajaan. Sabda ulamak jangan dilawan. Inilah tanda umat di akhir zaman.

Sampai scottish island Allah Taala bagi bukti. Kisah sekor ikan tuna naik ke bumi. Tepi rumput dia terdampar. Untung pulak dia dapat bergambar. Ada sorang gadis dapat selfie. Masuk akhbar tunjuk kat kami. Sebenarnya tu tanda yang Allah Taala bagi. Bila manusia tak percaya wahyu Dia sendiri. Dia ingat Allah Taala ni baca sekadar hiburan. Sedang tu petunjuk dan peringatan.

Bila manusia bangkit menjadi haiwan. Sifat dia diubah menjadi ikan. Kemudian dia bisu tak boleh berkata. Dia mintak dengan Allah Taala kembali ke dunia. Supaya boleh dia beriman semula. Memperbaiki kesalahan lama. Bagilah dia peluang baiki dosa. Allah Taala hantarlah dia balik ke dunia. Dah jadi bluefin tuna gemuk tak boleh buat apa. Nak beramal pun tak dapat sifat tak sempurna.

Dulukan Aku dah ingatkan pada kau semua. Hari Pembalasan tu benar pasti berlaku. Kau ejek orang yang menyampaikan pesanKu. Mungkin kerana dia kulit melayu. Sedang Aku tak suruh kau nilai dengan bangsa. Aku cipta manusia semuanya sama. Dari Nabi Adam sampailah Isa. Adam dulu Aku jadikan tanpa ibubapa. Nabi Isa pulak ada mak saja. Namun dia lahir sebagai manusia. Allah Taala nak tunjuk Dia berkuasa. Mencipta apa saja. Kerana Alam ni Dia yang punya.

Allah Taala hidup bukan ada nafsu. Allah Taala mencipta dengan wahyu. Dengan Alquran mukjizat yang Dia baca. Jangan kau bakar ada kesannya. Sekali kau bakar berubah manusia. Berubah alam dan seluruh isinya. Kebakaran berlaku di sana sini. Ada yang menyala dari alam semulajadi. Dari manusia pun berlaku benda ni. Bila merusuh dia bakar api. Tu tanda dia panas kat dalam hati.

Contoh ni berlaku kat negara kita. Huru hara hidup masyarakat. Sampai ada yang terkorban tak kena tempat. Namun manusia menuduh Allah Taala bawak ajaran sesat. Mengajar agama tanpa tauliah. Sedang Islam tu agama Allah. Pada sapa Aku nak mintak kelulusan ni semua? Pada mufti ataupun raja? Nanti Aku suruh budak ni isi borang kita tengok macamana.

Terpulanglah pada korang nak pikir. Setiap yang mula pasti berakhir. Menjadi kebiasaan bagi Ku sebelum membinasakan mana2 negeri. Aku akan peringatkan penduduk negeri tu supaya dia pasti. Amaran dan peringatan Aku dah bagi. Bila dah jadi Tuna jangan salahkan Aku nanti.

Jangan menyesal di kemudian hari. Kau masuk neraka jahannam Aku tak rugi. Yang susah kau hidup takde kaki. Muka hodoh leper sampai ke dahi. Moncong muka kau kembali ke bumi. Kau mintak Allah Taala bagi. Tu tanda Allah Taala tepati janji. Dan Allah Taala tak menganiaya umat Dia sendiri. Kau buat salah kau tanggung. Allah Taala tak dapat tolong.

Anonymous said...

Tanyakanlah lagi: Siapakah yang memegang kuasa pemerintahan tiap-tiap sesuatu, serta ia dapat melindungi (segala-galanya) dan tidak ada sesuatupun yang dapat disembunyi daripada kekuasaannya? (Jawablah) jika kamu mengetahui!"

Mereka akan menjawab: "(Segala-galanya) dikuasai Allah". Katakanlah: "Jika demikian, bagaimana kamu tertarik hati kepada perkara yang tidak benar?"

(Bukanlah sebagaimana tuduhan mereka) bahkan Kami telah membawa kepada mereka keterangan yang benar, dan sesungguhnya mereka adalah berdusta.

Allah tidak sekali-kali mempunyai anak, dan tidak ada sama sekali sebarang tuhan bersamaNya;

(kalaulah ada banyak tuhan) tentulah tiap-tiap tuhan itu akan menguasai dan menguruskan segala yang diciptakannya dengan bersendirian, dan tentulah setengahnya akan bertindak mengalahkan setengahnya yang lain.

Maha Suci Allah dari apa yang dikatakan oleh mereka (yang musyrik) itu.

(Allah) Yang mengetahui segala yang tersembunyi dan yang nyata; maka (dengan yang demikian) Maha Tinggilah keadaanNya dari segala yang mereka sekutukan.

Katakanlah: "Ya Allah, kiranya Engkau hendak memperlihatkan kepadaku (azab) yang dijanjikan kepada mereka (di dunia), -

"Maka janganlah Engkau biarkan daku tinggal dalam kalangan kaum yang zalim itu".

Dan sesungguhnya Kami berkuasa memperlihatkan kepadamu azab yang Kami janjikan kepada mereka.

Tolaklah kejahatan yang dilakukan kepadamu dengan cara yang sebaik-baiknya, Kami Maha Mengetahui apa yang mereka katakan itu.

Dan katakanlah: "Ya Allah, aku berlindung kepadaMu dari hasutan Syaitan-syaitan

"Dan aku berlindung kepadaMu, supaya Syaitan-syaitan itu tidak menghampiriku".

(In Falsehood will they be) Until, when dead tuna fish comes to one of them, he says: "O my Lord! send me back (to world life),-

"Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan".

Tidak! Masakan dapat?

Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat).

Kemudian, apabila ditiup trumpet, maka pada hari itu tidak ada lagi manfaat pertalian kerabat di antara mereka, dan tidak pula sempat mereka bertanya-tanyaan.

Maka sesiapa yang berat timbangan amal baiknya, maka mereka itulah orang-orang yang berjaya.

Dan sesiapa yang ringan timbangan amal baiknya, maka merekalah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri; mereka kekal di dalam neraka Jahannam -

Api neraka itu membakar muka mereka, dan tinggalah mereka di situ dengan muka yang hodoh cacat.

(Sambil dikatakan kepada mereka): "Bukankah ayat-ayatKu selalu dibacakan kepada kamu, lalu kamu terus-menerus mendustakannya?"

Mereka menjawab: "Wahai Tuhan kami, kami telah dikalahkan oleh sebab-sebab kecelakaan kami, dan dengan itu menjadilah kami kaum yang sesat.

"Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami dari neraka ini (serta kembalikanlah kami ke dunia); setelah itu kalau kami kembali lagi (mengerjakan kufur dan maksiat), maka sesungguhnya kami orang-orang yang zalim."

(Allah) berfirman: "Diamlah kamu dengan kehinaan di dalam neraka, dan janganlah kamu berkata-kata (memohon sesuatupun) kepadaKu!

"Sesungguhnya ada sepuak diri hamba-hambaKu (di dunia dahulu) memohon kepadaKu dengan berkata: ` Wahai Tuhan kami, kami telah beriman; oleh itu ampunkanlah dosa kami serta berilah rahmat kepada kami, dan sememangnya Engkaulah jua sebaik-baik Pemberi rahmat '.

"Maka kamu jadikan mereka ejek-ejekan sehingga ejek-ejekan kamu kepada mereka menyebabkan kamu lupa mengingati balasanKu, dan kamu pula sentiasa tertawakan mereka.

"Sesungguhnya Aku membalas mereka pada hari ini (dengan sebaik-baik balasan) disebabkan kesabaran mereka; sesungguhnya mereka itulah orang-orang yang berjaya".



Al-Mu'minuun

Anonymous said...

Dolphins Were Monkeys



https://youtu.be/kPIIlm24-lk

Anonymous said...

Allah Taala ni nak betulkan fahaman manusia. Dia bebaskan kau memilih agama. Tapi janganlah kau pilih agama tu secara bersangka. Nampak orang pakai jubah ketayap kau anggap dia mulia. Kau anggap dia suci pembimbing manusia. Sedang kau tak siasat ilmu dia. Betul ke dia tu orang berilmu? Adakah dia cakap apa dia tau? Atau dia hanya ulamak penipu? Mencari makan mengencing melayu.

Hari ni ramai orang berbicara pasal nabi. Sampai dia tau nabi punya harijadi. Dia pun tak wujud zaman tu lagi. Kemain handal dia ramal hari kelahiran. Seorang nabi pilihan tuhan. Akhir sekali dia buat patung jadikan sembahan.

Aku sendiri pun taktau bila Nabi Muhammad dilahirkan. Kata diorang 12 rabiul awal. Tapi betul ke tarikh kau bagi? Aku selalu musykil perkara macam ni. Tu pasal aku suka bertanya. Mental fizikal kenalah guna. Kalau tak pakai tu namanya gila. Mengamal agama main ikut cerita. Cerita dongeng ulamak yang direka cipta. Dia ingat nabi tu santa claus yang turun dari angkasa.

Ini yang perlu kita bertanya. Yang aku paham Allah Taala cakap nabi rasul datang membawa cahaya. Menerangi kegelapan dalam diri manusia. Supaya manusia boleh melihat dan buat pilihan sempurna. Itu sebab Allah Taala jadikan syurga neraka. 2 tempat kau nak pergi mana? Kerana Dia cipta syurga tu untuk Nabi Adam dan Hawa. Namun Adam buat silap tak dengar kata. Pada Allah Taala dia lupa bertanya. Dia tak sedar Iblis datang nak memperdaya. Makan "Buah" yang boleh buat dia hidup lama.

Ini awal kisah manusia. Birthday Adam kau jangan tanya. Memang aku taktau tarikhnya bila. Pasal masa tu takde kalendar. Kalendar gregorian kurun 15 baru ada. Jadi betul ke Nabi Isa ni lahir 25 December? Kau tanyalah ulamak siapa2. Aku tak boleh jawap soalan mental macam ni. Habis dia siasat harijadi nabi. Sampai dia lupa kejadian diri dia sendiri. Yang Allah Taala suruh kenali diri. Dari apa manusia diciptakan? Kemudian Dia tanya apa tujuan? Kau melalui jalan kehidupan? Adakah kau hanya mengumpul kekayaan? Ataupun nak memerintah manusia menunjuk kekuasaan?

Orang tanya Allah Taala siapa Nabi bernama Ahmad? Yang pernah tertulis dalam kitab Zabur, Injil dan Taurat? Kenapa Allah Taala utuskan nabi terakhir namanya Muhammad? Kenapa Allah Taala bagi berita tak tepat? Adakah Allah Taala ada muslihat? Nak menipu kami sebagai umat? Buat apa Allah Taala menipu manusia? Sedang kau semua Aku yang cipta? Mungkin kau tak kenal nabi macamana. Kau selalu bersalah sangka. Mengikut ulamak palsu yang tak paham agama. Lain kali taktau kenalah tanya. Siapa Ahmad dan Muhammad yang sebenarnya?

Di alam Roh namanya Ahmad. Satu kiasan susunan dari Nabi Adam sampai Muhammad. Allah Taala menyusun kejadian nabi. Semuanya Allah Taala hasilkan sendiri. Dia yang didik semua nabiNya. Untuk menyampaikan wahyu pada manusia. Jalan hidup dan hukum agama. Supaya kau selamat tak rosak binasa. Manusia rosak kerana perbuatan dia sendiri. Bukan Allah Taala yang azab dia sampai mati. Dia buat dosa Allah Taala hukumlah. Kau sendiri yang langgar perintah.

Pedoman Dia dah bagi melalui nabi. Bukannya Allah Taala suruh kau sembah nabi2 ni. Dia tegah jangan menyembah sesama manusia. Kerana nabi2 Aku semua orang2 biasa. Makan minum dan keluar berkerja. Tak mintak gaji dan donation dari sesiapa. Kerana Aku turunkan wahyu secara percuma. Setiap manusia boleh baca. Kalau tak paham Aku terangkan. Segala musykil dan persoalan. InsyaAllah kau akan dapat jawapan. Pikir dalam dan luaskan pandangan. Lihatlah alam yang luas terbentang. Di situlah kau nampak petunjuk yang terang.

Anonymous said...

Ada orang cakap ulamak ni berjiwa panglima. Tapi aku tengok ulamak mamak pun korang terima. Dia berpegang pada akal fikiran. Dia menilai seseorang dengan perasaan. Sanggup dia terima guru perasan. Pasal orang tu lama dia bagi alasan. Dah banyak jasa dalam persatuan. Sedang dia tak timbang dengan kebenaran.

Orang tu bersilat kerana syarikat. Banyak murid banyak untung dia dapat. Hasil lumayan banyaklah rahmat. Namun ilmu dia ajar tak banyak lekat. Pasal dia sendiri pun tak pasti dia betul ke sesat. Yang dia nampak peluang menambah berkat. Jualan tshirt, uniform akan meningkat. Bila ramai orang dia boleh tarik belajar silat.

Ni ungkapan yang aku nampak secara keseluruhan. Guru mamak kau ni sorang yang suka mengambik kesempatan. Dari awal dulu guru dah pesan. Kau tak boleh mengajar nanti kau jadi setan. Ramai murid kau akan sesatkan. Kerana dia tau cara kau berjalan. Mengikut jalan iblis untuk memesongkan. Mengambik peluang kepada manusia. Supaya kau senang dan jadi kaya. Namun korang ramai tak percaya. Ramai tak paham bila guru membaca. Ramai perasan diri tu lama. Sedang tak ramai sedar diri tu buta.

Tu sebab Allah Taala suruh kenal nabi. Jangan cepat kau mencaci. Kau pun tak kenal sifat nabi tu sendiri. Kenapa Muhammad yang Allah Taala jadi? Allah Taala ada sebab buat macam ni. Pandang diri kau dengan teliti. Siapakah kau sebagai Manusia? Yang Allah Taala sendiri cipta. Dari unsur alam dunia. Tanah, air, api dan angin. Makhluk lain tak dicipta serupa. Jin Iblis dicipta dengan api saja. Malaikat dicipta dengan unsur cahaya. Itu pasal dia hanya nampak benar sahaja. Namun kenapa manusia diadunkan 4 unsur sekali? Dan Allah Taala turunkan ke muka bumi?

MIM-HA-MIM-DAL ada pada diri kau sendiri. MANUSIA HAK MEMILIH DUA jalan. Jalan benar atau kesesatan. Jalan sempurna atau kebinasaan. Allah Taala bebaskan manusia membuat pilihan. Dia ciptakan bumi sebagai hamparan. Dia sediakan rezeki dan tempat untuk kehidupan. 4 unsur ni tadi kau boleh gunakan. Tak cukup cahaya kau nyalakan api. Tak cukup makan kau tanamlah sendiri. Gunakanlah tanah yang Aku bagi. Pokok tak boleh hidup kau siramlah air. Tapi kalau lebih sangat dia jadi banjir. Nak belayar di laut gunalah angin. Pergilah tempat mana kau ingin.

Macam tu halus kiasan Allah Taala. Namun ramai orang tak sedar. Dia taktau Allah Taala mengajar. Dengan percakapan dan wahyu Dia sendiri. Supaya kau dapat buat pilihan pasti. Kau yang pilih tempat untuk kembali. Namun kau lah sendiri yang kawal diri. Kerja Allah Taala hanya menjadi. Dari setitis benih air mani. Sampai kau keluar menjadi bayi.

Sampai masa kau masuk kubur. Dia tanya kau balik apa kau usaha? Adakah kau berjaya memilih agama? Seperti mana yang Aku baca? Kau gagal jawap Allah Taala tak terima. Allah Taala hanya terima jawapan sempurna. Dari Alquran dulu yang pernah Dia baca. Yang selalu kau hafal sewaktu di dunia. Kau tak dapat jawap masuklah neraka. Neraka bukannya jauh dari kau semua.

Tu dah muncul sumbu kat puncak Gunung Etna. Itulah neraka sebenar. Baru je timbul takkan kau tak sedar? Tempat2 api neraka dilahar. Macam tu lah cara Allah Taala membakar. Api neraka yang bercabang tiga. Kadang2 bercabang lima. Itu namanya layanan sama rata. Semua manusia kembali bersama. Disatukan sifat hancur semuanya. Dia curah kau balik ke dunia semula. Tanpa perlu berkata apa. Diam membisu seribu bahasa.

Itulah nasib yang bakal kau terima. Allah Taala tak zalim pada sesiapa. Manusia tak sempurna leburkan saja. Menjadi debu hitam membuat baja. Buat apa susah pening kepala? Macam tu lah Allah Taala punya cara. Kau ingat Dia heran kau masuk neraka? Siapa sebenar yang rugi kau rasa? Allah Taala atau umat manusia?

Anonymous said...

Dan apabila Rasul-rasul ditentukan waktunya untuk dipanggil menjadi saksi terhadap umatnya, (maka sudah tentu manusia akan menerima balasan masing-masing).

(Jika ditanya): ke Hari yang manakah (perkara-perkara yang besar) itu ditangguhkan?

(Jawabnya): Ke hari Pemutusan Hukum @ Judgment Day!

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pemutusan hukum itu?

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (apa yang dijanjikan oleh Rasulnya)!

Bukankah Kami telah binasakan orang-orang dahulu (yang ingkar derhaka, seperti kaum Nabi Nuh, Aad dan Thamud)?

Kemudian kami akan iringi mereka dengan (membinasakan orang-orang yang ingkar derhaka, dari) kaum-kaum yang datang kemudian.

Demikian cara kami lakukan terhadap sesiapa yang berdosa.

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (apa yang Kami janjikan)!

Bukankah Kami telah menciptakan kamu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang?

Lalu Kami jadikan air (benih) itu pada tempat penetapan yang kukuh,

Hingga ke suatu masa yang termaklum?

Serta Kami tentukan (keadaannya), maka Kamilah sebaik-baik yang berkuasa menentukan dan melakukan (tiap-tiap sesuatu)!

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (kekuasaan Kami)!

Bukankah Kami telah menjadikan bumi (sebagai tempat) penampung dan penghimpun (penduduknya)? -

Yang hidup dan yang mati?

Dan Kami telah jadikan di bumi: gunung-ganang yang menetapnya, yang tinggi menjulang; dan Kami telah memberi minum kepada kamu air yang tawar lagi memuaskan dahaga?

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (nikmat-nikmat pemberian Kami)!

(Dikatakan kepada mereka semasa ditimpakan dengan azab): "Pergilah kepada azab yang dahulu kamu mendustakannya.

"Pergilah kamu kepada naungan (Api Neraka) yang bercabang tiga, -

"Yang tidak dapat dijadikan naungan, dan tidak dapat memberikan sebarang lindungan dari julangan api neraka.

"Sesungguhnya neraka itu melemparkan bunga api, (yang besarnya) seperti bangunan besar,

"(Banyaknya dan warnanya) bunga api itu seolah-olah rombongan unta kuning".

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (keadaan yang demikian).

Inilah hari mereka bisu tidak dapat berkata-kata, (kerana masing-masing terpinga-pinga ketakutan),

Dan tidak pula diizinkan mereka bercakap, maka mereka tidak dapat meminta maaf.

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (hari akhirat)!

Inilah hari pemutusan hukum (yang menentukan siapa yang benar dan siapa yang salah).

Kami himpunkan kamu bersama orang-orang yang terdahulu (dari kamu).

Oleh itu, kalau kamu ada sebarang tipu-helah melepaskan diri?

maka cubalah kamu lakukan terhadap azabKu?

(Al-Mursalaat 77:39)

Anonymous said...

Can't See Me



https://youtu.be/9EVxXihbMvY

Anonymous said...

Verily We have created man into toil and struggle.

Thinketh he, that none hath power over him?

He may say (boastfully); Wealth have I squandered in abundance!

Thinketh he that none beholdeth him?

Have We not made for him a pair of eyes?-

And shown him the two Roads?

But he hath made no haste on the path that is steep.

And what will explain to thee the path that is steep?-

(It is:) freeing the bondman;

Or the giving of food in a day of privation

To the orphan with claims of relationship,

Or to the indigent (down) in the dust.

Then will he be of those who believe, and enjoin patience, (constancy, and self-restraint), and enjoin deeds of kindness and compassion.

Such are the Companions of the Right Hand.

But those who reject Our Signs, they are the (unhappy) Companions of the Left Hand.

On them will be Fire vaulted over (all round).


(Al-Balad 90:20)

For each a road

For everyman a religion

Finding everything and realizing

For everything a reason

You got to fear.

Anonymous said...

Dan di antara manusia PASik itu ada yang berkata: "Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat"; padahal mereka sebenarnya tidak beriman.

Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang yang beriman dengan parti dan perjuangan Islam mereka, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya.

Dalam hati mereka (golongan yang munafik PASik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran).

Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Janganlah kamu membuat bencana dan kerosakan di muka bumi dengan membakar Alquran", mereka menjawab: " Sesungguhnya kami orang-orang yang hanya membuat kebaikan".

Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya mereka PASik itulah orang-orang yang sebenar-benarnya membuat bencana dan kerosakan, tetapi mereka tidak menyedarinya.

Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang itu telah beriman".

Mereka menjawab: "Patutkah kami ini beriman sebagaimana berimannya orang-orang bodoh itu?"

Ketahuilah! Sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh, tetapi mereka tidak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

Dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang beriman, mereka berkata: " Kami telah beriman ",

dan manakala mereka kembali kepada syaitan-syaitan Hadi. Azhar mereka, mereka berkata pula:" Sesungguhnya kami tetap bersama kamu, sebenarnya kami hanya memperolok-olok (akan orang-orang yang beriman)".

Allah (membalas) memperolok-olok, dan membiarkan mereka meraba-raba dalam kesesatan mereka (yang melampaui batas itu).

Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dan kesenangan dunia dengan meninggalkan petunjuk; maka tiadalah beruntung perniagaan mereka dan tidak pula mereka beroleh petunjuk hidayah.

Perbandingan hal mereka (golongan yang munafik itu) samalah seperti orang yang menyalakan api;

apabila api itu menerangi sekelilingnya, (tiba-tiba) Allah hilangkan cahaya (yang menerangi) mereka, dan dibiarkannya mereka dalam gelap-gelita, tidak dapat melihat (sesuatu pun).

Mereka (seolah-olah orang yang) pekak, bisu dan buta;

dengan keadaan itu mereka tidak dapat kembali (kepada kebenaran).



Al-Baqarah 2:1

Anonymous said...

Aduih Aquaman dah sampai selat Sunda ji. Ramai jugak mati. Tu raja Atlantis tengah bergaduh sesama sendiri. Diorang dapat berita tentang penduduk bumi. Yang sedang merancang membuat kerosakan. Cubalah haji hantar penyelam. Aku tengok Nuar ni apa dia cakap bala pun datang. Jenis orang mulut celupar mengundang perang. Bilalah nak kena kat negeri korang.

Adalah naga tengah beramok dalam tu. Dia semburnya air habis banjir. Itupun ramai bangang ni tak boleh berfikir. Dia nak menunjuk otak dia liberal bercampur pandir. Bodoh tak kenal Allah Taala siapa. Dia je Islam orang lain munafik. Kau tu dah level syirik. Menduakan Allah Taala dengan tok guru.

Menyembah tuhan guru umpama berhala. Menganggap tuan guru pembawa cahaya. Sedang aku nampak bala yang nyata. Cuma tak sampai lagi kat tempat kau je. Bagilah Allah Taala sedikit masa. Alam ni luas Dia nak jaga. Kenalah buat satu2 mengikut turutan. Baru seronok nak buat bacaan. Ramalan bala bencana di akhir zaman.

Kau PAS ni mengaku perjuangkan Islam. Sambil tu kau jual hukum2 Alquran. Kau bukak sekolah tahfiz buat meniaga. Ada sorang Dollah tu pulak kemain bangga. Kawan2 dia pun ada mengajar agama. Bukak tahfiz mengajar manusia. Menipu melayu dengan ilmu agama. Kawan kau tu Dol bukan faham bahasa. Lebih kurang sama je bodoh kau berdua. Mengaji Alquran boleh paham tu tidak. Cara kau menulis pun dah boleh agak. Kau bercakap tak guna otak.

Munafik ni orang yang baca Alquran. Yang boleh hafal dan taranumkan. Dia baca sedap asyik didengar. Tapi hukum dia baca belum tentu benar. Banyak gak hukum yang dia langgar. Namun perkara ni diorang tak sedar. Bila Alquran tu dia bawak bertanding. Kemudian dia dongengkan Alquran ke jalan dunia. Dia buat ceramah bodoh tah apa2.

Azhar Idrus pakar bab ni semua. Cerita kelakar dia ramai yang suka. Tapi hujung ceramah duit dia minta. Jumlah dia mintak kau boleh tanya. Berapa UAI caj sekali datang. Allah Taala serahkan benda ni kepada kau orang. Kau yang lebih berpengalaman dalam hal ni. Ini sikap kaum munafik yang Allah Taala benci.

Bagi PAS ni semua satu perjuangan. Menegakkan Islam dengan ceramah. Kata korang itulah dakwah. Dakwah apa kau mintak upah? Kau beli kesesatan dengan ilmu akhirat. Kau rosakkan cerita Alquran kerana dunia. Kau ambik untung nak cepat kaya. Kau gunakan hukum Alquran menipu manusia. Supaya hadis nabi kau orang percaya. Alquran Allah Taala orang boleh lupa. Dah tak boleh pakai tak boleh guna.

Apa susah lupuskan saja. Cerita baru korang reka. Dan kau sihirkan melayu wajib percaya. Tak percaya hadis nabi kau kata kafir. Betul kau Islam mana buktinya? Apa bukti kau perjuang agama? Sedang Islam Aku kau rosakkan semuanya. Habis kau ubah untuk meniaga. Islam apa kau ajar pada manusia?

Anonymous said...

Allah Taala biarkan manusia meraba dalam kesesatan. Cuma menjadi adat Dia memperingatkan. Kau tak terima Dia tak kisah. Pasal kau sendiri yang terima padah. Bukan Allah Taala yang menanggung dosa. Allah Taala hanya menyalakan api neraka. Dia nyalakan satu persatu di seluruh dunia. Siapa yang mati itu nasiblah. Tu salah kau taknak berubah. Dia biarkan je air melimpah. Kau tak beringat nak buat camana? Kau yang taknak berfikir sempurna.

Itu petunjuk kiasan kebenaran. Bila Api Nerakan dinyalakan. Maka di situ manusia boleh buat bandingan. Mula2 terang nampak cahaya. Kena simbah dengan air laut gelap gelita. Habis hanyut makan nyawa. Siapa yang mati Allah Taala ke manusia? Allah Taala bukan pedulik kau bangsa apa. Kau tak dengar cakap Dia azab saja.

Tapi tu semua bukan kerja King Arthur. Dalam filem semua direka. Ini berlaku yang real punya. Tak nampak sotong ataupun naga. Tau2 hancur tempat tu jadi huru hara. Inilah namanya khabar berita. Allah Taala bukan pengarah filem ternama. Allah Taala mengarah dan memerintah dunia. Takde sapa boleh tanding Dia buat cerita. Semua jelas nampak di mata.

Kau rasa gempak tak ji cerita Dia nyata? Baru nak nyanyi lagu azab pun tiba. Berpecah kumpulan taktau ke mana. Macam tu lah baca perjalanan kisah manusia. Setiap bukti mesti diberi. Kau munafik PASik buat ceramah ada bagi bukti? Semuanya tipu reka sendiri. Ustad penipu perasan wali. Kencing pandailah syiok sendiri. Karya tipu banyak dah basi. Cukup2lah tu menipu kami.

Anonymous said...


Dan apabila surat-surat amal dibentangkan;

Dan apabila langit ditanggalkan dari tempatnya;

Dan apabila Api Neraka dinyalakan menjulang di puncak anak krakatoa;

Dan apabila Syurga didekatkan;

(Setelah semuanya itu berlaku), tiap-tiap orang akan mengetahui tentang amal yang telah dibawanya.

Oleh itu, Aku bersumpah dengan bintang-bintang yang tenggelam timbul;

Yang beredar, juga yang tetap pada tempatnya;

Dan malam, apabila ia hampir habis,

Dan siang, apabila ia mulai terang;

Sebenarnya Al-Quran itu, sungguh-sungguh Kalamullah (yang disampaikan oleh Jibril) Utusan yang mulia,

Yang kuat gagah, lagi berkedudukan tinggi di sisi Allah yang mempunyai Arasy,

Yang ditaati di sana (dalam kalangan malaikat), lagi dipercayai.

Dan sebenarnya sahabat kamu itu (wahai golongan yang menentang Islam), bukanlah ia seorang gila (seperti yang kamu tuduh);

Dan (Muhammad yakin bahawa yang disampaikan kepadanya ialah wahyu, kerana) demi sesungguhnya! Muhammad telah mengenal dan melihat Jibril di kaki langit yang nyata.

Dan bukanlah Muhammad seorang yang boleh dituduh dan disangka buruk, terhadap penyampaiannya mengenai perkara-perkara yang ghaib.

Dan sebenarnya Al-Quran itu bukanlah perkataan Syaitan yang kena rejam.

(Dengan yang demikian) maka ke manakah kamu hendak pergi (kiranya kamu masih menyeleweng dari jalan Al-Quran)?

Al-Quran itu tidak lain hanyalah peringatan bagi seluruh penduduk alam:

(At-Takwiir 81:27)

Anonymous said...

"JADILAH seperti pohon berbuah,

saat manusia membaling batu kepadamu,

kamu membalasnya dengan buah yang ranum"



Hadi PAla Banna

Anonymous said...

WARKAH BUAT KAUBODO.


Ke hadapan Adi Puaka di luar negeri,

Jauh sambut hari natal tahun ni? Sampai Ireland kau pergi. Jauh merantau panas ke hati? Bertalu2 peluru ku lontar kau tak jawap. Akhirnya kau keluar negara secara senyap. Susah sangat ke soalan yang Aku bagi? Kan kau guru yang banyak mengaji. Berpuluh kitab kau hafal sirah2 nabi. Macam2 kitab kau karang menipu kami. Takkan tak boleh jawap soalan diberi. Atau sebenar kau tak faham Alquran Kami. Itu pasal kau ubah cerita semua para nabi. Mengaku diri guru perasan wali. Sama je kau Hadi dulu dan kini. Tak pernah berubah menjadi babi. Halal haram kau sondol sekali.

Boleh kau paham petunjuk Alquran? Berilah kami segala rumusan. Petunjuk Allah Taala sekalian alam. Kau cakap dengan Aku kau orang Islam. Tunjukkan Aku bukti kau beriman? Pada segala bukti yang Aku tunjukan? Aku nak tengok betul ke kau Hadi orang yang paham. Tunjuk kat Aku bukti kau Islam?

Yang layak memerintah sekalian alam. Nyalakanlah Api neraka. Tunjuk kat Allah Taala kau berkuasa. Ada kuasa menimbang tara. Segala dosa dan perbuatan manusia. Kalau kau dan Mujahid gagal tunjuk bukti. Kaulah "POHON" yang tak sedar diri. Dari benih iblis macam kaulah lahirnya babi. Menjadi najis berat sehingga kini.

Boleh kau baca dengan nama Allah Yang Menjadi. Dari setitis air mani menjadi api. Dimasak ranum di kerak bumi. Kemudian ke puncak gunung dia kembali. Dilaharkan semula ke muka bumi. Tanpa sifat sempurna sebagai manusia. Namun masih terpancar cahaya. Nampak panas api tu menyala. Setelah lama dia hidup terseksa. Akhirnya dia kembali semula ke dunia. Di kaki gunung menjadi baja. Menyegarkan tumbesaran pokok kayu. Hasil tanaman tu dijual laku. Allah Taala hendak buktikan sesuatu. Tak sia-sia Dia menciptakan kamu. Hadi Mujahid ulamak penipu. Perasan pejuang agama Aku.

Tu bukti Allah Taala tepati janji. Pada Iblis dulu yang mengaku suci. Tak dengar perintah Allah Taala sujud ke Adam. Dia nak tunjuk pandai dia lagi faham. Rasa perasan diri tu mulia. Aku dicipta dari api neraka. Adam Kau cipta dari tanah saja. Nampak kau sendiri pun iblis taktau cerita.

Aku cipta Adam dengan kau tak serupa. Aku ciptakan Adam dari 4 unsur menjadi lembaga. Maka setelah sempurna kutiupkan Roh Ciptaan. Bangunlah Adam menjadi kehidupan. Bukan macam Hadi Awang suka jadi pokok kayu. Tak dengar cakap melawan perintahKu. Ni tanda kau ulamak kepala batu. Tak boleh terima Alquran dan wahyu. Kau je betul setiap waktu.

Janji iblis Allah Taala penuhi. Akan Ku penuhkan neraka dari jenismu sendiri. Yang derhaka perintah yang Aku bagi. Kau berjaya sesatkan mereka sehingga mati. Tahniah iblis atas kejayaan kau kecapi. Ramai pengikut kau yang dibakar dek api. Calon2nya Mujahid dan haji Hadi.

Anonymous said...

Inilah pohon2 neraka yang Aku benci. Kepala2 syaitan di muka bumi. Yang mengubah Alquran Aku sesuka hati. Kau ingat baik apa kau usaha. Sedang apa kau buat Aku tak suka. Kau ternyata menyesatkan manusia. Membuatkan manusia tak faham Alquran yang Aku baca. Padahal Alquran tu Aku yang cerita. Dan Allah Taala telah menyusun dengan sempurna.

Kau jual kitab dan hukum kau pinda. Atas tujuan nak memerintah manusia. Kau gunakan Islam Aku yang Punya. Kau tak pernah mintak izin pun nak guna. Perintah Hukum Ku semua kau dusta. Kau paksa manusia taat setia. Taat pada kau guru2 agama. Adakah kau layak Mujahid memimpin mereka? Dah tentulah layak memimpin ke neraka. Mana lagi tempat Aku nak lebur kau semua?

Di situlah tempat kau berjuang bersama. Adinda kekanda ayahanda bonda. Hanguslah kau sampai hancur Aku pedulik apa. Kau bukannya jenis faham bahasa. Ayat2 Alquran ni datang kau mempersenda. Kau ejek balik apa Aku baca. Seolah2 Allah Taala ni tak boleh berkata-kata. Tak boleh bercerita dengan manusia. Maka Aku nyatakan semua. Di laut di gunung di alam maya.

Biar dibaca manusia seluruh dunia. Biar dia pikir benar salahnya. Keimanan manusia Allah Taala tak paksa. Kerana Allah Taala hanya Pencipta. Yang Maha mengadili sekalian hamba. Itu pasal Aku uji diorang di Indonesia. Ulamak diorang cakap ni ujian bukannya bala. Dah kau nak memerintah guna nama Islam memang kenalah uji. Boleh ke Islam kau sembur gunung berapi? Cuba kau kira jumlah gunung yang dah laharkan api? Dari Sinabung, Agung ke gunung Merapi. Adakah Islam korang setaraf macam ni?

Ni salah satu cara Allah Taala mengadili. Asal api balik api. Pengikut iblis yang Aku benci. Satu "Pohon" yang Aku musuhi. Cahaya semua Aku dah bagi. Jalan hidup kau pilih sendiri. Apa pendapat kau Mujahid dan Hadi? Adakah kau rasa Allah Taala rugi? Bila Dia sanggup leburkan kau semua sekali. Dia adun semula di dalam api. Sampai hancur tak nampak gigi.

Dia julang kau balik ke tempat tinggi. Sesuai dengan kedudukan kau yang rasa diri tu mulia. Ulamak2 dan pejuang agama. Itu yang kau nakkan masyur dunia. Maka di puncak gunung krakatau la tempat kau selayaknya. Kejadian ni kan Ku ulang semula. Sampai hari kiamat kau akan rasa. Janji Aku membalas azab dan seksa. Kerana Allah Taala takkan binasa. Sebagai bukti Allah Taala berkuasa. Allah Taala maha kekal selama-lamanya.


YANG BENAR ITU DARI ALLAH TAALA

Anonymous said...

Manakah yang lebih baik HADI, limpah kurniaan yang termaklum itu atau POKOK zaqqum?

Sesungguhnya Kami jadikan pokok zaqqum itu satu ujian bagi orang-orang yang zalim (di dunia dan azab seksa bagi mereka di akhirat).

Sebenarnya ia sebatang pohon yang tumbuh di dasar neraka yang marak menjulang;

Buahnya seolah-olah kepala Syaitan-syaitan;

Maka sudah tentu mereka akan makan dari buahnya yang ranum itu (sekalipun pahit dan busuk), sehingga mereka memenuhi perut darinya.

Kemudian, sesungguhnya mereka akan beroleh lagi - selain itu- satu minuman campuran dari air panas yang menggelegak.

Setelah (mereka dibawa minum) maka tempat kembali mereka tetaplah ke dalam neraka yang menjulang-julang di Gunung Krakatau.

Sebenarnya mereka telah mendapati datuk nenek mereka berada dalam kesesatan;

Lalu mereka terburu-buru menurut jejak langkah datuk neneknya.

Dan demi sesungguhnya, telah sesat juga - sebelum kaummu - kebanyakan kaum-kaum yang telah lalu.

Pada hal, demi sesungguhnya, Kami telahpun mengutus dalam kalangan kaum-kaum itu, Rasul-rasul pemberi amaran.

Maka lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang (yang mendustakan Rasul-rasul Kami) setelah diberi amaran, -

Kecuali hamba-hamba Allah yang dibersihkan dari sebarang syirik (maka mereka akan terselamat dan mendapat sebaik-baik balasan).

(As-Saaffaat 37:74)

Anonymous said...

Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan-bangunan yang handal kukuh?

(Semuanya itu ialah) orang-orang yang telah bermaharajalela di negeri (masing-masing).

Lalu mereka melakukan dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu.

Dengan yang demikian, Allah mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab;

Sesungguhnya Allah tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat)

(Dalam pada itu Hadi BAwang tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Allah dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya:

"Tuhanku telah memuliakan daku sebagai tuan guru!"

Dan sebaliknya apabila ia diuji dengan disempitkan rezeki, tak dapat royalti (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya:

"Tuhanku telah menghinakan daku!"

Jangan demikian Di, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah).

Bahkan (perbuatan kamu wahai lebai2 PASik yang hidup mewah, lebih salah lagi

kerana kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan, mencilok, menipu derma, sedekah, zakat mereka apa yang Ia berhak menerimanya);

Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan orang miskin; duit tabung makan sorang

Dan kamu sentiasa makan harta pusaka tanah melayu secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya),

Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba Hadi!

Jangan sekali-kali bersikap demikian!

(Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya,

Dan (perintah) Allah pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah),

Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya?

Ia akan berkata: "Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!"

Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah.

Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya.



Al-Fajr, Sinar kebenaran untuk Hadi BAwang

Anonymous said...

Tanda munafik pada Haji Hadi. Bila bercakap dia menipu. Tanya syurga dia taktau. Bila berjanji tak pernah tepati. Rukun Iman dia mungkiri. Diberi amanah dia khianat. Membakar Alquran menipu umat. Lengkaplah segala hipokrasi. Yang kau sembunyikan dalam diri. Akhirnya roh dajjal tu keluar dengan sendiri. Dari batang tubuh ulamak Abdul Hadi.

Apakah kau Hadi telah lupa? Mana laungan janji kau pertahankan agama? Kenapa kau masih menipu mereka? Sedangkan Aku dah buktikan neraka. Aku nyalakan banyak di seluruh dunia. Sebagai petunjuk bukti yang nyata. Supaya melayu boleh berfikir sempurna. Beringat selalu dan waspada. Setiap amal jahat wajib janji seksa. Aku tak kira kau bangsa apa. Allah Taala tak pedulik kau punya pegangan agama. Islam kau memimpin menuju ke mana? Adakah syurga atau neraka?

Kenapa tak jawap lagi soalan Aku? Dah berapa lama tempoh berlalu? Dari awal kau menang PRU. 4 bulan Aku bebaskan kamu. Pada korang ulamaks melayu. Yang mengaku pejuang agama Aku. Apa susah sangat nak jawap soalan? Bukan ke korang hafal Quran? Kat dalam tu kan banyak jawapan. Sekurang2 kau jawaplah satu barisan. Biar melayu semua memikirkan. Adakah benar kau ulamak atau setan? Bagi bukti dan terangkan.

Kemenangan PRU kau hanya ujian. Bukan satu kemuliaan. Bukan alat kau meraih dan mengumpul kesenangan. Mintak royalti minyak dari kerajaan. Minyak petroleum tu Aku yang simpan. Allah Taala yang hasilkan. Dari mana datang minyak tu semua? Ada pernah kau tanya? Cakap je pandai menipu manusia. Kenal pun tidak tau nak mintak. Ini dia contoh lebai berlagak. Hasil negara dia nak rompak. Salurkan dana ke bisnes tahfiz dan parti dia. Lebai malas nak cepat kaya. Kerja taknak jual agama. Harap pengikut sumbang derma.

Mana pergi duit anak2 yatim tu semua? Sekolah tahfiz yang kau buka. Belajar Alquran korang kata. Bukak sekolah mintak penaja. Dalam sekolah tu mengajar kitab. Kata dia ulul albab. Tapi kenapa ramai bengap? Yang ramai Aku tengok banyak cakap. Jual ceramah dalam TV. Kesudah untung jugak kau cari. Mana benar kau orang Islam? Kenapa kau tak pikir halal haram? Sedangkan kau orang yang tau. Kau hafal 30 juzuk Alquran Aku. Kenapa kau jadi penipu? Ni yang ramai orang nak tau.

Kenapa kau tamak mengejar harta? Tak cukup ke kekayaan yang kau ada? Emas balak semua kau conquer. Kau jual kat china. Lepas tu kau menyalak DAP kaya. Sedangkan kau yang bagi projek tu semua. Dah tentu bahagian kau pun ada. Kalau tokeh buat 80 juta. Kurang2 pada kau separuh harga. MB kau yang lulus tender. Apa kau ingat Allah Taala buta? Taktau camana cara kau jalan kerja? Kau ingat kau bagus bodek raja? Ini amalan para pendita. Pendita Firaun zaman purba.

Jangan sesekali bersikap demikian Di. Kan kau dah tengok arwah pok nik dalam mimpi. Dia gagal bila diuji. Dengan pangkat jawatan MB. Budak2 kau ingat dia wali. Rumah kayu tak hidup mewah. Dalam pada tu emas balak dia belasah. Apakah kau kira itu tak rasuah? Menyalahgunakan amanah. Tak tepat janji diri sendiri. Mengaku islam perasan suci. Halal haram kau gaul sekali. Adakah ini ciri2 wali?

Adakah ini sunnah nabi? Sunnah apa makan harta pusaka? Allah Taala suruh korang jaga. Kenapa korang dulu hina. Alquran Aku kau bakar semua. Apa kau ingat Aku lupa? Pengkhianatan korang pada agama? Tempat kembali korang hanya neraka. Itu saja yang Aku ada. Salah kau jugak tamak haloba. Tak pernah cukup kumpul harta. Maka akhirnya kau jadi rata. Masuk kubur tak ditanya apa.

Kerana kau dah belajar semua. Ayat Alquran kau boleh baca. Buat apa Aku buang masa? Aku dah peringatkan kau takmau terima. Kau anggap Allah Taala musuh agama. Agama Firaun yang kau cipta. Kau dah rasa belenggu neraka? Dah tengok ikatan dia macamana? Masuklah neraka kalau nak rasa. Allah Taala dah siap sedia. Cakap dulu nak datang bila. Kita jumpa dekat sana.

Anonymous said...

Maka Allah menyeksa Firaun di akhirat dan di dunia ini, dengan azab yang menakutkan sesiapa yang mengetahuinya.

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang takut (melanggar perintah.

(Wahai golongan yang ingkarkan kebangkitan hidup semula!)

Kamukah yang sukar diciptakan atau langit? Allah telah membinanya (dengan Kukuh)!

Ia telah meninggikan bangunan langit itu lalu menyempurnaKannya,

Dan Ia menjadikan malamnya gelap-gelita, serta menjadikan siangnya terang-benderang.

Dan bumi sesudah itu dihamparkannya (untuk kemudahan penduduknya), -

Ia mengeluarkan dari bumi itu: airnya dan tumbuh-tumbuhannya;

Dan gunung-ganang pula dikukuhkan letaknya (di bumi, sebagai pancang pasak yang menetapnya);

(Semuanya itu) untuk kegunaan kamu dan binatang-binatang ternak kamu.

Maka apabila datang hari yang bencananya amat besar, -

Iaitu hari manusia akan mengingati apa yang telah diusahakannya, -

Dan Neraka diperlihatkan kepada sesiapa sahaja yang dapat melihatnya, -

Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya); adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya), -

Serta ia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata, -

Maka sesungguhnya neraka Jahanamlah tempat kediamannya.

Adapun orang yang takutkan keadaan semasa ia berdiri di mahkamah Allah, (untuk dihitung amalnya), serta ia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu, -

Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya.

Mereka (yang ingkar) selalu bertanya kepadamu tentang hari kiamat: "Bilakah masa datangnya?"

Apa hubungannya tugasmu dengan (soal) menerangkan masa kedatangan hari kiamat itu?

Kepada Allah terserah kesudahan ilmu mengenainya.

Tugasmu hanyalah memberi amaran kepada orang yang takut akan huru-hara hari kiamat itu.

(Sangatlah dahsyatnya huru-hara hari itu, sehingga orang-orang yang bersalah merasa) pada masa melihatnya: seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu petang atau paginya sahaja.


(An-Naazi'aat 79:46)

Anonymous said...

Dan (telah menjadi adat) mereka mendustakan (Al Quran dan mukjizat-mukjizat yang dibawanya) serta menurut hawa nafsu mereka,

sedang tiap-tiap perkara tetap (menurut keadaan yang ditentukan oleh Allah).

Dan sesungguhnya! Telah sampai kepada mereka (dengan perantaraan Al-Quran), sebahagian dari kisah-kisah dan berita (umat-umat yang telah lalu), yang mengandungi perkara-perkara yang cukup untuk mencegah mereka (dari perbuatan kufur dan kafir mereka itu).

(Yang demikian ialah) pengajaran yang cukup sempurna; dalam pada itu, segala peringatan dan amaran tidak akan mendatangkan faedah (kepada mereka yang ingkar).

Oleh itu, berpalinglah dari mereka (dan janganlah dihiraukan).

(Ingatlah) masa (malaikat) penyeru menyeru (mereka pada hari kiamat) kepada perkara yang tidak diingini (oleh orang yang bersalah);

(Pada saat itu) masing-masing dengan keadaan menundukkan pandangannya kerana ketakutan keluar dari kubur seperti belalang cengkerik hitam yang terbang bertebaran.

Masing-masing dengan cepatnya menuju kepada penyeru itu di Baitullah.

(Pada saat yang demikian), orang-orang yang kafir berkata: Hari ini ialah hari yang amat sukar!

Sebelum mereka, kaum Nabi Nuh juga telah mendustakan (Rasulnya); iaitu mereka mendustakan hamba Kami (Nabi Nuh) serta mereka menuduhnya dengan berkata: Dia seorang gila dan dia telah diancam (dan dihalang daripada menjalankan dakwah agama).

Lalu dia berdoa merayu kepada Allah dengan berkata:

Sesungguhnya aku ini dikalahkan (oleh kaum yang ingkar),

oleh itu menangkanlah daku (terhadap mereka)!

(Al-Qamar 54:10)


https://youtu.be/BrtiEwiQ6-M

krik, krik

Anonymous said...

Dah jumpa ji di mana Allah Taala?

Kedaulatan undang2 takkan tak sedar? Seluruh dunia cuba mencabar. Berapa ramai manusia berpaling ingkar? Namun Allah Taala sentiasa sabar. Dia tak melatah macam Anuar. Baguslah tu non kau dah mengaku. Aku saja nak bagitau. Ini KaliLah tunjuk pada penyokongmu. Penyembah gaytua pembela nak ikan. Pada anak ikan jambu wangi non tertawan. Kempen kat PD sama2 makan. Merajuk anak kau tengok perangai daddy. Kenapa daddy buat macam ni?

Keluar neraka masuk neraka. Hidup non dah banyak terseksa. Masuk penjara itu dah biasa. Itu semua salah siapa? Nafsu sex kau sendirilah pelihara. Kan kau dah ada bini doktor. Apa tak cukup ke layanan dia? Kau sendiri yang cari bala. Allah Taala hanya tunjuk bukti yang nyata. Siapa benar siapa berpura. Supaya rakyat boleh menilai sendiri. Allah Taala tak pedulik apa nak jadi. Jadi kata Allah Taala jadilah ia. Kau pasti pemimpin neraka.

