Sunday, August 28, 2011

Universiti Kehidupan 205 - Pelajaran Masjid Nabawi "Islam Tidak Menafikan Kemanusiaan.."

Saya berada di Madinah untuk Ramadhan 1432 ini agak lama. Hari raya barulah bertolak ke Mekah.

Ketika di Madinah, saya banyak bertemu dengan jemaah Malaysia yang menunaikan Umrah. Ada yang sudah pulang, ada yang baru sampai, ada yang sudah bertolak ke Mekah.

"Ustaz, kenapa kalau sembahyang tarawikh di Masjdi Nabawi, saya rasa mengantuk sangat, agaknya banyak dosa saya ni.." kata seorang jemaah.

Saya melihat wajahnya..

"InsyaAllah, lepas tiga hari nanti oklah tu.."

Selepas tiga hari, dia mula selesa bertarawikh, barang kali dosanya sudah mula di ampun Allah atau jam biologynya sudah dapat menserasikan diri dengan waktu Mekah.

Sebenarnya, Islam tidak menafikan soal kemanusiaan. Kita datang dari Malaysia yang beza waktunya 5 jam, kalau Mekah jam 9 malam, maka di Malaysia sudah jam 2 pagi. Memang mata kita akan mengantuk kala itu. Kita perlukan beberapa hari untuk mensesuaikan diri.

Saya melangkah masuk ke masjid Nabawi, jemaah pada 10 malam akhir ini penuh, berbagai bentuk wajah ada, Arab, China, Pakistan, Melayu, Eropah dan berbagai-bagai lagi. Mereka sama-sama merebahkan dahi menyembah Allah.

Kita tidak menafikan soal berkat yang ada di Masjid Nabawi sehingga menyebabkan orang suka untuk beribadah di sini, Jasad Rasullullah hanya beberapa meter dengan para jemaah di sini. Sudah tentu keberkatan itu melimpah pada para Jemaah. Cuma kesempatan kali ini, saya ingin membahaskan soal Islam yang tidak menafikan soal kemanusiaan dan ini yang amat difahami oleh pentadbir kota Madinah.

Di kala musim panas yang terik, bahang panas datang dari semua arah, dari atas, dari tepi, dari bawah dan sekeliling kita, kita ibarat duduk di dalam oven yang sedang dihangatkan, ketika itu Masjid Nabawi disejukkan dengan penghawa dingin yang amat sesuai suhunya, tidak terlalu sejuk dan tidak juga panas.

Kita tidak memerlukan baju sejuk di dalam Masjid Nabawi, dan kita tidak pula memerlukan kipas kertas yang terpaksa di lenggokkan ke kanan dan ke kiri untuk mendapatkan angin. Kedinginan ini menjadikan jemaah selesa untuk beribadah.

Dari sudut lampu dan pencahayaan pula, di dalam Masjid Nabawi, lampu-lampunya tidak terlalu terang hingga menyilaukan mata atau tidak terlalu malap hingga menjadikan para jemaah mengantuk.

Pencahayaan di dalam Masjid Nabawi datangnya dari lampu-lampu kecil yang banyak, cahayanya mencapah sempurna ke segenap arah. Mata kita akan berasa lega di dalam Masjid Nabawi.

Pembesar suaranya juga amat bagus, tidak berdengung, tidak terlalu kuat dan tidak terlalu perlahan.

Serak basah suara Imam menerobis sempurna ke gegendang telinga. Pemilihan orang yang bersuara lunak juga penting di dalam pemilihan seorang Imam.

Cuba kita bandingkan dengan sesetengah masjid di Malaysia, kadang kala faktor panas, faktor pembesar suara yang kurang bagus, faktor lampu yang malap dan faktor orang Malaysia yang juga perlu ditingkatkan budaya menghidupkan masjid.

Ke masjid kandang kala terasa beban, kuliah maghrib dan subuh yang tidak berbutir suara ustaz, khutbah jumaat yang panas dan suara imam yang berdengung tanpa difahami.

Ini antara faktor lahiriah yang perlu ditingkatkan selain dari faktor rohani.