Allah Taala tak sebut pun nama. Dia sendiri yang bukak cerita. Taulah kita hati dia terasa. Bila api neraka Allah Taala nyala. Dengan sendiri dajjal menjelma. Dajjal sembunyi di dalam dada. Dada2 orang berkuasa. Yang tamak rakus membolot harta. Dia sanggup buat apa saja. Hatta menggadai maruah keluarga. Bagi dia pedulik apa. Asal aku hidup senang dan kaya. Tanpa perlu susah berkerja. Hak Allah hak dia juga. Ni cara firaun durjana.

Siapa sebenar pengkhianat negara? MH370 sampai sekarang tak jumpa. Boleh kau cari bangkai dia kat mana? Berapa ramai menunggu ahli keluarga mangsa? Dah masuk 5 tahun tunggu tak kunjung tiba. Kau sedap keluar penjara. Dapat keampunan dari istana. Keampunan Allah Taala belum pasti ada. Memang pada aku takde tiket syurga. Jangan cakap tiket kunci pun takde. Tapi dari perbuatan kau aku boleh baca. Kau memang asal ahli neraka.

Mulut kau yang mengaku kau dari sana. Ahli neraka takkan berubah sampai bila2. Sentiasa membuat kerosakan pada manusia. Cara dia mengubah hukum2 agama. Dia gunakan Alquran untuk meniaga. Kemudian sekolah tahfiz banyak2 dia bina. Kau boleh hafal Alquran tapi taat kat dia.

Jangan kau sanggah dia buat dosa. Kerana dia antara makhluk mulia. Dipilih Allah Taala di kalangan manusia. Kutuk pun tak boleh nanti didenda. Gubal undang2 sedia ada. Supaya kau dapat kekal berkuasa.

Raja Adil Raja Disembah. Raja Zalim Raja disanggah. Raja palsu yang derhaka Allah. Menyamar diri keturunan mulia. Asal usul kau pun taktau dari mana. Mana ada raja melayu perangai broker. Jadi orang tengah nak cepat kaya. Makan komisen dia punya kerja.

Dapat emas banyak bukan nak bagi kat kita. Dia makan sesama keluarga. Sampai hadi bawang kena mintak derma. Alasan Hadi wang kerana agama. Nak perjuangkan ISLAM parti ayah dia. Kenapa sengkek islam kau meminta-minta? Kau tak sedar ke Di kau menghina. Menghina Islam Allah Taala yang maha kaya.

Siapa nak jadi Agong Malaysia. Tunjuk surat buktikan kau siapa? Bukti salasilah keturunan kau dari mana? Adakah kau rakyat ataupun hamba? Agong Tanah Melayu ni memerintah senusantara. Sampai gunung Merapi boleh menyala. Bagi Allah Taala tak susah nak baca. Dia kenal raja2 dunia.

Dari zaman Nabi Adam, Nuh, Daud, Sulaiman. Masuk ke Zulkarnain dalam Alquran. Semuanya Allah Taala yang bagi kekuasaan. Bukannya mereka memerintah secara rampasan. Bukan jugak dengan harta kekayaan. Allah Taala memerintah dengan pedoman. Dengan kemuliaan jugak kebesaran. Dari susunan mukjizat sebuah Alquran.

Anonymous said...

Takde siapa pun boleh ubah ketetapan. Apa yang telah Allah Taala tuliskan. Pada Allah Taala saja terletak kekuasaan. Baik di darat maupun lautan. Seluruh dunia Allah Taala tunjukkan. Hadis Allah Taala semuanya nyata. Bukti Allah Taala tak buat cerita. Dia tunai apa Dia kata. Dia tak buat kerja membabi buta. Belalang Dia cakap cengkerik hitam yang tiba. Tu bukti hitam legam Ahli neraka. Sampai ke kulit ke biji mata.

Kenapa cengkerik bukan belalang? Ni persoalan Allah Taala kat korang. Terutamanya pada dajjal si Hadi Bawang. Dia tanya di mana Allah atas dunia? Memang Allah Taala tak tunjuk muka. Cukuplah Allah menunjukkan kuasa. Semua makhluk Dia yang cipta. Asal manusia menjadi serangga. Hari ni mereka dibangkitkan semula. Mencari Allah Taala di rumah Dia. Datang Baitullah berjuta-juta. Hajat di hati nak kembali ke dunia. Nak beriman pada Allah yang Maha Esa.

Dah jadi binatang nak buat camana? Krik krik je keluar irama. Dulu banyak cakap masa jadi manusia. Apa Allah Taala perintah kau bangkang saja. Semua tak betul kau je power. Allah Taala salah kami berkuasa. Kami diundi dipilih rakyat jelata. Kami buat keputusan agama. Allah Taala tak perlu masuk campur urusan ni semua. Biar Mujahid kendali hal ehwal islam. TH, zakat, wakaf, bajet semua boleh baham. Semuanya baik halalan toiyiban. Inilah ciri ulamak syaitan.

Saksikanlah kalian umat melayu. Macamana firauns ni semua menipu. Allah Taala hanya menguji dulu. Siapa yang taat dan kepala batu. Kata bangnon kita mesti bersatu. Menentang Allah Taala tunjukkan ilmu. Allah Taala layan je perbuatan kamu. Biar rakyat saksi apa berlaku. Apa kau harap banyak Dia bagi. Kemudian Dia turun untuk menyaksi. Siapa pengkianat negara kami. Yang merancang merompak hasil bumi. Menjual tanah melayu pada kroni.

Jangan sampai daulat bertukar menjadi tulah. Daulat raja palsu dimakan sumpah. Sumpah keramat bumi bertuah. Ini bukan pasal Jebat dan Tuah. Daulat tanah melayu memelihara maruah. Dari pembelot dan penyelewengan pemerintah. Penunggang agama Islam nak hidup mewah. Parti Ajaran Sesat hadi dengan Islam Kami tak sama. Allah Taala je layak memerintah dunia. Bukan Hadi Pawang dan kumpulan ajaran sesatnya.

Anonymous said...

Dan untuk orang-orang yang melakukan kejahatan (syirik dan maksiat), balasan tiap-tiap satu kejahatan mereka ialah kejahatan yang sebanding dengannya serta akan ditimpakan kehinaan;

tiadalah bagi mereka pelindung dari (seksa) Allah; muka mereka (HITAM LEGAM) seolah-olahnya ditutup dengan beberapa bahagian (yang gelap-gelita) dari malam yang gelap-gelita. (Cengkerik hitam)

Mereka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.

Dan (ingatlah) masa Kami himpunkan mereka semua (pada hari kiamat), kemudian Kami berfirman kepada orang-orang musyrik:

"Tunggulah di tempat kamu semua, kamu dan makhluk-makhluk yang kamu jadikan sekutu";

sesudah itu kami putuskan perhubungan baik di antara mereka.

Dan berkatalah makhluk-makhluk yang mereka sembah itu (sebagai berlepas diri):

"Bukanlah kami - yang kamu puja dan taat (sebenarnya kamu hanya memuja dan mentaati hawa nafsu kamu sendiri)!

"(Allah mengetahui apa yang sebenarnya); oleh itu, cukuplah Allah sebagai saksi antara kami dengan kamu, bahawa sesungguhnya kami tidak menyedari pujaan atau penyembahan kamu (kepada kami)".

Pada masa itu tiap-tiap diri dapatlah mengetahui (dan merasai) akan apa yang telah dikerjakan dan mereka dikembalikan kepada Allah yang sebenar-benarnya (yang akan membalas dengan Adilnya);

dan (dengan itu) hilang lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan.


(Yunus 10:30)


Jangan banyak bunyi ji. Jadi cengkerik nanti. Kena sembur racun habis kau mati. Sodoqollah hul Adzim.

Anonymous said...

Syabas Jib kau mula aktif update FB. Kau dah mula dipuji. Kalau dulu kau selalu dikeji. Kerana kebodohan kau dan mami. Hari ni ku harap kau mengerti. Betapa mudahnya mengutuk mencaci. Musuh2 politik yang kau benci. Yang pernah troll kau masa jadi perdana menteri. Semoga hari ni kau mula fahami. Dulu kau bodoh menuang gaji. Pada konsultan2 penipu yang kau upah sendiri. Menghabiskan boreh, nasi dan padi.

Malu apa korang Najib dah kembali? Balun jib balun kasi berapi. Mana dia dulu PH punya janji? Sekarang jadi kerajaan janji dicapati. Dulu cakap banyak nak tolong kami. Sekarang dah takde 1mdb. Yang banyak tinggal ulamak dan menteri babi. Menjual agama islam yang dianuti. Nak buat akta baru mengugut kami. Takde siapa boleh kutuk Mujahid dan mufti. Dilarang mengutuk mencela mengeji. Bodek takpe setiap hari. Adalah projek kau dapat nanti.

Makin hangit nampaknya pertembungan politik sekarang. Pasukan gay melawan team pondan. Sekarang Najib dah jadi jantan. Tak harap lagi blogger bayaran. Semua karya troll Najib reka sendiri. Najib luahkan segala kreativiti. Teruskan jib selagi ada waktu. Sementara menunggu giliran ke penjara batu. Dah masuk dalam payah nak buat kerja. Siapa nak lawan bila gaytua berkuasa. Yang ada hari ni ramai politikus lama. Kami perlu troller yang muda. Cetuskan lagi jib segala idea. Jadi mat rempit Najib Y15 kau kuda.

Susah tak jib jadi pembangkang? Aku tau kau berbakat berjiwa panglima. Guruh halilintar bumi bergempa. Bodohlah kalau tak kenal kau siapa. Belasah lagi jib biar PH rasa. Hari ni tanah Cameron pulak dia nak tukar nama. Tanah TOL kau bagi sampai bila? Dia dah mula jib buat perangai lama. Tak belajar dari kesilapan lalu. Zaman Tun Razak jual genting dulu. Tak nampak kau jib dia buat kasino kat situ? Mana2 tanah tinggi semua dia nak sapu. Lawan jib lawan kaulah hero melayu. Semoga kebodohan Tun Razak tak lagi berlaku. Menjual menggadai tanah2 melayu.

Tanah kat Gambang dah jual ke China. Tanyalah Najib nak ambik balik camana? Dia dulu yang deal dengan tokeh sana. Kem Sungei Besi najib jugak punya kerja. Memang barua diorang ni jib tak pikir panjang. Habis tanah melayu dia jual kat orang. Ni lah perangai melayu gampang. Tamak haloba kerana wang. Tak pernah cukup mencuri hasil negara sendiri. Makin berkuasa makin menjadi. Sikap tamak, khianat dan hasad dengki. Ada je benda tak puas hati. Inilah sikap iblis yang kau warisi. Benih yang bercambah di dalam diri.

Di Malaysia ni Pak Lampir pun ada. Pak Pandir tu biasalah mana2 jumpa. Bangsa senang kena kencing itulah orangnya. Senang kena tipu dengan kontraktor. Datang tokeh bawak wang berjuta. Dia pun mula gelap mata. Apa tokeh nak semua dia usaha. Sanggup dia gadai tanahair tercinta. Punya bangang melayu bila berkuasa. Lepas tu perasan diri mulia. Kau melayu jangan persenda. Dia buatnya kita ni setaraf hamba. Dia jual hasil bumi menambah kaya. Apa bodoh punya manusia?

Baru jadi wakil rakyat biasa. Dah perasan tuhan yang maha mulia. Dah lak kau bertanding rampas hak orang. Rakyat PD dia pergi temberang. Semata2 nak bagi kau berkuasa. Demokrasi apa kau pakai di Malaysia? Ikut suka hati mak bapak dia merencana. Takde sapa boleh halang dia sekeluarga.

Ini Malaysia bukan melayu punya. Ini Malaysia anon, jijah, papa, mama, ijah, atok, nenek lepas kau kau yang punya. Segala kekayaan sila agih dengan saksama. Bak lah sini 29 juta. Duit pencen korang tu tolonglah derma. Kita belanja sama2. Korang pun ramai dah tua. Warga emas yang menginjak usia. Cakap je nak buat apa. Buktikanlah pada rakyat jelata. Aku pun nak rasa hidup selesa.

Anonymous said...

Pengikut Iblis ni mesti dibasmi. Kuncilah mereka di Gunung Merapi. Biar dia hancur lebur sampai ke mati. Menyusahkan melayu je pak Lampir kat sini. Menambah sengketa dan benci membenci. Semata mata nak jaga dia punya kroni. Perosak agama Islam yang Allah Taala benci. Kesesatan kau buat tak pernah berenti. Sentiasa bercambah setiap hari. Tak pernah berkurang bodoh manusia. Setiap kali ditegur dia keraskan kepala.

Dia nak tunjuk pada Allah Taala dia lebih berkuasa. Dia pakar berkonspirasi dan merencana. Kau je layak menguruskan nyawa. Mengurus tadbir harta negara. Harta Raja melayu hak dia juga. Kenalah agih sama rata. Alasan dia semua orang boleh guna. Tunjuklah Aku surat kau raja mana? Raja lanun di lautan samudra? atau Raja penyamun yang suka menyamar?

Dari dulu lagi ramai orang mengaku raja. Bukan syeikh Kadir Zulakarnain je ada. Dari kurun 16 17 18 penyamar ni menjelma. Asal penyamun nak jadi raja. Nak dapat harta cara mudah di singgahsana. Merampas hak melayu mengkhianati raja. Bersekongkol dengan orang luar nak cepat kaya. Segala harta warisan semua kena bagi kat dia. Dari balak, emas, minyak dan apa saja.

Kemudian Alquran dan Allah Taala dia guna. Allah Taala mana makan duit haram dari tokeh china. Mana tak bergegar Ranau bergempa. Janganlah kebesaran Allah Taala tu disalahguna. Allah Taala kenal korang siapa. Asal usul kau semua dari mana. Allah Taala hanya nak sampaikan berita. Untuk keturunan raja palsu ni semua dah sampai masa.

Janganlah lagi menambah bala. Sedarlah kalian diri tu siapa. Takde lagi tipu menipu sesama manusia. Yang ada hanya Allah Maha berkuasa. Yang selalu mewarisi Alam Semesta. Harap korang melayu semua fahamlah macamana.

Jangan dihalang Allah Taala datang. Dia tak harap dan makan budi kau orang. Alam ni semua Dia yang punya. Tak payahlah kau cabar Dia nak buat apa. Bukan Dia mintak rezeki dari kau semua. Allah Taala hanya menuntut segala hak Dia. Alquran dan Alam yang pernah Dia cipta. Dan Dia tak perlu mintak izin sesiapa.

Anonymous said...

Dan sesungguhnya Al-Quran itu memberikan kemuliaan dan peringatan kepadamu dan kepada kaummu; dan kamu akan ditanya kelak (tentang isi kandungannya yang kamu telah amalkan).

Dan bertanyalah kepada umat mana-mana Rasul yang Kami telah utuskan sebelummu; pernahkah Kami memberi hukum menetapkan sebarang tuhan untuk disembah, selain dari Allah Yang Maha Pemurah?

Dan demi sesungguhnya! Kami telah mengutus Nabi Musa dengan membawa mukjizat-mukjizat Kami, kepada Firaun dan kaumnya, lalu ia berkata: "Sesungguhnya aku ini ialah Rasul dari Allah sekalian alam".

Maka apabila ia datang kepada mereka dengan membawa tanda-tanda kekuasaan Kami, mereka dengan serta-merta mencemuh dan menggelakkan (apa yang dibawanya) itu.

Dan tidaklah Kami memperlihatkan kepada mereka sesuatu tanda kebenaran Nabi Musa melainkan tanda itu adalah lebih terang dari yang terdahulu daripadanya; Dan Kami timpakan mereka dengan berbagai azab (bala bencana), supaya mereka kembali.

Dan (apabila bala bencana itu menimpa mereka), mereka merayu kepada Nabi Musa dengan berkata:

"Wahai orang yang bijak pandai, pohonkanlah kepada Allah keselamatan untuk kami dengan (kemuliaan) pangkat Nabi yang diberikan kepadamu; sesungguhnya kami (sesudah itu) akan patuh beriman".

Setelah Kami hapuskan azab itu daripada mereka, mereka terus mencabuli janjinya.

Dan Firaun pula menyeru (dengan mengisytiharkan) kepada kaumnya, katanya:

"Wahai kaumku! Bukankah kerajaan negara Malaysia ini - akulah yang menguasainya, dan sungai-sungai ini mengalir di bawah (istana) ku? Tidakkah kamu melihatnya?

"Bahkan bukankah aku lebih baik daripada orang yang hina keadaannya ini, dan yang hampir-hampir tidak dapat menjelaskan perkataannya?

"(Kalau betul ia seorang Rasul) maka sepatutnya ia dipakaikan gelang-gelang emas, keta besar,(yang menandakan ia seorang pemimpin), atau datang malaikat bersama-sama dengannya (sebagai saksi tentang kebenarannya)?"

(Dengan yang demikian), maka Firaun memperbodohkan kaumnya, lalu mereka mematuhinya; sesungguhnya mereka itu adalah kaum yang pasik derhaka.

Setelah mereka menyebabkan kemurkaan Kami (dengan perbuatan derhaka itu), Kami menyeksa mereka, iaitu menenggelamkan mereka semuanya di laut (sehingga binasa).

Maka kami jadikan mereka contoh dan pengajaran bagi orang-orang yang datang kemudian.

(Az-Zukhruf 43:56)

Anonymous said...

Dan (sebutkanlah perihal) hari segala langit pecah-belah (disertakan) dengan kumpulan awan (yang berisi malaikat),

dan (pada hari yang tersebut) diturunkan malaikat dengan cara berpasuk-pasukan.

Kuasa Pemerintahan yang sebenar-benarnya pada hari itu adalah tertentu bagi Allah Yang Maha melimpah rahmatNya,

dan adalah ia satu masa yang amat sukar keadaannya kepada orang-orang kafir.

Dan (ingatkanlah) perihal hari orang-orang yang zalim menggigit kedua-dua tangannya (marahkan dirinya sendiri) sambil berkata:

"Alangkah baiknya kalau aku (di dunia dahulu) mengambil jalan yang benar bersama-sama Rasul?

"Wahai celakanya aku, alangkah baiknya kalau aku tidak mengambil si dia adi, anon, ajib dan lain2 itu menjadi sahabat karib!

"Sesungguhnya dia telah menyesatkan daku dari jalan peringatan (Al-Quran) setelah ia disampaikan kepadaku.

Dan adalah Syaitan itu sentiasa mengecewakan manusia (yang menjadikan dia sahabat karibnya)".

Dan berkatalah Rasul: "Ya Allah sesungguhnya kaumku telah menjadikan Al-Quran ini SATU PERLEMBAGAAN yang ditinggalkan, tidak dipakai oleh mereka".

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi, musuh dari kalangan orang-orang yang bersalah;

dan cukuplah Allah Subhanahu Wa Taala menjadi Pemimpin (ke jalan mengalahkan mereka)

serta menjadi Penolong (bagimu terhadap mereka).



(Al-Furqaan 25:31)

Anonymous said...

Ini beberapa rangkap Ayat Al Quran. Yang Allah Taala sendiri tujukan. Pada ulamak mufti, menteri dan sultan. Pada sekalian melayu yang mengaku cendekiawan. Bijak pandai wali perasan.

Maksud ayat di atas sila huraikan. Tolong kami sediakan jawapan. Soalan ni tentang satu perlembagaan. Dari rukun negara yang kau selalu bangkitkan.

Hadi awang, Non Brahi, Mujahidin sejati dan sesiapa lagi. Bawak datang jawapan ke mari. Cakap je banyak buat apa kau dah menang undi.

Perlaksanaan perlembagaan belum lagi. Adakah benar kau laksana janji? Setelah kau dipilih rakyat kau sendiri. Allah Taala bagi masa dalam 1 hari.

Kumpulkan segala Ahli Sihir keFiraunan kau di seluruh negeri. Dari ustad, asatizah, lebai, imam yang kau bayar gaji. Hendaklah kalian tunjukkan bukti. Sila Jawap Jangan Lari!

Anonymous said...

Dan perangilah kerana (menegakkan dan mempertahankan) agama Allah dan tanahair akan orang-orang yang memerangi kamu,

dan janganlah kamu menCEROBOH harta, tanah, poket (dengan memulakan peperangan); kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang menceroboh.

Dan bunuhlah mereka (musuh yang memerangi kamu) di mana sahaja kamu dapati mereka, dan usirlah mereka dari tempat yang mereka telah mengusir kamu;

an (ingatlah bahawa angkara) FITNAH itu lebih besar bahayanya daripada pembunuhan dan janganlah kamu memerangi mereka di sekitar masjid Al-Haraam sehingga mereka memerangi kamu di situ.

Oleh itu kalau mereka memerangi kamu (di situ), maka bunuhlah mereka. Demikianlah balasan bagi orang-orang yang kafir.

Kemudian jika mereka berhenti memerangi kamu (maka berhentilah kamu); kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah, dan (sehingga) menjadilah agama itu semata-mata kerana Allah. bukan milik Hadi, Anuar, Mujahid dan lain2.

Kemudian jika mereka berhenti maka tidaklah ada permusuhan lagi melainkan terhadap orang-orang yang zalim.

(Al-Baqarah 2:193)



Perlembagaan Malaysia. Fasal Pencerobohan.

Anonymous said...

Bagus jugak akta dadah digubal. Rasa aku lubang dubur tu kau boleh letak bawah bahan khayal. Ada sorang bekas banduan ni dia tak boleh kawal. Aku pun taktau kenapa dia tak suka main barang halal. Adakah kerana bini dia menopaus awal? Bini dia aku tak berapa kenal. Tapi ketagihan latok ni kepada bau juburi. Tak boleh dihalang sampai hari ni. Beliau sentiasa mencari-cari. Madu isterinya di kalangan lelaki. Hei gaytua apa nak jadi?

Mungkin kerana kesibukan kerja. Masing2 ada kerjaya. Membuatkan nafsu buas suami wan tak dapat pelihara. Menjadikan gay ni menduakan isteri. Kalau isteri sendiri dia curang kita rakyat apatah lagi? Macam tu je Firaun bodohkan pengikut dia sendiri. Ada pulak tu yang percaya bagai nak mati. Punya bodoh manusia Allah Taala bagi bukti. Dia tak boleh timbang dengan akal sempurna. Mudah dikencing dan diperdaya.

Kalau kau rasa UMNO main sentimen agama. Kau pun Mujahid berentilah kerja. Kenapa Agama Islam Aku yang kau perguna? Apa bodoh sangat ke Allah Taala tak reti nak jaga? Islam dulu kan Aku yang cipta? Siapa bagi kau kebenaran untuk pelihara? Boleh ke kau kawal Anuar buat dosa? Adakah betul dia bertaubat lepas keluar penjara? Betul ke dia tak main jantan? Macamana korang buat pertimbangan? Kenapa kau orang lepaskan setan? Adakah memang kau nak menambah kerosakan? Tak cukup ke lagi kau rosakkan Alquran?

Cuba kau tengok kes kuil Mahariamman. Kuil hindu diceroboh habis berbunuhan. Mana bukti kau jaga keamanan? Atau kau sekadar nak sembunyi salah kawan2? Mula2 cakap 150 ribu peguam bayar. Lepas tu hilang cerita terus tak dengar. Adakah kau sembunyikan berita sebenar? Ambiklah korang kereta terbakar. Itu yang kau nak Aku tak boleh bantu. Kerosakan masyarakat kau yang mula dulu. Orang bunuh kucing kau sumbat penjara. Macamana pulak dengan pembunuh manusia?

Tanah2 Cameron Highland tu pulak camana? Kenapa diceroboh mengikut suka? Janji kau nak bercucuk tanam untuk meniaga? Hasil tanaman tu kena bagi saksama. Setakat bayar duit TOL setahun sekali susah sangat ke? Sayur gred 1 kau import luar negara. Yang gred cikai dia jual kat kita. Lepas dia puak dia je kaya. Bila kita soal dia cakap kita main sentimen bangsa. Aku tanya untuk Keadilan semua. Dah itu nama parti politik yang kau pilih bersama. Apa salah ke rakyat bertanya? Kau jawaplah kan kau pandai cerita.

Ceroboh tanah kuil India pun boleh berperang sampai ada yang mati. Macamana pulak kaum melayu yang kena ceroboh tanahair dia sendiri? Pernah ke korang pikir masalah ni? Yang aku pandang kau hanya pentingkan diri. Asal jangan ada orang ganggu kau dan family. Jangan ganggu pendapatan kami. Main politik tu sekadar nak balas dendam di hati. Dulu kau sungkit harta benda aku masa bercuti. Hari ni aku suruh SPRM siasat kau dan isteri. Bila nak selesai masalah negara kami?

Aku harap kau baca dan paham Perlembagaan Negara. Yang dulu kau ubah ke jalan dunia. Tak bangun bangun pun negara Malaysia. Setakat bangunan je tinggi hutang pun sama. Rumah kurang untuk rakyat jelata. Tanah pulak kau jual ke China. Apa kemajuan kau sebenarnya? Maju neraka atau ke syurga? Apa matlamat perjuangan untuk bangsa kau cinta? Atau kau sekadar berpura-pura? Janji anak cucu kau hidup kaya raya.

Kau tau kan Al Quran ni Satu Perlembangaan Malaysia. Bukan Sepuluh Commandment macam Amerika. Setiap benua fahaman berbeza. Kita Malaysia ikut cara kita. Dah dipersetujui dan disepakati bersama. Sebagai Negara Merdeka Bebas Berkecuali. Hal negara orang lain Aku tak peduli. Hal Tanah Melayu Aku uruskan sendiri. Betulkan balik apa kau janji. Bukan Aku kau spy nak cari bukti. Suruh SKMM cari alamat IP. Apa sebenar berlaku ni? Manusia mengintip Allah Taala sendiri? Dadah apa kau telan sampai lalok macam ni?




Anonymous said...

Katakanlah: "Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan perbuatan-perbuatan yang keji, mendubur lelaki, maka rasuah, bela gay buat salah dan sebagainya

sama ada yang nyata atau yang tersembunyi;

dan perbuatan dosa;

dan perbuatan menceroboh dengan tidak ada alasan yang benar;

dan (diharamkanNya) kamu mempersekutukan sesuatu dengan Allah sedang Allah tidak menurunkan sebarang bukti (yang membenarkannya);

dan (diharamkanNya) kamu memperkatakan terhadap Allah sesuatu yang kamu tidak mengetahuinya.

Dan bagi tiap-tiap umat ada tempoh MASA (yang telah ditetapkan);

maka apabila datang tempohnya, tidak dapat mereka dikemudiankan walau sesaatpun, dan tidak dapat pula mereka didahulukan.

Wahai anak-anak Adam!

Jika datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu yang menceritakan kepada kamu ayat-ayat (perintah) Ku,

maka sesiapa yang bertaqwa dan memperbaiki amalnya, tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

Dan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, merekalah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.

(Al-A'raaf 7:36)


All men have their appointed time; that's something no horse can change.

Liu Bei

Anonymous said...

Allah Taala ni ji Dia boleh baca surat maharaja china. Manalah tau anak cucu dia lupa. Jauh sangat ber"jalan" keluar negara. Masuk kampung orang dah jaid tempat dia. Lama duduk terus hilang peta. Taktau pulak jalan balik bertemu keluarga. Balik raya sekali sekala. Itu pun kekadang tak nampak muka.

Mungkin kerana dia dah banyak harta. Harta bumi melayu hak dia juga. Maka Allah Taala ingatkanlah tentang tempoh dan masa. Kau bukan hidup selama-lamanya. Jangan bersikap tamak haloba. Kuat mendengki mengejar dunia.

Tu aku cakap banyak manusia berguru dengan Allah Taala. Ini perkara ramai tak sedar. Bagi dia harta kekayaan lambang berjaya. Kayu pengukur kemuliaan manusia. Kalau macam tu takde Allah Taala ciptakan syurga neraka. Langit bumi dan seisinya. Ini ujian yang ramai tak percaya. Dia ingat Allah Taala ni mereka cerita.

Nak dapat sokongan dari sang hamba. Kalau kau dah hamba nak cari undi buat apa? Hidup mati ditentukan Dia. Allah Taala bukan heran kau punya jasa. Kau ada takde sama saja. Sampai masa kau masuk gak neraka. Kekal pulak tu selama-lamanya.

Dari tahun 200SM dulu manusia dah cari Allah Taala. Cuma kerana dunia dan kuasa mereka berubah. Dah mula tamak nak memerintah. Kampung orang dia nak jajah. Habis dia rampas seluruh tanah. Dia bakar hangus segala rumah. Berperang sesama sendiri alasannya kerana maruah. Sebenarnya dia nak hidup mewah. Dia pergunakan orang lain menggadai nyawa. Supaya dia dapat apa dia cita. Inilah kisah firaun bermaharajalela.

Namun setiap kehidupan ada penghujungnya. Hatta tak boleh diubah oleh sang kuda. Macam tu Liu Bei berkias tentang masa. Kelajuan waktu yang tak boleh diubah oleh sesiapa. Setiap manusia dimakan usia. Tak dapat lari dari azab seksa. Bila kau mula tunjuk derhaka. Pada Allah Taala yang maha kuasa. Inilah jawapan yang Liu Bei tak jumpa. Kerana masa tu Alquran tak ada. Hanya Taurat, Injil, Zabur yang mendiang guna.

Itu sejarah berlaku perang saudara di China. Bila manusia menghukum sesama mereka. Kerana takde keputusan dan fahaman sebenar dari Allah Yang Esa. Namun Liu Bei masih percaya. Allah Taala tu memang ada. Kingdom of Heaven and Earth kan ada cerita. Dari buku, drama dan filem direka. Namun hari ni ramai anak cucu dia lupa. Ramai dah lupa sejarah lama.

Lupa tentang kuasa Pencipta. Pemerintah Kerajaan Langit Bumi yang sebenarnya. Kerana nafsu dan gila kuasa. Namun sekarang Allah Taala ingatkan semula. Sebelum Allah Taala mengutuskan bala. Pada penentang dan penderhaka. Yang suka mencabar kekuasaan Allah Taala di alam semesta.

Adakah kau pikir Allah Taala takut? Adakah Allah Taala ni boleh diugut? Nyawa kau semua siapa yang cabut? Mana roh tu pergi selepas mati? Reincarnation kau jadi kambing ke babi? Bagi Allah Taala jawapan pasti. Allah Taala tunggu kepandaian kau tentang masalah ni.

Anonymous said...

Az-Zalzalah

Apabila bumi digegarkan dengan gegaran yang sedahsyat-dahsyatnya,

Serta bumi itu mengeluarkan segala isinya, reincarnation semula

Dan berkatalah manusia (dengan perasaan gerun); "Apa yang sudah terjadi kepada bumi?"

Pada hari itu bumipun menceritakan khabar beritanya:

Bahawa Allah Taala telah memerintahnya (berlaku demikian).

Pada hari itu manusia akan keluar berselerak (dari kubur masing-masing) -

untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) amal-amal mereka.

Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)

Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!



Do no evilness because it is a small one;

do not leave a small deed undone because it is just a petty one.

Liu Bei

Anonymous said...

Dan puak kiri, - alangkah seksanya keadaan puak kiri itu?

Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak

Serta naungan dari asap hitam,

Yang tidak sejuk, dan tidak pula memberi kesenangan.

Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Allah).

Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar,

Dan juga mereka selalu berkata: "Adakah sesudah kita mati serta menjadi tanah dan tulang, betulkah kita akan dibangkitkan hidup semula?

"Dan adakah juga datuk nenek kita yang telah lalu, (akan dibangkitkan hidup semula)? "

Katakanlah (kepada mereka): "Sesungguhnya orang-orang yang telah lalu dan orang-orang yang terkemudian,

"Tetap akan dihimpunkan pada masa yang ditentukan - pada hari kiamat yang termaklum.

"Kemudian, sesungguhnya kamu wahai orang-orang yang sesat yang mendustakan (kedatangan hari kiamat),

Tetap akan memakan (pada hari itu) dari sebatang Pokok, iaitu Pokok Zaqqum,

"Maka kamu akan memenuhi perut kamu dari pokok (yang pahit buahnya) itu,

"Selepas itu kamu akan meminum pula dari air panas yang menggelegak,

"Iaitu kamu akan minum seperti Unta yang berpenyakit sentiasa dahaga dan tidak puas-puas".

Inilah (jenis-jenis azab) yang disediakan untuk menyambut mereka pada Hari Pembalasan itu.

Kamilah yang telah menciptakan kamu (dari tiada kepada ada - wahai golongan yang ingkar), maka ada baiknya kalau kamu percaya (akan kebangkitan kamu hidup semula pada hari kiamat).

(Mengapa kamu masih berdegil?)

Tidakkah kamu memikirkan keadaan air mani yang kamu pancarkan (ke dalam rahim)?

Adakah kamu yang menciptakannya atau Kami yang menciptakannya?

Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu, dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan;

(Bahkan Kami berkuasa) menggantikan (kamu dengan) orang-orang yang serupa kamu (tetapi tidak seperti bawaan kamu), dan berkuasa menciptakan kamu dalam bentuk kejadian yang kamu tidak mengetahuinya. Jadi unta, beruk, kera, ular, lipan, kala dan sebagainya.

Dan demi sesungguhnya, kamu telah sedia mengetahui tentang ciptaan diri kamu kali pertama,

maka ada baiknya kalau kamu mengambil ingatan (bahawa Allah yang telah menciptakan kamu dari tiada kepada ada,

berkuasa mereincarnate kamu hidup semula pada hari akhirat kelak).

Maka (mengapa kamu masih berdegil?)

Tidakkah kamu melihat apa yang kamu tanam di tanah haram?

Kamukah yang menumbuhkannya atau Kami yang menumbuhkannya?

Kalau Kami kehendaki, sudah tentu Kami akan jadikan tanaman itu kering hancur (sebelum ia berbuah), maka dengan itu tinggalah kamu dalam keadaan hairan dan menyesal,

(Sambil berkata): "Sesungguhnya kami menanggung kerugian.

"Bahkan kami hampa (dari mendapat sebarang hasil) "



Al Waqiah.

Baca dan faham betul2 jib. Bezakan dulu benar salah, dosa pahala. Belajar dulu buat kira2. Pandai je tak cukup kalau masuk neraka.

Kecik tak jib air mani kau rasa? Lama2 dia membesar jadi makhluk cilaka. Melawan Allah Taala yang maha kuasa. Salah orang dia nampak dosa sendiri tak baca. Dia je sorang makhluk mulia.

Inilah serba sikit kisah Kebangkitan Semula. Asal manusia akhirnya dihina. Hidup balik jadi haiwan melata.

Anonymous said...

Allah Taala ada sebab Dia suruh kau faham. Fahamkan betul2 bila membaca. Kiasan Allah Taala halus sebenarnya. Sehalus air mani yang terpancut di kepala. Dari tulang sulbi ke rahim manusia dicipta. Kemudian jadi segumpal darah dan seketul daging. Kau membesar menjadi janin. Sampai masa kau pun lahir. Bila berumur dah pandai menyindir. Sel otak berhubung dan boleh berpikir. Ada beriman ada yang kapir. Sampai masa kau berakhir. Ke dalam kubur atau pendiang api. Kepada Allah Taala korang kembali.

Kerana kesilapan ni pernah berlaku kepada Cao Cao. Dia tak paham kiasan Allah Taala. Dia ingat naga tu asalnya ular. Ular kecil yang akan membesar. Dia bawak pulak fahaman naga nak memerintah dunia. Bagi dia naga tu lambang kuasa. Kau boleh buat apa sahaja. Termasuk mengambil nyawa manusia. Maka ramailah terkorban kerana dia. Kerana nafsu dan tamak haloba. Kehidupan orang lain dia tak kira. Tu yang dia jajah kota dan desa. Memang hancur negeri tu berlaku huru hara.

Dia gunakan Liu Bei petani biasa. Liu Bei bukan nak sangat menjadi raja. Namun dia berbakat dan berilmu. Pergi belajar mencari guru. Namun kerana hasutan dan tipudaya. Dia pun terpalit sama. Sampai masa ditinggalkan kuasa. Kerana dia nampak diri diperguna. Manusia berbalah kerana harta. Berbunuhan dan bersengketa. Dia bawak diri pergi bertapa. Tinggalkan dunia yang caca merba. Bila kaum dia tak paham dan langgar hukum agama. Itulah kisah sebenarnya. Dari Allah Taala yang tau cerita.

Cao Cao tak kenal ular tu siapa. Ular tu kiasan benih manusia. Cuba kau tengok air mani sendiri. Dari unsur alam ia terjadi. Ada kepala dan ekor saja. Macam ular kecik tak rupanya? Itu kiasan Allah Taala tentang kejadian manusia. Kemudian Dia tiupkan roh dan beri kuasa. Supaya kau boleh berfikir sempurna. Pergilah keluar buatlah kerja. Untuk sara hidup keluarga. Bukan menakluk negeri sesiapa. Melepasi sempadan negara bangsa. Kau jaga je lah negeri kau sendiri. Tapak tanah Allah Taala dah bagi. Kenapa kau tamak tak kenal diri?

Kerana tak paham kiasan manusia nak jadi naga. Bangkit balik jadi haiwan melata. Halal haram dia makan bersama. Menyembur api dari lidahnya. Hangus hancur sekali dia fire. Kau buat kerosakan pada manusia. Sedang Allah Taala suruh kau jaga. Jaga keamanan dan hubungan sesama. Bukan berperang menunjuk power.

Allah Taala nak kau jadi manusia sempurna. Bukan binatang yang tak cukup sifat. Carilah sendiri jalan akhirat. Dia taknak akhirat kau hidup melarat. Merayau2 tak ada tempat. Allah Taala taknak kau jadi sesat. Taktau arah mana nak pergi. Takde petunjuk untuk kembali.

Akibatnya kau sendiri rugi. Dunia kau senang akhirat muflis. Takde modal dan amal nak bawa pulang. Kerana kau sibuk mengumpul wang. Masuk neraka jangan salahkan orang. Petunjuk Alquran dah lama datang. Kau nak terima atau tidak itu terpulang. Aku hanya sampaikan saja. Berita Allah Taala kepada manusia. Terpulang pada kau nak baiki kesilapan lama. Kau sendiri pilih jalan ke mana. Nak masuk syurga atau neraka?




Anonymous said...

Dan Nabi Musa berdoa:

"Ya Allah Tolonglah aku! Sesungguhnya Engkau telah memberikan kepada Firauns dan ketua-ketua kaumnya barang-barang perhiasan dan harta benda yang mewah dalam kehidupan dunia ini.

Ya Allah! (Kemewahan yang Engkau berikan kepada mereka) akibatnya menyesatkan mereka dari jalanMu (dengan sebab kekufuran mereka).

Ya Allah! Binasakanlah harta benda mereka dan meteraikanlah hati, badan, kepala mereka (sehingga menjadi keras membatu),

maka dengan itu mereka tidak akan dapat beriman sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya.

Allah berfirman: "Sesungguhnya telah dikabulkan doa kamu berdua; oleh itu hendaklah kamu tetap (menjalankan perintahKu seterusnya), dan janganlah kamu menurut jalan orang-orang yang tidak mengetahui (peraturan janjiKu)".

Dan Kami bawakan Bani Israil ke seberang Laut Merah, lalu dikejar oleh Firaun dan tenteranya, dengan tujuan melakukan kezaliman dan pencerobohan, sehingga apabila Firaun hampir tenggelam berkatalah ia (pada saat yang genting itu):

"Aku percaya, bahawa tiada yang berhak hanya Allah yang dipercayai oleh Bani Israil, dan aku adalah dari orang-orang yang berserah diri (menurut perintah)".

(Allah berfirman): "Adakah sekarang (baharu engkau beriman)?

padahal sesungguhnya engkau dari dahulu telah kufur derhaka?

dan engkau telahpun menjadi dari orang-orang yang melakukan kerosakan?.

"Maka pada hari ini, Kami biarkan engkau (hai Firauns) terlepas dengan badanmu (yang tidak bernyawa, daripada ditelan laut),

untuk menjadi tanda bagi orang-orang yang di belakangmu (supaya mereka mengambil itibar).

Dan (ingatlah) sesungguhnya kebanyakan manusia lalai daripada (memerhati dan memikirkan) tanda-tanda kekuasaan Kami!".

Dan sesungguhnya Kami telah menempatkan Bani Israil di negeri yang baik (sesudah Kami binasakan Firaun),
dan Kami mengurniakan mereka dengan benda-benda yang baik.

Maka mereka tidak berselisihan setelah datang kepada mereka pengetahuan (dari bukti-bukti Alquran yang nyata).

Sesungguhnya Allah akan menghukum di antara mereka pada hari kiamat tentang apa yang mereka perselisihan itu.

Oleh sebab itu, sekiranya engkau merasa ragu-ragu tentang apa yang Kami turukan kepadamu, maka bertanyalah kepada orang-orang yang membaca kitab-kitab yang diturunkan dahulu daripadamu (kerana mereka mengetahui kebenarannya).

Sesungguhnya telah datang kepadamu kebenaran dari Allah, maka jangan sekali-kali engkau menjadi dari golongan yang ragu-ragu.

Dan jangan sekali-kali engkau menjadi dari golongan yang mendustakan ayat-ayat Allah, kerana dengan itu engkau akan menjadi dari orang-orang yang rugi.

Sesungguhnya orang-orang yang telah ditetapkan atas mereka hukuman Allah (dengan azab), mereka tidak akan beriman:

Walaupun datang kepada mereka segala jenis keterangan dan tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah dan kebenaran Rasul-rasulNya), sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya.

Yunus

Anonymous said...

Manusia ni sikap mudah lupa. Lupa sejarah dan peristiwa. Lupa Allah Taala pernah tolong dia. Selamatkan dia dari bencana. Kesusahan dan keperitan yang pernah menimpa. Dulu dia selalu dianiaya. Oleh askar dan talibarut raja.

Allah Taala selamatkan dia ke sebuah negeri. Bercampur gaul dengan melayu dan asli. Setiap hari berkongsi rezeki. Bila senang dia lupa diri. Dengan Allah Taala balik dia mintak janji. Janji lama kau dah penuhi? Teruk kau kurang ingatan. Banyak sangat teguk air kencing setan? Sampai kau lupa segala peringatan.

Baru masuk perairan sikit dah melalak. Kau curik pasir Malaysia dah berapa banyak? Maun berjuta tan metrik kalau nak kira. Tanyalah nuar kira2 dia camana. Diakan pakar ekonomi negara. Cerita bab pasir mesti dia suka. Silap2 senyum sampai telinga. Jual pasir pun dah cukup kaya.

Goyang kaki syeikh duduk penjara. Duit hari2 masyuk tokeh belanja. Antara banduan terkaya di Malaysia. Pasir selangor siapa yang conquer? Bagilah maklumat kau eksport berapa? Buat tambak tanah singapura?

Orang mintak deal air balik semula. Jual kat kau 3 sen nak untung camana? Baik Malaysia jual kat negeri Melaka. Boleh jugak jual 50sen seliter. Rakyat negara kami pun boleh guna. Buat siram2 taik babi yang diorang bela. Apa permohonan tu salah ke? Bukan mencabar kedaulatan sesiapa. Daulat sebenar milik siapa? Allah Taala atau manusia?

Belum kira lagi eksport sayur negeri kita. Aku silap tulis sikit dia bahan saja. Berapa tanlah eksport sayur tu agaknya? Dari cameron ke singapura. Minyak sawit pun ambik kita. Repack balik jual luar negara. Dah macam tanah Palestin dia buat Malaysia. Hasil dia ambik tak kongsi sama. Dia je sorang nak cepat kaya. Bila ditegur dia ejek pula. Ini yang Allah Taala tunjuk sikap manusia. Bila senang dia mudah lupa. Sampai Allah Taala dia nak bahasa.

Perjanjian baru apa yang kau minta? Ada ke asli tu ambik kau punya harta? Tanah2 dia kau yang teroka. Pokok balak kau tebang semua. Hilang habitat babi dan kera. Habis tu asli nak memburu kat mana? Tanah orang kau sebat belaka. Kemudian kau dakwa kau berjaya. Pasal dunia nampak kau kaya.

Adakah macam tu cara kau menilai hidup? Tunggulah nanti kau mati terlingkup. Tarik dek kren atas jambatan. Jasad okay takde perubahan. Namun roh tu ke mana dia berjalan? Adakah ke syurga atau neraka? Di sini persoalan dan keputusan menentukan berjaya. Masa hadapan yang kau lupa kira.

Anonymous said...

Allah Taala bagi bukti yang nyata. Dia tak perlu jaga sensitiviti sesiapa. Hari2 Allah Taala dihina. Dari pengikut Muhammad sampailah Isa. Diorang menunjukkan pada Allah Taala nabi2 tu lagi mulia. Dari Allah Taala yang maha pencipta. Namun penghinaan korang tu perkara biasa. Kerana Allah Taala tak masuk neraka.

Yang kena bakar tu korang saja. Allah Taala okay macam biasa. Tu maksud apa Dia kata. Yang rugi tu sebenar manusia. Gagal paham apa Dia baca. Kemudian dia ingkar besar kepala. Kau akan dapat balasan azab dan seksa. Azab tu kau terima bila sampai masa. Samada waktu muda ataupun tua. Kau tak dapat lari maut. Baik di darat maupun di laut.

Mana2 tempat pun nyawa kau hanyut. Sampai orang lain nak kena pungut. Kau cakap mati kau tak takut. Tunggulah giliran nyawa kau pulak dicabut. Aku sediakan untuk kau perjanjian baru. Janji neraka yang kau dustakan dulu. Masuklah kubur wahai tetamu. Dalam bentuk jasad ataupun abu. Allah Taala terima kedatanganmu. Wahai manusia yang suka menipu.

Akan Aku bongkarkan segala dendam kesumat dan isi hatimu. Biar semua rakyat malaysia tau. Siapa kau yang sebenarnya. Allah Taala ni bijak dan maha berkuasa. Dia bagi peluang korang berkuasa. Supaya rakyat nampak diri kau siapa. Akhirnya perangai firaun tu nyata. Dalam dada yang bersarang lama. Bila dah nyata doa pun dibaca. Ya Allah hancurkanlah dia. Firaun yang kuat mengumpul harta. Yang sombong bongkak bila dah kaya.

KuasaMu ya Allah dia tak percaya. Mendakwa apa dia kumpul semua dia usaha. Dengan menipu merompak hasil rakyat Malaysia. Ku serah padaMu nak selesai macamana. Semua petunjuk Kau dah bagi. Mungkin tak kena kat dia lagi. Cubalah tunjuk kat dia sekali. Supaya menjadi iktibar kepada kami. Bukan kerana dendam dan hasad dengki. Demi kebenaran untuk kami pasti. Bahawa Allah Taala itu selalu menunaikan janji. Bukan seperti manusia2 yang pentingkan diri.

Anonymous said...

Dan apabila orang-orang kafir itu melihatmu, mereka hanyalah menjadikan perkara yang engkau sampaikan itu sebagai ejek-ejekan sahaja, sambil berkata sesama sendiri:

"Inikah dia orangnya yang mencaci tuhan-tuhan kamu?"

(Mereka berkata demikian) sedang mereka sendiri kufur ingkar kepada Al-Quran yang mengandungi peringatan Allah yang melimpah-limpah rahmatNya.

Jenis manusia dijadikan bertabiat terburu-buru dalam segala halnya; (Allah) akan perlihatkan kepada kamu tanda-tanda kekuasaanKu; maka janganlah kamu meminta disegerakan (kedatangannya).

Dan (kerana tabiat terburu-burunya) mereka berkata:

"Bilakah berlakunya janji azab itu, jika betul kamu orang-orang yang berkata benar?".

Kalaulah orang-orang kafir itu mengetahui apa yang akan menimpa mereka ketika mereka tidak dapat menahan atau mengelakkan api neraka dari muka dan belakang mereka, dan mereka pula tidak diberi pertolongan, (tentulah mereka segera beriman, dan tidak berkata demikian).

(Mereka tidak diberitahu akan masa itu) bahkan (yang dijanjikan) itu akan datang kepada mereka secara mengejut, serta terus membingungkan mereka;

maka mereka tidak akan terdaya menolaknya, dan tidak akan diberi tempoh bertaubat.

Dan demi sesungguhnya, telah diperolok-olokkan beberapa Rasul sebelummu, lalu orang-orang yang mengejek-ejek di antara mereka, ditimpakan balasan azab bagi apa yang mereka telah perolok-olokkan itu.

Katakan: "Siapakah yang dapat menjaga keselamatan kamu pada malam dan siang daripada azab Allah yang bersifat Maha Pemurah?"

(Mereka tidak memikirkan yang demikian) bahkan mereka tetap berpaling ingkar dari pengajaran.

Tidak ada bagi mereka tuhan-tuhan yang dapat melindungi mereka dari azab Kami.

Mereka yang dipertuhankan itu tidak dapat menolong dirinya sendiri, dan tidak pula mereka dibantu dengan pertolongan dari pihak Kami.

(Bukan benda-benda yang dipertuhankan itu yang memberi kesenangan kepada mereka) bahkan Kami biarkan mereka dan datuk-nenek mereka menikmati (kesenangan hidup) hingga berlanjutanlah umur mereka (dalam keadaan yang menyebabkan berlaku perkara yang tidak diingini mereka).

Maka tidakkah mereka melihat bahawa kami datangi daerah bumi yang mereka kuasai dengan menguranginya sedikit demi sedikit dari sempadan-sempadannya?

Jika demikian halnya, maka adakah mereka yang akan menang?

(Al-Anbiyaa' 21:44)

Anonymous said...

Adakah (yang demikian itu tersembunyi dan) tidak jelas kepada orang-orang yang mewarisi negeri itu sesudah penduduknya (hilang lenyap kerana ditimpa bencana)?

bahawa kalau Kami kehendaki tentulah Kami akan menimpakan mereka pula dengan azab disebabkan dosa-dosa mereka, dan Kami meteraikan di atas hati mereka sehingga mereka tidak dapat mendengar (nasihat-nasihat pengajaran)?

Negeri-negeri (yang telah Kami binasakan) itu, Kami ceritakan sebahagian dari khabar beritanya kepadamu;

dan sesungguhnya telah datang kepada mereka Rasul-rasul mereka dengan keterangan-keterangan yang nyata (mukjizat),

sesudah itu mereka tidak juga beriman kepada apa yang mereka telah mendustakannya dahulu.

Demikianlah Allah meteraikan di atas hati orang-orang yang kafir.

Dan Kami tidak mendapati bagi kebanyakan mereka sebarang Janji (yang ditepati),

dan Kami tidak mendapati kebanyakan mereka melainkan orang-orang yang fasik.

Kemudian Kami mengutuskan Nabi Musa selepas Rasul-rasul itu, dengan membawa ayat-ayat Kami kepada Firaun dan Ketua-ketua kaumnya,

lalu mereka berlaku zalim (ingkar) akan ayat-ayat itu.

Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berbuat kerosakan.

(Al-A'raaf 7:103)

Anonymous said...

Bismillahir Rohman nir Rohim

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Tentang apakah mereka bertanya-tanya?

Tentang berita yang besar, (berita kebangkitan manusia hidup semula menerima balasannya).

Yang mereka (ragu-ragu dan) berselisihan mengenainya.

Jangan! (Janganlah mereka bersikap demikian!)

Mereka akan mengetahui (dengan yakin tentang kebenaran hari balasan itu).

Sekali lagi jangan! (Janganlah mereka berselisihan!) Mereka akan mengetahui kelak (tentang apa yang akan menimpa mereka).

(Mengapa kamu ragu-ragukan kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang telah mati?)

Bukankah Kami telah menjadikan bumi (terbentang luas) sebagai hamparan?

Dan gunung-ganang sebagai pancang pasaknya?

Dan Kami telah menciptakan kamu berpasang-pasang?

Dan Kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat?

Dan Kami telah menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi)?

Dan Kami telah menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) - masa untuk mencari rezeki?

Dan Kami telah membina di atas kamu tujuh petala (langit) yang kuat kukuh?

Dan Kami telah mengadakan matahari menjadi lampu yang terang-benderang cahayanya?

Dan Kami telah menurunkan dari awan, air (hujan) yang mencurah-curah, -

Untuk Kami mengeluarkan dengan air itu, biji-bijian dan tumbuh-tumbuhan, -

Serta kebun-kebun yang subur bertaut-taut pokoknya?

Sesungguhnya hari pemutusan hukum itu, adalah satu masa yang ditentukan,

(An-Naba' 78:17)

Anonymous said...

Heboh sekarang satu dunia bertanya. Apa berlaku pada bulan purnama? Kenapa berdarah bulan sedih ke? Ingatkan pempuan je datang bulan berdarah. Bulan sebenar pun merah dengan kuasa Allah. Apa berlaku kepada dunia? Peristiwa jarang berlaku bulan gerhana. Adakah Allah Taala dicabar manusia? Yang sombong tamak dan gila kuasa. Mengugut memeras mengumpul harta. Tak habis2 korang buat perangai lama. Perangai firauns jugak yang diikutnya. Menyalahguna ajaran rasul nak memerintah dunia.

Tanah melayu ni dijajah diperas dah sekian lama. Dari zaman kesultanan Melaka. Melayu taklah bodoh sangat menguruskan negara. Cuma pembelot pengkhianat je banyak khianati kita. Orang tamak yang gila harta. Bila dah gila kuat menipu. Hasil tanah melayu dia sorang nak sapu. Menyeleweng amanah raja2 melayu.

Kemudian akhirnya dia mengaku. Dia dari keturunan raja semenjak dulu. Bila mintak surat tak tunjuk pun kat Aku. Semua menyamar macam dia tau. Konon nak jadi payung agama. Sampai Islam Aku korang nak jaga. Kenapa kau melayu suka buat kerja sia2? Agama Islam Aku kau berani guna? Kemudian kau ubah menyesatkan manusia. Berapa ramai melayu tak paham bahasa?

Allah Taala balik dicaci dicela. Seolah2 Allah Taala pengganggu gugat kehidupan manusia. Allah Taala ni datang main langgar je. Tak pikir akibat kemudian hari. Betullah kau manusia babi. Takkan Aku nak dengar perintah kau sendiri? Dah macam Al Capone korang hari ni.

Ajaran Al Setan mana sebenar kau anuti? Bergegar rantau sumba setiap hari. Ada nagalah bawah tu tak puas hati. Dengar cerita ada lanun nak memerintah kami. DNA dia tak sesuai dengan darah rajawali. Tu yang mengamuk naga nusantara. Naga ni kenal para raja. Mana menyamar dan gila nama. Takkan kau taktau kita dikelilingi Ring of Fire. Naga Penyala Api Neraka. Jangan buat tak betul di bumi Malaysia. Kita bukan macam benua Amerika. Kau tak boleh susun raja dengan wang. Adat kami tak sama dengan korang.

Malaysia tak perlu keretapi laju. Mana yang lama tu baiki je dulu. Tambahlah sikit kelajuan mengikut mampu. Duit kau banyak Najib dah sapu. Dia punya bodohlah ni perangai lembu. Sign agreement mengkayakan diri. Makan komisen nak mewahkan bini. Tanah melayu bukan dia peduli. Akibat berlaku di kemudian hari.

Hari ni kau pikirlah nak buat camana. Laju2 pun nak pergi mana? Habis kuat nak balik raya. Bangang keturunan Najib, Razak kita takkan lupa. Bangsa pengkhianat penjual negara. Pasal bodoh kau Malaysia banyak hilang harta. Habis dia sapu jual luar negara. Makan umpan yang diberi percuma. Buatlah lawak bodoh hari2 kami ketawa. Mungkin satu hari nanti kubur kau dikencing pula. Anak cucu sekalian bangsa. Atas pengkhianatan kau lanun sekeluarga.

Anonymous said...

Ugut mengugut perkara biasa. Melayu dah lali ancaman manusia. Alhamdulillah syukur melayu masih wujud di dunia. Menghadapi serangan dan hasad dengki. Ancaman dari dalam dan luar negeri. Berkat pertolongan Allah Taala dan doa para wali. Tanah melayu yang kami warisi.

Hasil usaha orang dahulu. Hari ni cuba dihancurkan semula oleh ulamak2 penipu. Yang mengaku diri pejuang agama. Dalam pada tu dia kumpul harta. Emas balak dia jual ke China. Ni lah antara pembelot yang korang tak sangka. Bersekongkol dengan orang lain monopoli hasil negara. Bangang Hadi Wang pun kami tak lupa. Musuh Allah Taala buat apa nak percaya.

Maka bulan matahari dihimpunkan bersama. Sebagai ujian pada Hadi cilaka. Dan jugak Mujahid, Anuar sesiapa sahaja. Yang mengaku pemimpin dalam agama. Islam Allah Taala habis dia ciplak. Buat modal untuk merompak. Hasil negara dia jual ke China. Pasir jual ke Singapura. Setiap tan metrik semua dikira. Sebagai pengkhinatan pada negara.

Belum masuk emas, bauksit yang kau bawak keluar. Ni antara janji kau langgar. Setiap penyelewengan ada balasan. Setiap dosa ada keputusan. Pemutusan hukum yang ditentukan. Masanya dah dekat untuk ditunaikan. Bukankah wang itu kau anggap raja? Segalanya nak tunai atas dunia. Allah Taala akan buktikan pada kau semua. Menunaikan balasan dosa pahala.

Aku tak kisah kau taknak percaya. Bolehlah nak bayar ganti rugi, pampasan berbilion dollar. Kau pulangkan dulu segala emas kau curi dari Tanah Melayu. Dari awal zaman Hang Li Poh dulu. Mana kau sembunyi dan simpan Allah Taala tau. Pulangkan hak tanah melayu satu persatu. Masa dah tamat untuk tipu menipu.

Jujur je lah dalam hubungan. Tak perlu lagi hantar ugutan. Kami dah lama terima utusan. Dah beranak pinak kau raih kekayaan. Semua bangsa kami layan. Harap kau semua buatlah pertimbangan. Sebelum Allah Taala laksanakan hukuman. Azab Dia sampai kau tak boleh tahan. Aku taklah mendesak cuma bagi peringatan. Pasal aku tau korang semua pun baca Alquran. Cuma bezanya kau pesongkan. Kerana tamak nak jadi tuhan.

Anonymous said...

Aku bersumpah dengan Hari Kiamat;

Dan Aku bersumpah dengan "Nafsul Lawwaamah" (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!

Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)?

Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).

(Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari kiamat).

Dia bertanya (secara mengejek): "Bilakah datangnya hari kiamat itu?"

Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut),

Dan Bulan hilang cahayanya,

Dan Matahari serta Bulan dihimpunkan bersama, Bulan berdarah di angkasa

(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): "Ke manakah hendak melarikan diri?"

Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!

Pada hari itu, kepada Allah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.

Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan.

Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,

Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).


Al Qiamaht.

Anonymous said...

Betul ke haji nak jadi perdana menteri? Nanti haji kencing berdiri. Habis rakyat kencing berlari. Hancing basah semua negeri. Simpan je dulu niat di hati. Manalah tau tercapai di satu hari. Takde yang mustahil cuba lagi.

Islam ni bukan sekadar berzikir. Kadang Allah Taala uji berfikir. Nak menentukan kau islam ataupun kapir. Samada kau manusia ataupun khinzir. Dia ujilah kau semenjak lahir. Sampai tempoh hidup kau berakhir. Masuk kubur Dia tanya lagi. Apa kau amal sebelum mati? Apa kau makan setiap hari? Tak cukup balak kau mintak royalti. Tamak jugak PAS haji Hadi.

Ujian macam ni Namrud dah kena. Dulu Namrud pernah ditanya. Betul ke kau tuhan alam semesta? Boleh tak kau buat satu perkara. Selalu matahari timbul di timur. Boleh tak kau terbitkan dari barat? Kalau betul kau tuhan mesti boleh buat. Tunjukkanlah kalau kau dapat? Buktikan kat kami kuasamu hebat. Biar umat manusia semua lihat. Adakah benar kau tuhan pemberi rahmat?

Kat tempat aku gerhana ni takde. Dalam internet di Buenos Aires nampak clear. Nampaklah bulan tu berdarah nyata. Mungkin ini satu petanda. Petunjuk bagi umat manusia. Boleh ke tanda ni Hadi Pawang baca? Pikirlah dulu bolehlah cuba. Kau kan handal ilmu agama. Payung kau besar antarabangsa. Semua kenal haji siapa. Naib presiden ulamak sedunia. Boleh jawap ji apa kenapa?

Aku ambik sikit maklumat. Dari para konspirator yang aku dapat. Kata mereka kiamat dah dekat. Bila matahari terbit di barat. Mungkin benar apa dia kata. Matahari dan bulan tu selari bersama. Nampak jelas di ufuk dunia. Bila dihimpun menjadi gerhana. Bulan matahari keduanya nyata. Adakah kau dah siap sedia? Mengakhiri tempoh dan usia?

Tu pasal di barat gerhan ni jelas. Semua orang nampak di angkasa lepas. Kata mereka keajaiban dunia. Mungkin mereka banyak membaca. Ini zaman babylon punya peristiwa. Peristiwa sebelum Namrud mati. Digigit dek nyamuk je tercabut nyawa. Cara Allah Taala menunjukkan kuasa. Pada manusia yang cabar Dia. Nak tunjuk lebih perasan pandai. Tunjuk kuasa di khalayak ramai.

Kau pun samalah ji dengan Namrud tu. Suka menjadi tuhan palsu. Surat yang asli tak tunjuk kat Aku. Cara naik pun terburu-buru. Nampak macam kau nak sembunyi sesuatu. Kesalahan kau banyak takut orang tau. Bolehlah cuba menguji ilmu. Allah Taala biasa berdepan seteru.

Silap kau jugak yang dulu ganggu. Alquran tu kau bakar dan ubah selalu. Kemudian kau khianat janji kau dulu. Allah Taala akan buktikan pada korang melayu. Raja yang asli dan Raja Palsu. Kalau tak percaya bolehlah tunggu. Kita saksi apa berlaku.



Anonymous said...


https://youtu.be/2n5Ib-n2YYQ

Layan karok Jib. Tunjuk kat nuar kau berbakat.

Andaimu tiada. Andai Nuar pejam mata. Akanku abadi.

Mekaseyhh...

Anonymous said...

Dia lah sahaja yang menguasai dan memiliki langit dan bumi;

Ia menghidupkan dan mematikan; dan Ia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir;

Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Allah Pelindung orang-orang yang beriman.

Ia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman) bukan Hadi bawang.

Dan orang-orang yang kafir, penolong-penolong mereka ialah Taghut yang mengeluarkan mereka dari cahaya (iman) kepada kegelapan (kufur).

Mereka itulah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.

Tidakkah engkau (pelik) memikirkan Si bawang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan?

Ketika Nabi Ibrahim berkata: "Allah ialah Yang menghidupkan dan Yang mematikan".

Ia menjawab: "Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan".

Nabi Ibrahim berkata lagi: "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah dia dari barat?"

Maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim.

Atau (tidakkah engkau pelik memikirkan) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: "Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)?

" Lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: "Berapa lama engkau tinggal (di sini)?"

Ia menjawab: "Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari".

Allah berfirman:" (Tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah),

dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging ".

Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia:

Sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu".

Anonymous said...

Mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi.

Katakanlah: "Pada keduanya ada dosa besar dan ada pula beberapa manfaat bagi manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaatnya dan mereka bertanya pula kepadamu:

Apakah yang mereka akan belanjakan (dermakan) dari duit zakat, bauksit, emas, bijih, cukai dan lain2?

Katakanlah: "Dermakanlah - apa-apa) yang berlebih dari keperluan (kamu) dari sumber yang halal. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) supaya kamu berfikir

Sesungguhnya Syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi,

dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang.

Oleh itu, mahukah kamu berhenti (daripada melakukan perkara-perkara yang keji dan kotor itu atau kamu masih berdegil)?

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu makan (gunakan) harta-harta kamu sesama kamu dengan jalan yang salah (tipu, judi, rasuah, curi tanah, emas, minyak dan sebagainya),

kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan secara suka sama suka di antara kamu,

dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengasihani kamu.

Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, dan judi, dan pemujaan berhala,

dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah,

adalah (semuanya) kotor (keji) dari perbuatan Syaitan.

Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.

Anonymous said...

Mereka bertanya kepadamu mengenai arak dan judi.

Katakanlah: "Pada keduanya ada dosa besar dan ada pula beberapa manfaat bagi manusia tetapi dosa keduanya lebih besar daripada manfaatnya dan mereka bertanya pula kepadamu:

Apakah yang mereka akan belanjakan (dermakan) dari duit zakat, bauksit, emas, bijih, cukai dan lain2?

Katakanlah: "Dermakanlah - apa-apa) yang berlebih dari keperluan (kamu) dari sumber yang halal. Demikianlah Allah menerangkan kepada kamu ayat-ayatNya (keterangan-keterangan hukumNya) supaya kamu berfikir

Sesungguhnya Syaitan itu hanyalah bermaksud mahu menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu dengan sebab arak dan judi,

dan mahu memalingkan kamu daripada mengingati Allah dan daripada mengerjakan sembahyang.

Oleh itu, mahukah kamu berhenti (daripada melakukan perkara-perkara yang keji dan kotor itu atau kamu masih berdegil)?

Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu makan (gunakan) harta-harta kamu sesama kamu dengan jalan yang salah (tipu, judi, rasuah, curi tanah, emas, minyak dan sebagainya),

kecuali dengan jalan perniagaan yang dilakukan secara suka sama suka di antara kamu,

dan janganlah kamu berbunuh-bunuhan sesama sendiri. Sesungguhnya Allah sentiasa Mengasihani kamu.

Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya arak, dan judi, dan pemujaan berhala,

dan mengundi nasib dengan batang-batang anak panah,

adalah (semuanya) kotor (keji) dari perbuatan Syaitan.

Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.

Anonymous said...

Allah Taala ni orang mintak nasihat Dia OK je. Tapi ingat sekali Dia bagi nasihat kau tunaikan semua. Korang pun tau dalam dunia takde yang percuma. Setiap benda semua berharga. Ada yang menilai harta dan nyawa. Terpulang pada kau nak buat camana. Nasihat Allah Taala semuanya free. Dia tak ambik upah ataupun fee. Namun akibat kau pikir sendiri. Bila keturunan kau melanggar janji.

Lama Allah Taala tunggu peluang macam ni. Alang alang kau dah jadi. Syabas pada kau yang menang undi. Apa korang plot Allah Taala tak peduli. Cuma zaman menipu dah takde lagi. Sekarang zaman mencuci tahi. Yang dibuat oleh orang sebelum ni. Memberi lesen dan tanah pada pusat judi. Antara terbesar pulak tu dalam asia. Dari tahun 60an bukak banyak untung besar. Ini semua bukan cerita kelakar. Allah Taala buka cerita sebenar. Semoga kau melayu cepatlah sedar.

Tugas pertama kau tutuplah pusat judi tu. Atok kau dan tun Razak yang bukak dulu. Masa tu ramai melayu taktau. Kata Tun Razak atas gunung tanah takde harga. Siapa nak bangunkan puncak tu semua? Maka digadainya tanah melayu pada tokeh china. Belum lagi cerita gadai Singapura. Sampai hari ni dia ambik hak kita. Tanah, emas, sayur, pasir, minyak, sawit semua dia punya. Kenapa kau kerajan tak cukai dia? Dengan kami 16 percent kau minta? Mana Keadilan kau bila berkuasa? Buktikan kat Aku kau lebih baik berjuta? Jangan cakap bohong Allah Taala tak suka.

Anak2 buah kau sumbatlah penjara. Berapa ramai yang jadi broker. Jual tanah dan hasil negara. Jual lelong pada kontraktor. Dapat duit beli kereta. Bila dah kaya menayang kat kita. Kemudian sombong suka menghina. Allah Taala pun selalu kena. Bukan kau taktau perangai diorang macamana.

Bakar Alquran tu jadi perkara biasa. Dengan Allah Taala pun nak tunjuk gangster. Kau cakap kat Aku kau Payung Agama. Inilah masa kau buat kerja. Hapuskan pengkhianat penyamun yang bermaharajalela. Dalam Islam takde saudara. Siapa buat salah hukum binasa. Kau selak balik hukum yang Aku baca. Kemudian kau timbang nak buat apa.

Jangan pulak kau lepaskan kerana dia keluarga. Sekali kau bersubahat kau ke neraka. Itu isyarat Rantau Sumba bergempa. Tok nenek moyang korang dah tunggu sana. Ini saja peluang yang kau ada. Hanya kau harapan untuk bebaskan mereka. Dari segala azab sengsara. Arwah tu semua dah lama menderita. Berapa keturunan kau sendiri kira. Benda haram dia makan kau tau yang mana. Duit judi, arak, rasuah dari tokeh china. Tu lah makanan isi perut dia. Hari2 telan jadilah naga. Dengan tubuh sekali menjadi neraka. Tu maksud Naga Penyala yang Aku baca.

Ahli Neraka ni meraung bila Alquran dibaca. Menyesallah tu dia banyak dosa. Dia mintak ampun Allah Taala tak terima. Dulu Allah Taala nasihat kau taknak baca. Malahan kau dulu langgar hukum agama. Kemudian sebar hasutan dan fitnah sesama manusia. Kau berbunuhan sesama bangsa. Semata-mata kerana kuasa. Kau tamak nak merintah dunia.

Matlamat kau menghalalkan cara. Kau sanggup buat apa saja. Hatta mengubah dan jual hukum agama. Kemudian tipu rakyat cakap Allah Taala kata. Kau dilantik mewakili Dia. Layak mengurus umat manusia. Kekayaan negara bagi kat dia. Untuk rakyat bagi balance je. Yang sedap lazat family punya. Nampaklah tak adil dan saksama. Cara Firaun kau amal Allah Taala tak terima. Firaun tu kan musuh keta Dia. Kenapa kau pilih memusuhi Allah?

Terserah pada korang nak selesai camana. Nyawa kau ambik semua Aku kira. Dari zaman awal kau datang ke semenanjung tanah melayu. Kau uruskan balik emas yang diorang curi dulu. Tokeh tu semua bukan kau taktau. Mintak diorang pulangkan balik semua harta dan emas2 tu. Kau pun tau emas melayu ni berhantu. Dijaga dek jin jembalang saka. Raja melayu ni macam2 ilmu ada. Bomoh pawang semua dia guna.

Gunakanlah kebijaksanaan kau ada. Perkara ni penting bila jadi raja. Banyak benda kau nak selesaikan semula. Kesalahan tok nenek kau dan dosa lama. Gagal selesai masuklah neraka. Satu soalah pun Allah Taala tak tanya. Pasal kau dan Aku pernah berjumpa. Alquran tu pasti kau dah terima. Sekali kau langgar wajib janji dan seksa. Itu saja.

Anonymous said...

Apabila Neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh, kedengaranlah mereka suara marahnya yang menggelegak dan mengeluh. Maka bergegarlah bumi

Dan apabila mereka dihumbankan ke tempat yang sempit di dalam neraka itu, dengan keadaan mereka dibelenggu, menjeritlah mereka di sana meminta sejenis kebinasaan (yang melepaskan dari azab itu).

(Lalu dikatakan kepada mereka):

"Janganlah kamu menjerit-jerit meminta pada hari ini sejenis kebinasaan sahaja,

tetapi mintalah kebinasaan sebanyak-banyaknya (kerana azab yang menunggu kamu di sini banyak jenisnya)".

Bertanyalah (kepada mereka):

"Adakah (azab seksa neraka) yang demikian itu lebih baik atau Syurga yang kekal?

yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa?"

Syurga yang sedia diuntukkan bagi mereka sebagai balasan dan tempat kembali.

(Al-Furqaan 25:15)

Kisah benar Naga Penyala Api Neraka

Anonymous said...

Sifat Syurga yang telah dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa (ialah seperti berikut):

ada padanya beberapa sungai dari air yang tidak berubah (rasa dan baunya), dan beberapa sungai dari susu yang tidak berubah rasanya,

serta beberapa sungai dari arak yang lazat bagi orang-orang yang meminumnya, dan juga beberapa sungai dari madu yang suci bersih.

Dan ada pula untuk mereka di sana segala jenis buah-buahan, serta keredaan Allah untuk mereka.

(Adakah orang-orang yang tinggal kekal di dalam Syurga yang sedemikian itu keadaannya)

sama seperti orang-orang yang tinggal kekal di dalam neraka dan diberi minum dari air yang menggelegak sehingga menjadikan isi perut mereka hancur? (Sudah tentu tidak sama)!

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan (meminda atau mengubah membakar) apa-apa keterangan Kitab Suci Al Quran yang telah diturunkan oleh Allah,

dan membeli dengannya keuntungan dunia yang sedikit faedahnya, kereta, bungalow, perempuan

mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain dari api neraka,

dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat,

dan Ia tidak membersihkan mereka (dari dosa),

dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Dan hendaklah takut (kepada Allah daripada melakukan aniaya kepada anak-anak yatim, anak abak melayu oleh) orang-orang (yang menjadi penjaganya),

yang jika ditakdirkan mereka pula meninggalkan anak-anak yang daif (yatim) di belakang mereka,

(tentulah) mereka akan merasa bimbang terhadap (masa depan dan keselamatan) anak-anak mereka;

oleh itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka mengatakan perkataan yang betul (menepati kebenaran).

Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim, sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka; akhirnya mereka menjadi naga

dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala.

Anonymous said...

Maka (fikirkanlah) adakah orang yang diperelokkan kepadanya amal buruknya (oleh Syaitan) lalu ia memandangnya dan mempercayainya baik,

(bolehkah disifatkan sebagai orang yang menjalankan peraturan hukum yang ditetapkan Allah untuk memberi hidayah kepada manusia atau sebaliknya) ?

Kerana sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya,

dan Ia juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya.

Oleh itu, janganlah engkau membinasakan dirimu kerana menanggung dukacita terhadap kesesatan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka kerjakan.

Dan Allah jualah yang menghantarkan angin, lalu angin itu menggerakkan awan, kemudian Kami halakan awan itu ke negeri yang mati (yang kering kontang); lalu Kami hidupkan bumi sesudah matinya dengan (hujan dari awan) itu. Sedemikian itu pula kebangkitan manusia (hidup semula sesudah mati).

Sesiapa yang mahukan kemuliaan (maka hendaklah ia berusaha mencarinya dengan jalan mematuhi perintah Allah), kerana bagi Allah jualah segala kemuliaan.

Kepada Allah lah naiknya segala perkataan yang baik (yang menegaskan iman dan tauhid, untuk dimasukkan ke dalam kira-kira balasan),

dan amal yang soleh pula di angkatnya naik (sebagai amal yang makbul - yang memberi kemuliaan kepada yang melakukannya).

Dan sebaliknya: orang-orang yang merancangkan kejahatan (untuk mendapat kemuliaan) bagi rasuah, tipu undi adalah bagi mereka azab seksa yang berat;

dan rancangan jahat mereka untuk dapat kemuliaan (kalau berkesan) akan rosak binasa.

Dan Allah menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari (setitis) air benih,

kemudian Ia menjadikan kamu berpasangan (lelaki dan perempuan).

Dan tiada mengandung seseorang perempuan (juga seekor betina), dan tidak pula satu-satunya melahirkan (anak yang dikandungnya) melainkan dengan keadaan yang diketahui Allah.

Dan tidak diberikan seseorang berumur panjang, juga tidak dijadikan seseorang pendek umurnya, melainkan ada kadarnya di dalam Kitab Ilahi.

Sesungguhnya yang demikian itu mudah sahaja kepada Allah.

(Faatir 35:11)

Anonymous said...

Allah Taala tak kisah kau tak tunjuk surat. Dia akan uji kau punya daulat. Betul ke kau ni kuat? Cuba hantar sekali ribut hujan lebat. Berapa ramai mati kat hang punya tempat? Pokok tumbang pun kau tak boleh angkat. Rupanya dia yang lebih mengguna tongkat. Harapkan dana rakyat dan duit zakat. Nak tebang pokok pun harap duit kerajaan. Kumpullah orang gotong royong sama2. Bala tu semua kau gak punca. Mulut celupar tak reti bahasa.

Kalau betul kau nak berdikari. Cubalah sebulan jangan ambik duit proksi. Duit kapal selam pun Najib yang bagi. Buktikan kau mampu bekerja sendiri. Ini duit pun harap mak bapak. Dah tua2 pun masih nak merompak. Bukan susah nak kenal raja. Mana yang benar mana yang dusta. Sekali berucap kami tau kau siapa. Nampak tanda kau merancang mulia. Hanya mengubah tanda nama. Keturunan nabi selalu dia dakwa. Syeikhul hadramaut punya keluarga.

Arak teguk jugak selamba. Halal haram taktau nak beza. Lantik imam pun harapkan mufti. Ilmu agama tak reti nak cari. Imam ni orang yang boleh diikuti. Bukan kau lantik dan bayar gaji. Imam tak sama dengan padri. Tu pasal Allah Taala tak terima ASWAJAHABI. Pereka cipta wahyu nabi sendiri. Islam Allah Taala takde macam ni. Pergilah berguru dan belajar lagi.

Emas pusaka bukan korang punya. Kalau hak korang dah tentu ada. Dah tentu sampai ke bumi Malaysia. Kalau kena pinjam Yen Jepun tu maknanya takde. Kau tak mampu buktikan diri kau siapa. Bukan kau kenal pun jin tu semua. Jin tu pun kenal raja ni siapa. Sekali pandang dia boleh baca. Mana intan mana permata. Mana penipu mana pendusta.

Kau mintak je dulu diorang pulangkan semula. Emas tu semua tersimpan banyak merata. Hak melayu ada penjaga. Kenalah pulangkan dah sampai masa. Kerana kita pegang hukum agama. Dari mana ia datang ke situ ia pulang. Selesaikan sendiri masalah korang. Hutang2 keliling pinggang.

Kau sendiri yang cari bala. Kenapa nak pakai duit negara? Hutang 1mdb duit atok Najib kan ada. Share dalam Genting pun taktau berapa nilainya. Sungkit je habis sekali semua. Dari zaman awal kasino dibuka. Sampai hari ni hasil dijana. Pakai je lah duit abah dia. Siapa suruh korang bagi muka. Lepas tu menyesal masuk neraka.

Allah Taala sampaikan jugak kat aku beberapa berita. Sebab musabab yang Dia tak suka. Bila emas harta tanah melayu ni disalahguna. Dibawak berperang dan bersengketa. Berbunuhan dan ceroboh sesama manusia. Tanpa alasan kau serang banyak negara. Duit orang melayu kau buat modal sebar huru hara.

Kemudian duit kau pakai tak bagitau. Dan kau nak kuasai semua harta tu. Kau berkomplot dengan pengkhianat. Supaya percent harta kau mudah dapat. Tanpa kau pikir apa akibat. Tu yang Najib terima laknat. Sumpah puaka bumi keramat. Pecah lobang mengguna pangkat. Siap nak derma 10 bilion pulak tu. Bangang tak sudah bodoh dan dungu.

Kau terimalah bala selama-lamanya. Aku nasihat dulu kau taknak terima. Namun Allah Taala tak zalim dan bunuh dia. Bagilah peluang Najib berjenaka. Menghiburkan hati yang duka lara. Jangan ingat kau boleh lepas kawan kau raja. Belum tentu lagi Aku tak kata. Kau boleh caturkan apa saja. Namun keputusan semua dah ada.

Cuma Aku belum habis bercerita. Tunggu sabar episod seterusnya. Alquran ni cerita Dia banyak panjang berjela. 7 lautan tak cukup dakwatnya. Nak tulis kisah hidup manusia. Allah Taala tetap akan buktikan semua. Dari kerak bumi api Ku nyala. Bulan matahari Ku susun bersama. 7 petala langit dan bumi Aku yang punya. Sekali kau cabar Aku menjelma.

Akan Aku selalu nyatakan suara. Di gempa bumi dan media massa. Aku tak peduli korang tak suka. Aku hanya nak buktikan janji Ku tepati. Aku tak ubah Alquran Aku sendiri. Kau ubah azab tu pasti. Mungkin tak lama lagi kau kan temui. InsyaAllah ada azab yang kau hajati.


Anonymous said...

Dan peliharalah diri kamu dari (huru-hara) hari kiamat (yang padanya) seseorang tidak dapat mengganti atau melepaskan orang lain sedikitpun,

dan tidak akan diterima daripadanya sebarang tebusan, dan tidak akan memberi manfaat kepadanya sebarang syafaat; dan orang-orang yang salah itu tidak akan ditolong (dari azab sengsara).

Dan (ingatlah), ketika Nabi Ibrahim diuji dengan beberapa Kalimah (suruhan dan larangan), maka Nabi Ibrahim pun menyempurnakannya.

(Setelah itu) Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku melantikmu menjadi Imam (Pemimpin ikutan) bagi umat manusia".

Nabi Ibrahim pun memohon dengan berkata: "(Ya Allah!) Jadikanlah juga (apalah jua kiranya) dari keturunanku (pemimpin-pemimpin ikutan)".

Allah berfirman: "(Permohonanmu diterima, tetapi) janjiKu ini tidak akan didapati oleh orang-orang yang zalim."

Anonymous said...

Wahai orang-orang yang beriman saja!

Apabila salah seorang di antara kamu hampir mati, ketika (ia mahu) berwasiat, hendaklah wasiatnya itu disaksikan oleh dua orang yang adil di antara kamu, atau dua orang lain (yang bukan seagama) dengan kamu,

jika kamu dalam pelayaran di muka bumi lalu kamu ditimpa bencana sakit yang membawa maut.

Kalau kamu ragu-ragu tentang kejujuran kedua saksi itu, hendaklah) kamu tahan mereka sesudah selesai sembahyang, kemudian mereka (disuruh) bersumpah dengan nama Allah (dengan berkata:

"Demi Allah) kami tidak akan menjual sumpah, kami untuk mendapat sesuatu harta benda, tanah orang, duit walaupun orang itu dari kaum kerabat, dan kami tidak menyembunyikan (keterangan yang kami ketahui) sebagai saksi (sebagaimana yang diperintahkan oleh) Allah,

(kerana jika kami menyembunyikannya) tentulah kami dengan itu termasuk dalam golongan orang-orang yang berdosa".

Kemudian jika didapati bahawa kedua saksi itu (sesudah bersumpah) ada melakukan dosa (kerana berdusta atau mengkhianati dalam perkara yang mereka menjadi saksi itu),

maka hendaklah dua orang yang lain menggantikan tempat mereka dari waris-waris si mati lebih dekat, yang lebih berhak (menuntut dan memberi keterangan yang sebenarnya),

kemudian mereka bersumpah dengan nama Allah (dengan berkata):

"Demi sesungguhnya, persaksian kami lebih berhak diterima daripada persaksian kedua saksi itu (yang telah nyata berdusta), dan kami tidak melampaui batas,

(kerana jika kami berbuat demikian) tentulah kami dengan itu termasuk dalam golongan orang-orang yang zalim.

(Hukum-hukum dan peraturan menjadi saksi) yang tersebut itu adalah jalan yang lebih dekat untuk mereka memberi keterangan persaksian menurut cara yang sebenarnya,

atau untuk mereka merasa takut akan ditolak sumpah mereka (kepada waris-waris si mati)

sesudah mereka bersumpah (yang akan mendedahkan kecurangan mereka).

Oleh itu bertaqwalah kepada Allah, dan dengarlah dengan patuh (segala perintahNya), dan (ingatlah) Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang PASik.

Anonymous said...

Petunjuk hidayah Allah Taala bagi. Tapi taklah melalui haji Hadi. PRK tu ji kau menang undi. Apa kena mengena piliharaya dengan agama? Kan PRK tu melibatkan berbagai bangsa. Mereka hanya pilih ketua. Mewakili masyarakat di sana. Takde kena pun dengan Islam. Kat Marang tu pun ada sorang lebai makan yang haram. Mengaku je lebih diri tu suci. Sedang hakikat kau dah macam babi. Halal haram kau campur sekali. Menceroboh tanah hutan orang asli.

Konsep tanah rezab bapak najib dah takde lagi. Tanah rizab Ku Nan, Ku Pet, Kuku besi pun dah boleh basmi. Tanah rezab melayu kau tebus kembali. Allah Taala perintah kau ambik setiap inci. Takde lagi nak joli joli. Macam pusaka atok kau dia buat tanah melayu ni. Orang lain teroka orang lain dapat nama. Masuk mahkamah pemilikan tanah hilang. Ini tak lain tak bukan kerja jembalang. Jembalang tanah jembalang pondan. Tanah orang kampung dia tukar pemilikan. Lepas tu dia suruh kau melayu berdikari. Cilaka perangai broker babi. Ambik hak orang sesuka hati.

Itu pasal Allah Taala datang sendiri saksi. Apa yang kau buat dan usaha selama ni. Bukan susah nak siasat yang palsu dan asli. Dari perbuatan kau tu kita boleh kenali. Rupanya kau bukannya berdarah raja. Dilantik dek askar Jepun je dulu rupanya. Masa tu zaman terdesak berlaku di Malaysia. Raja melayu pun boleh dipaksa. Maharaja Jepun tak pernah aku tengok sistem macam ni. Mudah sangat diubah ganti.

Macamana sejarah melayu ni diubah akibat perang. Raja sebenar dibuang kerana menentang. Kemudian emas melayu diambik dek orang. Bila dah ambik tak reti nak pulang. Dulu asal katanya pinjam. Ekonomi negara dia meleset kerana perang. Takde hasil untuk didagang. Namun itulah sikap manusia. Bila Allah Taala tolong dia menghina. Diorang semua ingat Allah Taala lupa. Apa yang pernah kau ambik di bumi melayu.

Masa datang dulu ada yang sanggup merayu. Terimalah kami sebagai wargamu. Sedang asal datang kau hanya tetamu. Bila dilayan baik kau berubah. Hari ni korang balik jadi pencuri tanah. Orang melayu ada yang dihalau. Adakah melayu ni suka buat kacau? Mengganggu gugat makan minum kau?

Hari ni apa pernah berlaku dulu semua dikira. Bila Allah Taala datang Dia adili semua. Hukum Alquran semua Dia baca. Tak kiralah korang agama apa. Kerana Allah Taala hanya pakai satu suara. Dari Alquran sebenar yang Dia punya. Bukan Alquran Hadi, Asri dan sesiapa juga. Allah Taala masih boleh berkata-kata. Kalau kau tak puas hati cakap kat Dia. Dia boleh dengar bisikan di dalam dada. Segala niat jahat yang kau rencana. Itu semua bukan masalah besar. Allah Taala hanya mengira perkara yang benar.

Tanah orang melayu kau pulangkan kembali. Buka kau jual pukal sesuka hati. Jual kat pemaju geran pun takde. Ambik dulu tanah kemudian meniaga. Dia mendakwa dirinya istimewa. Jangan lawan aku bukan orang biasa. Bapa saya orang berkuasa. Sila taat perintah walak dan setia. Kalau taknak hidup dalam bahaya. Jangan awak ganggu dan hina. Ini amaran yang jelas nyata.

Kerajaan negeri sila semak kembali. Berapa hektar tanah rakyat dijual ke proksi? Pada kontraktor dan juga kroni. Mewah betul kau makan duit tepi. Patutlah bergaya hidup kau ke sana ke mari. Rupanya kau makan dari hasil judi. Memperjudikan nasib dan kehidupan bangsa sendiri. Ini khianat dalam agama. Pada bangsa juga negara.

Layak ke kau digelar raja? Adakah kau mewarisi alam semesta? Nama Aku kau selalu guna. Kau jadikan lesen besar buat apa saja. Ini petunjuk kau menghina. Kerana kejahatan kau Allah Taala dicaci cerca. Islam apa diorang pakai menipu kami? Islam ke firaun yang buat macam ni? Bukak Alquran kemudian kaji. Adakah kau Hadi layak buat parti? Buanglah nama Islam dari parti kau. Kau tak layak memimpin agama Aku. Kau hanya sorang ulamak tipu. Kaulah Dajjal Si Mata Satu.

Anonymous said...


Katakanlah: "Sesungguhnya Allah, menurunkan wahyu (kepada orang2 pilihanNya) dengan perkara yang benar; bukan angkat bakul naik sendiri

Ia sentiasa Mengetahui akan segala perkara yang ghaib".

Katakanlah lagi:

"Telah datang kebenaran (Al-Quran yang memberi segala kebaikan),

dan perkara yang salah tidak memberi sebarang kebaikan di dunia,

usahkan hendak mengulanginya di akhirat dan di mana saja".

Anonymous said...

Maka Kami beri Nabi Sulaiman memahami hukum yang lebih tepat bagi masalah itu;

dan masing-masing (dari mereka berdua) Kami berikan hikmat kebijaksanaan dan ilmu (yang banyak);

dan Kami mudahkan gunung-ganang, gunung berapi, unggas, cengekerik memuji Kami bersama-sama dengan Nabi Daud; dan adalah Kami berkuasa melakukan semuanya itu.

Dan (sebutkanlah peristiwa) Nabi Daud dengan Nabi Sulaiman, ketika mereka berdua menghukum mengenai tanah-tanah melayu dan orang asli

semasa ia dirosakkan oleh kambing kaumnya pada waktu siang malam pagi petang; dan sememangnya Kamilah yang memerhati dan mengesahkan hukuman mereka.

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, kalau (tiap-tiap seorang dari) mereka mempunyai segala yang ada di muka bumi atau sebanyak itu lagi bersamanya, untuk mereka menjadikannya penebus diri mereka dari azab seksa hari kiamat,

nescaya tebusan itu tidak akan diterima dari mereka; dan mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Mereka sentiasa berharap hendak keluar dari api neraka itu, padahal mereka tidak sekali-kali akan dapat keluar daripadanya; dan bagi mereka azab seksa yang tetap kekal.

Dan orang lelaki yang mencuri dan orang perempuan yang mencuri tanah, emas, balak maka (hukumnya) potonglah tangan mereka sebagai satu balasan

dengan sebab apa yang mereka telah usahakan,

(juga sebagai) suatu hukuman pencegah dari Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Maka sesiapa yang bertaubat sesudah ia melakukan kejahatan (curi) itu dan memperbaiki amal usahanya,

sesungguhnya Allah menerima taubatnya; kerana Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.


Anonymous said...

"Sesungguhnya orang-orang yang berdosa (dengan kekufurannya), kekal selama-lamanya di dalam azab seksa neraka Jahannam.

Tidak diringankan azab itu daripada mereka, dan mereka tinggal menderitainya dengan berputus asa (daripada mendapat sebarang pertolongan),

Dan tidaklah kami menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

Dan mereka menyeru (ketua malaikat penjaga neraka, dengan berkata):

"Wahai Malik! Biarlah hendaknya Allah mematikan kami (kerana kami tidak tahan menderita)!"

Maalik menjawab: "Sesungguhnya kamu tetap kekal di dalam azab!"

(Bagi menyatakan sebabnya mereka dibiarkan di dalam azab, Allah Taala berfirman):

"Demi sesungguhnya! Kami telah menyampaikan kebenaran kepada kamu (melalui Rasul Kami), akan tetapi kebanyakan kamu (telah menentangnya, kerana kamu) tidak suka kepada kebenaran itu".

Bahkan mereka (yang kafir) itu telah mengambil keputusan

menjalankan satu rancangan (hendak membunuh Rasul Kami),

maka Kami juga mengambil keputusan (menggagalkan rancangan mereka).

Patutkah mereka menyangka bahawa Kami tidak mendengar apa yang mereka sembunyikan (di dalam hati) dan apa yang mereka perkatakan (dengan berbisik) sesama sendiri?

(Bukan sebagaimana yang mereka sangka) bahkan utusan-utusan Kami (malaikat) yang menjaga mereka, ada menulis segala yang mereka lakukan.

Katakanlah (kepada mereka yang musyrik itu):

"Kalau betul Allah yang maha pemurah, mempunyai anak angkat (sebagaimana yang kamu dakwakan) maka akulah orang yang awal pertama yang akan menyembah anak itu;

(tetapi dakwaan kamu itu tidak berasas)!"

Maha Suci Allah yang menciptakan langit dan bumi, - yang mempunyai Arasy (yang melambangkan kebesarannya), - (Maha Sucilah Ia) dari apa yang kamu katakan itu.

Oleh itu, biarkanlah mereka tenggelam dalam kesesatan mereka dan leka bermain-main (dalam dunia mereka),

sehingga mereka menemui hari yang dijanjikan kepada mereka (untuk menerima balasan).

Anonymous said...

Mujahid tu dah bolehlah kau potong tangan. Atas kesalahan mencuri ayat Alquran. Dia buat pulak konsep dalam kerajaan. Dia dakwa rahmatan lil alamin ideanya sendiri. Mungkin dia belajar dari ji Hadi. Tag team ayahnya satu masa dulu. Antara pelopor ajaran Usmaniah ke tanah melayu. Gunakan Islam nak merintah dunia. Buat hudud nak hukum kita. Potong dulu tangan kau baru boleh cerita. Betul Islam PANSIK kau nak bela agama?

Dengan Allah Taala jangan berpura. Dia boleh selak selai2 niat di dada. Kerana diri kau Dia yang cipta. Kemudian niat kau jahat nak bunuh Dia. Macam Namrud perangai dia buat. Sedang kau sendiri yang buat khianat. Kau sendiri yang buat jahat. Kenapa orang lain kau nak aniaya? Kau sendiri pilih jalan neraka. Yang lama kau warisi dari tok nek moyang kau dulu. Suka mengubah dan mendustakan Alquran Aku. Kau jadikan sihir dan ilmu hitam. Supaya kau mudah buat benda haram.

Kita melayu tak harap bantuan. Cuma hak kami kau kena pulangkan. Dari zaman Ang Li Poh baq ang taktau berapa tan. Yang kau dah korek zaman berzaman. Hasil kebun kami kenalah bagi. Peratus bahagian kami tentukan nanti. Kami dah cukup matang menguruskan sendiri. InsyaAllah kami melayu mampu berdikari. Bawak balik hasil dan modal kami. Emas tanah melayu yang kami rindui.

Ikut hukum dari Alquran. 20% untuk kau 80% pulangkan. 10% dikira zakat. 10% untuk belanja pengurusan. Campur tolak kos pengangkutan. Tambah lak lagi kos menyimpan. Negara korang pun dah bertambah maju. Alhamdulillah syukur berkat modal emas melayu. Tapi kalau lama sangat simpan panas emas tu.

Biasalah tu barang bertuan. Dah selesai guna kembalikan semula. Tempat kau gali tempat asalnya. Barang nabi barang pusaka. Harta nabi Sulaiman adalah penjaga. Makhluk2 yang taat setia. Mereka kenal bila Allah Taala bersuara. Suara Raja Alam Semesta. Yang tak boleh ditandingi oleh sesiapa. Baik jin maupun manusia.

Alam ni berpegang Allah Taala tak niaya. Siapa buat jahat dia sendiri binasa. Hukum Sunatullah yang takkan berubah. Alam ni sujud taat perintah. Kerana isi alam Allah Taala yang cipta. Dia boleh hancurkan bila2 masa. Allah Taala tak ugut nak tembak sesiapa. Dia hanya memperingatkan saja. Cukup2lah kau buat jahat. Masa kebinasaan kau dah nak dekat. Alquran dibaca kau taknak ingat. Malahan kau rancang berlaku khianat. Pastilah kau si dajjal laknat.

Anonymous said...

Dan sudahkah sampai kepadamu berita (perbicaraan dua) orang yang berselisihan?

Ketika mereka memanjat tembok tempat ibadat;

Iaitu ketika mereka masuk kepada Nabi Daud, lalu ia terkejut melihat mereka; mereka berkata kepadanya:

" Janganlah takut, (kami ini) adalah dua orang yang berselisihan, salah seorang dari kami telah berlaku zalim kepada yang lain; oleh itu hukumkanlah di antara kami dengan adil, dan janganlah melampaui (batas keadilan), serta pimpinlah kami ke jalan yang benar.

" Sebenarnya orang ini ialah (seorang sahabat sebagai) saudaraku; ia mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor sahaja;

dalam pada itu ia (mendesakku dengan) berkata: ' Serahkanlah yang seekor itu kepadaku ', dan dia telah mengalahkan daku dalam merundingkan perkara itu".

Nabi Daud berkata: " Sesungguhnya ia telah berlaku zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu (sebagai tambahan) kepada kambing-kambingnya; dan sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang bergaul dan berhubungan (dalam berbagai-bagai lapangan hidup), setengahnya berlaku zalim kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh; sedang mereka amatlah sedikit!"

Dan Nabi Daud (setelah berfikir sejurus), mengetahui sebenarnya Kami telah mengujinya (dengan peristiwa itu), lalu ia memohon ampun kepada Allah sambil merebahkan dirinya sujud, serta ia rujuk kembali .

Maka Kami ampunkan kesalahannya itu; dan sesungguhnya ia mempunyai kedudukan yang dekat di sisi Kami serta tempat kembali yang sebaik-baiknya (pada hari akhirat kelak).

Wahai Daud, sesungguhnya Kami telah menjadikanmu khalifah di bumi,

maka jalankanlah hukum di antara manusia dengan (hukum syariat) yang benar (yang diwahyukan kepadamu); dan janganlah engkau menurut hawa nafsu,

kerana yang demikian itu akan menyesatkanmu dari jalan Allah.

Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah, akan beroleh azab yang berat pada hari hitungan amal, disebabkan mereka melupakan janji dan (jalan Allah) itu.

Anonymous said...

Adakah mereka yang mencipta langit dan bumi itu? (Sudah tentu tidak!)

Bahkan mereka adalah orang-orang yang tidak meyakini (kebenaran apa yang mereka pernah mengakuinya).