Sesungguhnya Islam tidak menafikan soal kemanusiaan, faktor kemanusiaan adalah antara timbang tara yang besar di dalam menentukan hukum.

Baiki faktor zahir, ia akan lebih sempurna hasilnya lebih-lebih lagi jika seiring peningkatan antara faktor zahir dan faktor batin.

Sesungguhnya, manusia itu ada zahir dan ada batin. Kedua-dua faktor ini penting bagi menjadikan hidup manusia seimbang di dalam perjalanan mereka menuju akhirat.

“Univerisiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Diyafah al-Syarq

Madinah Al-Munawwarah

28 Ramadhan 1432/ 28 Ogos 2011 jam 3.30 petang

Saturday, August 27, 2011

Diari 331 - Behind The Scenes "Tanyalah Ustaz" Indahnya Ramadhan Ogos 2011

Ketika saya diminta untuk mengendalikan program “Tanyalah Ustaz” pada bulan Ramadhan, saya sering melihat perbahasan dari sahabat-sahabat sebelum saya di TV9 ini.

Giliran saya adalah hari yang ke 21 dan 22, semua perbahasan telah dibuat oleh orang sebelum saya. Saya kira hampir-hampir semua topik mengenai bulan Ramadhan telah dibahaskan.

“Mmm, nak kupas dari sudut apa lagi ye..” bisik hati saya.

Saya membuka catatan lama ketika saya masih belajar, saya buka catatan kuliah dari pondok tempat saya belajar dulu, helai demi helai saya tatap, mengingati kembali kuliah-kuliah yang disampaikan oleh Tuan Guru kami, Allahyarham Haji Abdullah Lubok Tapah.

Ketika itu, saya mungkin belum memahami perbahasan ini dengan baik tetapi budaya menulis yang disemaikan oleh guru kami menjadikan saya suka menyalin patah-patah hikmah yang keluar dari mulut guru kami ini.

Saya melihat catatan dari Allahyarham guru saya yang juga ayahanda saya, Ustaz Abdullah Mohd Said, saya melihat rujukan kitab yang sering dirujuk oleh beliau.

Seminggu sebelum tarikh bersiaran, saya teringat satu tajuk iaitu mengenai deria manusia dan tarbiah Ramadhan di dalam membentuk deria ini...

Saya buat catatan baru, rujukan dari hadis dan ayat al-Quran ditambah...

“Mmm, tajuk ni boleh ni, rasanya orang sebelum saya belum ada yang kupas” bisik hati saya sambil tersenyum kerana menemui tajuk yang untuk dibahaskan.

“Ini baru hari pertama, hari kedua macam mana pula?”, saya kembali menongkat dagu dengan pen yang terselit di antara ibu jari dan jari telunjuk.

“Bang, jom sahur” kata isteri saya yang sejak tadi memasak sahur untuk kami anak beranak.

Biasanya, selepas sahur saya akan membawa anak-anak bersolat di surau atau masjid berdekatan.

Habis solat subuh saya bergegas balik, saya akan buka TV9 dan lihat perbahasan sahabat-sahabat di dalam “Tanyalah Ustaz”

Hari itu saya melihat perbahasan sahabat saya Ustaz Zahazan mengenai perang Badar, kupasannya menarik, cuma beliau agak kontroversi sikit akhir-akhir ini ketika membahaskan ibu Nabi adalah kafir di IKIM.fm

Ketika itu saya teringat mengenai unsur-unsur badan manusia dan tarbiah Ramadhan di dalam mendidik unsur ini.

“Ok, kalau konsepnya dah ada, tinggal membuat rujukan sahaja agar lebih mendalam lagi” bisik hati saya.

Seperti biasa di dalam program “Tanyalah Ustaz” yang lepas-lepas, persediaan dibuat memang agak banyak, ini kerana pertanyaan yang diajukan kita tidak tahu dari sudut mana, terutamanya soalan dari penonton.

Ahad 21 Ogos 2011, saya hanya bertolak dari rumah selepas subuh, ini kerana jarak antara rumah dengan masjid Negeri tidak berapa jauh.