Adakah pada tangan mereka Perbendaharaan Allah Taala sehingga mereka boleh memberi atau menahan sesuatu nikmat atau pangkat?

atau merekakah yang berkuasa mentadbirkan segala-galanya?

Dia lah jua yang menguasai urusan dan Perbendaharaan langit dan bumi; Ia memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan),

dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut peraturan itu); sesungguhnya Ia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

Katakanlah; "Aku tidak mengatakan kepada kamu (bahawa) perbendaharaan Allah ada di sisiku, dan aku pula tidak mengetahui perkara-perkara yang ghaib;

aku juga tidak mengatakan kepada kamu bahawasanya aku ini malaikat,

aku tidak menurut melainkan apa yang diwahyukan kepadaku".

Bertanyalah (kepada mereka):

"Adakah sama orang yang buta dengan orang yang celik?

Tidakkah kamu mahu berfikir?"


Anonymous said...

Dan Dia lah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang mengembirakan sebelum kedatangan rahmatnya (iaitu hujan),

hingga apabila angin itu membawa awan mendung,

Kami halakan dia ke negeri yang mati (ke daerah yang kering kontang),

lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu, kemudian Kami keluarkan dengan air hujan itu berbagai-bagai jenis buah-buahan, sayur, bijih, emas, balak

Demikianlah pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati akibat perang, kebuluran supaya kamu beringat (mengambil pelajaran daripadanya).

Dan negeri yang baik (tanahnya), tanaman-tanamannya tumbuh (subur) dengan izin Allah;

dan negeri yang tidak baik (tanahnya) tidak tumbuh tanamannya melainkan dengan keadaan bantut.

Demikianlah Kami menerangkan tanda-tanda (kemurahan dan kekuasaan) Kami dengan berbagai cara bagi orang-orang yang (mahu) bersyukur.

(Al-A'raaf 7:58)

Anonymous said...

Islam mengajar umat berbuat baik sesama manusia. Jangan ambik kesempatan sesama sudara. Walaupun kamu berlainan bangsa. Namun manusia diciptakan sama. Dari perahan zat Adam yang Allah Taala cipta. Hendaklah berkenalan sesama sendiri. Jauhkan peperangan dan berbunuhan kerana agama. Takde lagi peperangan sesama manusia. Itu antara perintah yang Allah Taala baca.

Tak sangka aku riang2 bertasbih atas pokok petai. Apalagi ji tadahlah air dia minum biar kau pandai. Tolong ubatkan sikit penyakit tok lebai. Banyak yang mereng belajar agama. Isim lah tu terlebih ngaji agaknya. Cengkerik tu pun meleleh bertasbih menitis air mata. Tapi tu semua dah takde guna. Dah jadi haiwan nak kira camana? Sebutan pun tak betul berzikir apa. Itu bukti Allah Maha Kuasa. Kuasa mencipta menghidupkan semula. Dari manusia menjadi serangga.

Mujurlah sudara Lim ada. Kebetulan beliau fasih cakap cina. Bolehlah beliau menolong kita. Nego la sikit dengan orang sebelah sana. Dah jadi menteri mr Lim mana ada percuma. Dah tentulah sudara kena buat kerja. Mintaklah mereka pulangkan semula. Hasil emas kami dahulu kala. Jangan pulak BSKL kau pergi serang. Aku bukannya Ah Long yang mintak hutang. Saya bukan jenis paw duit orang.

Itu harta kasi bawak pulang. Namun kita masih boleh berdagang. Kami jamin ini situasi menang menang. Takde sapa rugi dan akan berperang. Rugi lor nak dekat raya bunuh2 orang. Tak baik tau kita sini mau cari wang. Sikit2 mau bayar hutang. 20% banyak mah masih ada untung. Melayu sini dah banyak tolong. Kami melayu baik punya orang kampung. Jaga hati tara singgung.

Allah Taala ni berkias macam2 cara. Kadang aku nak gelak pun ada. Ada pulak yang cakap aku suka berjenaka. Sedang benda tu Allah Taala yang baca. Dia nak peringatkan umat manusia. Jangan tamak mengejar dunia. Dah dapat bahagian kau teruskan usaha. Hak orang lain kau pulangkan semula.

Ingatkanlah pada mereka. Kisah kaum yang terdahulu. Bila mereka mendustakan seruan Aku. Mereka anggap Aku menipu. Buat apa Aku buat macam tu? Tok nenek kau Aku yang cipta dulu. Melalui hidup senang dan sukar. Aku tunjukkan mereka jalan keluar. Asalkan mereka bersikap sabar. Janji Allah Taala janji yang benar. Allah Taala tak pernah tukar.

Apa yang Dia baca dari Alquran itulah berlaku. Zaman sekarang dan zaman dulu. Manusia berubah mengikut zaman. Mula lupa bila hilang pedoman. Itu sebab Allah Taala datang ingatkan. Supaya kelak kau tak binasa. Bangkit semula sifat tak sempurna. Sanggup ke kau jadi serangga?

Atas pokok petai kau bertasbih malam2 buta. Datang orang kampung bawak kamera. Tangkap video viralkan cerita. Siap bawak baldi pun ada. Bantai kau lah nak buat apa. Itu tanda kau melayu tak paham agama. Mengaji pondok pun takde guna. Kalau kau tak kenal tanda dan makna.

Takde siapa yang kekal selama-lamanya. Hanya Allah Taala je kekal takkan binasa. Mengadili makhluk alam Dia cipta. Maka fikirkanlah sebaik-baiknya. Timbangkanlah dengan sempurna. Setiap usaha ada balasan. Kau akan nampak nyata di Hari Perhimpunan. Tapi jangan pulak berhimpun di atas dahan. Berubah sifat menjadi haiwan.

Anonymous said...

Dan Kami tidak mengutuskan seseorang Rasul melainkan dengan bahasa kaumnya supaya ia menjelaskan (hukum-hukum Allah) kepada mereka.

Maka Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), juga memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya); dan Dia lah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan Nabi Musa (pada masa yang lalu) dengan membawa mukjizat-mukjizat Kami sambil Kami berfirman:

"Hendaklah engkau mengeluarkan kaummu dari gelap-gelita kufur kepada cahaya iman;

dan ingatkanlah mereka dengan Hari-hari Allah.

"Sesungguhnya yang demikian itu, mengandungi tanda-tanda yang menunjukkan kekuasaan Allah bagi tiap-tiap seorang yang kuat bersabar, lagi kuat bersyukur.

Dan (ingatlah) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya:

"Kenanglah nikmat Allah kepada kamu, semasa Ia menyelamatkan kamu dari Firaun dan orang-orangnya yang sentiasa menyeksa kamu dengan berbagai seksa yang buruk dan mereka pula menyembelih anak-anak lelaki kamu dan membiarkan hidup anak-anak perempuan kamu;

dan kejadian yang demikian itu mengandungi bala bencana dan cubaan yang besar dari Allah".

Dan (ingatlah) ketika Allah memberitahu:

"Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras".

Dan Nabi Musa berkata:

"Kalau kamu dan sesiapa jua yang ada di muka bumi seluruhnya berlaku kufur ingkar, maka (hal yang demikian tidak merugikan Allah),

kerana sesungguhnya Allah adalah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

(Ibrahim 14:8)

Anonymous said...

Dan ujilah anak-anak yatim itu sehingga mereka cukup umur (dewasa).

Kemudian jika kamu nampak dari keadaan mereka (tanda-tanda yang menunjukkan bahawa mereka) telah cerdik dan berkebolehan menjaga hartanya, maka serahkanlah kepada mereka hartanya;

dan janganlah kamu makan harta anak-anak yatim itu secara yang melampaui batas dan secara terburu-buru (merebut peluang) sebelum mereka dewasa.

Dan sesiapa (di antara penjaga harta anak-anak yatim itu) yang kaya maka hendaklah ia menahan diri (dari memakannya);

dan sesiapa yang miskin maka bolehlah ia memakannya dengan cara yang sepatutnya.

Kemudian apabila kamu menyerahkan kepada mereka hartanya, maka hendaklah kamu adakan saksi-saksi (yang menyaksikan penerimaan) harta pusaka mereka.

Dan cukuplah Allah sebagai Pengawas (akan segala yang kamu lakukan).

Orang-orang lelaki ada bahagian pusaka dari peninggalan ibu bapa dan kerabat,

dan orang-orang perempuan pula ada bahagian pusaka dari peninggalan ibu bapa dan kerabat,

sama ada sedikit atau banyak dari harta yang ditinggalkan itu; iaitu bahagian yang telah diwajibkan (dan ditentukan oleh Allah).

Dan apabila kerabat (yang tidak berhak mendapat pusaka), dan anak-anak yatim serta orang-orang miskin hadir ketika pembahagian (harta pusaka) itu, maka berikanlah kepada mereka sedikit daripadanya, dan berkatalah kepada mereka dengan kata-kata yang baik.

Dan hendaklah takut (kepada Allah daripada melakukan aniaya kepada anak-anak yatim oleh) orang-orang (yang menjadi penjaganya),

yang jika ditakdirkan mereka pula meninggalkan anak-anak yang daif (yatim) di belakang mereka, (tentulah) mereka akan merasa bimbang terhadap (masa depan dan keselamatan) anak-anak mereka;

oleh itu hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah, dan hendaklah mereka mengatakan perkataan yang betul (menepati kebenaran).

Sesungguhnya orang-orang yang memakan harta anak-anak yatim secara zalim,

sebenarnya mereka itu hanyalah menelan api ke dalam perut mereka;

dan mereka pula akan masuk ke dalam api neraka yang menyala-nyala.

(An-Nisaa' 4:10)

Anonymous said...

Jangan Buek Laie Yo



https://youtu.be/Ew5ZfFOR66M

Anonymous said...

Dan tiada sesebuah negeri pun melainkan Kami akan membinasakannya sebelum hari kiamat,

atau Kami menyeksa penduduknya dengan azab seksa yang berat; yang demikian itu adalah tertulis di dalam Kitab (Lauh Mahfuz).

Dan tiada yang menghalang Kami dari menghantar turun mukjizat yang mereka minta itu melainkan kerana jenis mukjizat itu telah didustakan oleh kaum-kaum yang telah lalu;

dan di antaranya Kami telahpun memberikan kepada kaum Thamud unta betina sebagai mukjizat yang menjadi keterangan yang nyata, lalu mereka berlaku zalim kepadanya;

dan biasanya Kami tidak menghantar turun mukjizat-mukjizat itu melainkan untuk menjadi amaran (bagi kebinasaan orang-orang yang memintany).

Dan (ingatlah) ketika Kami wahyukan kepadamu, bahawa sesungguhnya Allah meliputi akan manusia (dengan ilmuNya dan kekuasaanNya;

dan tiadalah Kami menjadikan pandangan (pada malam Mikraj) yang telah kami perlihatkan kepadamu melainkan sebagai satu ujian bagi manusia; dan (demikian juga Kami jadikan) pokok yang dilaknat di dalam Al-Quran; dan Kami beri mereka takut (dengan berbagai-bagai amaran) maka semuanya itu tidak menambahkan mereka melainkan dengan kekufuran yang melampau.

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat:

"Sujudlah kamu kepada Adam"; maka mereka sujudlah melainkan iblis;

ia berkata: "Patutkah aku sujud kepada (makhluk) yang Engkau jadikan dari tanah (yang di adun)?"

Ia berkata lagi: "Khabarkanlah kepadaku, inikah orangnya yang Engkau muliakan mengatasiku?

Jika Engkau beri tempoh kepadaku hingga hari kiamat, tentulah aku akan memancing, phishing menyesatkan zuriat keturunannya, kecuali sedikit (di antaranya)".

Allah berfirman (kepada iblis): "Pergilah (lakukanlah apa yang engkau rancangkan)!

Kemudian siapa yang menurutmu di antara mereka, maka sesungguhnya neraka Jahannamlah balasan kamu semua, sebagai balasan yang cukup.

Dan desak serta pujuklah sesiapa yang engkau dapat memujuknya dengan suaramu;

dan kerahlah penyokong-penyokongmu yang berkuda

serta yang berjalan kaki untuk mengalahkan mereka;

dan turut - campurlah dengan mereka dalam menguruskan harta-benda dan anak-anak (mereka); dan janjikanlah mereka (dengan janji-janjimu)".

Padahal tidak ada yang dijanjikan oleh Syaitan itu melainkan tipu daya semata-mata.

Sesungguhnya hamba-hambaKu (yang beriman dengan ikhlas), tiadalah engkau (hai iblis) mempunyai sebarang kuasa terhadap mereka (untuk menyesatkannya);

cukuplah Allah Azza Wa Jalla menjadi Pelindung (bagi kami InsyaAllah).

(Al-Israa' 17:65)

Anonymous said...

Dan (orang-orang yang tidak bersifat demikian) apabila mereka dirempuh serta diliputi oleh ombak yang besar seperti kelompok-kelompok awan menyerkup, pada saat itu mereka semua berdoa kepada Allah dengan mengikhlaskan kepercayaan mereka kepadaNya semata-mata.

Kemudian bila sahaja Allah menyelamatkan mereka ke darat maka sebahagian sahaja di antara mereka yang bersikap adil (lalu bersyukur kepada Allah serta mengesakanNya).

Dan sememangnya tiada yang mengingkari bukti-bukti kemurahan Kami melainkan tiap-tiap orang yang bersifat pemungkir janji, lagi amat tidak mengenang budi.

Wahai sekalian manusia, bertaqwalah, dan takutilah akan hari (akhirat) yang padanya seseorang ibu atau bapa tidak dapat melepaskan anaknya dari azab dosanya, dan seorang anak pula tidak dapat melepaskan ibu atau bapanya dari azab dosa masing-masing sedikit pun.

Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, maka janganlah kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia, dan jangan pula kamu diperdayakan oleh bisikan dan ajakan Syaitan yang menyebabkan kamu berani melanggar perintah Allah.

Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat.

Dan Dia lah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung).

Dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat);

tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati.

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya.

Luqman

Anonymous said...

(Ingatlah) ketika malaikat berkata:

"Wahai Maryam! Bahawasanya Allah memberikan khabar yang mengembirakanmu, dengan (mengurniakan seorang anak yang engkau akan kandungkan semata-mata dengan)

Kalimah daripada Allah, nama anak itu: Al-Masih, Isa Ibni Maryam,

seorang yang terkemuka di dunia dan di akhirat, dan ia juga dari orang-orang yang didampingkan (diberi kemuliaan di sisi Allah).

"Dan ia akan berkata-kata kepada orang ramai semasa ia masih kecil dalam buaian, dan semasa ia dewasa, dan ia adalah dari orang-orang yang soleh."

Maryam berkata:" Ya Allah! Bagaimanakah aku akan beroleh seorang anak, padahal aku tidak pernah disentuh oleh seorang lelaki pun?"

Allah berfirman; "Demikianlah keadaannya, Allah menjadikan apa yang dikehendakiNya; apabila Ia berkehendak melaksanakan sesuatu perkara,

maka Ia hanyalah berfirman kepadanya: ` Jadilah engkau ', lalu menjadilah ia."

Dan Allah akan mengajarnya ilmu menulis, dan hukum-hukum aturan agama, dan juga kandungan kitab-kitab Taurat dan Injil.

Dan (akan melantiknya) menjadi seorang Rasul kepada Bani Israil, (dengan menegaskan kepada mereka): "Sesungguhnya aku telah datang kepada kamu, dengan membawa satu tanda (mukjizat) , iaitu aku boleh membuat untuk kamu dari tanah liat seperti bentuk burung, kemudian aku tiup padanya lalu menjadilah ia seekor burung (yang hidup) dengan izin Allah;

dan juga aku boleh menyembuhkan orang yang buta dan orang yang sopak,

dan aku boleh menghidupkan kembali orang-orang yang mati dengan izin Allah;

dan juga aku boleh memberitahu kepada kamu tentang apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumah kamu.

Sesungguhnya perkara-perkara yang demikian itu, mengandungi satu tanda (mukjizat) bagi kamu

(yang membuktikan kebenaran bahawa aku seorang Rasul yang diutus oleh Allah kepada kamu),

jika kamu orang-orang yang (mahu) beriman.

(A-li'Imraan 3:49)

Anonymous said...

Dan orang-orang (Yahudi Melayu Munafik) itupun merancangkan tipu daya (hendak membunuh Nabi Isa),

dan Allah pula membalas tipu daya (mereka);

dan (ingatlah), Allah sebijak-bijak yang membalas (dan menggagalkan segala jenis) tipu daya.

Sesungguhnya orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Allah dan membunuh Nabi-nabi dengan jalan yang tidak benar,

serta membunuh orang-orang yang menyeru manusia supaya berlaku adil

maka sampaikanlah berita yang mengembirakan mereka, dengan azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Mereka ditimpakan kehinaan (dari segala jurusan) di mana sahaja mereka berada,

kecuali dengan adanya sebab dari Allah dan adanya sebab dari manusia.

Dan sudah sepatutnya mereka beroleh kemurkaan dari Allah, dan mereka ditimpakan kemiskinan (dari segala jurusan).

Yang demikian itu, disebabkan mereka sentiasa kufur ingkar akan ayat-ayat Allah (perintah-perintahNya),

dan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tiada alasan yang benar.

Semuanya itu disebabkan mereka derhaka dan mereka sentiasa mencerobohi (hukum-hukum Allah).

(A-li'Imraan 3:112)

Anonymous said...

Friday Blues Gang


https://youtu.be/NGoruu1fRVg

Anonymous said...

Nabi Ibrahim bertanya pula: "Apa hal kamu wahai Utusan Allah?"

Mereka menjawab: "Kami diutus kepada Satu Kaum yang berdosa (untuk membinasakan mereka)".

"Melainkan keluarga Nabi Lut; sesungguhnya kami akan menyelamatkan mereka semuanya, -

"Kecuali isterinya; kami telah tentukan (menurut keputusan Allah) sesungguhnya ia dari orang-orang yang tinggal (menerima kebinasaan)".

Maka apabila (malaikat-malaikat) utusan itu datang kepada kaum Nabi Lut,

Nabi Lut berkata: "Sesungguhnya kamu suatu kaum yang tidak dikenali (serta tidak diketahui baiknya kedatangan kamu)".

Mereka menjawab: "(Kedatangan kami bukan untuk mendukacitakanmu) bahkan kami datang kepadamu untuk membawa azab yang mereka ragu-ragukan kebenarannya.

"Juga membawa kepadamu perkara yang benar (tentang kebinasaan mereka); dan sesungguhnya kami adalah orang-orang yang benar ".

"Oleh itu, bawalah pergi keluargamu pada waktu malam serta ikutlah di belakang mereka;

dan janganlah seseorang pun di antara kamu berpaling (ke belakang);

serta pergilah terus ke arah yang diperintahkan kamu menujunya".

Dan Kami wahyukan kepadanya tentang kesudahan perkara itu;

iaitu mereka akan dibinasakan pada waktu pagi,

sehingga mereka punah ranah dan terputus keturunannya.

(Al-Hijr 15:66)

Anonymous said...

Besar ular ni.


http://www.kosmo.com.my/negara/ular-sawa-10-kg-tersangkut-jaring-reban-ayam-1.835833

Anonymous said...

Dan (bagi menjawabnya) Nabi Musa berkata:

"Allah lebih mengetahui siapakah yang membawa hidayah petunjuk dari sisiNya dan siapa yang akan beroleh kesudahan yang baik di dunia ini. Sesungguhnya orang-orang yang zalim tidak akan berjaya".

Dan Firaun pula berkata: "Wahai orang-orangku, aku tidak mengetahui ada bagi kamu sebarang tuhan yang lain daripadaku;

oleh itu, wahai Haman, bakarkanlah untukku batu-bata, serta binalah untukku bangunan yang tinggi, supaya aku naik melihat Tuhan Musa (yang dikatakannya itu);

dan sesungguhnya aku percaya adalah Musa dari orang-orang yang berdusta".

Dan berlaku sombong takburlah Firaun dan tenteranya di negeri itu dengan tiada alasan yang benar, dan mereka menyangka bahawa mereka tidak akan dikembalikan kepada Kami.

Dengan sebab itu Kami mengepungnya bersama-sama tenteranya serta Kami humbankan mereka semua ke laut dalam,

maka perhatikanlah bagaimana buruknya kesudahan orang-orang yang zalim.

Dan Kami jadikan mereka ketua-ketua (dalam kesesatan) yang mengajak ke neraka (dengan kekufurannya),

dan pada hari kiamat pula mereka tidak mendapat sebarang pertolongan.

Dan Kami iringi mereka dengan laknat di dunia ini,

dan pada hari kiamat pula adalah mereka dari orang-orang yang tersingkir (dari rahmat Kami) dengan sehina-hinanya.

Dan demi sesungguhnya, Kami berikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat sesudah Kami binasakan kaum-kaum yang telah lalu,

untuk membuka hati dan menjadi hidayah petunjuk serta membawa rahmat,

semoga mereka beringat.

Al Qasas

Anonymous said...

Bosa tempolok eh.


http://www.kosmo.com.my/terkini/rampas-kapal-1-500-tan-pasir-bernilai-rm1-juta-1.835363

Anonymous said...

Dan sesungguhnya Iblis telah dapati sangkaannya tepat terhadap mereka,

iaitu mereka menurutnya,

kecuali sebahagian dari orang-orang yang beriman (yang tidak terpedaya kepada hasutannya).

Dan sememangnya tiadalah bagi Iblis sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka,

melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami

tentang siapakah yang benar-benar beriman kepada hari akhirat

dan siapa pula yang ragu-ragu terhadapnya.

Dan (ingatlah) Allah Taala sentiasa mengawal serta mengawasi tiap-tiap sesuatu.



Anonymous said...

Wahai orang-orang yang beriman!

Makanlah dari benda-benda yang baik (yang halal) yang telah Kami berikan kepada kamu, dan bersyukurlah kepada Allah, jika betul kamu hanya beribadat kepadanya.

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan babi, bangkai, darah dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah

maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat, terdesak, didesak, ditipu) sedang ia tidak mengingininya dan tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu), maka tidaklah ia berdosa.

Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan (meminda atau mengubah) apa-apa keterangan Kitab Suci Al Quran yang telah diturunkan oleh Allah,

dan membeli dengannya keuntungan dunia yang sedikit faedahnya,

mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain dari api neraka,

dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat,

dan Ia tidak membersihkan mereka (dari dosa),

dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk (agama Allah),

dan (membeli) azab seksa neraka dengan meninggalkan keampunan Allah.

Maka sungguh ajaib kesanggupan mereka menanggung seksa api neraka itu.

Anonymous said...


Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata:

"Kami mengakui bahawa sesungguhnya engkau - sebenar-benarnya Rasul Allah".

Dan Allah sememangnya mengetahui bahawa engkau ialah RasulNya, serta Allah menyaksikan bahawa sesungguhnya pengakuan mereka adalah dusta.

Mereka menjadikan sumpahnya (atau akuannya) sebagai perisai (untuk menyelamatkan dirinya, harta bendanya, rumah, kereta besar, anak beranak, bag tangan bini daripada dibunuh atau dirampas),

lalu mereka menghalang (dirinya dan orang lain) dari menurut jalan Allah. Sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah kerjakan.

(Perbuatan buruk) yang demikian kerana mereka mengaku beriman (di hadapan orang-orang Islam) kemudian mereka tetap kafir sesama sendiri,

maka dengan sebab itu dimeteraikan atas hati mereka; lalu mereka tidak dapat memahami (yang mana benar dan yang mana salah).

Dan apabila engkau melihat mereka, engkau tertarik hati kepada tubuh badan mereka (dan kelakuannya);

dan apabila mereka berkata-kata, engkau juga (tertarik hati) mendengar tutur katanya (kerana manis dan fasih.

Dalam pada itu) mereka adalah seperti batang-batang kayu yang tersandar (tidak terpakai kerana tidak ada padanya kekuatan yang dikehendaki).

Mereka (kerana merasai bersalah, sentiasa dalam keadaan cemas sehingga) menyangka tiap-tiap jeritan (atau riuh rendah yang mereka dengar) adalah untuk membahayakan mereka. telinga nipis hati kohok.

Mereka itulah musuh yang sebenar-benarnya

maka berjaga-jagalah engkau terhadap mereka.

Semoga Allah membinasa dan menyingkirkan mereka dari rahmatNya.

(Pelik sungguh!) Bagaimana mereka dipalingkan (oleh hawa nafsunya - dari kebenaran)?

Dan apabila dikatakan kepada mereka: " Marilah (bertaubat) supaya Rasulullah meminta ampun (kepada Allah) untuk kamu",

mereka (enggan sambil) menggeleng-gelengkan kepalanya;

dan engkau melihat mereka berpaling (dari bertaubat) serta mereka berlaku sombong angkuh.

(Tidak ada faedahnya) kepada mereka, sama ada engkau meminta ampun untuk mereka atau engkau tidak meminta ampun,

Allah tidak sekali-kali akan mengampunkan mereka.

Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang fasik.

Merekalah yang mengatakan (kepada orang-orang Islam di Malaya yang menolong Rasulullah dan orang-orang Muhajirin):

"Janganlah kamu membelanjakan harta kamu kepada orang-orang yang ada bersama-sama Rasulullah supaya mereka bersurai (meninggalkannya)".

Padahal bagi Allah jualah perbendaharaan langit dan bumi, bukan milik keluarga mereka

(tiada sesiapapun yang dapat memberi atau menyekat sebarang pemberian melainkan dengan kehendakNya);

akan tetapi orang-orang yahudi melayu munafik itu tidak memahami (hakikat yang sebenarnya).

(Al-Munaafiquun 63:7)

Anonymous said...

Tu lah jib dulu aku tegur kau kutuk. Kau anggap aku penyibuk. Rempit, langau, gila semua keluar. Hari ni kau balik jadi rempit. Aku tau kau sakit. Harta benda nak kena sungkit. Dulu mewah kumpul harta berbukit bukit. Intan permata berjuta ringgit. Rasalah pulak langit tinggi rendah. Kau yang cakap taknak menyerah. No Surrender najib rosmah.

Hari ni cerita pasal rasulullah. Rasul Allah mana menyamun. Kuat menyamun ni sunnah firaun. Merompak harta rakyat jelata. Harta negara saya punya. Bukan kongsi dengan kamu semua. Kamu ikut cakap saya. Sampai kau berani ubah agama. Maqasid syariah tu kau punya kerja. Lepas zaman islam hadhari. Perubahan ni semua Kami perhati. Kami tak perlu turun lokasi. Cukup dari depan PC.

Nak kenal iblis bukan susah. Kami diberi petunjuk hidayah. Iblis suka menghasut pemerintah. Iblis suka melawan Allah. Iblis rasa diri mulia. Dicipta dari api neraka. Lebih baik dari manusia. Seruan Allah Taala dia takmau terima. Kemudian dia selalu buruk sangka. Dia ingat orang nak menganiaya dia. Sebenar dia takut hilang kuasa. Takut hilang kaya raya. Yang dia kumpul sekian lama. Hasil menipu dan menjual agama.

Bala tentera iblis adalah setan. Ada jugak jin belaan. Dibela dari zaman nenek moyang. Orang dulu banyak saka. Jenis bangsa malas kerja. Seru jin lagi senang. Jin pun datang kaki tempang. Mintak tolong jin bawak wang. Emas permata jin yang cari. Kemudian bagi makan anak bini. Hasil anak tu kau lihat sendiri. Jadi manusia atau babi?

Jin ni semua tak susah kenal. Kita sendiri boleh kawal. Itu pasal jin korang datang tanya dulu. Wahai tuan siapa kamu? Jin pun kenal siapa Aku. Dia tak langgar secara melulu. Kerana alam jin semua tau. Allah Taala bukan seteru. Allah Taala tinggi ilmu. Manusia je bodoh lembu. Tak boleh faham bahasa Aku.

Lain kali buat pikir dulu. Bukan senang nak pimpin tanah melayu. Jangan khianat bangsa melayu. Jangan gadai tanah pusaka. Hasil kongsi sama2. Bukan kau sorang nak hidup selesa. Orang lain pun nak rasa. Allah Taala bagi samarata. Untuk melayu dan nyemenda. Bukan untuk kepentingan keluarga. Itu hukum Mesir Purba. Bukan perlemebagaan negara Malaysia. Masa angkat sumpah kau dah baca. Pahamkanlah segala isinya.

Alam semesta Aku punya. Aku tak kongsi dengan sesiapa. Mana tak menyala api neraka. Atas Gunung Baling tak padam padam. Takkan korang tak boleh paham. Biaq pi lah hang nak kata apa. Hang cakap Aku hang berkuasa. Awat padam pakai helikopter? Semburlah air liur yang hang ada. Ini tak panggil bomba. Ingat power buat malu je. Rupanya borak kosong takde apa.



Anonymous said...

Haa, Miim.

Diturunkan Al-Quran ini, dari Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

(Ingatlah), tidaklah Kami menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya melainkan dengan ada gunanya yang benar

dan dengan ada masa penghujungnya yang tertentu (yang padanya dijalankan pembalasan);

dan orang-orang yang kafir berpaling dari menerima peringatan yang diberikan kepada mereka mengenainya.

Katakanlah (wahai Muhammad kepada orang-orang musyrik yang menentangmu):

"Sudahkah kamu mengetahui kekuasaan dan kelayakan makhluk - makhluk yang kamu seru dan sembah yang lain dari Allah?

Tunjukkanlah kepada aku apakah yang mereka ciptakan dari bahagian bumi ini?

Atau adakah mereka mempunyai sebarang perkongsian (dengan Allah) dalam mencipta dan menguruskan langit?

Bawalah kamu kepadaku sebuah Kitab (dari Allah) yang lain dari Al-Quran ini,

atau sebarang keterangan yang berdasarkan ilmu (peninggalan orang-orang yang telah lalu) kalau betul kamu orang-orang yang benar (tentang dakwaan kamu itu)!"

Dan tidak ada yang lebih sesat daripada orang yang menyembah sesuatu yang lain dari Allah,

yang tidak dapat menyahut atau memberikan sebarang pertolongan kepadanya (dari dunia) hinggalah ke hari kiamat,

sedang makhluk-makhluk yang mereka sembah itu tidak dapat menyedari atau memberi layanan baik kepada permohonan mereka.

Dan apabila manusia dihimpunkan (untuk dihitung amalnya pada hari akhirat),

menjadilah segala yang disembah itu musuh kepada orang-orang yang menyembahnya,

dan segala yang disembah itu juga tidak mengakui serta mendustakan penyembahan mereka kepadanya.

(Al-Ahqaaf 46:6)

Anonymous said...

Katakanlah (kepada kaum musyrik):

"Serukanlah makhluk-makhluk yang kamu dakwakan sebagai tuhan selain dari Allah;

mereka tidak memiliki kuasa seberat debu pun di langit dan di bumi,

dan mereka tiada sebarang bahagian perkongsian (dengan Allah) dalam (mencipta dan mentadbirkan) langit dan bumi,

dan Allah pula tidak mendapat sebarang pertolongan dari mereka".

Dan tidak berfaedah syafaat di sisi Allah kecuali bagi orang yang telah diizinkan Allah, (maka orang-orang yang hendak memohon syafaat terpaksa menunggu izin itu dengan penuh perasaan takut dan bimbang)

sehingga apabila dihapuskan Allah perasaan takut dari hati mereka (dengan pemberian izin itu) bersukarialah mereka dengan bertanya-tanyaan sesama sendiri:

"Apakah yang telah dititahkan oleh Tuhan kamu?"

Sebahagian di antara mereka menjawab: "Tuhan telah menitahkan kebenaran";

dan Dia lah jua Yang Maha Tinggi keadaanNya, lagi Maha Besar kekuasaanNya.

Bertanyalah (wahai Muhammad kepada orang-orang musyrik itu):

"Siapakah yang memberi rezeki kepada kamu dari langit dan bumi?"

Terangkanlah jawabnya: "Ialah Allah; dan sesungguhnya (tiap-tiap satu golongan),

sama ada golongan kami ahli tauhid

atau golongan kamu ahli syirik -

(tidak sunyi daripada salah satu dari dua keadaan): keadaan tetapnya di atas hidayah petunjuk atau tenggelamnya dalam kesesatan yang jelas nyata ".

(Oleh itu) katakanlah: "Kamu tidak akan bertanggungjawab tentang kesalahan yang kami lakukan, dan kami pula tidak akan bertanggungjawab tentang apa yang kamu kerjakan".

Katakanlah lagi:" Allah akan menghimpunkan Kita semua (pada hari kiamat),

kemudian Ia akan menyelesaikan perselisihan yang ada di antara kita dengan penyelesaian yang benar;

dan Dia lah jua Hakim yang seadil-adilnya, lagi Yang Maha Mengetahui segala-galanya".

Katakanlah lagi: "Tunjukkanlah kepadaku sifat-sifat ketuhanan yang ada pada makhluk-makhluk yang kamu hubungkan dengan Allah sebagai sekutu-sekutuNya?

Tidak ada pada sesuatu makhluk pun sifat-sifat itu, bahkan yang mempunyai sifat-sifat ketuhanan ialah Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana".

Dan tiadalah Kami mengutusmu melainkan untuk umat manusia seluruhnya,

sebagai Rasul pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman),

dan pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar bersalah);

akan tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui (hakikat itu).

Anonymous said...

Dan mereka menjadikan jin sekutu bagi Allah,

padahal Allah jualah yang mencipta jin-jin itu;

dan mereka berdusta terhadap Allah dengan mengada-adakan bagiNya anak-anak lelaki dan anak-anak perempuan,

dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan. Maha Suci Allah dan Maha Tinggilah Ia dari apa yang mereka sifatkan!

(Dia lah) yang menciptakan langit dan bumi.

Bagaimanakah Ia mempunyai anak sedang Ia tidak mempunyai isteri?

Ia pula yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan segala-galanya.

Yang demikian (sifat-sifatNya dan kekuasaanNya) ialah Alla, tiada(yang berhak sesungguhnya Allah, yang menciptakan tiap-tiap sesuatu, maka beribadatlah kamu kepadaNya.

Dan (ingatlah) Dia lah yang mentadbirkan segala-galanya.

Ia tidak dapat dilihat dan diliputi oleh penglihatan mata, sedang Ia dapat melihat (dan mengetahui hakikat) segala penglihatan (mata), dan Dia lah Yang Maha Halus (melayan hamba-hambaNya dengan belas kasihan), lagi Maha Mendalam pengetahuanNya.

(Katakanlah wahai Muhammad): "Sesungguhnya telah datang kepada kamu keterangan-keterangan (dalil-dalil dan bukti) dari Al quran;

oleh itu sesiapa melihat (kebenaran itu serta menerimanya) maka faedahnya terpulang kepada dirinya sendiri,

dan sesiapa buta (dan enggan menerimanya) maka bahayanya tertimpalah ke atas dirinya sendiri.

Dan tiadalah aku berkewajipan menjaga dan mengawasi kamu".

Dan demikianlah Kami menerangkan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu (dengan berbagai cara,

untuk menimbulkan keingkaran mereka)

dan supaya mereka (yang ingkar itu menuduhmu dengan) berkata:

"Engkau telah mempelajarinya (dari orang-orang lain) ",

dan supaya kami menerangkan (Al-Quran) itu kepada orang-orang yang (mahu) mengetahui.

Ikutlah apa yang telah diwahyukan kepadamu dari Alquran

Tiada (yang berhak atasku sesungguhnya Allah) dan berpalinglah dari orang-orang musyrik.

Anonymous said...

Alquran bukan hanya cerita kisah manusia. Jin iblis syaitan semuanya ada. 30 juzuk panjang berjela. Berjuta tahun punya kisah. Kisah manusia yang langgar perintah. Kisah malaikat yang derhaka Allah. Semua terkandung menjadi surah. Cerita tersurat maksud tersirat. Ada rahmat ada terlaknat. Ada mulia ada yang bangsat. Bila tak kenal jalan hakikat.

Allah Taala solo je bertindak sekian lama. Tak harap nasihat dan bantuan sesiapa. Dulu ada sorang malaikat Dia tak percaya. Ingatkan baik rupanya derhaka. Amalan banyak tau buat kerja. Zikir tasbih setiap masa. Suci bersih nampak mulia. Sekali diuji dia berpaling. Barulah tau dia nak jadi ketua. Dia nak memerintah malaikat ni semua.

Nak jadi boss sekalian malaikat. Perintah dia kau kena taat. Sampai Allah Taala kena tunduk hormat. Aku dicipta lagi mulia. Aku datang dari api menyala. Nak sujud ke Adam dia ni siapa? Atas tujuan apa Adam dicipta? Untuk apa Allah Taala jadikan manusia? Adakah untuk memenuhkan dunia? Ataupun dicipta sekadar suka-suka? Nak menunjuk kat kami Allah Maha Bijaksana?

Bukan susah nak menguji. Dari iblis sampai menteri. Halus rupanya Allah mentadbir. Sikit je pun baru Dia sindir. Timbullah segala isi hati. Kau akan nampak mana yang taat dan suka dipuji. Suka dibodek dilambung tinggi. Bagi dia terangkat lambungkan sekali. Biar dia rasa langit yang tinggi. Dengan harta, pangkat, pujian diberi. Kemudian kau kutuk dan hina bagi dia rasa. Adakah dia malu bermuram durja? Ataupun dia masih buat muka selamba. Ini bijak Allah Taala menguji manusia.

Sambil menulis aku pun ketawa. Halus cara Kau menguji mereka. Kadang teknik Kau aku sendiri tak sangka. Memang ramai bodoh sikap manusia. Belajar tinggi pun takde guna. Ijazah palsu pun sama juga. Main politik bukannya susah. Pandai membelit dan makan rasuah. Kemudian kau kena tau sorokkan jenayah. Putarbelit maklumat dan kata2. Biar rakyat semua percaya. Bulat2 mereka kan terima. Baru aku tau Firaun dulu camana. Sampai sekarang sunnah firaun tu ada. Masih diamal dipegang serata dunia.

Anonymous said...

Guru firaun asal malaikat. Pemimpin Malaikat yang Allah Taala laknat. Iblis ajar politik ni semua. Cara membelit menipu manusia. Dengan jawatan, pangkat dan harta. Dengan makan minum yang diberi ke Hawa. Iblis tak kasar tak ganas orangnya. Iblis pun halus pandai bicara. Lagi handal bab cerita. Setakat orang macam kau dia tipu selamba.

Kerana benih iblis tu ada sikit dalam manusia. Bila manusia gagal jaga makan minum dia. Dan gagal kenal hukum agama. Halal haram dia taktau beza. Semua campur tak jadi dosa. Alasan dia Allah Taala Maha pemaaf dan mengampuni saya. Buatlah apa kau suka. Bersikaplah positif sepanjang masa. Jangan takut masuk neraka.

Kalau takde kau iblis takde kawan. Iblis sunyi perlukan teman. Dah janji dengan Allah Taala jadi pemimpin kesesatan. Keturunan Adam akan aku hancurkan. Akan aku pesongkan jalan. Hasutan aku mereka percaya. Alquran Kau ya Allah aku bakar semua. Aku ubah pedoman dan hukum agama. Biar mereka mengejar dunia.

Mengutip zakat menipu manusia. Menjual haji umrah modal meniaga. Biar mereka anggap itu jalan ke syurga. Mengutip wakaf yang tak pernah ada. Biar amalan tu nampak baik dan mulia. Nak tolong orang nak tolong bangsa. Sedang Kau tau mereka berdusta. Mengambil tanah dan hasil rakyat secara percuma. Untuk belanja mereka sekeluarga. Bermewah mewah bermaharajalela. Sampai masa mereka binasa.

Apa salahnya mereka mengisi neraka? Bukankah neraka tu kau yang cipta? Sebagai tempat tetamu neraka. Kau pun cakap Kau tak rugi apa. Biarlah mereka menuju ke sana. Sedang dunia mereka gembira. Memakan yang haram sepanjang masa. Mereka tak ingat hari pembalasan. Takde faedah Kau ingatkan. Sedang mereka sudah menetapkan pilihan. Memilih neraka sebagai tujuan.
Maka aku iblis telah buktikan. Keturunan Adam aku berjaya sesatkan.

Tahniah iblis atas kejayaan kau kecapi. Tak sia2 Aku jadikan kau dari api. Sekurang kurang ada jugak tempat kau kembali. Ke dalam api neraka yang Ku julang tinggi. Habis menyembur ke muka bumi. Berasap gunung tu saat kau menghadirkan diri. Maka di situ juga Aku menunjuk bukti. Dari api kau datang ke dalam api kau pergi. Memanglah Aku tak rasa rugi.

Yang hancurnya kau bukannya Aku. Aku peringatkan nak bagitau. Azab api neraka tu keras sakit pulak tu. 24 jam kau dijerang sambil mengerang. Sampai ke bumi suara kau didengar dek orang. Aku dah pesan jangan buat kerja bangang. Kau ingat Aku berleter macam orang tua. Padahal kau yang bodoh tak paham bahasa.

Perbuatan kau salah menyeleweng agama. Kau ceramah pandai tau ke buat kerja? Setakat tukar kasut sekolah hitam tu buang masa. Tak payah pikir kritis pun nak keluar belanja. Yang koyak hanya poket ibubapa. Kau komisen ada dapat ke? Takkan takde selai dua. Mesti adakan itu biasa. Amalan politikus politikus Malaysia.

Anonymous said...

Dan kepada penduduk "Malaya" Kami utuskan saudara mereka: Nabi Syuaib. Ia berkata:

"Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah! (Sebenarnya) tiada yang berhak sesungguhnya Allah

Dan janganlah kamu mengurangi sukatan dan timbangan.

Sesungguhnya aku melihat kamu berada dalam kemewahan; dan sesungguhnya aku bimbang, kamu akan ditimpa azab hari yang meliputi (orang-orang yang bersalah).

Dan wahai kaumku!

Sempurnakanlah sukatan dan timbangan dengan adil

dan janganlah kamu kurangkan manusia akan benda-benda yang menjadi haknya,

dan janganlah kamu merebakkan bencana kerosakan di muka bumi.

Limpah kurnia Allah kepada kamu lebih baik bagi kamu

(daripada yang kamu ambil secara haram itu),

jika betul kamu orang-orang yang beriman.

Dan aku bukanlah orang yang menjaga dan mengawas perbuatan kamu".

Anonymous said...

Dan ketika datang (masa perlaksanaan) perintah Kami,

Kami selamatkan Nabi Syuaib beserta dengan umatnya yang beriman, dengan rahmat dari Kami;

dan orang-orang yang zalim itu dibinasakan oleh letusan suara yang menggempakan bumi,

lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat masing-masing.

(Mereka punah-ranah) seolah-olah mereka tidak pernah tinggal di situ.

Ketahuilah! kebinasaanlah akhirnya bagi penduduk Madyan, sebagaimana binasanya kaum Thamud.

Dan sesungguhnya kami telah mengutuskan Nabi Musa dengan membawa ayat-ayat keterangan Kami, dan bukti (mukjizat) yang nyata:

Kepada Firaun dan kaumnya; lalu kaum Firaun menurut perintah Firaun, sedang perintahnya itu bukanlah perintah yang betul.

Firaun akan mengetuai kaumnya pada hari kiamat kemudian tetaplah ia akan membawa mereka masuk ke neraka. Dan seburuk-buruk tempat yang dimasuki ialah neraka.

Dan mereka diiringi oleh laknat yang tidak putus-putus di dunia ini, dan pada hari kiamat. (Sebenarnya) laknat itu adalah seburuk-buruk pemberian yang diberikan.

Yang demikian, ialah sebahagian dari khabar berita penduduk negeri-negeri (yang telah dibinasakan), kami ceritakan perihalnya kepadamu (wahai Muhammad).

Di antaranya ada yang masih wujud (sisanya yang dapat disaksikan), dan ada pula yang telah hancur lebur (dan hilang lenyap).

Dan tiadalah Kami menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

Maka berhala-berhala yang mereka sembah selain dari Allah itu tidak dapat menolong mereka sedikitpun pada masa datangnya azab;

dan penyembahan yang mereka lakukan itu hanya menambahkan kerugian sahaja kepada mereka.



(Hud 11:101) tanya sama itu Hud hud.

Anonymous said...

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang beriman,

Iaitu mereka yang khusyuk dalam sembahyangnya;

Dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia;

Dan mereka yang berusaha membersihkan hartanya (dengan mengagih dan menyempurnakan zakat harta itu kepada yang berhak menerimanya. bukan jadi broker);

Dan mereka yang menjaga kehormatannya,

Kecuali kepada isterinya atau hamba sahayanya maka sesungguhnya mereka tidak tercela: -

Kemudian, sesiapa yang mengingini selain dari yang demikian, maka merekalah orang-orang yang melampaui batas;

Dan mereka yang menjaga amanah dan janjinya;

Dan mereka yang tetap memelihara sembahyangnya;

Mereka itulah orang-orang yang berhak mewarisi -

Yang akan mewarisi Syurga Firdaus; mereka kekal di dalamnya.

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari pati (yang berasal) dari tanah;

Kemudian Kami jadikan "pati" itu (setitis) air benih pada penetapan yang kukuh;

Kemudian Kami ciptakan air benih itu menjadi sebuku darah beku.

lalu Kami ciptakan darah beku itu menjadi seketul daging;

kemudian Kami ciptakan daging itu menjadi beberapa tulang;

kemudian Kami balut tulang-tulang itu dengan daging.

Setelah sempurna kejadian itu Kami bentuk dia menjadi makhluk yang lain sifat keadaannya.

Maka nyatalah kelebihan dan ketinggian Allah sebaik-baik Pencipta.



(Al-Mu'minuun 23:14)

Anonymous said...

Setan ni kalau bab menipu serah ke dia. Dia pakar putarbelit agama. Ayah dah masuk kubur pun dia jual nama. Yalah mana tumpah kuah kalau tak ke nasi. Dengan syaitan pun arwah ayah dia boleh kawan. Parti UMNO jadi tentangan. Demi menegakkan sebuah perjuangan. Nama islam pulak tu kau gunakan. Islam baka keturunan. Keturunan penyamun zaman berzaman.

Hari ni ji ludah kau sembur terpalit ke muka. Sampai masa kau balik kena. Segala kutukan sekarang kau rasa. Diiringi laknat sampai bila2. Bila dajjal tu nampak nyata. Dajjal ni sebenar manusia. Mata satu memandang dunia. Matahati dia sebenar buta. Mata kepala nampak biasa. Penglihatan normal kalau check doktor.

Sangat berseni dalam menggubah hukum agama. Bijak betul perdaya manusia. Banyak negeri dia boleh tipu. Alquran dia ubah satu persatu. Ramai orang jadi keliru. Tak kenal benar salah yang mana satu. Inilah murid2 iblis kalau nak tau.

Dajjal ni bahasa kiasan orang dulu. Perangai satu kaum yang kuat mendajjal melayu. Hasad dengki suka buat fitnah. Khianat melayu nak naik memerintah. Sampai tahap dia ubah hukum2 Allah. Dia keluar fatwa dan undang2 sendiri. Dalam pada tu hasil tanah melayu dia curi. Sikit2 dia jual ke kroni. Makan untung sorang orang lain tak bagi. Dia kata Allah Taala yang perintah buat macam ni. Taat kamu kepada kami. Walak pemerintah sepenuh hati.

Orang boleh baca temberang kau ji. Kau gunakan Islam tubuhkan parti. Kau fitnah cakap ni perjuangan nabi. Nabi dulu mana simpan duit2 curi. Lebai ni pandai menyorokkan wang. Dia tak simpan dalam bank Islam. Dia tak labur kat tabung haji. Tau tau kereta cash dia beli. Menjalar Porsche sampai ke Audi.

Lagi diserang lagi dia kuat. Lagi banyak dia merembat. Bab Alquran dia fasih baca. Langgar hukum pun dia juga. Sini kita tau dia tak pakai agama. Agama tu topeng menutup muka. Macam penyamun merompak siang hari buta. Sekarang orang menyamun pakai helmet menunggang saja. Ada sorang tu bukan besher besher. Sorang latok mat rempit tua. Bekas perompak terkenal antarabangsa.

Alam riak maksud dia luas. Riak manusia pada Pencipta. Bila takmau tunduk perintah agama. Dia rasa diri lebih berkuasa. Allah Taala duduk bawah kaki dia. Pada dia Allah Taala sekadar nama. Yang disebut tok nek moyang dahulu kala. Cerita Alquran dongeng belaka. Bukan semua kau boleh percaya.

Mana ada untung kau boleh pakai. Mana menghalang kau tunjuklah pandai. Upahlah ulamak dan para lebai. Ubah hukum Alquran tu supaya mudah diguna. Hukum menyamun halalkan saja. Bab menipu boleh ana ikut ayahanda. Ayah Nik dulu kata bohong boleh dalam agama. Kerana ini melibatkan soal rahsia. Rahsia menyamun menipu kami sekeluarga.

Agama isle kami buat meniaga. Untung besar tu syeikh boleh beli kereta. Setakat Mercedes itu murah je. Sekolah tahfiz kami kamu kira berapa? Sekolah PASTI untung mengalir saja. Duit jangan masuk bank hantar pergi stash house. SPRM siasat mesti tak jumpa. Akal kena bijak menipu manusia. Kalau rumah kena serbu sekalipun orangnya takde.

Macam najib rosmah kat Pavilion kena. Kena buktikan dulu barang tu dia punya. Inilah cara dajjal beroperasi di nusantara. Kalau nak menentang dajjal bukan kat luar negara. Dajjal sebenar duduk Malaysia. Tu dah nyata kat depan mata. Pergilah perang buktikan benar apa kau kata. Nak jadi pejuang fisabilillahkan membela agama? Berani kau lawan musuh tu semua?







Anonymous said...

Dan orang-orang yang kafir pula,

amal-amal mereka adalah umpama riak sinaran panas di tanah rata yang disangkanya air oleh orang yang dahaga,

(lalu ia menuju ke arahnya) sehingga apabila ia datang ke tempat itu, tidak didapati sesuatu pun yang disangkanya itu;

(demikianlah keadaan orang kafir, tidak mendapat faedah dari amalnya sebagaimana yang disangkanya) dan ia tetap mendapati hukum Allah di sisi amalnya,

lalu Allah meyempurnakan hitungan amalnya (serta membalasnya); dan (ingatlah) Allah Amat segera hitungan hisabNya.

Atau (orang-orang kafir itu keadaannya) adalah umpama keadaan (orang yang di dalam) gelap-gelita di lautan yang dalam, mengalir dalam salur neraka

yang diliputi oleh ombak bertindih ombak; di sebelah atasnya pula awan tebal (demikianlah keadaannya) gelap-gelita berlapis-lapis -

apabila orang itu mengeluarkan tangannya, ia tidak dapat melihatnya sama sekali.

Dan (ingatlah) sesiapa yang tidak dijadikan Allah menurut undang-undang peraturanNya mendapat cahaya (hidayah petunjuk) maka ia tidak akan beroleh sebarang cahaya (yang akan memandunya ke jalan yang benar walaupun dia memiliki kereta besar).

Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi

serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa?

Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya;

dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan.

Dan bagi Allah jualah kuasa pemerintahan langit dan bumi

dan kepada Allah sahaja tempat kembali (sekalian makhluk).

(An-Nuur 24:42)


Yang sampai hanya 1 jalan. Dah jumpa mana satu Raja Si Muraq?

Yang sampai hanya 30. Yang paham 30 juzuk dalam Alquran.

Terima kasih bang M Nasir beri pengajaran. Sesuatu yang berisi untuk difikirkan.

Anonymous said...


"Patutkah kamu mendirikan pada tiap-tiap tempat yang tinggi bangunan-bangunan yang tersergam, padahal kamu tidak membuatnya dengan sesuatu tujuan yang baik?

"Dan kamu pula bersusah payah mendirikan istana-istana dan benteng-benteng yang kukuh dengan harapan hendak kekal hidup selama-lamanya?

"Dan apabila kamu memukul atau menyeksa, kamu melakukan yang demikian dengan kejam bengis?

Dan (kerana gemarkan pahala berjuang menegakkan Islam) orang-orang yang beriman berkata:

"Alangkah baiknya sekiranya diturunkan satu surah (dari Al-Quran, yang memerintahkan kami berjuang)?"

Maka apabila diturunkan satu surah (dari Al-Quran) yang tegas keterangannya dan tersebut padanya hukum-hukum yang mewajibkan perang (menentang pencerobohan musuh),

sudah tentu engkau akan melihat orang-orang yang ada penyakit (kufur) dalam hatinya memandang kepadamu dengan terbeliak matanya

kerana gerun takut menghadapi mati;

dengan yang demikian, maka kebinasaanlah lebih hampir kepada mereka.

(Mereka selalu berkata: "Pendirian kami) mematuhi perintah dan memperkatakan perkataan yang baik (yang diredhai Allah)".

Dalam pada itu, apabila perkara (peperangan Jihad) itu ditetapkan wajibnya, (mereka tidak menyukainya);

maka kalaulah mereka bersifat jujur kepada Allah (dengan mematuhi perintahNya), tentulah yang demikian itu amat baik bagi mereka.

(Kalau kamu tidak mematuhi perintah) maka tidakkah kamu harus dibimbang dan dikhuatirkan - jika kamu dapat memegang kuasa - kamu akan melakukan kerosakan di muka bumi, dan memutuskan hubungan silaturrahim dengan kaum kerabat?

(Orang-orang yang melakukan perkara yang tersebut)

merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka,

dan dibutakan penglihatannya sehingga menjadi dajjal laknatullah

Anonymous said...

Hah kau kan dah kena leter dengan orang tua. Depan2 je kena basuh dengan bekas pengetua. Niat hati kau tu Lee Allah Taala boleh baca. Kau ingat kau boleh nak nyindir Dia? Sembur je diorang ni uncle bagi dia rasa. Dia ingat dia bagus pakar bahasa. Tu aku cakap kami tak perlu datang lokasi. Allah Taala boleh gerakkan sendiri. Kerana manusia itu Allah Taala kuasai. Bukan tahap kau nak guna ilmu macam ni.

Takpe doktor belajar lagi. Pembelajaran tu kan sepanjang hayat. Jangan pikir nak pandai cepat. Awak pun baru dapat pangkat. Pahami dulu masalah di lapangan. Tanya guru yang berpengalaman. Mintak pendapat juga pandangan. Jangan sombong rasa diri tu bijak. Sok nanti orang kata berlagak. Bukan senang nak didik manusia. Kau tengoklah sendiri bodoh orang macamana? Orang2 politik yang banyak buat kerja bodoh ni semua. Mengubah sistem pendidikan negara.

Betul apa uncle tu kata. Budak2 kau kena ajar menulis membaca. Kemudian bagi dia paham dan hadam pelajaran tu semua. Itu apa yang Allah Taala kata. Nun, demi sebatang pena. Baca olehmu dengan nama Allah yang menjadi. Ilmu hidup mesti dicari. Cari guru dan pelajari. Bukannya Dia cakap cari menteri. Menteri ni kencing je lebih nak dapat kuasa. Tak sabar2 nak jadi Pm Malaysia. Berkempen pun tak duduk penjara. Layak ke kau memimpin negara?

Ahli neraka ni sebelum dia bertempik mati sotong bila dia dengar. Kat Chile beberapa hari lepas kau baca suratkabar. Berapa ribu ekor mati terdampar. Dari pulau jawa gempa sampai benua amerika. Punya kuat haiwan punya deria. Lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat masing-masing.(Mereka punah-ranah) seolah-olah mereka tidak pernah tinggal di situ. Inilah bukti yang Allah Taala bagitau. Peringatan buat para seteru.

Tengok sotong teringat nuar. Nak jadi Pm kenalah sabar. Jangan gopoh mengejar jawatan. Bagilah peluang Tun M buat perlaksanaan. Orang tu umur dah 90 lebih masih mampu berkerja. Lagipun dia turun kempen pilihanraya. Hang masa tu dalam penjara. Bagilah dia buat apa dia usaha. Kasi habis sampai sempurna. Hang tunggulah sepenggal apa salahnya?

Janji manusia boleh diubah. Mana ada manusia yang pegang janji. Cuba hang tengok diri hang sendiri? Ingat keluar penjara nak bersihkan diri. Ada tak hang balun mat sotong tu lagi? Hang selalu duk ataih ke bawah? Aku tak minat nak phishing celah kangkang orang. Bodoh perangai mengintai batang. Babi bodoh perangai bangang. Takde kerja melayu gampang.

Hang kan gentle mat sebagai manusia. Apakata hang tekong kempen PRU seterusnya? Tunjukkan hang pemimpin berwibawa. Hang tak guna Tun M punya nama. Hang sorang politician yang boleh berdikari. Tak bergantung pada sesiapa hanya harapkan bini. Ke hang lakibini nak merintah kami? Sejarah Malaya PM TPM suami isteri. Jangan buat peleceh mat lagu ni. Gentle lah baq ang tell the story.

Bukan susah nak baca permainan poltik manusia. Dari yang tua sampai yang muda. Perangai tamak dan gila kuasa. Nak hidup senang pemalas berkerja. Tau nak jadi boss je setiap masa. Nakkan orang dengar perintah dia. Nak Allah Taala tunduk hormat apa dia minta. Tu yang Allah Taala tunjuk diri kau siapa. Korang nak belajarkan tentang agama?

Maka itulah serba sikit caraNya. Diri kau dan aku kita tak sama. Ahli neraka tak sama dengan ahli syurga. Kita punya tingkatan berbeza. Tempat kau dibawah di corong neraka. Dari awal ke akhir kisah hidup kau non aku boleh baca. Dari apa kau makan dan apa kau usaha. Halal haram yang kau campur bersama. Sampai masa kau akan binasa. Kau akan terima azab seksa. Hancur lebur tak jadi apa. Pandanglah baik2 diri kau sendiri. Layak ke Ahli Neraka memerintah kami?



Anonymous said...


Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Demi waktu fajar;

Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah);

Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;

Dan malam, apabila ia berlalu; -

Bukankah yang demikian itu mengandungi sumpah (yang diakui kebenarannya) oleh orang yang berakal sempurna?

(Kami tetap akan membinasakan orang-orang yang menentangmu wahai Muhammad),

tidakkah engkau perhatikan, bagaimana Allah telah melakukan terhadap kaum Aad (yang khufur derhaka)

Iaitu penduduk "Iram" yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi tiangnya,

Yang belum pernah diciptakan sepertinya (tentang besar dan kukuhnya) di segala negeri (pada zamannya)?

Dan (terhadap) kaum Thamud yang memahat batu-batu besar di lembah bukit?

Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan-bangunan yang handal kukuh?

(Semuanya itu ialah) orang-orang yang telah ber maha raja lela di negeri (masing-masing).

Lalu mereka melakukan dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu.

Dengan yang demikian, Allah Azza Wa Jalla mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab;

Sesungguhnya Allah tetap mengawas dan membalas,

(Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat),

oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Allah dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur

tetapi terus bersikap riak takbur serta berkata dengan sombongnya:

"Tuhanku telah memuliakan daku!"

Dan sebaliknya apabila ia diuji dengan disempitkan rezekinya,

(ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya:

"Tuhanku telah menghinakan daku!"

Jangan demikian non, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah).

Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi

kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang mereka berhak menerimanya);

Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin;

Dan kamu sentiasa makan harta pusaka tanah melayu kami secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya),

Serta kamu pula sayangkan harta benda secara tamak haloba!

Jangan sekali-kali bersikap demikian!

(Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya,

Dan (perintah) Allah pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah),

Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu,

(maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya?

Ia akan berkata: "Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!"

Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah.

Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya.

(Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat,

Allah Taalamenyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata):

"Wahai orang yang mempunyai jiwa yang tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! -

"Kembalilah kepada Allah dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai ! -

"Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia -

"Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! "



(Al-Fajr 89:30) 30 cantik, sampai.

Anonymous said...

Jangan...Monyet !!

https://youtu.be/SGxAhX9u840

Jangan meminta-minta. Jangan buat ikut suka

Anonymous said...

Dan berikanlah kepada mereka satu contoh: Dua orang lelaki,

Kami adakan bagi salah seorang di antaranya, dua buah kebun anggur; dan Kami kelilingi kebun-kebun itu dengan pohon-pohon tamar, rambutan, mangga serta Kami jadikan di antara keduanya, jenis-jenis tanaman yang lain.

Kedua-dua kebun itu mengeluarkan hasilnya, dan tiada mengurangi sedikitpun dari hasil itu; dan kami juga mengalirkan di antara keduanya sebatang sungai.

Tuan kebun itu pula ada mempunyai harta haram (yang lain); lalu berkatalah ia kepada rakannya, semasa ia berbincang dengannya: "Aku lebih banyak harta daripadamu, dan lebih berpengaruh dengan pengikut-pengikutku yang ramai".

Dan ia pun masuk ke kebunnya (bersama-sama rakannya dan askarnya), sedang ia berlaku zalim kepada dirinya sendiri (dengan sebab khufurnya), sambil ia berkata:

"Saya tidak fikir, kebun ini akan binasa selama-lamanya.

Dan saya tidak fikir, hari kiamat kan berlaku; dan kalaulah aku dikembalikan kepada Tuhanku (sebagaimana kepercayaanmu), tentulah aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada ini.

katalah kepadanya: "Patutkah engkau khufur ingkar kepada Allah yang menciptakan engkau dari tanah?

kemudian dari air benih, kemudian Ia membentukmu dengan sempurna sebagai seorang lelaki?

Tetapi aku sendiri percaya dan yakin dengan sepenuhnya bahawa Dia lah Allah dan aku tidak sekutukan sesuatu pun denganNya.

Dan sepatutnya semasa engkau masuk ke kebunmu, berkata: (Semuanya ialah barang yang dikehendaki Allah)! (tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan Allah)?

Kalau engkau memandangku sangat kurang tentang harta dan anak, berbanding denganmu,

Maka mudah-mudahan Allah Taala akan mengurniakan daku lebih baik daripada kebunmu,

dan (aku harap Dia akan menimpakannya dengan bala, bencana dari langit, sehinggalah menjadilah kebunmu itu tanah yang licin tandus.

Ataupun air kebun itu akan menjadi kering ditelan bumi, maka dengan yang demikian, engkau tidak akan dapat mencarinya lagi".

Dan segala tanaman, serta hartabenda curinya itupun dibinasakan, lalu jadilah dia membalik-balikkan kedua tapak tangannya (kerana menyesal) terhadap segala perbelanjaan yang telah dibelanjakannya pada kebun-kebunnya,

sedang kebun-kebun itu runtuh junjung-junjung tanamannya; sambil dia berkata: "Alangkah baiknya kalau aku tidak sekutukan sesuatupun dengan Allah Taala!"

Dan ia tidak mendapat sebarang golongan yang boleh menolongnya, selain dari Allah; dan ia pula tidak dapat membela dirinya sendiri.

Al Kahfi

Anonymous said...

Aku dah cakap mana ada manusia pegang janji. Tengok pada Haji Hadi. Semalam dia salam mintak royalti. Hari ni cakap wajib menipu. Bukan semua boleh bagitau. Senang je Allah Taala buktikan sesuatu. Iblis ni datang menyerah diri. Bila dia mula panas dibakar dek api. Api tu menjulang naik ke hati. Dia pun datang ofis Yayasan Bukhari. Takutlah tu SPRM cari.

Maknanya stash house PAS ni memang ada. Tapi aku tak pasti dia simpan kat mana. Biasalah kartel agama. Halal haram dia mana kira. Dia hanya mahukan kesenangan dunia. Hasil2 haram memang dia suka. Kerana hidup dia memang sebati dengan dosa. Berlakon pandai hafal Alquran. Bukak jubah rupanya setan.

Dalam masjid pandai ceramah. Sekali bersabda berbelit lidah. Hari2 cerita pasal Allah. Muka warak penuh karamah. Pandai pulak tu mengarah-arah. Kau sendiri pun takde amanah. Orang melayu mesti kuat. Islam apa kuat merembat? Tak pernah cukup kau belasah harta2 rakyat? Ni namanya politikus musibat. Memang patut kau kena laknat.

Aku rasa kebun kau ji dah nak mula kering. Biasalah tu bila lahanat mengiring. Hasil tu semua hilang ditelan bumi. Buah2 lazat najib zahid dah tak dapat bagi. Membuatkan sekarang haji tercari-cari. Jumpa PM mintak royalti. Mister PM jangan tangkap kami. Kita melayu sama melayu jangan macam ni. Saya jihadi janji tak buat lagi. Kami tak kawan lagi dengan najibi. Dia dan rosmah memang pencuri. Kami hanya ambik duit2 tepi. Halalkan je lah demi melayu. Cilaka perangai lebai penipu.

Maka tibalah masanya hari pembalasan. Hari didedahkan segala kejahatan. Allah Taala akan laksanakan hukuman. Dia kenal mana ustad dan syaitan. Maghrib datang mintak kerja. Sampai ke rumah iblis cari kita. Doa pendinding kenalah baca. Mudah2an selamat tak kena apa.

Panaslah tu telinga terasa. Merah berasap muka nampaknya. Makan cili jangan segenggam. Makan satu dulu kemudian kumam. Kalau rasa panas minumlah air. Memang panas rasanya bagi orang kafir. Alquran ni ayat Dia pedas bila menyindir. Seluruh alam akan terasa. Salah kau jugak suka buat dosa.

Kerja aku hanya membaca. Aku tau tak ramai yang suka. Tapi aku tak boleh buat apa. Perintah Allah Taala mesti sempurna. Azab balasan kau akan terima. Dosa antara kita berdua. Aku akan maafkan bila kau tiada. Kerana aku nak pastikan kau sampai neraka. Aku yakin itu kau cita. Dengan kesungguhan dan dendam kesumat yang kau simpan di dada.

Aku tau kau selalu mencuba. Sentiasa berusaha menguji kuasa. Kuasa Allah Taala Pemilik Alam Semesta. Aku yakin tak ramai berjaya. Dah banyak keturunan Firaun binasa. Mungkin nanti hari kau kan tiba. InsyaAllah sabarlah kita tunggu sama2. Allah Taala akan buktikan pada semua. Semua penduduk bumi Malaya. Allah Taala akan buktikan benar. Kerana kau sendiri yang dulu cabar.

Anonymous said...

Dan (ingatkanlah) hari Kami bongkar dan terbangkan gunung-ganang dan engkau akan melihat (seluruh) muka bumi terdedah nyata;

dan Kami himpunkan mereka (di padang Mahsyar) sehingga Kami tidak akan tinggalkan seorangpun dari mereka.

Dan mereka tetap akan dibawa mengadap Allah Taala dengan berbaris teratur, (sambil dikatakan kepada mereka):

"Kamu sekarang telah datang kepada Kami - (berseorangan) secara berdepan

sebagaimana Kami telah jadikan kamu pada mulanya;

bahkan kamu dahulu menyangka, bahawa kami tidak akan menjadikan bagi kamu masa yang tertentu (untuk melaksanakan apa yang Kami telah janjikan)".

Dan "Kitab-kitab Amal" juga tetap akan dibentangkan, maka engkau akan melihat orang-orang yang berdosa itu, merasa takut akan apa yang tersurat di dalamnya; dan mereka akan berkata:

" Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya?

Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya!"

Dan mereka dapati segala yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya); dan (ingatlah) Allah Taala tidak berlaku zalim kepada seseorangpun.

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Kami berfirman kepada malaikat:

"Sujudlah kamu kepada Adam";

lalu mereka sujud melainkan iblis; ia adalah berasal dari Bangsa Jin,

lalu ia menderhaka terhadap perintah Allah Taala.

Oleh itu, patutkah kamu hendak menjadikan iblis dan keturunannya sebagai sahabat-sahabat karib yang menjadi pemimpin selain daripadaku?

Sedang mereka itu ialah musuh bagi kamu.

Amatlah buruknya bagi orang-orang yang zalim: pengganti yang mereka pilih itu.

Aku tidak memanggil mereka menyaksi atau membantuKu menciptakan langit dan bumi,

dan tidak juga meminta bantuan setengahnya untuk menciptakan setengahnya yang lain;

dan tidak sepatutnya Aku mengambil makhluk-makhluk yang menyesatkan itu sebagai pembantu.



(Al-Kahfi 18:51)

Anonymous said...

Terimalah apa yang mudah engkau lakukan, dan suruhlah dengan perkara yang baik, serta berpalinglah (jangan dihiraukan) orang-orang yang jahil (yang degil dengan kejahilannya).

Dan jika engkau dihasut oleh sesuatu hasutan dari Syaitan, maka mintalah perlindungan kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, apabila mereka disentuh oleh sesuatu imbasan hasutan dari Syaitan, mereka ingat (kepada ajaran Allah) maka dengan itu mereka nampak (jalan yang benar).

Sedang saudara (pengikut) Syaitan-syaitan, dibantu oleh Syaitan-syaitan itu dalam melakukan kesesatan, kemudian mereka tidak berhenti-henti (melakukan perbuatan yang sesat lagi menyesatkan itu).

Dan apabila engkau tidak membawa kepada mereka sesuatu ayat Al-Quran (sebagaimana yang mereka kehendaki), berkatalah mereka (secara mengejek):

"Mengapa engkau tidak bersusah payah membuat sendiri akan ayat itu?"

Katakanlah: "Sesungguhnya aku hanya menurut apa yang diwahyukan kepadaku dari Allah.

Al-Quran ini ialah panduan-panduan - yang membuka hati - dari Allah,

dan petunjuk serta menjadi rahmat bagi orang-orang yang beriman".

Sesungguhnya orang-orang yang membantah mengenai maksud ayat-ayat Alquran dengan tidak berdasarkan sebarang bukti yang sampai kepada mereka (dari pihak yang diakui benarnya),

tidak ada dalam dada mereka melainkan perasaan mahukan kebesaran (untuk mengatasimu),

kemahuan yang mereka tidak sekali-kali akan dapat mencapainya.

Oleh itu mintalah perlindungan kepada Allah (dari angkara syaitan);

sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Anonymous said...

DOA PELINDUNG DARI ANGKARA JIN DAN IBLIS


Katakan: Ya Allah, kiranya Engkau hendak memperlihatkan kepadaku (azab) yang dijanjikan kepada mereka (di dunia), -

"Maka janganlah Engkau biarkan daku tinggal dalam kalangan kaum yang zalim itu".

Dan sesungguhnya Kami berkuasa memperlihatkan kepadamu azab yang Kami janjikan kepada mereka.

Tolaklah kejahatan yang dilakukan kepadamu dengan cara yang sebaik-baiknya, Kami Maha Mengetahui apa yang mereka kata dan rancangkan itu.

Dan katakanlah: "Ya Allah aku berlindung kepadaMu dari hasutan Syaitan-syaitan

"Dan aku berlindung kepadaMu Ya Allah, supaya Syaitan-syaitan itu tidak menghampiriku".

Dan Allah mengemukakan satu kiasan yang menyatakan tidak ada mudaratnya) kepada orang-orang mukmin (berhubung rapat dengan orang-orang kafir kalau tidak terjejas keadaan imannya),

iaitu: perihal isteri Firaun, ketika ia berdoa:

"Ya Allah! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam Syurga,

dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang khufur dan buas)

serta selamatkanlah kami dari kaum yang zalim"



Boleh diamalkan di mana saja. Semoga anda semua beroleh keamanan. InsyaAllah.


Anonymous said...

(Sekalipun demikian, orang-orang yang ingkar tidak juga berfikir) bahkan hati mereka tenggelam di dalam kejahilan, lalai daripada (memahami ajaran Al-Quran) ini;

dan mereka pula mempunyai lagi amal-amal (yang jahat) selain dari itu, yang mereka terus-menerus mengerjakannya;

Hingga apabila Kami timpakan azab kepada orang-orang yang mewah di antara mereka maka dengan serta-merta mereka menjerit-jerit meminta tolong.

(Lalu dikatakan kepada mereka): "Janganlah kamu menjerit-jerit meminta tolong pada hari ini, sesungguhnya kamu tidak akan beroleh sebarang pertolongan dari Kami.

"(Kerana) sesungguhnya ayat-ayatKu telah berkali-kali dibacakan kepada kamu, dalam pada itu kamu berpaling undur ke belakang -

"Dengan keadaan sombong angkuh mendustakannya, serta mencacinya dalam perbualan kamu pada malam hari".

Maka adakah mereka melakukan yang demikian kerana mereka tidak dapat memahami kata-kata ajaran (yang disampaikan kepada mereka)?

Atau kerana telah datang peringatan kepada mereka sesuatu yang tidak pernah datang kepada datuk nenek mereka yang telah lalu?

Atau kerana mereka tidak kenal rasul mereka, lalu mereka mengingkarinya?

Atau kerana mereka mengatakan: "Dia kena penyakit gila?"

(Sebenarnya bukan kerana sesuatu pun dari yang tersebut itu) bahkan kerana Rasul mereka datang kepada mereka membawa agama yang tetap benar, dan tabiat kebanyakan mereka tidak suka kepada sebarang kebenaran.

Dan kalaulah kebenaran itu tunduk bertoleransi menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang adanya.

(Bukan sahaja Kami memberikan agama yang tetap benar) bahkan Kami memberi kepada mereka Al-Quran yang menjadi sebutan baik dan mendatangkan kemuliaan kepada mereka;

maka Al-Quran yang demikian keadaannya, mereka tidak juga mahu menerimanya;

Atau adakah (mereka menolak seruanmu itu kerana) engkau meminta kepada mereka suatu pemberian (sebagai hasil pendapatan seruanmu)?

(Ini pun tidak!) Kerana engkau percaya pemberian Allah lebih baik, dan Dia lah jua sebaik-baik Pemberi rezeki.

Dan sesungguhnya engkau hanya menyeru mereka ke jalan yang benar;

(Al-Mu'minuun 23:73)

Anonymous said...

Alhamdulillah syukur negara kita aman. Terhindar dari segala peperangan. Mudah kita nak cari makan. Walaupun ada jugak yang masih mengambil kesempatan. Itulah yang dinamakan permainan. Permainan hidup menempuh dunia. Akhir keputusan syurga neraka. Di situlah tempat ditentukan manusia. Segala amal yang mereka usaha. Samada gagal atau berjaya.

Hawa nafsu Allah Taala yang cipta. Nafsu ni semua orang ada. Baik miskin ataupun kaya. Mencari hidup nafsu diguna. Macam tu cara Allah beri kehidupan. Pada manusia dan jugak haiwan. Semua makhluk perlu makanan minuman. Termasuk juga tumbuh2an. Allah Taala jugalah yang menguruskan. Tanpa hujan tak tumbuh pokok balak di hutan. Bijak Allah Taala mengurus alam. Namun kenapa masih ramai tak paham?

Kita Islam selalu bertoleransi. Sikap lebih kurang je dengan kaum sendiri. Saling mengamal sikap hormat menghormati. Tapi kenalah pagar batasan negeri. Supaya takde kes orang menyamun 7E. Keselamatan penduduk kita kena jaga. Elakkan dari berlaku huru hara. Cuba tengok kes kematian anggota bomba. Sampai hari ni orang taktau cerita. Siapa sebenar punya angkara? Siapa di belakang kes ni semua? Hati aku selalu percaya. Ada dalang di sebaliknya.

Keadilan mesti ditegakkan. Tanpa ada sebarang pilihan. Samada kau rakyat atau bangsawan. Kau buat salah kenalah hukuman. Teringat aku satu kisah melayu purba. Satu kisah seorang raja. Kata dia hukum Islam setiap nyawa dibalas nyawa. Kehendaki Allah Taala datang anjing gigit kaki dia. Dia bunuh anjing tu sampai mati.

Lalu orang pun tanya kenapa tuanku buat macam ni? Kenapa tuanku tak gigit kaki? Anjing tu bukan pemakan nyawa. Dia hanya gigit kaki raja. Kenalah hukum dengan saksama. Kan Alquran itu lembaga. Tuanku sendiri yang perintah baca. Hukum tu sendiri tuanku yang letak. Maknanya pada diri tuanku pun tak dapat elak. Betul melayu ni bangsa yang bijak. Diajar Allah Taala menyusun gerak. Untuk mengadili sekalian manusia. Supaya dia ingat janganlah lupa.

Dari kisah ni aku belajar. Hukum Allah Taala semua kena. Siapa elak pasti neraka. Siapa menipu dia akan rasa. Azab balasan bermacam seksa. Allah Taala selalu bertimbang rasa. Dia timbang amal apa kau usaha. Dari awal ke akhir semua Dia kira. Hanya Allah Taala yang layak menguruskan nyawa. Kerana Dia sendiri mencipta manusia. Orang lain takde hak nak bagi order. Kerana Malaikat Izrail dengar perintah Dia. Setiap orang pastikan rasa. Bila ajal kau dah sampai masa.

Kita ambik kisah Nabi Ibrahim dan anaknya Ismail. 2 orang nabi yang Allah Taala uji. Sanggup ke kau sembelih anak kau sendiri? Kalau kau beriman tunjuklah bukti? Nabi Ibrahim buat sepenuh hati. Kuasa Allah Taala bertukar Ismail menjadi kibas. Macam tu cara Allah Taala membalas. Adakah benar kau laksana ujian Ku beri? Adakah kau yakin dengan Aku? Sedang kau tak nampak Allah Taala dimana. Hanya kau dengar suara. Namun kau tak kenal pun tu suara siapa.

Nabi Yunus Allah Taala hukum masuk penjara. Dalam perut ikan duduk taktau berapa lama. Tak makan tak minum satu apa. Akhirnya selamat jugak baginda. Silap dia sikit je. Pergi mengundi atas kapal. Nasib tak baik dia dibuang ke laut. Untung ada ikan nun pungut. Membuatkan dia jadi takut. Berzikir tu lah makanan dia. Hidup jugak takde pun mati. Tak macam manusia hari ni. Hidup dah senang pun tamak gak lagi. Masih jugak menipu kami. Buat jenayah tak pernah berhenti.

Maka Allah Taala tunjuk hikmah di sini. Setiap manusia kan temui mati. Kau tak payah keluar perintah. Jangan sekali kali menceroboh masjid2 Allah. Seolah2 kau niat mencabar Dia. Kau nak tunjuk kau lebih berkuasa. Mungkin kerana kau lebih harta. Ada pangkat ramai anggota. Namun itu semua Aku tak terima.

Hukum dulu diri kau sendiri. Itu perintah yang Allah Taala bagi. Dan Allah Taala mahu kau tunjuk bukti. Kau berpegang hukum Alquran yang suci. Kau tak ubah hukum Alquran untuk kepentingan sendiri. Aku bagi kau masa beberapa hari. Dan Aku inginkan jawapan pasti. Sekali kau ceroboh masjid Aku kau akan binasa. Keturunan kau hancur semuanya. Ini janji dan sumpah Allah Taala pada musuh Dia. Akan ditunaikan kalau kau tak percaya.

Anonymous said...

Dan sudah tentu mereka tidak akan mencita-citakan mati itu selama-lamanya, dengan sebab dosa-dosa yang telah mereka lakukan; dan Allah sentiasa mengetahui akan orang-orang yang zalim itu.

Demi sesungguhnya engkau akan dapati mereka itu setamak-tamak manusia kepada hidup (yang lanjut masanya), dan (lobanya mereka kepada hidup itu) melebihi loba orang-orang kafir musyrik.

Tiap-tiap seorang dari mereka suka kiranya ia boleh hidup seribu tahun, padahal umur panjang yang demikian, tidak akan dapat melepaskannya dari azab (yang disediakan oleh Allah). Dan (ingatlah), Allah sentiasa melihat akan apa yang mereka lakukan.

Katakan: "Sesiapa memusuhi Jibril maka sebabnya ialah kerana Jibril itu menurunkan Al-Quran ke dalam hatimu dengan izin Allah, yang mengesahkan kebenaran Kitab-kitab yang ada di hadapannya (yang diturunkan sebelumnya), serta menjadi petunjuk dan memberi khabar gembira kepada orang-orang yang beriman".

Sesiapa memusuhi Allah (dengan mengingkari segala petunjuk dan perintahNya) dan memusuhi Malaikat-malaikatNya dan Rasul-rasulNya,

khasnya malaikat Jibril dan Mikail, (maka ia akan diseksa oleh Allah) kerana sesungguhnya Allah adalah musuh bagi orang-orang kafir.

Hanyasanya balasan orang-orang yang memerangi Allah dan RasulNya serta melakukan bencana kerosakan di muka bumi ialah dengan dibalas bunuh (kalau mereka membunuh sahaja dengan tidak merampas atau merompak),

atau dipalang (kalau mereka membunuh dan merampas),

atau dipotong tangan dan kaki mereka bersilang (kalau mereka merampas sahaja),

atau dibuang negeri (kalau mereka hanya mengganggu ketenteraman umum).

Hukuman yang demikian itu adalah suatu kehinaan di dunia bagi mereka,

dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang amat besar.

Anonymous said...


Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, tetap mengucap tasbih kepada Allah

dan Dia lah Yang Maha Kuasa,

lagi Maha Bijaksana.

Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya!

Amat besar kebenciannya di sisi Allah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.

Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya, dalam barisan yang teratur rapi, seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh.

Dan (ingatlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada kaumnya:

" Wahai kaumku! Mengapa kamu menyakiti daku?

sedang kamu mengetahui bahawa sesungguhnya aku ini Pesuruh Allah kepada kamu?"

Maka ketika mereka menyeleweng (dari kebenaran yang mereka sedia mengetahuinya),

Allah selewengkan hati mereka (dari mendapat hidayah petunjuk);

dan sememangnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang fasik derhaka.

Anonymous said...

Dapek poit. Hitam rimau ni. Banyak doso.


http://www.kosmo.com.my/negara/harimau-masuk-perangkap-1.843237

Anonymous said...

Alhamdulillah lagi kalian berjaya. Masuk perangkap pengganas rimba. Akhirnya si buas dapat ditangkap. Tak sia2 kita semua mengharap. Allah Taala memburu memang dia cekap. Walaupun haiwan tu kita tak boleh makan. Kemudian kita tak boleh simpan. Jangan pulak kalian lepaskan. Bila kamu selesai tawan. Maka inilah masa beri hukuman. Jangan pulak lepas semula ke hutan.

Kalau kau lepas rimau ni dia buat lagi. Aku tengok mata rimau ni dia kuat dengksi. Penuh dendam kesumat di hati. Kalau betul dia lapar baham satu cukuplah. Ini sampai 15 ekor sekali dia belasah. Ini tanda dia nak tunjuk gagah. Masuk kampung buat huru hara. Bunuh hasil kebun keluarga. Keluarga orang kampung yang tak senang mana. Bunuh membunuh hukumNya denda. Setiap nyawa dibalas nyawa. Barulah adil dan samarata.

Dulu ada sekor kena libas sebelah kaki. Tempanglah jugak sampai hari ni. Ni datang lagi sekor nak tunjuk kuasa. Masuk sempadan kami bermaharajalela. Buas betul nafsu kau kumbang. Adakah kau pikir kau tak boleh dihalang? Kau boleh lepas hukum yang Aku tetapkan? Menceroboh dan menganiaya dalam kawasan? Maka tak lama lagi kau akan terima hukuman. Setelah kau kami berjaya tawan.

Dosa sesama makhluk Allah Taala tak mengampuni. Dosa yang kau kumpul dari dulu lagi. 15 ekor tumbang biri-biri. Apa dosa kambing tu pada kamu? Kenapa kau tak jamah satu persatu? Kenapa kau serang sekawan biri2 mengikut nafsu? Kenapa kau tamak rimau sampai macam tu? Kejam betul hati kau takde pertimbangan. Kenapa kau suka menunjuk keganasan?

Nak hukum rimau ni ada 3 cara. Cara pertama kau suntik pelali. Perlahan-lahan bagi dia mati. Kedua kau tembak dia dengan peluru. Ikut niat yang dia tuju. Pulangkan semula peluru tu satu persatu. Tembak dia sampai mati. Atau kau ambik parang pancunglah dia. Kena ikatlah dulu jangan dia meronta. Kuranglah sikit dia terseksa. Kemudian kebumi selesaikan semuanya. Jenazah dia kau tanam kat mana2. Jangan pulak bagitau sesiapa.

Tolong pesan kat rimau kumbang ni sesuatu. Kata pada dia Keris Penyalang pada Penghulu. Pedang Pemancung pada Keadilan. Kami hanya menegakkan kebenaran. Dan kau pulak banyak melakukan kesalahan. Kau membunuh sesama haiwan. Tanpa hakikat tanpa tujuan. Setiap yang hidup pastikan mati. Dari Allah Taala kau datang kepada Allah kau pergi.

Anonymous said...

(Berlakunya yang demikian) supaya Allah membalas orang-orang yang benar disebabkan kebenaran mereka,

dan menyeksa orang-orang yang munafik jika Ia kehendaki,

atau Ia menerima taubat mereka. Sesungguhnya Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Dan Allah telah menghalau kembali (angkatan tentera) orang-orang yang kafir itu (ke tempat masing-masing) dengan keadaan mereka geram marah (kerana gagal dan hampa),

mereka tidak mendapat sebarang keuntungan.

Dan Allah selamatkan orang-orang yang beriman dari bencana menghadapi peperangan itu.

Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.

Dan Ia menurunkan golongan Ahli Kitab (kaum Yahudi melayu) yang membantu tentera musuh itu, dari benteng-benteng mereka (menyerah diri), setelah diisikanNya hati mereka dengan perasaan gerun.

(Lalu mereka diadili dan dijatuhkan (hukuman);

sebahagian di antaranya kamu bunuh,

dan sekor lagi kamu tawan.

Dan Ia menjadikan kamu mewarisi tanah-tanah dan rumah-rumah serta harta benda mereka, dan juga tanah-tanah (di negeri-negeri lain) yang belum kamu menjejaknya.

Dan (ingatlah) adalah Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

(Al-Ahzaab 33:27) Sila tolong bagi azab.

Anonymous said...

(sebutkanlah peristiwa) Nabi Daud dengan Nabi Sulaiman,

ketika mereka berdua menghukum mengenai sekor rimau kumbang semasa ia merosakkan kambing biri2 kaumnya pada waktu malam;

dan sememangnya Kamilah yang memerhati dan mengesahkan hukuman mereka.

Maka Kami beri Nabi Sulaiman memahami hukum yang lebih tepat bagi masalah itu;

dan masing-masing (dari mereka berdua) Kami berikan hikmat kebijaksanaan dan ilmu (yang banyak);

dan Kami mudahkan gunung-ganang dan unggas memuji Kami bersama-sama dengan Nabi Daud;

dan adalah Kami berkuasa melakukan semuanya itu.

Dan apabila sampai masa berlakunya hukuman atas manusia, Kami keluarkan untuk mereka sejenis rimau dari bumi,

yang akan menyatakan kepada mereka, bahawa manusia telah tidak meyakini ayat-ayat keterangan dan pengajaran Kami.

Dan (ingatlah) hari Kami himpunkan dari tiap-tiap umat sekumpulan besar orang-orang yang mendustakan ayat-ayat keterangan Kami, lalu mereka dijaga serta diatur keadaan dan perjalanan masing-masing.

Sehingga apabila mereka datang (ke tempat pengadilan), Allah Taala berfirman:

"Adakah kamu mendustakan ayat-ayat keteranganKu dengan tidak lebih dahulu kamu mengetahuinya secara meliputi?

Atau apakah yang kamu telah lakukan?"

Dan jatuhlah hukum tembak atas rimau itu (dengan azab) disebabkan kezaliman mereka (berlaku khufur ingkar), lalu mereka diam membisu.

Tidakkah mereka memerhatikan bahawa Kami telah menjadikan malam untuk mereka berehat padanya, dan menjadikan siang terang-benderang?

Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang beriman.


Anonymous said...

Tiap-tiap diri akan merasai mati,

dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan;

dan kepada Kamilah kamu semua akan dikembalikan.

Dan mereka (yang musyrik) berkata: "(Allah) Ar-Rahman mempunyai anak angkat".

Maha Sucilah Ia. Bahkan (mereka yang dikatakan menjadi anak Allah itu) ialah hamba-hambaNya yang dimuliakan.

Mereka tidak mendahuluiNya dengan perkataan dan mereka pula mengerjakan apa yang diperintahkanNya.

Allah mengetahui apa yang di hadapan mereka (yang telah mereka lakukan), dan apa yang di belakang mereka (yang akan mereka lakukan);

dan mereka tidak memohon syafaat melainkan bagi sesiapa yang diredhai Allah; dan mereka pula sentiasa cemas takut daripada ditimpa azabNya.

Dan (jika ada) sesiapa di antara mereka berkata:

"Sesungguhnya aku ialah tuhan selain dari Allah",

maka yang berkata sedemikian itu,

Kami akan membalasnya dengan (azab) neraka jahannam; demikianlah Kami membalas golongan yang zalim.

Dan tidakkah orang-orang kafir itu memikirkan dan mempercayai bahawa sesungguhnya langit dan bumi itu pada asal mulanya bercantum (sebagai benda yang satu),

lalu Kami pisahkan antara keduanya?

Dan Kami jadikan dari air, tiap-tiap benda yang hidup?

Maka mengapa mereka tidak mahu beriman?

Anonymous said...

" Dan wahai kaumku! Ini adalah unta, kambing jantan betina dari Allah untuk kamu sebagai tanda (mukjizat) yang membuktikan kebenaranku.

Oleh itu, biarkanlah dia mencari makan di bumi Allah dan janganlah kamu menyentuhnya dengan sesuatu yang menyakitinya, (kalau kamu menyakitinya) maka kamu akan ditimpa azab seksa yang dekat masa datangnya".

Mereka kemudiannya menyembelih unta itu, lalu berkatalah Nabi Soleh kepada mereka:

Bersenang-senanglah kamu di tempat masing-masing selama tiga hari; tempoh yang demikian itu, ialah suatu janji yang tidak dapat didustakan".

Maka ketika datang azab kami, kami selamatkan Soleh beserta umatnya yang beriman, dengan rahmat dari Kami, dan Kami selamatkan mereka dari azab serta kehinaan hari itu.

Sesungguhnya Dia lah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.

Dan orang-orang yang zalim itu, dibinasakan oleh satu letusan suara yang menggempakan bumi, lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat tinggal masing-masing.

(Mereka punah-ranah) seolah-olah mereka tidak pernah tinggal di situ.

Ketahuilah! Sesungguhnya kaum Thamud itu kufurkan Allah.

Ketahuilah! Sesungguhnya kebinasaanlah akhirnya bagi kaum Thamud.

(Hud 11:68)

Anonymous said...

https://www.hmetro.com.my/mutakhir/2019/02/424570/mati-tergantung-di-sisi-kapal

Sesiapa yang menyangka bahawa Allah tidak sekali-kali akan menolong Nabi Muhammad dalam dunia ini dan di akhirat kelak,

maka hendaklah ia menghulurkan tali (serta mengikatnya) di bumbong rumahnya,

kemudian hendaklah ia menjerut lehernya (supaya ia mati tercekek);

dalam pada itu hendaklah ia memikirkan lebih dahulu, adakah tipu dayanya itu dapat menghapuskan sebab-sebab yang menimbulkan kemarahannya?

Dan demikianlah pula Kami menurunkan Al-Quran itu sebagai ayat-ayat keterangan yang jelas nyata; dan sesungguhnya Allah memberi hidayah petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan dan undang-undangNya).

Bahawasanya orang-orang yang beriman,

dan orang-orang Yahudi melayu,

dan orang-orang Saabiein,

dan orang-orang Nasrani,

dan orang-orang Majusi,

serta orang-orang Musyrik,

sesungguhnya Allah akan memutuskan hukumNya di antara mereka pada hari kiamat, kerana sesungguhnya Allah sentiasa Memerhati dan Menyaksikan tiap-tiap sesuatu.

(Al-Hajj 22:17)

Anonymous said...

Kuat jugak gempa ni. Syukur takde tsunami.



https://www.mynewshub.tv/utama-sensasi/gempa-bumi-kuat-gegar-barat-daya-maluku/

Anonymous said...

Lihatlah bagaimana mereka membuat untukmu berbagai kiasan (yang bukan-bukan), dengan sebab itu sesatlah mereka, sehingga mereka tidak mendapat jalan petunjuk.

Maha Berkat Allah Taala yang jika Ia kehendaki tentulah Ia akan mengadakan untukmu (di dunia ini) sesuatu yang lebih baik dari apa yang mereka katakan itu,

iaitu syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta mengadakan untukmu istana-istana (yang tersergam indah).

(Mereka bukan sahaja mendustakanmu) bahkan mereka juga mendustakan hari kiamat; dan Kami telah sediakan bagi sesiapa yang mendustakan hari kiamat itu, api yang menjulang-julang.

Apabila neraka itu melihat mereka dari tempat yang jauh,

kedengaranlah mereka suara marahnya yang menggelegak dan mengeluh.

Dan apabila mereka dihumbankan ke tempat yang sempit di dalam neraka itu, dengan keadaan mereka dibelenggu,

menjeritlah mereka di sana meminta sejenis kebinasaan (yang melepaskan dari azab neraka itu).

(Lalu dikatakan kepada mereka):

"Janganlah kamu menjerit-jerit meminta pada hari ini sejenis kebinasaan sahaja,

tetapi mintalah kebinasaan sebanyak-banyaknya (kerana azab yang menunggu kamu di sini banyak jenisnya)".

Bertanyalah (kepada mereka):

"Adakah (azab seksa neraka) yang demikian itu lebih baik atau Syurga yang kekal, yang dijanjikan kepada orang-orang yang bertaqwa?"

Syurga yang sedia diuntukkan bagi mereka sebagai balasan dan tempat kembali?

(Ingatlah), sesungguhnya pokok Zaqqum, -

(Buahnya) menjadi makanan bagi orang yang berdosa (dalam neraka).

(Makanan ini pula panas) seperti tembaga cair, mendidih dalam perut, -

Seperti mendidihnya air yang meluap-luap panasnya.

(Lalu diperintahkan kepada malaikat penjaga neraka):

"Renggutlah orang yang berdosa itu dan seretlah dia ke tengah-tengah neraka.

"Kemudian curahkanlah di atas kepalanya - azab seksa - dari air panas yang menggelegak".

(Serta dikatakan kepadanya secara mengejek):

"Rasalah azab seksa, sebenarnya engkau adalah orang yang berpengaruh dan terhormat (dalam kalangan masyarakatmu)"

(Kemudian dikatakan kepada ahli neraka umumnya):

"Sesungguhnya inilah dia (azab seksa) yang kamu dahulu ragu-ragu terhadapnya!"

Anonymous said...

Sesungguhnya orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan RasulNya, mereka tetap ditimpa kehinaan sebagaimana orang-orang yang terdahulu dari mereka ditimpa kehinaan;

kerana sesungguhnya Kami telah menurunkan keterangan-keterangan yang jelas nyata.

Dan bagi orang-orang yang kafir disediakan azab seksa yang menghina,

Semasa mereka semuanya dibangkitkan hidup semula oleh Allah (pada hari kiamat), lalu diterangkan kepada mereka segala yang mereka telah kerjakan.

Allah telah menghitung amal-amal mereka itu satu persatu, sedang mereka telah melupakannya. Dan (ingatlah), Allah menjadi Saksi akan tiap-tiap sesuatu.

Tidakkah engkau melihat (bagaimana jahatnya) orang-orang yang bersahabat karib dengan kaum yang telah dimurkai Allah (dengan sebab kekufuran dan khianatnya)?

Mereka itu bukanlah dari golongan kamu dan bukan pula dari golongan kaum yang tersebut itu (kerana mereka ialah golongan munafik);

dan lagi mereka selalu bersumpah dengan dusta, sedang mereka mengetahui (bahawa mereka adalah berdusta).

Allah telah menyediakan bagi mereka azab seksa yang berat; sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah lakukan.

Mereka menjadikan sumpahnya sebagai perisai (untuk menyelamatkan diri dan harta bendanya daripada dirampas atau dibunuh),

maka dengan yang demikian dapatlah mereka menghalang (dirinya dan orang lain) dari jalan Allah; oleh itu mereka beroleh azab seksa yang menghina.

harta benda mereka dan anak pinak mereka tidak sekali-kali akan dapat memberikan sebarang pertolongan kepada mereka dari azab Allah. Merekalah ahli neraka, mereka tetap kekal di dalamnya.

(Setelah nyata kepada orang-orang munafik itu bahawa harta benda dan anak pinaknya tidak dapat memberikan pertolongan), ketika mereka semuanya dibangkitkan oleh Allah (pada hari kiamat),

maka mereka bersumpah kepadaNya (bahawa mereka adalah orang-orang mukmin) sebagaimana biasanya mereka bersumpah kepada kamu; dan mereka menyangka bahawa (dengan berbuat demikian) mereka akan mendapat sesuatu (yang berfaedah kepada mereka).

Ketahuilah! Bahawa sesungguhnya merekalah golongan pendusta.

Syaitan telah menguasai dan mempengaruhi mereka, sehingga menyebabkan mereka lupa mengingati (ajaran dan amaran) Allah; mereka itulah puak Syaitan.

Ketahuilah! Bahawa puak Syaitan itu sebenarnya orang-orang yang rugi.

Sesungguhnya orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan RasulNya, mereka termasuk dalam golongan yang amat hina.

Allah telah menetapkan:

"Sesungguhnya aku, Rasulku beserta Allah tetap mengalahkan (golongan yang menentang) ".

Sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha kuasa.

Anonymous said...

Jin masuk botol


https://youtu.be/QFlLybox4To

Anonymous said...

Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Luqman, hikmat kebijaksanaan, (serta Kami perintahkan kepadanya):

Bersyukurlah kepada Allah (akan segala nikmatNya kepadamu)". Dan sesiapa yang bersyukur maka faedahnya itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri,

dan sesiapa yang tidak bersyukur (maka tidaklah menjadi hal kepada Allah),

kerana sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:"

Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang lain, sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun;

(dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan).

Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan Allah dengan (dengan jin, jembalang, saka, setan, bomoh, pawang)-

yang dengan fikiran sihatmu - tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka;

dan bergaulah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik. Dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh).

Kemudian kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan.

(Luqman menasihati anaknya dengan berkata): "Wahai anak kesayanganku, sesungguhnya jika ada sesuatu perkara (yang baik atau yang buruk) sekalipun seberat bijih sawi,

serta ia tersembunyi di dalam batu besar atau di langit atau pun di bumi, sudah tetap akan dibawa oleh Allah (untuk dihakimi dan dibalasNya);

kerana sesungguhnya Allah Maha Halus pengetahuanNya; lagi Amat Meliputi akan segala yang tersembunyi.

Anonymous said...

Wahai orang-orang yang beriman!

Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala);

neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya);

mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.

Malaikat itu akan berkata kepada orang-orang yang dimasukkan ke dalam neraka):

"Hai orang-orang yang kufur ingkar! Janganlah kamu menyatakan uzur (dengan meminta ampun) pada hari ini, (kerana masanya telah terlambat). Kamu hanyalah dibalas dengan balasan apa yang kamu telah kerjakan".

Wahai orang-orang yang beriman!

Bertaubatlah kamu kepada Allah dengan " Taubat Nasuha",

mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai,

pada hari Allah tidak akan menghinakan Nabi dan orang-orang yang beriman bersama-sama dengannya; cahaya (iman dan amal soleh) mereka, bergerak cepat di hadapan mereka dan di sebelah kanan mereka (semasa mereka berjalan);

mereka berkata (ketika orang-orang munafik meraba-raba dalam gelap-gelita): "YA Allah! Sempurnakanlah bagi kami cahaya kami, dan limpahkanlah keampunan kepada kami; sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu".

Wahai Nabi! Berjihadlah (menentang) orang-orang kafir dan orang-orang munafik, serta bertindak keras terhadap mereka.

Dan (sebenarnya) tempat mereka ialah neraka Jahannam, dan itulah seburuk-buruk tempat kembali.




Surah.My ini bertujuan untuk memberi rujukan terjemahan - penyelidikan dan pendidikan. Ianya bebas untuk disebarkan / disalin untuk tujuan dakwah dan pendidikan / Terima kasih surah.my.

Anonymous said...

Dan sesiapa yang mencari agama selain agama Islam, maka tidak akan diterima daripadanya, dan ia pada hari akhirat kelak dari orang-orang yang rugi.

Bagaimana Allah akan memberi petunjuk hidayah kepada sesuatu kaum yang kufur ingkar sesudah mereka beriman,

dan juga sesudah mereka menyaksikan bahawa Rasulullah (Nabi Muhammad) itu adalah benar, dan telah datang pula kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata.

Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk hidayahNya kepada kaum yang zalim.

Mereka itu balasannya ialah bahawa mereka ditimpa laknat Allah dan malaikatNya sekalian orang-orang (yang beriman).

Mereka kekal di dalamnya, tidak diringankan azab seksa daripada mereka dan mereka pula tidak diberi tempoh atau perhatian;

Kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah (ingkar) itu, serta memperbaiki keburukan mereka, maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Sesungguhnya orang-orang yang kafir sesudah mereka beriman, kemudian mereka bertambah kufur lagi, tidak sekali-kali akan diterima taubat mereka, dan mereka itulah orang-orang yang sesat.

Sesungguhnya orang-orang yang kafir, lalu mati sedang mereka tetap kafir,

maka tidak sekali-kali akan diterima dari seseorang di antara mereka: emas sepenuh bumi, walaupun ia menebus dirinya dengan (emas yang sebanyak) itu.

Mereka itu akan mendapat azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dan mereka pula tidak akan beroleh seorang penolong pun.

Anonymous said...

https://www.sinarharian.com.my/article/14134/EDISI/Selangor-KL/Gempar-patung-berhala-dalam-surau


Sapalah ni punya kerja? Dalam surau letak berhala. Nakal betul si pembuatnya. Macam tau2 pulak hari ni Allah Taala nak baca. Aku tak pandai nak tafsir apa Allah Taala kata. Dia baca direct sampai ke telinga. Kemudian aku tulis susun cerita. Aku tanya Dia adakah quran Kau baca resam Usmani? Mani tu datang dari nafsu kau sendiri. Air yang kau pancut ke faraj isteri. Aku tak pakai Quran macam ni.

Terima kasih Ya Allah jawapan kau beri. Aku ikut je lah apa kau bagi. Diorang taknak Aku tak paksa. Mereka tak bersyukur Aku takde hal. Masuk neraka kau punya pasal. Yang sesatnya mereka bukannya kau. Aku suruh kau baca Alquran supaya diorang tau. Al Quran tu semua cerita Aku. Hukum hakam Aku penentu. Nasihat mereka Aku tak perlu.

Kenapa mereka suka mencabar? Kenapa mereka masih tak sedar? Bukan dia tak nampak alam bergegar. Teruk kau ubah Alquran Aku. Aku bagi peluang kau hidup untuk baiki kesilapan lalu. Alquran yang kau ubah ke dunia maju. Maju ke mana Aku pun taktau. Yang pasti maju kau semua ke neraka. Niah tu kan api hujung maksudnya. Mani tu nafsu yang kau puja. Tu pasal laki pempuan semua kau tala. Nafsu tamak mengejar dunia. Halal haram bukan kau peduli apa.

Matlamat hidup kau hanya nak merintah manusia. Nak tunjuk pada mereka kau berkuasa. Kau boleh buat apa kau suka. Tak boleh dihukum kau buat dosa. Mesti dipuji bila buat pahala. Disembah dek orang dah macam berhala. Kan Aku dah cakap siapa penyala api neraka. Manusia dan juga batu berhala. Berhala yang disembah sekalian manusia. Takkan kiasan mudah kau tak boleh baca. Hari tu babi masuk semayang. Semalam berhala letak dek orang. Itulah kiasan secara terang. Takkan Aku nak panggil kau semua bangang?

Ahli neraka ni picit sikit je dia mengerang. Menunjukkan sakit dia bukan kepalang. Hari2 lah kena jerang. Maun tak sakit meraung suara. Tu bukti azab dan seksa. Suara sakit dia tu menjadi gempa. Asalnya dulu dia manusia. Disembah macam tok pekong dianggap mulia. Sekali tengok masuk neraka. Makan minum taktau nak jaga. Halal haram tak ambik kira. Dia pikir nak jadi kaya. Tokeh bagi dia belasah saja. Tu pasal kau pekak sampai telinga. Kerana asap neraka tu keluar menyala. Macam monyet yang makan lada. Macam tu lah kiasan orang derhaka.

Bila nasihat tak dengar kata. Kau rasa diri sempurna. Salah kau buat tak boleh dihalang. Kau boleh ambik hak orang. Tegur sikit kau meradang. Hantar budak merompak dengan parang. Nak tunjuk samseng pada Allah Taala. Allah Taala kau berani cabar. Maknanya kau dan firaun DNA sama. Kaum penentang hukum agama.

Nak orang taat ke dia. Tak boleh disentuh oleh sesiapa. Tu yang Allah Taala campak terus dalam neraka. Hah kau sekali campak terus bergempa. Terdengar suara gegak gempita. Sakitlah tu padanlah muka. Kambing orang habis kau belasah. Tunjuklah kat neraka kau punya gagah. Sekarang azab kau dah terima. Dari neraka kau datang ke neraka kau pulang. Kau ingat Aku jenis kuat sembang. Terimalah azab puaka gampang.










Anonymous said...

Dan orang-orang yang kafir, bagi mereka neraka Jahannam;

mereka tidak dijatuhkan hukuman bunuh supaya mereka mati (dan terlepas dari seksa), dan tidak pula diringankan azab neraka itu dari mereka;

dan demikianlah Kami membalas tiap-tiap orang yang melampau khufurnya.

Dan mereka menjerit-jerit di dalam neraka itu (sambil merayu): "Wahai Tuhan kami, keluarkanlah kami (dari azab ini); kami akan mengerjakan amal-amal yang soleh, yang lain dari apa yang kami pernah kerjakan.

(lalu Allah menempelak mereka): "Bukankah Kami telah melanjutkan umur kamu dan memberikan masa yang cukup untuk berfikir dan beringat padanya oleh sesiapa yang suka berfikir dan beringat?

Dan kamu pula telah didatangi oleh Rasul (Kami) yang memberi amaran oleh itu, rasalah (azab seksa),

kerana orang-orang yang zalim tidak akan beroleh sesiapapun yang dapat memberikan pertolongan".

Sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia di langit dan di bumi;

sesungguhnya Ia mengetahui akan segala (isi hati) yang terkandung di dalam dada.

Anonymous said...

Maka adakah orang yang telah ditetapkan atasnya hukuman azab (disebabkan kekufurannya, sama seperti orang yang dijanjikan bergembira dengan balasan imannya?

Sudah tentu tidak) ! Oleh itu adakah engkau berkuasa menyelamatkan orang yang (ditetapkan kekal) dalam neraka?

Tetapi (sebaliknya) orang-orang yang bertaqwa (dengan mengerjakan suruhanNya dan menjauhi laranganNya), dibina untuk mereka (di dalam Syurga) mahligai-mahligai yang tinggi bertingkat-tingkat, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai.

Demikianlah janji yang ditetapkan Allah; Allah tidak sekali-kali akan mengubah janji-janjiNya.

Tidakkah engkau memerhatikan, bahawa Allah menurunkan hujan dari langit, lalu dialirkanNya menjadi matair-matair di bumi;

kemudian Ia menumbuhkan dengan air itu tanaman-tanaman yang berbagai jenis dan warnanya;

kemudian tanaman-tanaman itu bergerak segar (hingga ke suatu masa yang tertentu),

selepas itu engkau melihatnya berupa kuning; kemudian Ia menjadikannya hancur bersepai?

Sesungguhnya segala yang tersebut itu mengandungi peringatan yang menyedarkan orang-orang yang berakal sempurna.



innahu min Sulaiman, Wainnahu Bismillah hir rohamnir rohim.

Anonymous said...

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Alif, Laam, Raa'.

Ini ialah ayat-ayat Kitab (yang lengkap sempurna) dan Al-Quran yang memberi penjelasan.

Ada masanya orang-orang yang kafir merasa ingin kalaulah mereka telah menjadi orang-orang Islam beriman.

Biarkanlah mereka makan dan bersenang-lenang dengan kemewahan dunia dan dilalaikan oleh angan-angan (daripada bertaubat dan insaf);

kemudian mereka akan mengetahui kelak (bencana perbuatan mereka).

Dan tiadalah Kami binasakan (penduduk) sesebuah negeri melainkan ada baginya tempoh yang tertentu dan termaklum.

Sesuatu umat itu tidak dapat mendahului tempohnya yang telah ditentukan, dan mereka juga tidak dapat mengundurkannya.

Dan mereka yang ingkar berkata: "Wahai orang yang kepadanya diturunkan Al-Quran, sesungguhnya engkau adalah orang gila".

"Sepatutnya engkau membawakan malaikat kepada kami (untuk menjadi saksi tentang kerasulanmu), jika betul engkau dari orang-orang yang benar!"

Tiadalah Kami menurunkan Malaikat melainkan dengan cara yang sungguh layak dan berhikmat, dan pada ketika itu mereka (yang ingkar) tidak akan diberi tempoh lagi.

Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.

Dan demi sesungguhnya! Kami telah utuskan Rasul-rasul sebelummu, dalam kalangan kaum-kaum yang telah lalu.

Dan tiadalah seseorang Rasul pun yang datang kepada mereka, melainkan mereka mempersenda dan mengejek-ejeknya.

(Sebagaimana khufurnya hati kaum-kaum yang telah lalu dimasuki perasaan mempersendakan Rasul-rasul)

demikianlah pula Kami masukkan perasaan khufur itu ke dalam hati orang-orang yang berdosa (yang menentangmu).

Mereka tidak beriman kepada Al-Quran yang engkau bawa,

padahal telahpun berlaku undang-undang membinasakan orang-orang yang telah lalu (yang mendustakan Rasul-rasulnya).

(Al-Hijr 15:13 :)

Anonymous said...

Hah kan dah kena tepat ke dahi. Sentap menusuk ke dalam hati. Tak mengaku lagi? Cakap je lah non kau perancang undi tak percaya. Bukan orang tak dengar kau baruakan siapa. Hari ni ramai phisherman bekerja. Ambik maklumat bagi boss dia. Dengan nuar pun sekali kena. Ada hati nak rancang jatuhkan Mahathir. Kau ingat Mahathir jenis tak pikir? Semua orang ada muslihat. Bukan kau je sorang perangai jahat.

Peperangan antara kau bukan hal kami. Kami tak masuk campur urusan politik dengki mendengki. Hati hitam macam tu lah jadinya. Muka bersih nampak sempurna. Cakap baik berbudi bahasa. Belakang kita dia pun sama. Bergaduh sesama sendiri. Berebut kuasa nak jadi perdana menteri.

Tak sabar2 gelojoh dan tamak. Puak dia je yang ada hak. Mengawal ekonomi dan hutang negara. Hutang korang nak selesai bila? Tak berkurang lagi pun berjuta dollar. Mana janji2 kau semua? Nak perbaiki ekonomi Malaysia?

SST 16% lagi naik ada. Kurang tak banyak cerita saja. Konon nak bantu kehidupan rakyat jelata. Dah berapa bulan kau menang pilihanraya? Bila nak selesai kau punya sengketa? Kenapa kami yang jadi mangsa? Kami nak layan politik bodoh sampai bila? Kau sedap mengumpul harta. Hantar anak cucu belajar luar negara. Naik bot mewah belayar selat melaka. Cakap je pandai. Kerja tak selesai.

Kan Aku cakap mintak balik emas kita kat luar. Kira dari zaman Yap Ah Loy melombong cukup la. Berapa banyak cukai tak bayar? Berapa banyak dia korek bawak ke China? Adakah diorang bayar ke kita? Ataupun hanya pinjam tak pulang semula? Berapa banyak keluar emas negara? Kenapa kau tak bagitau hasil tu semua? Kenapa kau masih nak bodoh2kan kami melayu? Kau ingat melayu ni bangang sangat semua taktau? Emas bijih permata yang korang sapu?

Tu aku cakap Allah Taala tak pernah lupa. Dia saksi perjanjian tu semua. Kisah perjanjian-perjanjian lama. Antara raja2 melayu sebenar dengan orang luar. Bukan raja palsu yang suka menyamar. Raja palsu ni yang banyak khianati kita. Bawak emas kita keluar negara. Dia bersekongkol dengan penjajah. Dia ingkar segala perintah. Perintah Allah Taala dalam Alquran. Wajiblah kamu menjaga keselamatan. Memelihara tanah melayu dari ancaman. Sekali tengok dia jadi setan. Semata-mata nak meraih kekayaan.

Pakai khadam mengumpul harta. Habis dia bolot hasil negara. Mana pergi emas2 tu semua? Kalau nak ikut kita Malaysia ni komoditi utama emas. Masalahnya banyak dah kena kebas. Korek korek makan sorang. Seludup keluar tak bagi kita orang. Bila tanya semua diam. Masing2 buat muka tak paham. Hari2 cerita pasal Alquran dan Islam. Hendaklah kamu mengamalkannya. Hendaklah taat perintah agama. Aku tengok kau pun sama. Rupanya dia pun 2 kali 5.

Berapa ramai tokeh lombong yang kaya? Mana pergi hasil kebun kita semua? Kenapa pembahagian tak sama rata? Kalau bab hukum tak boleh lebih kurang. Orang laundry kucing pun kau sumbat penjara. Yang money laundering berbilion ringgit kenapa tak kena? Kenapa kau memilih dalam menyeksa? Adakah korang lebih mulia? Dari kami rakyat biasa? Buktikan kat Aku tentang perkara ni. Kitab apa kau pakai menimbang kesalahan manusia? Kenapa timbang kau tak adil dan saksama?

Dulu lagi Aku nasihat Alquran tu jangan diubah. Kau yang bubuh Taat kami pada pemerintah. Nak tunjuk bijak dari Allah. Maka hari ni kau terima padah. Bukan kau taktau perbuatan kau salah. Mengubah Alquran ke jalan dunia. Menunjuk jalan menuju neraka. Boleh ke kau keluarkan rakyat kau semua? Dari segala azab dan seksa?

Hari ni Aku buktikan suara. Segala kesakitan yang mereka rasa. Akibat perbuatan kau jugak mengubah pedoman. Buktikan kat Aku mana dia kemajuan? Tabung haji, zakat dan bermacam jabatan? Adakah benar kau punya tuduhan? Betul ke islam Aku mundur ke belakang? Allah Taala jarang buat kerja bangang.

Aku dah cakap Islam Aku sempurna. Alquran Aku pedoman yang sempurna dibaca. Kau tak percaya nak buat camana. Apa Aku boleh buat? Allah Taala hanya sediakan tempat. Untuk kau pilih rahmat dan laknat. Kau yang pilih jalan akhirat. Balasan tu semua kau akan dapat. Kau sendiri tau kau benar ke sesat.

Anonymous said...

Tidakkah engkau ketahui, tentang (kisah) ketua-ketua, menteri2 dari Bani melayu sesudah (wafatnya) Nabi Musa, ketika mereka berkata kepada seorang Nabi mereka:

"Lantiklah seorang raja untuk kamu, supaya boleh kami berperang (bersama-sama dengannya) pada jalan Allah"

Nabi mereka menjawab: "Tidakkah harus, jika kamu kelak diwajibkan berperang, kamu tidak akan berperang?,

" Mereka berkata: "Mengapa pula kami tidak akan berperang pada jalan Allah, sedang kami telah diusir dari kampung halaman kami, dan (dari) anak-anak kami?"

Maka apabila perang itu diwajibkan atas mereka, mereka membelakangkan kewajipan itu, kecuali sebahagian kecil dari mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim.

Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: "Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu.

Mereka menjawab: "Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya, dan ia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?"

Nabi mereka berkata:" Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi raja kamu, dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan".

Dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya.

Dan Nabi mereka, berkata lagi kepada mereka: "Sesungguhnya tanda kerajaan Talut itu (yang menunjukkan benarnya dari Allah)

ialah datangnya kepada kamu peti Tabut yang mengandungi (sesuatu yang memberi) ketenteraman jiwa dari Allah, dan (berisi) sebahagian dari apa yang telah ditinggalkan oleh keluarga Nabi-nabi Musa dan Harun; peti Tabut itu dibawa oleh malaikat.

Sesungguhnya peristiwa kembalinya Tabut itu mengandungi satu tanda keterangan bagi kamu jika betul kamu orang-orang yang beriman".

Kemudian apabila Talut keluar bersama-sama tenteranya, berkatalah ia:

"Sesungguhnya Allah akan menguji kamu dengan sebatang sungai, oleh itu sesiapa di antara kamu yang meminum airnya maka bukanlah ia dari pengikutku,

dan sesiapa yang tidak merasai airnya maka sesungguhnya ia dari pengikutku,

kecuali orang yang menceduk satu cedukan dengan tangannya".

(Sesudah diingatkan demikian) mereka meminum juga dari sungai itu (dengan sepuas-puasnya), kecuali sebahagian kecil dari mereka.

Setelah Talut bersama-sama orang-orang yang beriman menyeberangi sungai itu, berkatalah orang-orang yang meminum (sepuas-puasnya):

"Kami pada hari ini tidak terdaya menentang Jalut dan tenteranya".

Berkata pula orang-orang yang yakin bahawa mereka akan menemui Allah:

"Berapa banyak (yang pernah terjadi), golongan yang sedikit berjaya menewaskan golongan yang banyak dengan izin Allah; dan Allah (sentiasa) bersama-sama orang-orang yang sabar".

Anonymous said...

Mereka hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tidak menghendaki melainkan menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Dia lah yang telah mengutus RasulNya dengan membawa petunjuk dan agama yang benar (agama Islam), untuk dimenangkan dan ditinggikannya atas segala agama yang lain, walaupun orang-orang musyrik tidak menyukainya.

Wahai orang-orang yang beriman!

Sesungguhnya banyak di antara pendita-pendita dan ahli-ahli agama (Yahudi melayu dan Nasrani PASik) memakan harta orang ramai dengan cara yang salah,

dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah (agama Islam).

Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada hadi, nuar dan kawan2 dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

(Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda) itu dalam neraka jahanam,

lalu diselar dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka):

"Inilah emas curi apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri,

oleh itu rasalah (azab dari harta curi) yang kamu simpan itu.

(At-Taubah 9:35)

Anonymous said...

Hahahaha kenapa non panas? Aku perati je kau lepas keluar penjara. Bila kau keluar neraka menyala. Mula dulu di muzium tentera. Sebelum kau bertanding pilihanraya. Kemudian sampai hari ni api neraka tu ada. Baik di bawah dan atas dunia. Apa kau cakap mesti bala. Bas sekolah, gunung Baling, lori treler habis terbakar. Camana cakap kau kami nak dengar? Belum jadi PM pun sial dah nyata. Kalau dah jadi nanti taktaulah camana. Mesti bertambah azab dan seksa.

Aku sokong je non kau masuk neraka. Kita tak boleh halang cita2 manusia. Itu pilihan yang kau buat. Balasan pun kau akan dapat. Aku tulis hanya peringat. Aku tak sokong penipuan sesiapa. Mana ada orang politik lurus jalannya. Mesti ada bengkang bengkok. Mesti ada terima sogok. Kalau takde komisen tak boleh kaya. Itu amalan sunnah biasa. Kerana maju kau tipu manusia. Sokong tak sokong sama je. Korang tetap jugak masuk neraka.

Aku tak boleh ubah nasib manusia. Allah Taala hanya baca. Kalau bosan dengar kau tutup telinga. Jangan salahkan sesiapa. Takde orang oleh ubah keadaan diri kau sendiri. Bukannya aku nak iri hati. Aku baca supaya kau tau. Korang yang ubah Alquran tu dulu. Kesan akibat hari ni berlaku. Berapa ramai manusia kepala batu? Berapa ramai bangkang nasihat Aku?

Aku dah cakap tutup JAKIM tu. Kau sendiri cakap tak boleh bantu. Aku terima jawapan kau beri. Alasan kau ramai melayu hilang kerja nanti. Masalah sosial akan terjadi. Tapi tak ke kau sedar hujung dia berapa ramai rakyat kau dimakan api? Hasil kesesatan yang dibuat mufti?

Yang mengubah Alquran semua diorang ni. Orang2 agama yang dibayar gaji. Macam2 idea dan inovasi. Zakat, ATM beras, Tabung Haji, Umrah Travel dan macam2 lagi. Perlu ke Aku sokong kesesatan kau semua? Jangan pulak buat2 lupa.

JAKIM tu dulu gerakan Anuar dan Haji Hadi. Diorang yang tubuh sebagai pusat meniaga agama. Tempat melahirkan para pendita. Tempat mengawal agama manusia. Pusat menyebar kitab2 ajaran sesat. Kitab2 sunnah tarekat. Kemudian kau paksa kami ikut sunnah tu. Ajaran sunnah islam palsu.

Alquran kau bakar supaya orang lupa. Lupa tentang hukum agama. Kau ajar kami taat Anuar nak buat apa? Kalau dia memerintah nanti apa jadinya? Hari ni memek, bontot semua dia belasah. Orang macam ni takde akidah. Boleh ke kami taat pemerintah? Kalau dia pun terang2 buat salah?

Benda macam ni kena ambik kira. Tak boleh semua pukul samarata. Allah Taala suruh timbang dengan sempurna. Akal pikiran Dia dah bagi. Kenalah pilih perdana menteri. Bukan kau non yang lantik diri sendiri. Allah Taala kan hidup lagi. Serah pada Dia buat keputusan. Terpulang pada Allah Taala buat pertimbangan.

Allah Taala tak terima sebarang alasan. Setiap harta curi yang korang simpan. Akan jadi bahan bakaran. Walau di mana jua korang sorokkan. Semoga harta tu menjadi azab. Menjadi bala bencana aku mengharap. Aku yakin Allah Taala mengadili. Selama ni kau menipu kami. Balasan tu kau akan terima nanti. Lambat cepat aku tak pasti. InsyaAllah sampai tak lama lagi. Takde apa yang mustahil di sisi Kami. Jadi kata Allah Taala pasti menjadi.

Anonymous said...

Dan Nabi Musa pula (merayu dengan) berkata:

"Ya Allah! Sesungguhnya Engkau telah memberikan kepada Firaun dan ketua-ketua kaumnya barang-barang perhiasan. emas permata dan harta benda yang mewah dalam kehidupan dunia ini.

Ya Allah! (Kemewahan yang Engkau berikan kepada mereka) akibatnya menyesatkan mereka dari jalanMu (dengan sebab kekufuran mereka).

Ya Allah! Binasakanlah harta benda mereka dan meteraikanlah hati mereka (sehingga menjadi keras membatu),

maka dengan itu mereka tidak akan dapat beriman sehingga mereka melihat azab yang tidak terperi sakitnya.

Allah berfirman: "Sesungguhnya telah dikabulkan doa kamu berdua;

oleh itu hendaklah kamu tetap (menjalankan perintahKu seterusnya),

dan janganlah kamu menurut jalan orang-orang yang tidak mengetahui (peraturan janjiKu)".

(Yunus 10:89)

Anonymous said...

Mereka hanya mengetahui perkara yang zahir nyata dari kehidupan dunia sahaja, dan mereka tidak pernah ingat hendak mengambil tahu tentang hari akhirat.

Patutkah mereka merasa cukup dengan mengetahui yang demikian sahaja, dan tidak memikirkan dalam hati mereka, (supaya mereka dapat mengetahui), bahawa Allah tidak menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya itu melainkan dengan ada gunanya yang sebenar?

dan dengan ada masa penghujungnya yang tertentu, (juga untuk kembali menemui Penciptanya)?

Dan sebenarnya banyak di antara manusia, orang-orang yang sungguh ingkar akan pertemuan dengan Allah Taala

Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, serta memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka?

Orang-orang itu lebih kuat maju daripada mereka sendiri, dan orang-orang itu telah meneroka bumi serta memakmurkannya lebih daripada kemakmuran yang dilakukan oleh mereka,

dan orang-orang itu juga telah didatangi oleh Rasul-rasulnya dengan membawa keterangan-keterangan yang jelas nyata (lalu mereka mendustakannya dan kesudahannya mereka dibinasakan).

Dengan yang demikian, maka Allah tidak sekali-kali menganiaya mereka, tetapi merekalah yang menganiaya diri sendiri.

Sesudah dibinasakan di dunia maka akibat orang-orang yang melakukan kejahatan itu ialah seburuk-buruk azab (di dunia dan akhirat kelak),

disebabkan mereka mendustakan ayat-ayat keterangan Allah dan sentiasa mempersendakannya.

(Ar-Ruum 30:10)

Anonymous said...

dan mereka bersumpah dengan nama Allah dengan sebebar-benar sumpahnya:

demi sesungguhnya jika datang kepada mereka seorang Rasul pemberi ingatan dan amaran, sudah tentu mereka akan menjadi orang-orang yang lebih betul jalan agamanya dari sebarang umat yang lain.

Setelah datang kepada mereka seorang Rasul pemberi ingatan dan amaran, (maka kedatangannya itu) hanya menyebabkan mereka bertambah liar dari kebenaran,

Sambil bersikap sombong takbur di muka bumi dan berusaha merancangkan rancangan-rancangan jahat (terhadap Rasul itu),

sedang rancangan yang jahat itu tidak menimpa melainkan orang yang menjalankannya.

(Dengan keadaan yang demikian, maka) tidak ada yang mereka tunggu selain daripada berlakunya kebinasaan menimpa mereka (sebagaimana yang telah menimpa) orang-orang kafir yang telah lalu.

Kerana engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang perubahan bagi " Sunnatullah " (undang-undang peraturan Allah),

dan engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang penukaran bagi perjalanan " Sunnatullah " itu.

Demi sesungguhnya, jika orang-orang munafik, dan orang-orang yang ada penyakit (syak ragu-ragu) dalam hatinya, serta orang-orang yang menyebarkan berita-berita dusta di Malaysia itu tidak berhenti (dari perbuatan jahat masing-masing),

nescaya Kami akan mendesakmu memerangi mereka; sesudah itu mereka tidak akan tinggal berjiran denganmu di Malaya lagi melainkan sebentar sahaja,

serta mereka tetap ditimpa laknat. Di mana sahaja mereka ditemui, mereka ditangkap dan dibunuh habis-habisan.

Yang demikian adalah menurut "Sunnatullah" (undang-undang peraturan Allah yang telah lalu;
dan engkau tidak sekali-kali akan mendapati sebarang perubahan bagi "Sunnatullah" itu.

Manusia bertanya kepadamu tentang kedatangan hari kiamat;

katakanlah: "Sesungguhnya pengetahuan mengenainya hanyalah ada di sisi Allah. "

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui? - boleh jadi masa datangnya tidak lama lagi?

Sesungguhnya Allah telah melaknat orang-orang kafir dan menyediakan bagi mereka api neraka yang marak menjulang, -

Kekallah mereka di dalamnya selama-lamanya;

mereka pula tidak akan memperoleh sesiapapun yang akan menjadi pelindung atau penolong.

Pada masa muka mereka dibalik-balikkan dalam neraka, mereka berkata (dengan sesalnya):

"Alangkah baiknya kalau kami dahulu (semasa di dunia) taat kepada Allah serta taat kepada Rasul Allah.

(Al-Ahzaab 33:66)

Anonymous said...

Dewi laksmi alias dewi uang dijumpai di surau Sabilul Huda.

Prakriti: Sebagai aspek tertinggi Shakti, Lakshmi dipersonifikasikan sebagai Ibu Dewi. Dia bertanggung jawab dalam pemeliharaan alam semesta.

Materialitas: Sebagai sumber dari segala kekayaan, Lakshmi adalah sumber dari semua materialitas dan perwujudan. Dunia diciptakan oleh tattva nya (realitas).

Delapan bentuk kekayaan: Lakshmi melambangkan segala bentuk kekayaan yang meliputi ternak, biji-bijian makanan, logam emas bijih, mineral, dll. Dia juga merupakan sumber dari bentuk-bentuk lain dari kekayaan,

yaitu kecerdasan (buddhi), kecemerlangan mental (Medhas), kekuatan (balam), keberanian (viryam), keturunan, kesehatan, kebersihan, kebahagiaan, kesenangan, dan sebagainya.

Secara tradisi Dia dianggap sebagai delapan sumber dari bentuk kekayaan, yaitu kreativitas, stabilitas, keberanian, kekuatan, keturunan, kemenangan, pengetahuan, kekayaan.

Keberuntungan : Sebagai dewi kekayaan. Dewi juga melambangkan keberuntungan. Juga dipercayai bahwa dengan menyembah Dewi Lakshmi dapat mengusir kemalangan dan ketidak beruntungan.


Sabilul Huda maknanya Petunjuk Perang. Moga kamu mendapat hidayah.

Anonymous said...

Dan Dia lah yang menciptakan langit dan bumi dengan (tujuan) yang benar,

dan (Dia lah juga) pada masa (hendak menjadikan sesuatu) berfirman:

"Jadilah", lalu terjadilah ia.

FirmanNya itu adalah benar.

Dan bagiNyalah kuasa pemerintahan pada hari ditiupkan sangkakala.

Ia yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, dan Dia lah Yang Maha Bijaksana, lagi Maha mendalam pengetahuanNya.

Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim berkata kepada bapanya Aazar:

"Patutkah ayahanda menjadikan berhala-berhala sebagai tuhan-tuhan?

Sesungguhnya aku melihatmu dan kaummu dalam kesesatan yang nyata".

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Nabi Ibrahim kebesaran dan kekuasaan (Kami) di langit dan di bumi,

dan supaya menjadilah ia dari orang-orang yang percaya dengan sepenuh-penuh yakin.


(Al-An'aam 6:74)

Anonymous said...

Tu dia mai dah.


http://www.utusan.com.my/berita/nahas-bencana/video-feri-langkawi-kuala-perlis-terbakar-1.848349

Anonymous said...

Maka janganlah engkau menaruh perasaan ragu-ragu tentang sia-sianya apa yang disembah oleh mereka yang musyrik itu.

Mereka tidak menyembah melainkan sama seperti yang disembah oleh datuk nenek mereka

yang musyrik dahulu.

Dan sesungguhnya Kami akan menyempurnakan bagi mereka bahagian mereka (dari azab yang telah ditentukan) dengan tidak dikurangi.

(Janganlah engkau merasa bimbang tentang keingkaran kaummu)

kerana sesungguhnya Kami telah memberikan kepada Nabi Musa Kitab Taurat, lalu berlaku pertentangan mengenainya.

Dan kalau tidaklah kerana telah terdahulu kalimah ketetapan dari Allah (untuk menangguhkan hukuman hingga ke suatu masa yang tertentu),

tentulah dijatuhkan hukuman azab dengan serta-merta kepada mereka. Dan sesungguhnya mereka masih menaruh perasaan ragu-ragu tentang (kebenaran Al-Quran) itu.

Dan sesungguhnya tiap-tiap seorang akan disempurnakan oleh Allah balasan amal mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam pengetahuanNya tentang apa yang mereka semua kerjakan.

Oleh itu, hendaklah engkau sentiasa tetap teguh

di atas jalan yang betul sebagaimana yang diperintahkan kepadamu,

dan hendaklah orang-orang yang rujuk kembali kepada kebenaran mengikutmu berbuat demikian;

dan janganlah kamu melampaui batas hukum-hukum Allah;

sesungguhnya Allah Maha Melihat akan apa yang kamu kerjakan.

Dan janganlah kamu cenderung kepada orang-orang yang berlaku zalim

maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu,

sedang kamu tidak ada sebarang penolong pun yang lain dari Allah.

Kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan.

(Hud 11:113)

Anonymous said...

Huahahaha panas lagi ji. Inilah saatnya kemunculan Salman dulHadi. Sentiasa menyebar fitnah dalam agama. Sentiasa menghasut sesama manusia. Adakah atok kau pemberi nyawa? Kau boleh cabut nyawa orang suka2? Ni lah dia kaum PASik penyembah berhala. Berhala pada Tuan Guru tercinta. Dan juga pada kekayaan dunia. Inilah musuh Allah Taala paling utama. Yang paling dibenci sekalian alam. Kaum yang suka memesongkan Islam.

Tu pasal Allah Taala pilih Selangor berlaku peristiwa ni. Pasal dalam Selangor paling banyak Alquran diubah. Alquran dibakar oleh kaum pemerintah. Alquran dijual di sekolah2. Mengubah hukum menjual umrah. Akhirnya mereka keluar dari rumah. Rumah berhala yang mereka sembah. Maka nyatalah kepasikan penganut islam haji hadi. Terang je kiasan Allah Taala bagi. Kau yang keluar sendiri. Segala busuk dendam kesumat di hati. Tu kan nampak sorang Zuhdi Marzuki. Dialah antara kepala mengubah Alquran siapa lagi.

Budak tu hanya dapat petunjuk mimpi. Bukan dia gila sangat pun kau pergilah siasat. Dia hanya letak patung tok keramat. Kerana dia dakwa dapat alamat. Dari apa yang dia lihat. Allah Taala tunjuk tepi Kaabah tu banyak berhala. Tu pasal dia letak patung di luar saja. Dia tak letak dalam surau. Kerana itu kiasan Allah Taala nak bagitau kau.

Satu kiasan kaum melayu penyembah berhala. Penyembah tok guru, menteri, mufti, latok seri yang mereka puja. Kaum yang tak pakai hukum Alquran. Beramal ibadah tanpa pedoman. Datang Mekah buat amal secara ikut-ikutan. Ikut sunnah tuan mufti. Ikut arahan haji Hadi. Kalau tak caya kau pergi bukak Harakah Daily. Macamana diorang jual umrah dan haji? Berapa dia caj sekali pergi? Berapa keuntungan dia jana setiap hari? Sini cara kau tipu kami. Punya halus kau pusing maksud Alquran yang suci.

Kau putarkan hukum Alquran ke jalan dunia. Kau jadikan ia modal meniaga. Berani kau ubah hukum agama. Kau buat Islam macam bapak kau punya. Siapa lawan kau sebar fitnah. Seolah-olah kami melawan Allah. Adakah kau rasul yang dikirimkan? Bagilah bukti dari Alquran? Kalau benar kau nabi. Tunjukkan bukti kau bertaraf wali?

Dah banyak keturunan kau tipu kami. Masa dah cukup kau buat benda ni. Hasil perniagaan kau bakal berkurang. Aku tau kau panas bila dijerang. Bila kau nampak api neraka tu marak menjulang. Ni yang buat kau naik berang. Maka nyatalah pada melayu firaun dajjal sebenar. Aku dah cakap dajjal tu bukan muncul di negara luar. Korang ingat aku buat cerita kelakar.

Mereka cipta wahyu sendiri. Firman Allah Taala aku pasti. Allah Taala bercerita dari hati ke hati. Jarang Allah Taala menipu manusia. Kalau PAS ni kau taulah camana. Bohong tu pun sunat kalau terdesak. Tipu halal untuk merompak. Tu yang habis kau sebat emas dan balak. Kau pergi tengok kat Kelantan kau akan nampak. Berapa banyak lombong emas pak lebai ni bukak.

Semayang menghadap Kaabah tapi hati berhala ke dunia. Menghalakan akidah nak jadi kaya. Maka dia ubahlah pedoman dan hukum agama. Takde sorang pun sedar dah berapa lama. Sampai tahap JAKIM, JAIS, PPZ tu semua puak dia yang conquer. Hasil dapat taktau ke mana. Tengok banyak jugak kau ternak kereta. Beli tunai tu kereta berjenama. Lebai lebai jugak nikmat dunia jangan ditolak. Hadis nabi mana kau pakai untuk menyangak?

Halal haram semua kau bedal. Alquran ni habis kau jual. Mana korang tak masuk neraka. Kau tengok camana kau rosakkan agama. Berapa ramai sesat umat manusia? Rasa aku dah tak boleh kira. Boleh dikatakan seluruh negara. Bila panas kau fitnah Allah Taala buat cerita. Kerana mengganggu kau berusaha. Menjadikan Islam satu industri yang berkembang pesat. Banyak untung dah kau dapat.

Maka sampailah masa kau terima laknat. Masa kebinasaan kau mungkin dah dekat. Aku rasa korang memang tak selamat. Kerana Allah Taala sendiri turun melihat. Dia saksikan sendiri secara dekat. Segala apa selama ni yang telah kau buat. Tunggu je lah kalau tak percaya. Aku pun menunggu jugak sebenarnya. Aku nak saksi sendiri macamana keadaan firaun binasa. Macam yang berlaku di zaman nabi Musa.




Anonymous said...

Dan apabila mereka melihatmu, mereka hanyalah menjadikanmu ejek-ejekan (sambil mereka berkata):

"Inikah orangnya yang diutus oleh Allah sebagai RasulNya?

"Sebenarnya ia hampir-hampir dapat menyesatkan kami dari tuhan-tuhan guru kami, jika tidaklah kerana kami tetap teguh menyembahnya".

Dan mereka akan mengetahui kelak ketika mereka melihat azab seksa:

siapakah yang sebenar-benarnya parti ajaran sesat jalan.

Nampak tak keburukan keadaan orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipuja lagi ditaati?

Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya jangan sesat?

Atau adakah engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar atau memahami (apa yang engkau sampaikan kepada mereka)?

Mereka hanyalah seperti binatang ternak, keldai, lembu. kambing, babi bahkan (bawaan) mereka lebih sesat lagi.

(Al-Furqaan 25:44)

Anonymous said...

"Dan demi Allah, aku akan jalankan rancangan terhadap berhala-berhalal kamu, sesudah kamu pergi meninggalkan (rumah berhala ini)".

Lalu ia memecahkan semuanya berketul-ketul, kecuali seorang berhala mereka yang besar (dibiarkannya), supaya mereka kembali kepadanya.

(Setelah melihat kejadian itu) mereka bertanya:

"Siapakah yang melakukan perbuatan yang demikian terhadap tuhan-tuhan guru kami?

Sesungguhnya adalah ia dari orang-orang yang zalim".

(Setengah dari) mereka berkata: "Kami ada mendengar seorang anak muda bernama Ibrahim, mencacinya".

(Ketua-ketua) mereka berkata: "Jika demikian, bawalah dia di hadapan orang ramai supaya mereka menyaksikan (tindakan mengenainya). kita suruh Mujahid buat akta baru!.

(Setelah ia dibawa ke situ) mereka bertanya:

"Engkaukah yang melakukan demikian kepada tuhan-tuhan guru kami, hai Ibrahim?"

Ia menjawab: "(Tidak) bahkan yang melakukannya ialah (berhala) yang besar di antara mereka ini! Maka bertanyalah kamu kepada beliau kalau-kalau mereka dapat berkata-kata".

Maka mereka (penyembah berhala) kembali kepada diri mereka (memikirkan hal itu) lalu berkata (sesama sendiri):

"Sesungguhnya kamulah sendiri orang-orang yang zalim".

Kemudian mereka terbalik fikirannya kepada kesesatan, lalu berkata:

"Sesungguhnya engkau (hai Ibrahim), telah sedia mengetahui bahawa berhala-berhala itu tidak dapat berkata-kata (maka betapa engkau menyuruh kami bertanya kepadanya)?"

Nabi Ibrahim berkata:

"Jika demikian, patutkah kamu menyembah yang lain dari Allah sesuatu yang tidak dapat mendatangkan faedah sedikitpun kepada kamu?

dan juga tidak dapat mendatangkan mudarat kepada kamu?

"Jijik perasaanku terhadap kamu dan apa yang kamu sembah selain Allah!

Maka mengapa kamu tidak mahu menggunakan akal fikiran kamu?"


Al-Anbiyaa'

Anonymous said...

Hihihihi lucu betul kau ji. Jika Salman Rushdie ada Versi Syaitan. Setan Hadi pun tak kurang hebat dalam penulisan. Beliau juga banyak mengarang kitab dan buku2. Jual jual keras laku. Itu pun tak cukup lagi. Sentiasa tamak terus mencari. Lebai kampung ni memang tamak. Tu yang semua benda dia mintak.

Berpakaian hebat lagak ulamak. Sebaliknya penipu umat manusia. Cerdik dia tipu bab agama. Nak kena tarik betul2 sihir dia pakai. Nama je diorang ni lebai. Jin, saka, hantu, jembalang semua dia bela. Alasan dia ikut Nabi Sulaiman. Ni cara dia mengubah pedoman. Memfitnah rasul dalam Alquran.

Aku terbaca satu kitab karangan Setan dulHadi. Tajuk dia Budak Budak di Papan Catur Iblis. Baru aku kenal iblis tu siapa. Rupanya buku tu tentang diri dia. Selok belok seorang freethinker. Yang cukup mahir mencatur agama. Dia boleh usahakan Islam ni untuk meniaga. Jual kitab dan sekolah tahfiz Alquran. Dia boleh tetapkan yuran. Kemudian dia bijak kembangkan pasaran.

Dia tubuh satu jabatan. Jabatan Islam demi Kemajuan. Supaya Budak2 Iblis ni dapat kerja kerajaan. Ada pendapatan setiap bulan. Ada elaun dan gaji bulanan. Ni antara taktik licik yang beliau bangunkan. Inilah berhala paling besar. Yang satu masa dulu pernah berganding dengan Anuar. Berhala ni ada macam2 nama. Tapi akidah mesti sama. Sembahlah tuhan guru dengan setia. Wajib walak jangan lawan. Adakah kalian berani derhaka tuhan?

Maka beliau cipta konsep Bersama ke Syurga. Syurga pun kau taktau kat mana. Aku bolehlah tunjuk jalan neraka. Pada diri kau pun ji dah nampak nyata. Bukan susah nak kenal naga. Bila cakap mesti berapi.

Tu yang sampai Ancak naik Feri. Ngam sampai di pulau Langkawi. Satu upacara bagi jin makan. Zaman moden jin dah tak makan pulut kuning telur rebus. Kena bagi manusia sebagai umpan. Jin sedang kelaparan. Dia dah tak makan darah haiwan. Lagi sedap daging manusia. 52 orang sekali jalan. Nak bagi jin semua kekenyangan. Ni lah lambang berhala kehidupan. Tanda2 akhir zaman. Bila manusia bertukar syaitan. Memuja nafsu sebagai tuhan.

Bukan susah nak kenal berhala. Kerana berhala ni asalnya manusia. Manusia2 yang dianggap mulia. Tu pasal dia ukir gambar raja. Satu kiasan tingkatan tertinggi. Dari zaman Namrud dah ada macam ni. Dah berlaku zaman nabi. Siapa nak sampaikan doa boleh melalui berhala2 ni.

Zaman kita pun ada lagi. Tapi dia guna khidmat mufti. Siapa nak menang piala AFC? Pergi panggil latok Zulkifli Bakri. Dia boleh tolong sampaikan hajat pada tuhan. Kerana beliau terima gaji bulanan. Jangan malu jangan segan. Ini mufti doa masin. Hendaklah percaya dengan yakin. OK lah tu dapat nombor 2. Bolehlah tu naib juara. Syukur je lah dengan nikmat yang ada.

Inilah teknik berhala dipuja. Oleh melayu di Malaysia. Mereka jadi perantara. Antara Allah Taala dengan kita. Seolah2 mereka ni nabi suci. Mesti selalu dianggap wali. Alasannya mereka hafal Quran. Dihantar belajar pondok tahfiz dari Mesir, Jordan dan Pakistan. Mereka mengaku kenal tuhan. Tuhan2 yang mereka cipta. Hadi Pawang salah sorangnya.

Sangat ditaati sekalian khadam. Ayah Chik ni pemimpin Islam. Banyak kitab beliau paham. Ahli Kitab kan masuk neraka. Yang kau sembah buat apa? Kenapa akal fikiran kau tak sempurna? Suka menyembah sesama manusia? Mana neraka tu tak menyala. Kau yang buat kerja sia2.

Allah Taala cakap kau tak percaya. Kau tuduh Allah Taala pulak menghina. Sedang Islam Dia punya. Dia yang turunkan dengan sempurna. Kau tak sedar ke Mujahid kau mencuri? Ayat2 Alquran yang Aku beri.

Rahmatan Lil Alamin tu cerita Aku. Kisah nabi dulu-dulu. Kenapa kau Mujahid muka tak malu? Kenapa hina agama Islam? Kenapa kau masih tak berhenti makan duit haram? Kau ingat Aku tak nampak apa korang usaha? Mengubah menjual hukum agama?

Tak payahlah kau nak ugut Aku. Alquran tu betulkan dulu. Ataupun kau memang menunggu. Azab tu sampai dan berlaku. Betullah kau ni Firaun Melayu. Ni lah dia firaun Tuhansamun. Kerja menyamun dan menipu. Apa nampak semua sapu. Takpe bagi Aku sedikit masa. Aku akan selesaikan semuanya.




Anonymous said...

Dan (ingatlah) hari dihimpun musuh-musuh Allah untuk dibawa ke neraka,

lalu mereka dijaga serta diatur keadaan dan perjalanannya masing-masing.

Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, (maka) pendengaran dan penglihatan serta kulit-kulit badan mereka menjadi saksi terhadap mereka, mengenai apa yang mereka telah kerjakan.

Dan (setelah berlaku yang demikian), berkatalah mereka kepada kulit-kulit badan mereka:

"Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?"

Kulit-kulit badan mereka menjawab:

"Allah yang berkuasa menjadikan tiap-tiap sesuatu pandai berkata-kata - telah menjadikan kami dapat berkata-kata; dan Dia lah yang menciptakan kamu pada mulanya, dan kepadaNyalah kamu dikembalikan (untuk menerima balasan).

"Dan semasa kamu berselindung (ketika melakukan dosa di dunia dahulu) bukanlah kerana kamu bimbangkan pendengaran dan penglihatan serta kulit-kulit badan kamu menjadi saksi terhadap perbuatan-perbuatan kamu yang berdosa itu,

akan tetapi kerana kamu menyangka bahawa Allah tidak mengetahui kebanyakan dosa yang kamu lakukan (secara bersembunyi itu).

"Dan sangkaan kamu yang demikian, yang kamu sangka terhadap Allah,

itulah yang telah membinasakan kamu; (dengan sangkaan kamu yang salah itu) maka menjadilah kamu dari orang-orang yang rugi!"

Anonymous said...

Ya Allah! Sesungguhnya, mereka telah menderhaka kepadaku, dan mereka telah menurut orang yang harta bendanya dan anak-pinaknya tidak menambahinya melainkan kerugian (di akhirat kelak).

"Dan mereka telah menjalankan tipu daya dengan merancangkan rancangan yang amat besar jahatnya (untuk menentang seruanku).

"Dan (ketua-ketua) mereka (menghasut dengan) berkata:

`Jangan kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan guru kamu, terutama (penyembahan) Haddi, dan Suwaa', dan Yaghuth, dan Ya'uuq, serta Nuar.

"Dan sesungguhnya ketua-ketua itu telah menyesatkan kebanyakan (dari umat manusia);

dan (dengan yang demikian) janganlah Engkau menambahi orang-orang yang zalim itu melainkan kesesatan jua".

Disebabkan dosa-dosa dan kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan (dengan banjir dan taufan),

kemudian (pada hari akhirat) dimasukkan ke dalam neraka;

maka mereka tidak akan beroleh sebarang penolong yang lain dari Allah (yang dapat memberikan pertolongan).

Dan Nabi Nuh (merayu lagi dengan) berkata:

"Ya Allah tolong aku! Janganlah Engkau biarkan seorangpun dari orang-orang kafir itu hidup di atas muka bumi!

"Kerana sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka (hidup), nescaya mereka akan menyesatkan hamba-hambaMu, dan mereka tidak akan melahirkan anak melainkan yang berbuat dosa lagi kufur ingkar.

Ampunkanlah bagiku, dan bagi kedua ibu bapaku, serta bagi sesiapa yang masuk ke rumahku dengan keadaan beriman;

dan (ampunkanlah) bagi sekalian orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan (dalam segala zaman);

dan janganlah Engkau tambahi orang-orang yang zalim melainkan kebinasaan!"

(Nuh 71:28)

Anonymous said...

"Tidak syak lagi, bahawa makhluk-makhluk yang kamu ajak aku menyembahnya itu tidak dapat menyahut sebarang seruan (atau memberikan sebarang pertolongan) sama ada di dunia atau di akhirat;

dan sesungguhnya tempat kembali kita semua ialah kepada Allah, dan sebenarnya orang-orang yang melampau kejahatannya itu, merekalah ahli neraka.

"(Kiranya kamu tetap berdegil sekarang) maka kamu sudah tentu akan mengetahui kebenaran apa yang aku katakan kepada kamu;

dan aku sentiasa menyerahkan urusanku bulat-bulat kepada Allah (untuk memeliharaku); sesungguhnya Allah Maha Melihat akan keadaan hamba-hambaNya".

(Dengan keikhlasannya dan penyerahan dirinya kepada Allah) maka ia diselamatkan oleh Allah dari angkara tipu daya mereka;

dan Firaun bersama-sama kaumnya ditimpa azab seksa yang seburuk-buruknya,

Mereka didedahkan kepada bahang api neraka pada waktu pagi dan petang;

dan pada hari berlakunya kiamat (diperintahkan kepada malaikat): "Masukkanlah Firaun dan pengikut-pengikutnya ke dalam azab seksa api neraka yang seberat-beratnya!"

Dan (ingatkanlah perkara yang berlaku) semasa orang-orang yang kafir dan yang menderhaka berbantah-bantahan dalam neraka, iaitu orang-orang yang lemah (yang menjadi pengikut) berkata kepada pemimpin-pemimpinnya yang sombong takbur:

"Sesungguhnya kami telah menjadi pengikut-pengikut kamu, maka dapatkah kamu menolak dari kami sebahagian daripada azab neraka ini?"

Orang-orang yang sombong angkuh itu menjawab: "Sebenarnya kita semua menderita bersama-sama dalam neraka (tidak ada jalan untuk kita melepaskan diri),

kerana sesungguhnya Allah telah menetapkan hukumanNya di antara sekalian hambaNya "

Dan berkatalah pula orang-orang yang ada dalam neraka kepada malaikat-malaikat penjaga neraka Jahannam:

"Pohonkanlah kepada Tuhan kamu, supaya Ia meringankan sedikit azab seksa dari kami, barang sehari".

Malaikat penjaga neraka menjawab: "Bukankah kamu telah didatangi Rasul-rasul kamu dengan membawa keterangan-keterangan (yang menyatakan akibat perbuatan derhaka kamu)?"

Mereka menjawab: "Ya, telah datang".

Malaikat itu berkata: "Jika demikian, maka berdoalah kamu sendiri.

Dan doa permohonan orang-orang yang kafir pada saat ini hanya menyebabkan mereka berada dalam keadaan dukacita dan kecewa sahaja".

Sesungguhnya Kami tetap membela serta mempertahankan Rasul-rasul Kami

dan orang-orang yang beriman - dalam kehidupan dunia ini dan pada saat bangkitnya saksi-saksi (pada hari kiamat)

Anonymous said...

Alhamdulillah, comel buaya ni. Mesti suka makan anak ikan. Terima kasih Utusan.


http://www.utusan.com.my/berita/wilayah/anak-buaya-sesat-di-tasik-shah-alam-berjaya-ditangkap-1.849003

Anonymous said...

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang (Yahudi melayu) yang mengatakan:

Bahawasanya Allah miskin dan kami ialah orang-orang kaya.

Kami (Allah) akan menuliskan perkataan mereka itu dan perbuatan mereka membunuh Nabi-nabi dengan tidak ada alasan yang membenarkannya,

dan Kami akan katakan kepada mereka: "Rasalah kamu azab seksa yang sentiasa membakar -

(Azab seksa) yang demikian itu ialah disebabkan perbuatan yang - telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri. Dan (ingatlah), sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambanya."

Orang-orang (Yahudi melayu itu ialah) orang yang berkata:

"Sebenarnya Allah telah perintahkan kami, supaya kami jangan beriman kepada seseorang Rasul, wali sehingga dia membawa kepada kami korban feri yang dimakan api.

"Katakan: "Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa Rasul dahulu daripadaku dengan membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata

dan dengan (korban) yang kamu membunuh mereka, jika kamu orang-orang yang benar (dalam yang kamu dakwakan itu)?

Oleh itu, jika mereka mendustakanmu (maka janganlah engkau sedih berdukacita), kerana sesungguhnya Rasul-rasul yang terdahulu daripadamu telah didustakan juga;

mereka telah membawa keterangan-keterangan (mukjizat) yang nyata dan Kitab-kitab (nasihat pengajaran), serta Kitab (Syariat) yang terang jelas.

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu.

Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya.

Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.

Anonymous said...

Demi sesungguhnya, kamu akan diuji pada harta benda dan diri kamu.

Dan demi sesungguhnya, kamu akan mendengar dari orang-orang yang telah diberikan Kitab dahulu daripada kamu dan orang-orang yang musyrik:

banyak (tuduhan-tuduhan dan cacian) yang menyakitkan hati.

Dalam pada itu, jika kamu bersabar dan bertaqwa maka sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya).

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab (iaitu):

"Demi sesungguhnya! Hendaklah kamu menerangkan isi Kitab Al Quran itu kepada umat manusia,

dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya".

Kemudian mereka membuang (perjanjian setia) itu ke belakang mereka,

serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit nilainya.

Maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran (Kalamullah dan janjiNya) itu.

Jangan sekali-kali engkau menyangka orang-orang yang bergembira dengan apa yang mereka telah lakukan,

dan mereka pula suka dipuji dengan apa yang mereka tidak lakukan -

jangan sekali-kali engkau menyangka mereka akan terselamat dari seksa,

dan mereka pula akan beroleh azab yang tidak terperi sakitnya.

Dan bagi Allah jualah Kuasa Pemerintah langit dan bumi,

dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

(A-li'Imraan 3:189)

Anonymous said...

(Sumpah demi sumpah) sesungguhnya segala yang dijanjikan kepada kamu tetap berlaku.

Oleh itu, apabila bintang-bintang (binasa dan) hilang lenyap;

Dan apabila langit terbelah;

Dan apabila gunung-ganang hancur lebur berterbangan;

Dan apabila Rasul-rasul ditentukan waktunya untuk dipanggil menjadi saksi terhadap umatnya, (maka sudah tentu manusia akan menerima balasan masing-masing).

(Jika ditanya): ke hari yang manakah (perkara-perkara yang besar) itu ditangguhkan?

(Jawabnya): Ke hari pemutusan hukum.

Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui kedahsyatan hari pemutusan hukum itu?

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (apa yang dijanjikan oleh Rasulnya)!

Anonymous said...

Bukankah Kami telah binasakan orang-orang dahulu (yang ingkar derhaka, seperti kaum Nabi Nuh, Aad dan Thamud)?

Kemudian kami akan iringi mereka dengan (membinasakan orang-orang yang ingkar derhaka, dari) kaum-kaum yang datang kemudian.

Demikian cara kami lakukan terhadap sesiapa yang berdosa.

Cilaka besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (apa yang Kami janjikan)!

Bukankah Kami telah menciptakan kamu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang?

Lalu Kami jadikan air (benih) itu pada tempat penetapan yang kukuh,

Hingga ke suatu masa yang termaklum?

Serta Kami tentukan (keadaannya), maka Kamilah sebaik-baik yang berkuasa menentukan dan melakukan (tiap-tiap sesuatu)!

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (kekuasaan Kami)!

Bukankah Kami telah menjadikan bumi (sebagai tempat) penampung dan penghimpun (penduduknya)? -

Yang hidup dan yang mati?

Dan Kami telah jadikan di bumi: gunung-ganang yang menetapnya, yang tinggi menjulang; dan Kami telah memberi minum kepada kamu air yang tawar lagi memuaskan dahaga?

Celaka besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (nikmat-nikmat pemberian Kami)!

Anonymous said...

(Dikatakan kepada mereka semasa ditimpakan dengan azab): "Pergilah kepada azab yang dahulu kamu mendustakannya.

"Pergilah kamu kepada naungan (asap neraka) yang bercabang tiga, empat, lima

"Yang tidak dapat dijadikan naungan, dan tidak dapat memberikan sebarang lindungan dari julangan api neraka.

"Sesungguhnya neraka itu melemparkan bunga api, (yang besarnya) seperti bangunan besar,

"(Banyaknya dan warnanya) bunga api itu seolah-olah rombongan unta kuning".

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (keadaan yang demikian).

Inilah hari mereka tidak dapat berkata-kata, (kerana masing-masing terpinga-pinga ketakutan),

Dan tidak pula diizinkan mereka bercakap, maka mereka tidak dapat meminta maaf.

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (hari akhirat)!

Inilah hari pemutusan hukum (yang menentukan siapa yang benar dan siapa yang salah).

Kami himpunkan kamu bersama orang-orang yang terdahulu (dari kamu).

Oleh itu, kalau kamu ada sebarang tipu-helah melepaskan diri, maka cubalah kamu lakukan terhadap azabKu.

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (apa yang telah dijanjikan oleh Allah)!

Anonymous said...

Cilaka besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (nikmat-nikmat Syurga)!

Makanlah dan bersenang-senanglah kamu (wahai orang-orang yang ingkar derhaka) sementara waktu hidup, (kemudian kamu akan menghadapi bahaya), kerana sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang berdosa.

Kecelakaan besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (amaran Allah), -

Dan apabila dikatakan kepada mereka (yang ingkar):

"Taatlah dan kerjakanlah sembahyang", mereka enggan mengerjakannya.

Cilaka besar, pada hari itu, bagi orang-orang yang mendustakan (perintah-perintah Allah dan laranganNya)!

(Kalau mereka tidak juga mahu beriman kepada keterangan-keterangan Al Quran tersebut)

maka kepada perkataan yang mana lagi, sesudah itu, mereka mahu beriman?

(Al-Mursalaat 77:50)


Malang betul nasib manusia. Pagi-pagi dah kena cilaka.

Anonymous said...

Oleh kerana ramai nak tau kenapa aku menulis tanpa nama.

Maka Allah Taala pun suruh bertanya.

Pada korang melayu semua.

Siapa Allah Subhanahu wa Taala yang sebenarnya?

Sila jawap ambiklah masa.

Anonymous said...


Katakanlah: "Dermakanlah harta kamu sama ada dengan sukarela atau kerana terpaksa,

tidak sekali-kali akan diterima daripada kamu, (kerana) sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang fasik".

Dan tidak ada yang menghalangi mereka, untuk diterima derma-derma mereka melainkan kerana mereka khufur kepada Allah dan RasulNya,

dan (kerana) mereka tidak mengerjakan sembahyang melainkan dengan keadaan malas. menunjuk dan mereka pula tidak mendermakan hartanya melainkan dengan perasaan benci.

Oleh itu, janganlah engkau tertarik hati kepada harta benda dan anak-anak mereka,

(kerana) sesungguhnya Allah hanya hendak menyeksa mereka dengan harta benda dan anak-anak itu dalam kehidupan dunia,

dan hendak menjadikan nyawa mereka tercabut sedang mereka berkeadaan kafir

Dan mereka (yang yahudi melayu munafik itu) bersumpah dengan nama Allah bahawa sesungguhnya mereka dari golongan kamu, padahal mereka bukanlah dari golongan kamu,

tetapi mereka ialah suatu kaum yang PENGECUT.

Kalau mereka dapat tempat perlindungan, atau gua-gua, istana atau lubang-lubang dalam tanah, nescaya mereka segera menuju ke arahnya serta melompat masuk ke dalamnya.

Dan di antara mereka ada yang mencelamu (wahai Muhammad) mengenai (pembahagian) sedekah-sedekah (zakat, wakaf);

oleh itu jika mereka diberikan sebahagian daripadanya (menurut kehendak mereka),

mereka suka (dan memandangnya adil);

dan jika mereka tidak diberikan dari zakat itu (menurut kehendaknya),

(maka) dengan serta merta mereka marah.

(At-Taubah 9:58)

Anonymous said...

Hothothot cuaca panas sekarang ni. Habis semua kebun berapi. Minyak sawit goreng sendiri. Dengan pokok sawit dia goreng sekali. Fry day lah katakan. Namanya pun hari kepanasan. Hari menentukan hukum keputusan. Mana manusia yang mana syaitan. Siapa berani siapa penakut. Siapa gentle siapa pengecut.

Aku takdelah berani sangat. Takdelah rasa diri tu hebat. Kau yang ramai pun tak jawap soalan. Kau berani jawap kau datanglah depan. Jangan upah orang main pukul curi. Apa hak kau nak letak harga atas nyawa aku? Kau yang ajak Allah Taala perang kau main tipu. Kau yang bangang tak pikir dulu.

Aku dah nasihatkan kau selalu. Allah Taala kau jangan cabar. Kau jangan bom Dia keluar. Ini kau nak tunjuk kuasa terus main langgar. Hari ni kau hadap je lah dengan penuh sabar. Sekali Allah Taala datang dia tak lari. Kuasa kau Dia tak peduli. Kerana Allah Taala nak tunjuk kau sebenar melayu yahudi. Melayu yang berpura2 beriman. Melayu bangsat yang bakar Alquran.

Allah Taala turun Dia nak tanya. Kerana perkara ni Dia simpan lama. Apa hak kau nak jaga Agama? Siapa sebenar bagi kau kuasa? Dari mana kau dapat tauliah ni semua? Untuk mentadbir Islam Aku? Kenapa kau bakar hukum Alquran? Kemudian kau paksa manusia serah ketaatan? Adakah kerana kau bertaraf sultan? Maka Allah Taala tak boleh tanya soalan?

Kau boleh jawap soalan dalam blog ustaz ni. Budak Aku kau tak perlu cari. Ini cara samseng yahudi. Mungkin mak kau sorang nasrani. Sampai kau tak hormat Allah Taala sebagai pemerintah langit dan bumi.

Korang nak ceramah agama pun kena ada tauliah. Sama jugak dengan hukum Allah. Siapa nak jaga Islam kena uji dulu. Adakah dia seorang yang tau? Atau pun dia jenis mengikut nafsu? Menggunakan Islam nak jadi kaya. Semata2 nak kumpul kekayaan dunia. Nak mewahkan hidup kaum keluarga. Hukum Alquran bukan kau jaga. Kau sendiri pun banyak buat dosa. Kenapa dosa kau tak dihukum sama? Sedang kau yang perintah ikut lembaga. Perlembagaan Alquran yang Aku baca.

Alquran lah Pusaka Raja-raja Melayu. Telah termaktub dari zaman dulu. Apa yang Aku baca semua dari Alquran. Termaktub menjadi perlembagaan. Kisah2 manusia yang menyesatkan. Kemudian mereka terima balasan. Adakah benar kau kepanasan? Kau kumpul kaum buat serangan? Siapa suruh jadi berhala? Kan dah kena ketuk kepala. Allah Taala sekadar nak bagi rasa. Nak tunjuk bukti pada umat manusia.

Siapa yang ubah Alquran Aku nak tau? Dah tentulah firaun yang suka menipu. Sebenar kau tak layak pun nak jaga agama. Alquran berubah kau biar saja. Manusia kau sesatkan masuk neraka. Sedang kau paksa mereka taat setia. Adakah kau adil kepada mereka? Dah berapa keturunan yang kau tipu? Kalau kau berani kau bagilah tau. Kau bagi jawapan penuh lepas komen Aku.

Aku Allah Taala sedia menunggu. Mari kita buktikan mana tulen dan mana palsu. Jangan pulak repot kat pihak berkuasa. Firaun memang dari dulu macam ni caranya. Dia takut hilang kuasa. Hilang kuasa hilanglah harta. Hilang harta hilang nyawa. Tak dapat lagi menyamun seperti biasa.

Kalau smartphone aku kau berani intai. Apakata kau gentle jawap soalan Aku. Jawapan lu wa tunggu. Jangan menyorok di sebalik batu. Buat perangai serupa hantu. Phishing kehidupan orang tanpa kebenaran. Perkara ni aku tak halalkan. Dan aku belum boleh maafkan. Sampai aku pasti kau terima hukuman. Masuk nerakalah lu cilaka setan. Semoga kau terima azab berkekalan.

Anonymous said...

Dan (ingatkanlah) masa Allah menghimpunkan mereka semua (pada hari kiamat),

kemudian Ia bertanya kepada malaikat:

"Adakah orang-orang ini, (kamu setujui) menyembah kamu dahulu?"

Malaikat menjawab: "Maha Suci Engkau (dari adanya sebarang sekutu denganMu).

Engkaulah (yang kami hubungi sebagai Pemimpin dan) Pelindung kami bukan mereka.

(Tidak ada hubungan dari pihak kami dengan mereka mengenai penyembahan mereka kepada kami),

bahkan mereka adalah menyembah Jin Syaitan;

kebanyakan mereka pula percaya kepada Jin Syaitan itu (sebagai sekutu Tuhan yang dipuja dan dipatuhi)".


Saba'

Anonymous said...

Dan berilah amaran kepada manusia yang ingkar itu jangan mereka lupakan hari kiamat yang padanya mereka akan didatangi azab,

kerana pada saat itu, orang-orang yang berlaku zalim akan merayu dengan berkata:

"Wahai Tuhan kami, (kembalikanlah kami ke dunia dan) berilah tempoh kepada kami hingga ke suatu masa yang dekat, supaya kami menyahut seruanMu (untuk mengesakanMu dan mentaati perintahMu),

dan supaya kami menurut agama yang disampaikan oleh Rasul-rasul itu".

Dan (rayuan mereka akan ditolak dengan dikatakan kepada mereka):

"Tidakkah kamu telah diberikan tempoh untuk berbuat demikian, dan bukankah kamu telah bersumpah (semasa kamu dalam dunia) dahulu, bahawa keadaan kamu tidak akan mengalami sebarang perubahan?

"Padahal kamu telah mendiami tempat-tempat tinggal orang-orang yang berlaku zalim kepada diri mereka sendiri,

serta telah ternyata kepada kamu dengan bukti-buKti yang jelas bagaimana Kami telah mengubah keadaan mereka (dengan menimpakan mereka berbagai bencana),

dan Kami pula telah nyatakan kepada kamu berbagai contoh perbandingan (di dalam Al-Quran dan melalui sabda Rasul)".

Dan sesungguhnya mereka telah menjalankan rancangan jahat mereka (untuk menentang Rasul, Alquran dan Islam),

sedang di sisi Allah ada balasan bagi rancangan jahat mereka,

walau rancangan jahat mereka itu, dapat melenyapkan gunung-ganang sekalipun.

Oleh itu, janganlah engkau menyangka Allah memungkiri janjiNya kepada Rasul-rasulNya; sesungguhnya Allah Maha Kuasa,

lagi Sedia Membalas (orang-orang yang menderhaka kepadaNya).

(Ingatlah) masa hari bumi ini diganti dengan yang lain, demikian juga langit; dan manusia semuanya keluar berhimpun mengadap Allah, Yang Maha Esa, lagi Maha Kuasa.

Dan engkau akan melihat orang-orang yang berdosa pada ketika itu diberkas dengan belenggu.

Pakaian mereka dari belangkin (minyak tar, minyak sawit), dan muka (serta seluruh badan) mereka diliputi oleh jilatan api neraka.

(Keluarnya manusia dari kubur masing-masing itu ialah) kerana Allah akan membalas tiap-tiap seorang apa yang ia telah usahakan; sesungguhnya Allah amat cepat hitungan hisabNya.

(Al-Quran) ini disampaikan kepada manusia supaya mereka diberi ingat dan diberi nasihat dengannya;

dan supaya mereka mengetahui (dengan hujjah-hujjah yang tersebut di dalamnya) bahawa sesungguhnya Allah Maha Esa;

dan supaya orang-orang yang mempunyai fikiran, beringat dan insaf.

Ibrahim

Anonymous said...

Mereka berkata:

"Hai Musa! Engkaukah yang akan mencampakkan (tongkatmu lebih dahulu) atau kamikah yang akan mencampakkan (lebih dahulu)?"

Nabi Musa menjawab:

"Campakkanlah kamu (dahulu)!"

Maka apabila mereka mencampakkan (tongkat-tongkat dan tali masing-masing),

mereka menyilap mata orang ramai dan menjadikan orang-orang itu merasa gerun, serta mereka melakukan sihir yang besar (keadaan dan caranya).

Dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa: "Campakkanlah tongkatmu!"

Maka tiba-tiba tongkat itu menelan apa yang mereka pura-pura adakan (dengan sihir mereka).

Maka sabitlah kebenaran (mukjizat Nabi Musa), dan batallah (sihir) yang mereka telah lakukan.

Oleh itu, kalahlah Firaun dan Ketua-ketua kaumnya di situ dan kembalilah mereka dengan keadaan yang hina.

(Al-A'raaf 7:119)

Anonymous said...

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka Menyembah dan Beribadat kepadaKu.

Aku tidak sekali-kali menghendaki sebarang rezeki pemberian dari mereka, dan Aku tidak menghendaki supaya mereka memberi makan kepadaKu.

Katakan pada mereka:

"Sesungguhnya jika sekalian manusia dan jin berhimpun dengan tujuan hendak membuat dan mendatangkan sebanding dengan Al-Quran ini,

mereka tidak akan dapat membuat dan mendatangkan yang sebanding dengannya, walaupun mereka bantu-membantu sesama sendiri".

Dan sesungguhnya Kami telah menerangkan berulang-ulang kepada manusia, di dalam Al-Quran ini, dengan berbagai-bagai kiasan (yang mendatangkan iktibar); dalam pada itu, kebanyakan manusia tidak mahu menerima selain dari kekhufuran.

Dan mereka berkata: "Kami tidak sekali-kali akan beriman kepadamu (wahai Muhammad), sehingga engkau memancarkan matair dari bumi, bagi Kami.

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh dari Syaitan-syaitan manusia dan jin,

setengahnya membisikkan kepada setengahnya yang lain kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdaya pendengarnya.

Dan jika Allah menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya.

Oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (dari perbuatan yang khufur dan dusta) itu.

Dan juga supaya hati orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat cenderung kepada bisikan itu, dan supaya disetujui oleh mereka,

dan juga supaya mereka (terus) melakukan kesesatan apa yang mereka lakukan.

Anonymous said...

?









Anonymous said...

Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah

dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka,

dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu dari sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu.

Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah dari dosa-dosa mereka;

dan sesungguhnya kebanyakan dari umat manusia itu adalah orang-orang yang Pasik.

Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah?

Padahal - kepada orang-orang yang penuh keyakinan - tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih sempurna pada daripada Allah.

Wahai orang-orang yang beriman!

Janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi melayu dan Nasrani PASik itu sebagai teman rapat,

kerana setengah mereka menjadi teman rapat kepada setengahnya yang lain;

dan sesiapa di antara kamu yang menjadikan mereka teman rapatnya, maka sesungguhnya ia adalah dari golongan mereka.

Sesungguhnya Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang berlaku zalim.

Dalam pada itu, engkau lihat orang-orang (munafik) yang ada penyakit dalam hatinya segera berusaha mendampingkan diri kepada mereka (Yahudi dan Nasrani), sambil berkata:

"Kami takut bahawa kami akan ditimpa bencana (yang memaksa kami meminta pertolongan mereka)".

Mudah-mudahan Allah akan mendatangkan kemenangan (kepada RasulNya dan umat Islam) atau mendatangkan sesuatu hukuman dari sisiNya (terhadap golongan yang munafik itu);

maka sebab itu mereka akan menyesal mengenai apa yang telah mereka sembunyikan dalam hatinya.

Dan (telatah kaum munafik melayu itu menjadikan) orang-orang yang beriman berkata:

"Adakah mereka ini orang-orang yang bersumpah dengan nama Allah, dengan sebenar-benar sumpahnya?

bahawa mereka benar-benar menyertai dan menolong kamu?"

Telah gugurlah amal-amal mereka,

lalu menjadilah mereka: orang-orang yang rugi.

(Al-Maaidah 5:53)

Versi Allah.

Anonymous said...

Semayang hajat terus. Ini satu amalan bagus. Yang sangat dituntut dalam agama. Siapa betul siapa aniaya. Siapa benar siapa pendusta. Akhirnya jawapan ketemu jua. Takyah gopoh cari keputusan. Biar semuanya mengikut aliran. Yang telah Allah Taala tentukan. Kerana Allah Taala janjikan kemenangan. Pada siapa yang memperjuang kebenaran. Bukan pada mereka yang berebut hasil rompakan.

Ahli PAS semua tolong mintak pada Allah Taala. Tunjukkan pada kami cerita sebenar. Bagaimana Iblis menyamar? Kerana kami masih melihat secara samar. Kerana Iblis ni selalu bertukar. Sentiasa bijak mengubah watak. Kita tau Iblis ni bijak. Macam2 karakter dia boleh bawak. Dia pandai menguasai pentas. Pentas lakonan cerekarama. Halus memutar hukum agama.

Kita berjuang sama-sama. Prinsip walak kena jaga. Tuhan guru wajib percaya. Dia difitnah oleh manusia. Camnilah cara iblis menipu kita. Dengan susunan kata2. Sabda nabi yang dicipta. Oleh penyokong yang membabi buta. Sini Allah Taala tunjuk tanda. Diorang PAS ni tak pegang hukum Islam. Bukan dia kenal pun halal haram. Syaitan pun dia tak boleh cam. Apa Ayah Chik cakap semua ngam.

Jangan percaya fitnah orang kapir. Betullah kau PASik perangai pandir. Baca Alquran takde pikir. Taktau nilai benar salah. Kau tak sedar kau langgar hukum Allah. Rupanya kau sendiri pun makan rasuah. Apasal haji settle tepi? 1.4 juta haji boleh bayar? Banyak jugak simpanan haji? Mana haji dapat duit banyak2 ni? Cuba bagitau kami? Bagi kami jawapan pasti.

Yang haji ni lebai Islam tak pernah mencuri. Sentiasa beramal selalu suci. Suci dari kejahatan. Ikhlas tak makan hasil rompakan. Buktikan kami kebenaran. Semoga hajat PASikun semua dikabulkan. Moga Allah Taala tunjuk semua perkara. Bahawa haji memang berpura-pura. Seorang berhala yang dipuja. Adakah benar kau Raja penyelamat yang ditunggu-tunggu? Oleh sekalian umat melayu?

Tengok berhala teringat Samiri. Salah seorang jemaah nabi. Yang pernah berdepan dengan Nabi Musa. Pernah hidup bersemuka. Nabi Musa pun dia boleh tipu. Sekejap je Musa tinggalkan umat tu. Dia pun buat patung anak lembu. Kemudian dia sihir lembu tu sampai keluar suara. Patung anak lembu tu pun dipuja. Situlah asal usul berhala. Tuhan2 yang dicipta. Dibentuk oleh tangan manusia.

Samiri guna ilmu agama. Dari tinggalan jejak nabi. Sama jugak haji Hadi. Hadis nabi dia boleh pintal. Dia putar2 kemudian jual. Buat hukum agama sendiri. Suruh pengikut taat pemimpin parti. Kalau derhaka tak dapat syurga. Kau nak follow Clare macamana? Kau sendiri pun masuk neraka. Padang Masyar apa benda? Bila bercakap gunalah akal. Aku tau korang bebal. Diri sendiri pun tak kenal. Lagi nak cerita syurga neraka. Macam syurga bapak dia punya.

Anonymous said...

Lama jugak aku kaji. Kenapa pokok ni mengeluarkan api? Adakah kerana pancaran matahari? Membuatkan ia terbakar dengan sendiri. Akhirnya aku temui jawapan. Rupanya Allah Taala bagi kiasan. Kisah tentang tanam-tanaman. Sampai masa ia kering kontang. Kemudian pokok tu hancur bersepai. Macam tu lah kiasan hidup si lebai.

Apa yang dia usaha hancur menjadi debu. Hasil amal dia semuanya tak laku. Takde satu Allah Taala terima. Telah gugurlah amal mereka. Kerana mereka ni kaum PASik derhaka. Alquran Allah dipersenda. Dijadikan bahan untuk meniaga. Bukak sekolah tahfiz sebagai tempat memutihkan wang. Macam tu cara kau tipu orang. Makan hasil yang terlarang. Halus cara iblis temberang. Dengan memutarbelitkan Alquran. Menjadi asas perniagaan.

Dan bila api neraka dinyalakan. Baik di kebun dan di hutan. Sebagai bukti kebenaran. Untuk menyatakan segala firman. Takde sapa boleh ubah Alquran. Bila kau bakar makan diri. Api tu menyala dengan sendiri. Dari apa yang kau usaha. Membakar pedoman yang Aku baca.

Sedang Alquran Aku yang cerita. Aku yang susun kisah manusia. Yang taat dan derhaka. Yang hina dan mulia. Allah Taala tentukan darjat ni semua. Bukan korang yang tentukan. Bukti Dia dari Alquran. Situ hikmah perlembagaan.

Menjadi kanun dan peraturan. Untuk menjaga keamanan. Memelihara keselamatan. Bagi sekalian anak watan. Supaya mereka dapat hidup aman. Bebas dari segala gangguan. Peras ugut dan ancaman. Dari Firaun punya kezaliman.

Yang menggunakan agama untuk memerintah dunia. Mengubah hukum nak jadi kaya. Ini amalan yang Allah Taala tak suka. Jalan jalan ke neraka. Kalau kau taknak ubah itu takpe. Aku cakap kau taknak terima. Mungkin korang dah bersedia. InsyaAllah azab tu ada. Bolehlah tunggu sampai nyata. Akan ditambah setiap masa.

Anonymous said...

Demikianlah (caranya nikmat yang dikurniakanNya kepada kamu), dan sesungguhnya Allah sentiasa melumpuhkan tipu daya orang-orang yang kafir.

Jika kamu (hai orang-orang musyrik) memohon supaya diberi kemenangan (bagi pihak yang benar) maka sesungguhnya kemenangan (yang kamu pohonkan) itu telah datang (dan disaksikan oleh) kamu;

dan jika kamu berhenti (daripada memusuhi Alquran) maka yang demikian amat baik bagi kamu, dan jika kamu kembali (memusuhinya), Kami juga kembali (menolongnya mengalahkan kamu);

dan golongan (angkatan perang) kamu tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkan kamu sedikitpun, sekalipun ia lebih ramai; dan (yang demikian itu adalah kerana) sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang beriman.

Wahai orang-orang yang beriman!

Taatlah kepada Allah dan RasulNya dan janganlah kamu berpaling daripadanya, sedang kamu mendengar (Al-Quran yang mewajibkan taatnya).

Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (kafir dan munafik) yang berkata:

"Kami dengar",

padahal mereka tidak mendengar (tidak mahu menerima dan mematuhinya).

Sesungguhnya sejahat-jahat makhluk yang melata, pada sisi (hukum dan ketetapan) Allah, ialah orang-orang yang pekak lagi bisu,

yang tidak mahu memahami sesuatupun (dengan akal fikirannya).

Dan kalaulah Allah mengetahui ada kebaikan pada mereka, tentulah Ia menjadikan mereka dapat mendengar;

dan kalau Allah menjadikan mereka dapat mendengar juga (dengan keadaan yang demikian),

nescaya mereka tidak menerimanya sambil memalingkan diri.

Anonymous said...

Dapat jerat babi ni, tembak. Dah mula mengancam hidup penduduk.



https://www.hmetro.com.my/mutakhir/2019/03/429405/warga-emas-parah-diserang-babi-hutan

Anonymous said...

Dan masuklah bersama-samanya ke penjara dua orang khadam raja.

Salah seorang di antaranya (bertanya kepada Yusuf dengan) berkata:

"Sesungguhnya aku bermimpi melihat diriku memerah anggur ".

Dan berkata pula yang seorang lagi:

"Sesungguhnya aku bermimpi melihat diriku menjunjung roti atas kepalaku, yang sebahagiannya dimakan oleh burung."

(kemudian keduanya berkata): "Terangkanlah kepada kami akan takbirnya. Sesungguhnya kami memandangmu: dari orang-orang yang berbuat kebaikan (untuk umum)".

"Wahai sahabatku berdua yang sepenjara!

(Takbir mimpi kamu itu ialah): adapun salah seorang dari kamu, maka ia akan memberi minum arak kepada tuannya.

Ada pun yang seorang lagi, maka ia akan dipalang, serta burung pula akan makan dari kepalanya.

Telah selesailah (dan tetaplah berlakunya) perkara yang kamu tanyakan itu".

Dan (pada suatu hari) raja Mesir berkata:

"Sesungguhnya aku mimpi melihat: tujuh ekor lembu yang gemuk dimakan oleh tujuh ekor lembu yang kurus,

dan aku melihat tujuh tangkai (biji-bijian) yang hijau dan tujuh tangkai lagi yang kering.

Wahai ketua-ketua kaum (yang hadir, terangkanlah kepadaku tentang mimpiku ini, kalau kamu orang yang pandai menafsirkan mimpi".

Mereka menjawab: "Yang demikian itu ialah mimpi-mimpi yang bercampur aduk, dan kami bukanlah orang-orang yang mengetahui mimpi-mimpi (yang sedemikian) itu".

(Yusuf 12:43)


Kalau betul haji orang Islam. Cuba takwil mimpi di atas.

Anonymous said...

Patutlah Allah Taala kata kau kalah. Lambat dan tak dapat jawap soalan mudah. Benarlah bukti dikatakan Allah. Sesungguhnya mereka hanya menyalahguna agama untuk memerintah. Sedang mereka bukannya faham. Mereka gagal buktikan Islam. Itu sebab kau tengok mereka diam. Ada yang buat cerita lain. Dia paksa rakyat taat pemimpin. Pemimpin kenalah jawap soalan. Nak jadi pemimpin kena lalu ujian. Buat apa kau diberi gaji setiap bulan? Kalau kau tak dapat selesaikan permasalahan.

Bila kita tanya dia buat tuduhan. Dia cuba menggambarkan Allah Taala ni mengajar ilmu kesesatan. Allah Taala fitnah jemaah dia. Sedang Allah Taala maha berkuasa. Apa salahnya Dia bertanya? Islam tu kan Dia yang punya. Nampak tak melayu tak faham bahasa.

Aku tanya siapa bagi kau tauliah jaga agama? Bukan Aku tanya ajaran sesat jumlahnya berapa? Korang punya sesat siapa pulak nak kira? Adakah kau suci tak buat dosa? Tak pernah makan duit haram yang tokeh belanja? Tak pernah menjual tanah pusaka? Tipu duit dan harta zakat? Aku turun nak bagi kau ingat. Itu soalan asas yang Aku baca. Kau pikirlah sikit ambiklah masa.

Kalau betul kau jemaah nabi mesti kau tau. Kiasan dan perumpamaan orang2 dulu. Kisah nabi yang Aku baca. Jadi ikutan pada manusia. Bukan kau yang buat sunnah kau sendiri. Kau buat Alquran baru Resam Usmani. Alquran rakyat boleh hafal dan baca. Hukum agama kena ikut dia. Siapa lawan kau tuduh derhaka. Adakah kau cipta syurga neraka? Dah banyak kali jugak Aku bertanya. Kenapa korang suka memusing cerita?

Siapa yang bagi makan lembu gemuk tu? Gemuk betul dia sihat selalu. Ini cara bela lembu wagyu. Adakah hari2 korang bagi dia minum arak? Pandai jugak cara kau berternak. Aku dah cakap setan ni bijak. Dia boleh berlakon berbagai watak. Kadang jadi ustad kadang jadi ulamak. Hari2 baca Alquran. Hukum Alquran bukan dia taktau. Cuma dia halus licik menipu. Sampai manusia dia boleh jadikan lembu.

Dari kurus lembu tu dia boleh gemukkan. Macam2 benda dia bagi lembu tu makan. Halal haram semua boleh telan. Jangan takut takde larangan. Makan hasil hidup rakyat bawahan. Paksa diorang bayar derma zakat tiap2 bulan. Wajib walak pemimpin atasan. Kerana mereka umpama nabi utusan. Yang selalu membacakan firman. Inilah cara hidup si haiwan. Bila hidup tanpa pedoman. Hukum Alquran haji pesongkan.

Hasil rakyat sampai kering kau makan. Kemudian hutang negara tinggi kau biarkan. Kenapa kau tak uruskan dengan sempurna? Mana hasil2 bumi yang Aku bagi? Minyak, balak, emas, sawit semua mana pergi? Kenapa kau ketam makan sorang pentingkan diri? Umpama Babi dalam belukar. Jadi pemimpin tamak haloba. Hukum Alquran selalu bertukar. Sampai Alquran kau berani bakar? Tunjukkan Aku Islam kau yang sebenar? Aku tunggu jawapan kau dengan penuh sabar.

Kiasan mimpi kena palang tu kisah orang atasan makan rezeki dia. Itu pasal Dia tunjuk burung makan dari atas kepala. Rezeki atas kepala tu dah ada. Datang burung dia makan pula. Maknanya ada makhluk atasan yang curi rezeki. Dia pancung rezeki orang bawah dia sendiri. Kemudian dia tamak bagi makan anak bini. Bagi makan hasil haram setiap hari. Adakah ulamak diorang tak nasihat perkara ni? Apa hukum makan duit curi? Sini maksud kiasan mimpi. Dari kisah hidup seorang nabi.

Anonymous said...

Bila kau mengaku Islam Allah Taala mintak bukti. Tak sempurna iman seseorang tanpa diuji. Ini satu amalan tradisi. Dari zaman Iblis Allah Taala dah buat macam ni. Mana ulamak mana penipu. Mana tulen yang mana palsu. Allah Taala ni halus cara Dia bagitau.

Dia nyatakan isi hati kau satu persatu. Sampai kau timbul di permukaan. Maka muncullah mereka di muka depan. Kau akan kenal mana iblis dan mana setan. Itu halus cara Allah Taala nyatakan.

Sampai babi tu boleh keluar dari hutan. Anak beranak dia keluar mencari makan. Kerana hutan dia huni dah kepanasan. Dengan azab neraka yang Allah Taala turunkan. Sini peluang korang bagi hukuman. Buru babi tu sampai jumpa. Kemudian kau tembak habis seluruh keluarga. Bagi putus tali keturunan dia.

Supaya dia tak ganggu umat manusia. Habis dia gigit kaki orang tua. Bukannya orang tua tu mengganggu dia. Dia sendiri yang rasa terancam. Dah lak kau babi yang haram. Orang lain pulak yang jadi mangsa.

Teruskan usaha jerat babi tu. Dah sampai hukum dia mesti binasa. Kerana dia menceroboh hasil dan hidup manusia. Sedang tempat dia di hutan sana. Kau dah melebihi sempadan dan batasan agama.

Anonymous said...

Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah,

ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai;

tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji.

Dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya, dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya.

Orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan (agama) Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang mereka belanjakan itu dengan perkataan membangkit-bangkit (pemberiannya),

dan tidak pula menyinggung atau menyakiti (pihak yang diberi),

mereka beroleh pahala di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

(Menolak peminta-peminta sedekah) dengan perkataan yang baik dan memaafkan (kesilapan mereka) adalah lebih baik

daripada sedekah (pemberian) yang diiringi (dengan perbuatan atau perkataan yang) menyakitkan hati.

Dan (ingatlah), Allah Maha Kaya, lagi Maha Penyabar.

Anonymous said...

Wahai orang-orang yang beriman!

Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti,

seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak), dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat.

Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi).

(Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan.

Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir.

Dan bandingan orang-orang yang membelanjakan hartanya kerana mencari keredaan Allah dan kerana meneguhkan (iman dan perasaan ikhlas) yang timbul dari jiwa mereka,

adalah seperti sebuah kebun di tempat yang tinggi, yang ditimpa hujan lebat, lalu mengeluarkan hasilnya dua kali ganda. Kalau ia tidak ditimpa hujan lebat maka hujan renyai-renyai pun (cukup untuk menyiraminya).

Dan (ingatlah), Allah sentiasa Melihat akan apa yang kamu lakukan.

Adakah seseorang di antara kamu suka mempunyai sebuah kebun dari pokok tamar (kurma) dan anggur, yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, ia juga mempunyai dalam kebun itu segala jenis buah-buahan, sedang ia sudah tua dan mempunyai banyak anak cucu yang masih kecil lalu kebun itu diserang oleh angin taufan yang membawa api sehingga terbakarlah ia ?

Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu keterangan-keterangan, supaya kamu berfikir (dan mengambil iktibar).

Wahai orang-orang yang beriman! Belanjakanlah (pada jalan Allah) sebahagian dari hasil usaha kamu yang baik-baik,

dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan hasil dari bumi untuk kamu dan kami.

Dan janganlah kamu sengaja memilih yang buruk daripadanya (lalu kamu dermakan atau kamu jadikan pemberian zakat), padahal kamu sendiri tidak sekali-kali akan mengambil yang buruk itu (kalau diberikan kepada kamu), kecuali dengan memejamkan mata padanya.

Dan ketahuilah, sesungguhnya Allah Maha Kaya, lagi sentiasa Terpuji.

Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut);

sedang Allah menjanjikan kamu (dengan) keampunan daripadaNya serta kelebihan kurniaNya. Dan (ingatlah), Allah Maha Luas limpah rahmatNya, lagi sentiasa Meliputi PengetahuanNya

Allah memberikan Hikmat kebijaksanaan (ilmu yang berguna) kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut aturan yang ditentukanNya).

Dan sesiapa yang diberikan hikmat itu maka sesungguhnya ia telah diberikan kebaikan yang banyak.

Dan tiadalah yang dapat mengambil pengajaran (dan peringatan) melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.



(Al-Baqarah 2:269) Lembu Betina.

Anonymous said...

Orang-orang yang mendustakan agama Allah itu telah diberi tempoh yang lanjut sebelum ditimpakan dengan azab) hingga apabila Rasul-rasul berputus asa terhadap kaumnya yang ingkar

dan menyangka bahawa mereka telah disifatkan oleh kaumnya sebagai orang-orang yang berdusta,

datanglah pertolongan Kami kepada mereka, lalu diselamatkanlah sesiapa yang Kami kehendaki.

Dan (ingatlah bahawa) azab Kami tidak akan dapat ditolak oleh sesiapapun daripada menimpa kaum yang berdosa.

Demi sesungguhnya, kisah hadis Nabi-nabi itu mengandungi pelajaran yang mendatangkan iktibar bagi orang-orang yang mempunyai akal fikiran.

(Kisah Nabi-nabi yang terkandung dalam Al-Quran) bukanlah ia cerita-cerita yang diada-adakan,

tetapi ia mengesahkan apa yang tersebut di dalam Kitab-kitab agama yang terdahulu daripadanya,

dan ia sebagai keterangan yang menjelaskan tiap-tiap sesuatu,

serta menjadi hidayah petunjuk dan rahmat bagi kaum yang (mahu) beriman.

(Yusuf 12:111)

Anonymous said...

Alangkah baiknya kalau ketua-ketua agama dan pendita-pendita mereka melarang mereka dari mengeluarkan perkataan-perkataan yang dusta dan dari memakan yang haram?

Sesungguhnya amatlah buruk apa yang mereka telah kerjakan.

Dan (sungguh menghairankan), bagaimana mereka meminta keputusan hukum kepadamu, padahal di sisi mereka ada Kitab Alquran yang mengandungi hukum Allah, kemudian mereka berpaling pula sesudah itu (dari hukumanmu)?

Dan (sebenarnya) mereka itu bukanlah orang-orang yang beriman.

Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat, Alquran yang mengandungi petunjuk dan cahaya yang menerangi;

dengan Kitab itu nabi-nabi yang menyerah diri (kepada Allah) menetapkan hukum bagi orang-orang Yahudi melayu,

dan (dengannya juga) ulama mereka dan pendita-penditanya (menjalankan hukum Allah),

sebab mereka diamanahkan memelihara

dan menjalankan hukum-hukum dari Kitab Allah (Taurat dan Alquran) itu,

dan mereka pula adalah menjadi penjaga dan pengawasnya (dari sebarang perubahan dan kebakaran).

Oleh itu janganlah kamu takut kepada manusia tetapi hendaklah kamu takut kepadaKu (dengan menjaga diri dari melakukan maksiat dan patuh akan perintahKu);

dan janganlah kamu menjual, meniaga (membelakangkan) ayat-ayatKu dengan harga yang sedikit (kerana mendapat rasuah, pangkat mufti, presiden parti dan lain-lain keuntungan dunia);

dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang KAFIR.

Dan kami telah tetapkan atas mereka di dalam kitab Taurat dan Alquran itu,

bahawa jiwa dibalas dengan jiwa, dan mata dibalas dengan mata, dan hidung dibalas dengan hidung, dan telinga dibalas dengan telinga, dan gigi dibalas dengan gigi, dan luka-luka hendaklah dibalas (seimbang).

Tetapi sesiapa yang melepaskan hak membalasnya, maka menjadilah ia penebus dosa baginya;

dan sesiapa yang tidak menghukum dengan apa yang telah diturunkan Allah,

maka mereka itulah orang-orang yang zalim.


Al-Maaidah Makan Minum.


Kapir terus bhai. Paham2 sendirilah.

Anonymous said...

Dan bagi Allah jualah Kuasa Pemerintah langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.

Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal;

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari Nabi-nabi (dengan firmanNya):

"Sesungguhnya apa jua Kitab dan Hikmat yang Aku berikan kepada kamu, kemudian datang pula kepada Kamu seorang Rasul yang mengesahkan apa yang ada pada kamu,

hendaklah kamu beriman sungguh-sungguh kepadanya, dan hendaklah kamu bersungguh-sungguh menolongnya".

Allah berfirman lagi (bertanya kepada mereka):

"Sudahkah kamu mengakui dan sudahkah kamu menerima akan ikatan janjiku secara yang demikian itu?"

Mereka menjawab: "Kami berikrar (mengakui dan menerimanya)".

Allah berfirman lagi:

"Jika demikian, maka saksikanlah kamu, dan Aku juga menjadi saksi bersama-sama kamu."

Kemudian sesiapa yang berpaling ingkar sesudah mengakui perjanjian setia itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.

Patutkah sesudah (mengakui dan menerima perjanjian) itu, mereka mencari lain dari agama Allah?

Padahal kepadaNyalah tunduk taat sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi,

sama ada dengan sukarela ataupun terpaksa,

dan kepadaNya lah mereka dikembalikan.

Anonymous said...

Sesungguhnya agama Islam inilah agama kamu,

agama yang satu asas pokoknya, Allah Maha Esa; maka sembahlah kamu akan Daku.

(Kebanyakan manusia masih berselisihan) dan berpecah-belah dalam urusan agama mereka; (ingatlah) mereka semuanya akan kembali kepada kami (untuk menerima balasan).

Dengan yang demikian, sesiapa yang mengerjakan sesuatu amal kebaikan, sedang ia beriman, maka tidaklah disia-siakan amal usahanya; dan sesungguhnya Kami tetap menulisnya.

Dan mustahil kepada penduduk sesebuah negeri yang Kami binasakan, bahawa mereka tidak akan kembali (kepada Kami untuk menerima balasan di akhirat kelak).

(Demikianlah keadaan mereka) hingga apabila terbuka tembok yang menyekat Yakjuj dan Makjuj, serta mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.

Dan hampirlah datangnya janji hari kiamat yang benar, maka dengan serta-merta pandangan mata orang-orang yang kufur ingkar terbeliak (sambil berkata dengan cemas):

"Aduhai celakanya Kami. Sesungguhnya kami telah tinggal dalam keadaan yang melalaikan kami daripada memikirkan perkara ini, bahkan kami telah menjadi orang-orang yang menganiaya diri sendiri".

Sesungguhnya kamu dan tuhan guru yang kamu sembah, yang lain dari Allah, menjadi bahan-bahan bakaran yang dilimparkan ke dalam neraka Jahannam; kamu (sudah tetap) akan memasukinya.

Kalaulah mereka (yang kamu sembah) itu tuhan-tuhan, tentulah mereka tidak masuk ke dalam neraka;

dan (ketahuilah), semuanya (yang menyembah dan yang disembah) akan kekal dalam neraka selama-lamanya.

Mereka mendayu-dayu (kesakitan) di dalam neraka, dan mereka pula di situ tidak dapat mendengar sesuatu yang menyenangkan.

Sesungguhnya orang-orang yang telah tetap dari dahulu lagi memperoleh kebaikan dari Kami, mereka dijauhkan dari neraka itu.

Anonymous said...

Sesungguhnya orang-orang yang derhaka, mereka selalu tertawakan orang-orang yang beriman.

Dan apabila orang-orang yang beriman lalu dekat mereka, mereka mengerling dan memejam celikkan mata sesama sendiri (mencemuhnya).

Dan apabila mereka kembali kepada kaum keluarganya, mereka kembali dengan riang gembira;

Dan apabila mereka melihat orang-orang yang beriman, mereka berkata:

"Sesungguhnya orang-orang itu adalah golongan yang sesat!"

Pada hal mereka tidak diutus untuk menjaga sesat atau tidaknya orang-orang yang beriman itu!

Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman pula tertawakan orang yang kafir itu.

Sambil mereka berehat di atas pelamin-pelamin (yang berhias), serta melihat (hal yang berlaku kepada musuhnya).

(Untuk menambahkan kegembiraan mereka, mereka ditanya):

"Bukankah orang-orang yang kafir itu telah dibalas akan apa yang mereka telah kerjakan dahulu?"

Anonymous said...

Huhuhuhahaha....Tu lah Mokhtar. Mu tak boleh mengajar. Jangan cepat nak kafirkan orang. Bila kau kafirkan seseorang, kau kena buktikan Islam kau dulu. Tu pasal kami mesti siasat. Adakah benar kau ni ustad? Atau kau hanya sembang kuat. Sekali cakap keluar guruh dan kilat. Kita kena buktikan dari Alquran. Adakah benar kau sorang yang memandang pedoman?

Camana kau nak bagi dosa pahala? Camana kau nak janji syurga neraka? Sedang tempat kau di akhirat tak pasti lagi kat mana. Kau rasa cukup kau hafal quran. Banyak kitab2 ulamak kau jadikan hafazan. Hadis nabi kau boleh sabdakan. Macam2 bidaah jadi rekaan. Kerana aku pasti kau tak hidup zaman tu. Zaman nabi rasul kau tak pernah lalu. Itu pasal Allah Taala kau tak boleh tipu. Hampir semua benda dia tau. Dia boleh kira setiap bulu. Dah berapa banyak dara sunti yang kau dah paku. Dari dalam hotel dan di laut biru.

Kafir yang sebenar di sisi Allah orang yang baca Alquran. Orang yang kenal huruf dan perkataan. Dia boleh hafal 30 juzuk jadi ingatan. Belajar menghafal sampai ke Jordan. Balik Malaysia hukum Alquran dia tak jaga. Dia sendiri ubah hukum tu ke jalan dunia. Dia cetak Alquran baru kemudian meniaga. Dia pasarkan pulak Quran mushaf dia ke serata dunia. Berapa banyak sesat umat manusia? Sudah ke kau kira berapa ramai yang sesat dalam negara? Bila ramai melayu tak faham agama?

Asal khufur ni Firaun Khufu yang buat. Dia kufur pada ajaran Taurat. Bila Allah Taala baca dia buat2 tak ingat. Sedang Allah Taala amanahkan dia jaga kitab tu. Jangan berubah hendaklah diamal. Bukan kau firaun yang jadi pengawal. Allah Taala suruh kau pelihara dan amal hukum Taurat pada manusia. Khufu ni ubah pulak bawak jalan memerintah dunia. Dia pakai hukum separuh je. Taat Kamu pada Pemerintah. Ni cara dia menipu Allah. Membuktikan dia seorang yang pecah amanah.

Maka di situlah letaknya kekufuran Khufu ni. Tak bersyukur pada nikmat diberi. Dia tak tahan bila diuji. Dengan kemuliaan dan kekayaan yang Allah Taala bagi. Allah Taala hanya bagi pinjam. Ini kau pergi sapu pulak semua diam2. Kemudian kau paksa semua hamba rakyat. Wajib kalian walak dan taat. Siapa melawan akan dirembat. Habis tanah harta orang lain semua kau sebat. Itu pasal Firaun ni Allah Taala laknat. Kerana kekejaman dan penindasan yang dia buat. Sombong bongkak menunjuk kuat.

Sampai anak dia terus jadi Khafre. Kafir terus Allah Taala bagi. Kerana tak pernah berubah sikap keturunan firaun ni. Sentiasa degil angkuh tak faham bahasa. Yakjud makjud asal keturunan mereka. Inilah kaum yang suka bina tembok tinggi. Cuba kau tengok piramid hari ni. Kat Malaysia ada jugak bangunan diorang bina. Diorang ubah jadi pejabat agama. Tempat mengawal mengongkong agama manusia. Kena taat pada fatwa kau beri. Sampai kau lupa pada perintah dan hukum Allah Taala sendiri.

Sedang dia tau Alquran tu Perintah dan Hukum Allah Taala. Dia baca dan hafal cerita sebenar. Tapi kenapa kau sendiri yang pergi langgar? Adakah kerana kau kurang sedar? Itu mustahil kerana kau ada pendidikan agama. Cuma Aku tengok kau nakkan hasil dunia. Kau orang perlukan kerja. Lalu kau ubah dan jual pedoman yang Aku baca. Adakah kau nak heret Allah Taala ke mahkamah antarabangsa? Kerana mengganggu kau meniaga? Aku serahkan perkara ni pada rakyat kau semua. Biar dia nilai sikap kau camana. Aku akan buktikan kau sebenar siapa.

Anonymous said...

Orang kafir tulen ni dia suka menguji kuasa Allah Taala. Allah Taala dia berani cabar. Kekuasaan Allah Taala dia berani langgar. Kerana dia rasa dirinya besar. Setiap benda dia boleh bayar. Sedang Allah Taala sentiasa mendengar. Setiap gerak dan niat jahat kau. Semua benda Allah Taala tau.

Bukan Allah taktau kau menipu. Kau nak jadi tuhan nak lawan Aku. Kau angkat iblis menjadi guru. Itu pasal kau payah nak tunduk perintah Alquran. Kerana sombong dendam yang kau simpan. Kau mewarisi semangat iblis kau puja. Selalu merasa diri tu ketua. Sering menganggap diri mulia.

Tak boleh ditanding oleh sesiapa. Bila Allah Taala tegur kau jadi murka. Seolah-olah Allah Taala yang buat dosa. Kau tuduh Allah Taala menghina. Tu yang buat Aku tanya. Siapa Allah Taala yang sebenarnya? Kau hantar macai komen cakap Aku penakut. Sembunyi di sebalik telefon tangan. Takut untuk maju ke depan. Adakah kau Firaun bertaraf tuhan? Pernah ke kau bagi mereka makan? Dari hasil bumi yang kau ciptakan?

Atau kau hanya bagi upah dari hasil curian? Dari hasil samun rompak yang selama ni kau usahakan? Lama jugak Aku tunggu jawapan. Bila kau nak keluar jawap soalan? Jangan kau anggap Allah Taala pondan. Mengharap pertolongan dari kawan2. Itu bukan cara Allah Taala berlawan. Baling batu sembunyi tangan.

Anonymous said...

Dan bahawa sesungguhnya hari kiamat itu tetap akan datang, tidak ada sebarang syak padanya,

dan bahawa sesungguhnya Allah akan membangkitkan (menghidupkan semula) orang-orang yang di dalam kubur.

Dan ada di antara manusia yang membantah dalam perkara-perkara yang berhubung dengan Allah dengan tidak berdasarkan sebarang pengetahuan, dan tidak berdasarkan sebarang keterangan, dan tidak juga berdasarkan mana-mana Kitab Allah yang menerangi kebenaran;

Ia membantah sambil memalingkan sebelah badannya dengan sombong angkuh sehingga menghalang dirinya dan orang lain dari jalan agama Allah;

ia akan beroleh kehinaan di dunia, dan Kami akan merasakannya azab yang membakar pada hari kiamat kelak;

(Dengan dikatakan kepadanya):

"Azab yang demikian ini ialah disebabkan perbuatan tangan ghaibmu sendiri, kerana sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambaNya".

Dan ada di antara manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tetap, iaitu kalau ia beroleh kebaikan, senanglah hatinya dengan keadaan itu;

dan kalau pula ia ditimpa fitnah kesusahan, berbaliklah ia semula (kepada kekufurannya). (Dengan sikapnya itu) rugilah ia akan dunia dan akhirat, itulah kerugian yang terang nyata.

Ia menyeru dan menyembah makhluk-makhluk yang lain dari Allah, yang tidak dapat membahayakannya dan tidak dapat mendatangkan kebaikan kepadanya; itulah kesesatan yang jauh terpesong.

Ia menyeru dan menyembah makhluk yang - dengan perbuatan demikian - mudaratnya lebih dekat dari manfaat yang diharapkannya;

demi sesungguhnya seburuk-buruk penolong dan seburuk-buruk sahabat karib ialah makhluk yang diseru dan disembahnya itu.

(Al-Hajj 22:13)

Anonymous said...

Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!

Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);

Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah-belah lalu menjadilah ia merah mawar, berkilat seperti minyak;

Pada masa itu tiada sesiapapun, sama ada manusia atau jin, yang akan ditanya tentang dosanya (kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya);

Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);

(Lalu dikatakan kepada mereka): "Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya ".

Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!

Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Allah Taala (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, -

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

(Ar-Rahmaan 55:47)

Anonymous said...

We sent to you a writing on paper then they had touched it with their hands.

Kemudian orang-orang yang zalim (penderhaka) itu mengubah perkataan (perintah kami) yang dikatakan kepada mereka dengan melakukan sebaliknya;

maka Kami turunkan ke atas orang-orang yang zalim itu bala bencana dari langit, dengan sebab mereka sentiasa berlaku fasik (menderhaka).

(Sesudah kamu - wahai Muhammad dan pengikut-pengikutmu - mengetahui tentang kerasnya hati orang-orang Yahudi melayu itu) maka bolehkah kamu menaruh harapan bahawa mereka akan beriman kepada seruan Islam yang kamu sampaikan itu?

padahal sesungguhnya telah ada satu puak dari mereka yang mendengar Kalam Allah (Alquran), kemudian mereka mengubah dan memutarkan maksudnya sesudah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui (bahawa perbuatan itu salah)?

Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat, Alquran dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka), kemudian mereka berkata:

"Ini ialah dari sisi Allah",

supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit.

Maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka, dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu.

Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan (meminda atau mengubah) apa-apa keterangan Kitab Suci Alquran yang telah diturunkan oleh Allah,

dan membeli dengannya keuntungan dunia yang sedikit faedahnya,

mereka itu tidak mengisi dalam perut mereka selain dari api neraka,

dan Allah tidak akan berkata-kata kepada mereka pada hari kiamat,

dan Ia tidak membersihkan mereka (dari dosa),

dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya.



Al-Baqarah, The Book of the Cattle, Book of the Heavenly Cow.

Teknik melembukan umat manusia. Dengan mengubah keterangan Alquran yang mulia.

Anonymous said...

Dan akan bersinar terang-benderanglah bumi (hari akhirat) dengan cahaya Allah Taala;

dan akan diberikan Kitab suratan amal (untuk dibicarakan);

dan akan dibawa Nabi-nabi serta saksi-saksi; dan akan dihakimi di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun.

Dan akan disempurnakan bagi tiap-tiap seorang - balasan apa yang telah dikerjakannya, dan Allah lebih mengetahui akan apa yang mereka telah lakukan.

Dan orang-orang kafir akan dihalau ke neraka Jahannam dengan berpasuk-pasukan,

sehingga apabila mereka sampai ke neraka itu dibukakan pintu-pintunya dan berkatalah penjaga-penjaganya kepada mereka:

Bukankah telah datang kepada kamu Rasul-rasul dari kalangan kamu sendiri, yang membacakan kepada kamu ayat-ayat Allah Alquran memperingatkan kamu akan pertemuan hari kamu ini?"

Mereka menjawab: "Ya, telah datang! Tetapi telah ditetapkan hukuman azab atas orang-orang yang kafir.

(Setelah itu) dikatakan kepada mereka:

"Masukilah pintu-pintu neraka Jahannam itu dengan keadaan tinggal kekal kamu di dalamnya;

maka seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang sombong takbur ialah neraka Jahannam.

Dan orang-orang yang bertaqwa mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan,

sehingga apabila mereka sampai ke Syurga yang pintu-pintunya sedia terbuka dan penjaga-penjaganya mengalu-alukan mereka dengan kata-kata:

" Salam sejahtera kepada kamu, berbahagialah kamu, maka silalah masuk ke dalam Syurga ini dengan keadaan tinggal kekal di dalamnya" (mereka pun masuk) Alhamdulillah-



The Book of The Companies, Al-Zumar.

Anonymous said...

Maka sesungguhnya Kami (Allah) akan menyoal umat-umat yang telah diutuskan (Rasul-rasul) kepada mereka, dan sesungguhnya Kami akan menyoal juga Rasul-rasul itu.

Kemudian sesungguhnya Kami akan ceritakan kepada mereka (Rasul-rasul dan umat-umatnya), dengan (berdasarkan) pengetahuan (yang meliputi akan apa yang pernah mereka lakukan),

dan sememangnya Kami tidak sekali-kali ghaib (bahkan sentiasa Mendengar, Melihat dan Mengetahui akan hal ehwal mereka).

Dan timbangan amal pada hari itu adalah benar;

maka sesiapa yang berat timbangan amalnya (yang baik), maka mereka itulah orang-orang yang berjaya.

Dan sesiapa yang ringan timbangan amalnya (yang baik), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri,

dengan sebab mereka berlaku zalim terhadap ayat-ayat Kami (dengan meletakkan Alquran bukan pada tempatnya. Ubah jalan memerintah dunia).

Dan sesungguhnya Kami telah menetapkan kamu (dan memberi kuasa) di bumi,

dan Kami jadikan untuk kamu padanya (berbagai jalan) penghidupan (supaya kamu bersyukur,

tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.

Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu, lalu Kami membentuk rupa kamu, kemudian Kami berfirman kepada malaikat-malaikat:

"Sujudlah kamu kepada Adam", lalu mereka sujud melainkan Iblis, ia tidaklah termasuk dalam golongan yang sujud.

Allah berfirman:

"Apakah penghalangnya yang menyekatmu daripada sujud ketika Aku perintahmu?"

Iblis menjawab: "Aku lebih baik daripada Adam, Engkau jadikan daku dari api sedang dia Engkau jadikan dari tanah."

Allah berfirman:

"Turunlah engkau dari Syurga ini, kerana tidak patut engkau berlaku sombong di dalamnya;

oleh sebab itu keluarlah, sesungguhnya engkau dari golongan yang hina".



The King Emperor, Elevated Places, Al-A'raf.

Anonymous said...

The King of the State and Territory


Patutkah Kami (berlaku tidak adil, dengan) menjadikan orang-orang Islam (yang taat)

sama seperti orang-orang yang berdosa (yang kufur ingkar)?

Apa sudah jadi kepada akal kamu?

Bagaimana kamu menetapkan hukum (yang terang-terang salahnya itu)?

Adakah kamu mempunyai sesebuah Kitab (dari Allah) yang kamu baca dan pelajari?

Bahawa di dalam Kitab itu membolehkan kamu mendapat apa sahaja yang kamu pilih?

Atau adakah kamu mendapat akuan-akuan yang ditegaskan dengan sumpah dari Kami yang tetap hingga hari kiamat? menentukan bahawa kamu dapat mencapai apa yang kamu putuskan?

Bertanyalah kepada mereka:

"Siapakah orangnya di antara mereka yang menjamin benarnya hukum:

bahawa mereka akan mendapat di akhirat apa yang didapati oleh orang Islam?"

Atau adakah mereka mempunyai sekutu-sekutu (yang sefaham dengan mereka?

Kalau ada maka hendaklah mereka membawanya, jika betul mereka orang-orang yang benar?



The Book of the Pen, Al-Qalam

Anonymous said...

Hukum Qias atau Qisas


Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan meninggalkan petunjuk (agama Allah),

dan (membeli) azab seksa neraka dengan meninggalkan keampunan Allah. Maka sungguh ajaib kesanggupan mereka menanggung seksa api neraka itu.

(Segala balasan yang buruk) itu adalah dengan sebab Allah telah menurunkan Kitab Alquran dengan mengandungi kebenaran (tetapi mereka berselisih dan mengubahnya);

dan sesungguhnya orang-orang yang berselisihan mengenai (kebenaran) kitab, itu sebenarnya mereka adalah dalam keadaan berpecah-belah yang jauh (dari mendapat petunjuk hidayah Allah).

Bukanlah perkara kebajikan itu hanya kamu menghadapkan muka ke pihak timur dan barat,

tetapi kebajikan itu ialah berimannya seseorang kepada Allah, dan hari akhirat, dan segala malaikat, dan segala Kitab, dan sekalian Nabi; dan mendermanya seseorang akan hartanya sedang ia menyayanginya, -

kepada kaum kerabat, dan anak-anak yatim dan orang-orang miskin dan orang yang terlantar dalam perjalanan, dan kepada orang-orang yang meminta, dan untuk memerdekakan hamba-hamba abdi; dan mengerjanya seseorang akan sembahyang serta mengeluarkan zakat;

dan perbuatan orang-orang yang menyempurnakan janjinya apabila mereka membuat perjanjian;

dan ketabahan orang-orang yang sabar dalam masa kesempitan, dan dalam masa kesakitan,

dan juga dalam masa bertempur dalam perjuangan perang Sabil.

orang-orang yang demikian sifatnya), mereka itulah orang-orang yang benar (beriman dan mengerjakan kebajikan); dan mereka itulah juga orang-orang yang bertaqwa.

Wahai orang-orang yang beriman!

Diwajibkan kamu menjalankan hukuman "Qisas" (balasan yang seimbang) dalam perkara orang-orang yang mati dibunuh iaitu:

orang merdeka dengan orang merdeka, dan hamba dengan hamba, dan perempuan dengan perempuan.

Maka sesiapa (pembunuh) yang dapat sebahagian keampunan dari saudaranya (pihak yang terbunuh), maka hendaklah orang yang mengampunkan itu) mengikut cara yang baik (dalam menuntut ganti nyawa),

dan (si pembunuh pula) hendaklah menunaikan bayaran ganti nyawa itu) dengan sebaik-baiknya.

Yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Allah Taala serta suatu rahmat kemudahan.

Sesudah itu sesiapa yang melampaui batas (untuk membalas dendam pula)

maka baginya azab seksa yang tidak terperi sakitnya.



(The Book of the Cow, Al-Baqarah).


The By-Laws and the Record

Anonymous said...

Allah Taala ji bila kau cakap nak pimpin Islam Dia akan datang. Allah Taala saksi perbuatan korang. Islam apa yang kau bawa? Adakah sama dengan Dia punya? Menuju syurga atau neraka? Sunnah apa haji pakai memerintah dunia? Betul ke haji ikut sunnah nabi? Nabi dulu takde mencuri. Tak ambik rasuah bagi makan anak bini. Ni yang buat Allah Taala siasat. Kerana bermacam perkara fitnah kau buat.

Fitnah besar ni lah yang mesti kita perangi. Namun tak payahlah beriya main senjata api. Kalau haji ada hujjah kau bawak sini. Biar kami semua menilai. Aku takdelah rasa diri tu pandai. Aku takde hakikat nak jadi guru. Allah Taala hanya sampai kat aku. Ingatkan mereka kaum melayu. Janji rukun iman yang pernah mereka pelajari. Kerana Aku sentiasa menyaksi. Jangan buat perangai yahudi. Suka mengubah kitab2 suci.

Aku belajar dengan Ustad Google je. Dari penulisan sebuah universiti tempatan. Sini cara kita belajar dari alam. Mengembangkan akal fikiran siang dan malam. Sikit2 tu bolehlah faham. Macamana AlQuran di tanah melayu diubah. Oleh tangan2 pemerintah.

Asal dulu niat dia baik nak de-kristianisasi. Dia campurkan faham kristian dengan islamisasi. Dia sepadankan ajaran Alquran ikut rencah dia sendiri. Kemudian disusun dalam organisasi. Buat majalah dan kitab2 sebarkan doktrinasi. Sunnah dia tu diturunkan bergenerasi. Masih diamal sehingga hari ni.

Maka Allah Taala suruh tanya kembali. Kenapa diubah Alquran Ku yang suci? Adakah Kalam Ku tak cukup sempurna? Sehingga kau ubah ke jalan dunia? Kau boleh pandang timur dan barat. Namun kita kena kenal hakikat. Kau tak boleh campur air dengan minyak yang pekat. Dari segi biologi takde persamaan. Minyakkan timbul di permukaan. Kiasan dia tu kau tak boleh campur halal dan haram. Itu cara kita berpegang Islam.

Bila berubah Alquran ni siapa nak betulkan? Kau sembunyikan ilmu kebenaran. Kau pakai separuh lagi separuh kau pesongkan. Cerita sebenar tak dibaca habis. Dia hanya baca selapis. Tujuannya supaya orang taat ke dia. Ini cara yang firaun guna. Taurat tak dibaca dengan sempurna.

Membuatkan rakyat Mesir tak paham agama. Bila orang tak paham dia buat hamba. Dia kerah tenaga orang untuk bekerja. Buat piramid dari batu bata. Macam ni cara dia lembukan manusia. Membuatkan Allah Taala murka. Bila firaun ni melampaui batas hukum agama. Menjadikan hamba rakyat hidup terhina. Dia bermewah mengumpul harta. Berseronok2 macam orang kaya.

Allah Taala datangkan Nabi Musa. Musa tu asalnya ahli keluarga. Orang yang rapat dengan isteri firaun. Datang sorang mengingatkan dia. Kerana firaun masa tu dah banyak lupa. Janji janji dan rukun agama. Kemudian dia kejam bermaharajalela. Dia menindas membuli sesama manusia. Selalu sangat salah guna kuasa.

Gagal menghukum keluarga sendiri. Dan dia bertindak nak bunuh nabi. Masuk lautlah kau masa mati. Taubat firaun tak diterima lagi. Tempoh dah tamat Allah Taala tak peduli. Akhirnya kesombongan dan keangkuhan kau memakan diri.

Adakah kisah ni kan berulang semula? Di bumi bertuah di nusantara. Dari kisah Alquran perkara tu boleh terjadi. Dari kehidupan manusia yang berlaku di sini. Dari apa yang aku saksi. Dari cerita Alquran yang Aku beri. Bila manusia kuat mengejar dunia. Dan korang mula mengubah dan putar hukum2 agama.

Kau buat Islam manhaj kau sendiri. Tanpa kebenaran Allah Taala bagi. Kau ciplak dan rompak hukum Alquran. Kau edit, jual dan niagakan. Dapat jana berbilion keuntungan. Dan kau tak rasa itu satu kesalahan. Sedang Aku selalu bertanya siapa benarkan? Islam Aku diperdagangkan? Sini Allah Taala mintak jawapan. Kenapa takde sorang bijak pandai kau yang jawap soalan?

Aku turun hanya nak betulkan. Alquran dan Islam yang kau rosakkan. Pandai kau ji esok nak jadi imam. Apa jihadi doa bukan kau paham. Dan tentu dia akan doa sama macam iblis. Doa untuk lepaskan diri sendiri. Pengikut dia aminkan nanti. Buatlah apa kau suka Hadi. Allah Taala sentiasa memerhati. Orang tamak selalu rugi. Rugi akhirat itu yang pasti.




Anonymous said...

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Orang-orang yang kafir serta menghalangi (dirinya dan orang lain) dari jalan Allah, Allah sia-siakan segala amal mereka.

Dan (sebaliknya) orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh serta beriman kepada Al-Quran yang diturunkan kepada Nabi Muhammad (s.a.w) -

yang ialah kebenaran dari Allah, - Allah mengampunkan dosa-dosa mereka, dan menjayakan keadaan mereka (di dunia dan di akhirat).

Berlakunya yang demikian, kerana sesungguhnya orang-orang yang kafir menurut perkara yang salah,

dan sesungguhnya orang-orang yang beriman menurut perkara yang benar dari Allah.

Demikianlah Allah menerangkan kepada umat manusia akan sifat dan akibat bawaan mereka masing-masing.

Dengan yang demikian, apabila kamu berjuang menentang orang-orang kafir (dalam peperangan jihad) maka pancunglah lehernya,

sehingga apabila kamu dapat membunuh mereka dengan banyaknya (serta mengalahkannya) maka tawanlah (mana-mana yang hidup) dan ikatlah mereka dengan kukuhnya.

Setelah selesai pertempuran itu maka (terserahlah kepada kamu) sama ada hendak memberi kebebasan (kepada orang-orang tawanan itu dengan tiada sebarang penebusnya)

atau membebaskan mereka dengan mengambil penebusnya.

(Bertindaklah demikian terhadap golongan kafir yang menceroboh) sehinggalah berakhir peperangan jihad itu (dan lenyaplah fitnah dan sebab-sebab yang memimbulkannya).

Demikianlah (diperintahkan kamu melakukannya).

Dan sekiranya Allah menghendaki, tentulah Ia membinasakan mereka (dengan tidak payah kamu memeranginya);

tetapi Ia (perintahkan kamu berbuat demikian) kerana hendak menguji kesabaran kamu menentang golongan yang kufur ingkar (yang mencerobohi kamu).

Dan orang-orang yang telah berjuang serta gugur syahid pada jalan Allah (mempertahankan agamanya), maka Allah tidak sekali kali akan mensia-siakan amal-amal mereka.

He will guide them and improve their condition,

and cause them to enter that which he has made known to them.


The Book of Muhammad

Anonymous said...

Sesungguhnya Allah membela orang-orang yang beriman;

sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap seorang yang khianat, lagi tidak bersyukur.

Diizinkan berperang bagi orang-orang (Islam) yang diperangi (oleh golongan penceroboh hukum Alquran), kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya;

dan sesungguhnya Allah Amat Berkuasa untuk menolong mereka (mencapai kemenangan).

Iaitu mereka yang diusir dari kampung halamannya dengan tidak berdasarkan sebarang alasan yang benar, (mereka diusir) semata-mata kerana mereka berkata:

"Kami hanya taatkan Allah".

Dan kalaulah Allah tidak mendorong setengah manusia menentang pencerobohan setengahnya yang lain,

nescaya runtuhlah tempat-tempat pertapaan serta gereja-gereja (kaum Nasrani), dan tempat-tempat sembahyang (kaum Yahudi), dan juga masjid-masjid (orang Islam) yang sentiasa disebut nama Allah banyak-banyak padanya

dan sesungguhnya Allah akan menolong sesiapa yang menolong agamaNya (agama Islam); sesungguhnya Allah Maha Kuat, lagi Maha Kuasa; -

Iaitu mereka (umat Islam) yang jika Kami berikan mereka kekuasaan memerintah di bumi nescaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat, bukan curi duit zakat bawak masuk akaun sendiri. Bukan curi duit derma joli sana joli sini.

dan mereka menyuruh berbuat kebaikan serta melarang dari melakukan kejahatan dan perkara yang mungkar.

Dan (ingatlah) bagi Allah jualah kesudahan segala urusan.

Dan jika mereka (yang kafir itu) mendustakanmu (wahai Muhammad), maka (yang demikian tidaklah pelik)

kerana sesungguhnya sebelum mereka: Kaum Nabi Nuh, dan Aad (kaum Nabi Hud), serta Thamud (kaum Nabi Soleh) telah juga mendustakan Rasul masing-masing;

Dan (demikian juga) kaum Nabi Ibrahim dan kaum Nabi Lut;

Dan juga penduduk Madyan; dan Nabi Musa juga telah didustakan;

maka Aku memberi tempoh kepada orang-orang kafir itu,

kemudian Aku menimpakan mereka dengan azab seksa. Dengan yang demikian perhatikanlah bagaimana buruknya kesan kemurkaanKu.

Anonymous said...

Maka bukan sedikit negeri-negeri yang Kami binasakan dengan sebab kezaliman penduduknya, lalu runtuh ranaplah bangunan-bangunannya;

dan bukan sedikit pula telaga yang telah terbiar,

dan istana yang tersergam (telah kosong, ditinggalkan).

Oleh itu, bukankah ada baiknya mereka mengembara di muka bumi

supaya - dengan melihat kesan-kesan yang tersebut - mereka menjadi orang-orang yang ada hati yang dengannya mereka dapat memahami,

atau ada telinga yang dengannya mereka dapat mendengar?

(Tetapi kalaulah mereka mengembara pun tidak juga berguna) kerana keadaan yang sebenarnya bukanlah mata kepala yang buta,

tetapi yang buta itu ialah mata hati yang ada di dalam dada. Dajjal lah tu gamaknya.

Dan mereka meminta kepadamu menyegerakan kedatangan azab,

padahal Allah tidak sekali-kali akan memungkiri janjiNya;

dan (katakanlah kepada Hadi):

sesungguhnya satu hari dari hari-hari azab di sisi Allah adalah menyamai seribu tahun dari yang kamu hitung.

Dan bukan sedikit negeri-negeri yang Aku beri tempoh, sedang penduduknya berlaku zalim; kemudian Aku menimpakannya dengan azab seksa; dan (ingatlah) kepada Akulah tempat kembali.

Katakanlah (wahai Muhammad):

"Wahai sekalian manusia, aku tidak lain hanyalah seorang Rasul pemberi amaran yang menjelaskan keterangan-keterangan kepada kamu".

Maka orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan beroleh keampunan dan limpah kurnia yang mulia.

Dan (sebaliknya) orang-orang yang berusaha menentang dan membatalkan ayat-ayat keterangan Kami, mereka itulah Ahli Neraka. yang cakap bohong menjanjikan syurga! loser.


Al Hajj Versi Allah.

Anonymous said...

Hehehehehe seronok jugak lawan padre. Padri besar encik Adi. Putar sana putar sini. Perkara ni amalan biasa. Dah berkurun kami jumpa. Imam padri nusantara. Imam Sondol apa saja. Halal haram boleh terima. Jangan malu jangan segan. Babi separuh boleh makan. Waktu darurat boleh telan. Kita kena ikut zaman. Sekarang aku tengok hari2 kau belasah. Selamba je aku tengok kau makan rasuah. Juta2 bawak balik rumah. Takde sapa pun yang tegah.

Dulu kau bising orang sabung ayam. Kata kau kurang Islam. Orang melayu jangan ikut adat. Ini semua adat sesat. Follow kami ulamak sunnah. Kami baru balik Mekah. Lama duk mengaji dekat Madinah. Kami rapat dengan Rasulullah. Itu yang macam2 dia boleh sabda. Macam2 hukum yang kau reka. Benda takde jadi ada. Benar salah kau tak kira. Akhir sekali masuk neraka. Berangan jadi ahli syurga.

Kuasa memerintah Allah Taala bagi. Tapi bukan jalan peti undi. Bukannya Dia suruh perang DAP. Takde dalam Alquran sama sekali. Itu bukan urusan kami. Islam kami takde macam ni. Hasut menghasut benci membenci. Fitnah memfitnah sesama sendiri. Pertelingkahan kau lebih kerana politik kuasa. Berebut nak merintah umat manusia.

Nak bertanding siapa juara. Takde kena mengena pun dengan agama. Agama Islam sentiasa damai. Hidup di bumi indah permai. Tanah pusaka kami tak gadai. Kecuali pada sesama sedara. Yang mengikut Alquran yang Allah Taala baca. Macam tu cara kami pelihara. Warisan adat dan tanah pusaka. Untuk anak cucu kemudian hari. Memakmurkan muka bumi.

Dapat zakat bagi bagi. Jangan makan sorang syok sendiri. Setakat kau bagi asnaf 2 3 ratus dah nak masuk FB. Itu jobor bukan bantu. Konon2 dia nak bagitau. Dia dah uruskan zakat tu semua. Yang dia balun sendiri dia tak baca. Dia ingat Allah Taala ni buta. Tengok je kau menyamun hasil rakyat jelata. Bila tanya buat2 lupa. Ini cara sunnah mana? Kau ulamak ke pendita?

Bila kau mengaku diri ulamak kami tanya? Siapa tauliah kau jaga agama? Ulamak ni satu orang yang memelihara Alquran. Dari sebarang perubahan. Dari setiap pencerobohan. Hukum2 yang Allah Taala tetapkan. Takde sapa boleh ubah Alquran tu. Dari zaman nabi dulu Allah Taala pelihara. Tapi bukan dengan pejabat agama. Namun Allah Taala sendiri baca. Kerana Alquran Dia punya. Dia sendiri susun cerita. Kenapa kau jual nak untung dunia? Dah lak kau tipu manusia. Seolah-olah kau insan mulia. Ulamak tersohor antarabangsa. Mesti selalu obey your master.

Anonymous said...

Kena halusi dengan teliti. Verses Satan haji Hadi. Dia baca ayat Alquran. Tapi sebenar dia pesongkan. Dia hanya ubah jalan. Bawak pada kesesatan. Berat pada keduniaan. Menuju jalan pemerintahan.

Sini kita kena ingat. Kisah iblis seorang malaikat. Awal iblis makhluk mulia. Amal banyak dan taat setia. Zikir tasbih semua ada. Selalu doa untuk kawan2. Akhir sekali dia gagal ujian. Rupanya dia nak jadi tuhan. Allah Taala kena dengar perintah dia. Takmau sujud pada Adam. Adam asal dari tanah. Iblis dari api baik dengan Allah. Konon dia rapatlah dengan Allah Taala. Cakap dia Allah Taala mesti dengar.

Bila Aku suruh sujud kenapa kau cabar? Dengan Aku kau berani langgar? Siapa tuhan siapa Pencipta? Kau dari api Aku pedulik apa? Hujung2 kau masuk neraka. Aku tak janji pun kau ke syurga. Walaupun amal kau banyak berjuta. Aku hanya pandang hati. Betul ke kau ikhlas buat semua ni? Atau ada udang sebalik batu. Baru Aku tau kau menipu.

Rupanya kau nak jadi ketua. Nak memerintah malaikat ni semua. Kau dengan Hadi takde beza. Menggunakan lakonan amal ibadah nak jadi pemerintah. Kau lah makhluk yang derhaka Allah. Amal kau iblis sia-sia. Kau menghalang jalan mereka. Kau pesongkan Alquran Aku kerana nafsu dunia. Kau Hadi mengumpul harta. Kau gunakan Islam nak jadi kaya.

Aku tau itu semua. Bukan mudah kau nak tipu. Semua muslihat kau Aku tau. Aku hanya nak kau mengaku. Guna hati untuk paham. Kalau kau tak boleh mengajar tolong diam. Aku tak pernah lantik kau jadi guru. Kau sendiri yang mengaku.

Adakah mata kau yang buta? Membuatkan kau tak faham hukum agama? Matahati kau yang buta sebenarnya. Kerana apa yang kau usaha. Halal haram yang kau campur bersama. Membuatkan kau tak boleh beza. Antara syurga dengan neraka.

Anonymous said...

Allahu Akbar

Audzubillah himinash shaitonirrojim

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

Sesungguhnya Allah Taala telah mendengar (dan memperkenan) aduan perempuan yang bersoal jawab denganmu mengenai suaminya,

sambil ia berdoa merayu kepada Allah (mengenai perkara yang menyusahkannya),

sedang Allah sedia mendengar perbincangan kamu berdua.

Sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Melihat.

Dan sesiapa yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya dalam Alquran), dan ia pula mengikut jalan yang lain dari jalan orang-orang yang beriman,

Kami akan memberikannya kuasa untuk melakukan (kesesatan) yang dipilihnya,

dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa orang yang mempersekutukanNya dengan sesuatu (apa jua), dan akan mengampunkan yang lain daripada kesalahan (syirik) itu bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan hukum-hukumNya);

dan sesiapa yang mempersekutukan Allah dengan sesuatu (apa jua), maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang amat jauh.

Apa yang mereka sembah yang lain dari Allah itu, hanyalah berhala-berhala (makhluk-makhluk yang lemah), dan mereka (dengan yang demikian) tidak menyembah melainkan Syaitan yang derhaka;

Yang telah dilaknat oleh Allah, dan yang telah mengatakan:

"Demi sesungguhnya, aku akan mengambil dari kalangan hamba-hambaMu, bahagian yang tertentu (untuk menjadi pengikutku);

"Dan demi sesungguhnya, aku akan menyesatkan mereka (dari kebenaran), dan demi sesungguhnya aku akan memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong,

dan demi sesungguhnya aku akan menyuruh mereka (mencacatkan binatang-binatang ternak), lalu mereka membelah telinga binatang-binatang itu; dan aku akan menyuruh mereka mengubah ciptaan Allah".

Dan (ingatlah) sesiapa yang mengambil Syaitan menjadi pemimpin yang ditaati selain dari Allah, maka sesungguhnya rugilah ia dengan kerugian yang terang nyata.

Syaitan sentiasa menjanjikan mereka (dengan janji-janji indah) serta memperdayakan mereka dengan angan-angan kosong;

dan apa yang dijanjikan oleh Syaitan itu tidak lain hanyalah tipu daya semata-mata.

Mereka itu, tempat akhirnya ialah neraka jahanam, dan mereka pula tidak akan dapat melarikan diri daripadanya.

Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, Kami akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya,

sebagai janji Allah yang benar.

Dan siapakah yang lebih benar perkataannya daripada Allah?


(An-Nisaa' 4:122)

Anonymous said...

Kecelakaan besar bagi tahfiz, ulamak yang menulis Al Quran dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah dengan rekaan-rekaan mereka),

kemudian mereka berkata: "Ini ialah dari sisi Allah",

supaya mereka dengan perbuatan itu dapat membeli keuntungan dunia yang sedikit.

Maka kecelakaan besar bagi mereka disebabkan apa yang ditulis oleh tangan mereka,

dan kecelakaan besar bagi mereka dari apa yang mereka usahakan itu

Dan apabila Kami beri manusia merasai sesuatu rahmat, mereka bergembira dengannya (sehingga lupa daratan);

dan jika mereka ditimpa sesuatu bala bencana disebabkan apa yang telah dilakukan oleh tangan mereka sendiri, tiba-tiba mereka berputus asa.

(Mengapa mereka bersikap demikian?)

dan mengapa mereka tidak melihat (dengan hati mereka) bahawa Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (sebagai cubaan adakah orang itu bersyukur atau sebaliknya),

dan Ia juga yang menyempitkannya (sebagai ujian sama ada diterima dengan sabar atau tidak)?

Sesungguhnya hal yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman.

Allah jualah yang mencipta kamu; kemudian Ia memberi rezeki kepada kamu; sesudah itu Ia mematikan kamu; kemudian Ia menghidupkan kamu semula.

Adakah di antara makhluk-makhluk, tuhan tuhan yang kamu sekutukan dengan Allah itu sesiapa yang dapat berbuat sesuatu pun dari segala yang tersebut?

Maha Suci Allah dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan (denganNya).

Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia;

(timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).

Dan tidaklah ada yang lebih zalim daripada orang yang diberi ingat dengan ayat-ayat Al Quran,

lalu mereka berpaling daripadanya dan lupa akan apa yang telah dilakukan oleh kedua tangannya;

sesungguhnya (disebabkan bawaan mereka yang buruk itu) Kami jadikan tutupan berlapis-lapis atas hati mereka, menghalang mereka daripada memahaminya,

dan (Kami jadikan) pada telinga mereka penyumbat (yang menyebabkan mereka pekak).

Dan jika engkau menyeru mereka kepada petunjuk, maka dengan keadaan yang demikian, mereka tidak sekali-kali akan beroleh hidayah petunjuk selama-lamanya.

Dan mereka berkata: "Kami tidak sekali-kali akan disentuh oleh api neraka kecuali beberapa hari yang tertentu".

Katakanlah (wahai Muhammad): "Adakah kamu sudah mendapat janji dari Allah supaya (dengan itu) Allah tidak akan menyalahi janjiNya?

atau hanya kamu mengatakan atas nama Allah sesuatu yang tidak kamu mengetahuinya?"

(Apa yang kamu katakan itu tidaklah benar),

sesungguhnya sesiapa yang berbuat kejahatan dan ia diliputi (ditenggelamkan) oleh kesalahannya itu, maka merekalah ahli neraka, mereka kekal di dalamnya.

(Al-Baqarah)

Anonymous said...

Sedarlah wahai orang-orang yang lalai.

(Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya.

Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).
Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri;

Melihat kepada Allah

Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,

Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka yang membinasakan.

Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong,

Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: "Siapakah yang dapat menawar jampi serapah dan mengubatnya?"

Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan;

Serta kedahsyatan bertindih-tindih;

(Maka) kepada Allah - pada waktu itu - engkau dibawa (untuk menerima balasan).

(Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya)!

Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar!

Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah.

(Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat!

Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak.

Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)?


(Al-Qiaamah 75:35)

Anonymous said...

Pri-Bumiputra Rockers


https://youtu.be/GTgHfkGTwsQ

Anonymous said...

Dan Allah Maha Pengampun, lagi melimpah-limpah rahmatnya.

Jika Ia mahu menyeksa mereka (di dunia) disebabkan apa yang mereka telah usahakan, tentulah Ia akan menyegerakan azab itu menimpa mereka; (tetapi Ia tidak berbuat demikian)

bahkan ditentukan bagi mereka satu masa yang mereka tidak sekali-kali akan dapat sebarang tempat perlindungan, yang lain daripadanya.

Dan penduduk negeri-negeri (yang derhaka) itu Kami telah binasakan ketika mereka melakukan kezaliman, dan Kami telah tetapkan satu masa yang tertentu bagi kebinasaan mereka.

Dan (ingatkanlah peristiwa) ketika Nabi Musa berkata kepada temannya:

"Aku tidak akan berhenti berjalan sehingga aku sampai di tempat pertemuan dua laut itu atau aku berjalan terus bertahun-tahun".

Maka apabila mereka berdua sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelunsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah.

Setelah mereka melampaui (tempat itu), berkatalah Nabi Musa kepada temannya:

"Bawalah makan tengah hari kita sebenarnya kita telah mengalami penat lelah dalam perjalanan kita ini".

Temannya berkata: "Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu?

Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan;

dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan".

Nabi Musa berkata: "Itulah yang kita kehendaki "; merekapun balik semula ke situ, dengan menurut jejak mereka.

Lalu mereka dapati seorang dari hamba-hamba Kami yang telah kami kurniakan kepadanya rahmat dari Kami,

dan Kami telah mengajarnya sejenis ilmu; dari sisi Kami.

Nabi Musa berkata kepadanya: Bolehkah aku mengikutmu, dengan syarat engkau mengajarku dari apa yang telah diajarkan oleh Allah kepadamu, ilmu yang menjadi petunjuk bagiku?"


Ia menjawab: "Sesungguhnya engkau (wahai Musa), tidak sekali-kali akan dapat bersabar bersamaku.


Al-Kahfi

Anonymous said...

Sebenarnya! Demi bulan,

Dan malam apabila ia balik melenyapkan diri,

Dan waktu subuh apabila ia terang-benderang,

Sesungguhnya neraka Saqar itu adalah salah satu (malapetaka) yang amat besar,

Yang menjadi amaran bagi umat manusia,

(Iaitu) bagi sesiapa di antara kamu yang mahu maju (dalam mengerjakan kebaikan) atau yang mahu mundur (daripada mengerjakannya).

Tiap-tiap diri terikat, tidak terlepas daripada (balasan buruk bagi amal jahat) yang dikerjakannya,

Kecuali puak Kanan,

(Mereka ditempatkan) di dalam Syurga (yang penuh nikmat), mereka bertanya-tanya,

Tentang (tempat tinggal) orang-orang yang bersalah,

(Setelah melihat orang-orang yang bersalah itu, mereka berkata): "Apakah yang menyebabkan kamu masuk ke dalam (neraka) Saqar?"

Orang-orang yang bersalah itu menjawab: "Kami tidak termasuk dalam kumpulan orang-orang yang mengerjakan sembahyang;

"Dan kami tidak pernah memberi makan orang-orang miskin;

"Dan kami dahulu selalu mengambil bahagian memperkatakan perkara yang salah, bersama-sama orang-orang yang memperkatakannya;

"Dan kami sentiasa mendustakan hari pembalasan,

"Sehinggalah kami didatangi oleh perkara yang tetap diyakini".

Maka tidak akan berguna kepada mereka sebarang syafaat pertolongan (kalaulah ditakdirkan ada) sesiapa yang boleh memberikan syafaat itu.

(Kalau demikianlah halnya orang-orang yang bersalah), maka mengapa mereka berpaling lari dari peringatan (Al-Quran) ?

Seolah-olah mereka sekawan keldai liar yang lari,

Melarikan diri (ketakutan) dari singa!

(Mereka tidak merasa cukup dengan peringatan itu) bahkan tiap-tiap seorang di antaranya mahu supaya diberi kepadanya lembaran surat yang terbuka (yang diturunkan dari langit untuk dibaca oleh mereka sendiri).

Sebenarnya! (Bukan kerana kemahuan mereka tidak berhasil), bahkan mereka (tidak percaya dan) tidak takut akan hari akhirat.

Ketahuilah! Sesungguhnya Al-Quran itu adalah satu peringatan (yang sangat besar pengajarannya);

(Al-Muddaththir 74:54)

Anonymous said...

Mereka menjawab dengan berkata:

"Wahai Soleh, sesungguhnya engkau sebelum ini adalah orang yang diharap dalam kalangan kami (untuk memimpin kami);

patutkah engkau melarang kami daripada menyembah apa yang disembah oleh datuk nenek kami?

Dan (ketahuilah) sesungguhnya kami berada dalam keadaan ragu-ragu yang merunsingkan tentang apa yang engkau serukan kami kepadanya".

Nabi Soleh berkata: "Wahai kaumku! Bagaimana fikiran kamu, jika aku berada dalam kebenaran yang berdasarkan bukti yang nyata (mukjzat) dari Allah Taala,

dan Ia pula mengurniakan rahmat (pangkat Nabi) kepadaku sebagai pemberian daripadaNya, maka siapakah yang akan menolongku dari azab Allah kalau aku menderhaka kepadaNya?

Oleh itu, kamu tidak menambah sesuatu kebaikan pun bagiku selain daripada perkara yang merugikan.

" Dan wahai kaumku!

Ini adalah unta betina dari Allah untuk kamu sebagai tanda (mukjizat) yang membuktikan kebenaranku.

Oleh itu, biarkanlah dia mencari makan di bumi Allah dan janganlah kamu menyentuh, mensihir, mensantau dengan sesuatu yang menyakitinya,

(kalau kamu menyakitinya) maka kamu akan ditimpa azab seksa yang dekat masa datangnya".

Mereka kemudiannya menyembelih dan hantar santau pada unta itu,

lalu berkatalah Nabi Soleh kepada mereka:

Bersenang-senanglah kamu di tempat masing-masing selama 3 hari; tempoh yang demikian itu, ialah suatu janji yang tidak dapat didustakan".

Maka ketika datang azab kami, kami selamatkan Soleh beserta umatnya yang beriman, dengan rahmat dari Kami, dan Kami selamatkan mereka dari azab serta kehinaan hari itu.

Sesungguhnya Allah Taala, Dia lah Yang Maha Kuat, lagi Maha Kuasa.

Dan orang-orang yang zalim itu, dibinasakan oleh satu letusan suara yang menggempakan bumi,

lalu menjadilah mereka mayat-mayat yang tersungkur di tempat tinggal masing-masing.

(Mereka punah-ranah) seolah-olah mereka tidak pernah tinggal di situ.

Ketahuilah! Sesungguhnya kaum Thamud itu kufur pada Allah Taala.

Ketahuilah! Sesungguhnya kebinasaanlah akhirnya bagi kaum Thamud.


Hud

Caliph said...

jgn2..ustaz pun trperangkap dgn para2 orientalis..memecahkn 8 golongan sbg tiang umnah..

«Oldest ‹Older   2601 – 2798 of 2798   Newer› Newest»