Hari pertama mengenai tarbiah Ramadhan dan deria manusia selesai, kini menunggu hari kedua pula untuk bersiaran. Penonton yang bersama di Masjid Negeri untuk hari pertama agak ramai, barangkali hari Ahad lebih-lebih lagi Qiamullail dibuat di masjid negeri ini.

Antara soalan yang diajukan melalui email yang tidak keudara ialah :-

“Ustaz, macam mana nak suruh para ustaz TV ni memakai pakaian sunah seperti serban dan jubah”

Barang kali soalan ini datang dari orang yang memang sangat menjaga sunnah berpakaian, cuma pertamanya, para ustaz ini sebenarnya juga biasa berserban dan berjubah, cuma di TV ada aturan pakaiannya.

Kedua sunnah ada banyak peringkat, ada bentuk diri, bentuk keluarga, bentuk masyarakat, bentuk negara dan bentuk ummah. Tidak semestinya orang tidak bersunnah bentuk diri bermakna dia tidak bersunnah langusung.

Ada juga soalan yang tidak sesuai untuk diutarakan secara umum atau tidak sesuai dengan tajuk yang dibahaskan. Walaubagaimana pun terima kasih pada semua yang bertanya sama ada melalui email atau berusaha untuk menghubungi melalui telifon.

Hari kedua, saya membahaskan mengenai tarbiah Ramadhan di dalam membentuk 5 unsur diri manusia.

Alhamdulillah, semuanya dapat disempurnakan dengan jayanya dengan izin Allah. Hari kedua memang agak sibuk kerana selepas itu saya kena memenuhi program di IKIM dan pada waktu petang, akan bertolak ke Madinah.


“Dari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan”


Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Diyafah al-Syarq

Madinah Al-Munawwarah

27 Ramadhan 1432/ 27 Ogos 2011

Jam 2.00 petang

Perbahasan hari pertama
Skrin yang disediakan untuk penonton studio yang ramai

Persediaan akhir sebelum bersiaran hari kedua
Perbahasan mengenai 5 unsur badan dan tarbiah Ramadhan
Terima kasih pada semua yang menjayakan program yang penuh barakah ini..

Universiti Kehidupan 204 - "Dakwah Lapangan Yang Semakin Popular.."

Kesedaran mengenai pentingnya dakwah lapangan telah mula ada di kalangan AJK masjid. Ini kerana sebenarnya, dakwah itu bukan sahaja di datangi tetapi sebenarnya ia mendatangi.

Kalau nak harap anak muda turun ke masjid mendengar kuliah memang jaranglah berlaku kerana kebanyakkan anak muda di Malaysia lebih gemar ke tempat yang lebih santai dan ada hiburan.

13 Ogos 2011, saya telah memenuhi undangan dari Masjid Kota Damansara untuk memberikan kuliah kepada pengunjung di Uptown Damansara, kawasan hanya hidup di waktu malam. Pengunjung malam ini memang ramai lebih-lebih lagi pada malam minggu seperti ini.

Program ini bermula jam 12.30 tengah malam.

Saya telah sampai sejak jam 12.00 tengah malam lagi, melawat beberapa kedai dan gerai-gerai serta beramah mesra dengan peniaga kecil di sini. Yang menggembirakan kebanyakkannya adalah orang Melayu Islam kita.

Inilah semangat yang harus terus disuburkan, budaya berniaga di kalangan orang Melayu Islam kita kerana kekuatan ekonomi antara cabang penting di dalam perjuangan Islam.

Lihat sahaja ketika Nabi SAW sampai ke Madinah, barang pertama yang diusahkan adalah dengan mewujudkan Suuq Ansar (pasar Ansar) dan kesungguhan para sahabat berniaga sehingga menggulung tikarkan ekonomi Yahudi yang telah berakar sejak 200 tahun di Madinah ketika itu.

Tepat 12.30 tengah malam, saya dijemput untuk naik ke atas pentas yang disediakan. Biasanya pentas ini adalah untuk orang menyanyi dan berkaraoke.

Tajuk ceramah berkisar mengenai persoalan Ramadhan.

AJK masjid telah menyediakan nombor telifon untuk para pendengar menghantar soalan melalui SMS dan apa yang mengejutkan adalah 3/4 perjalanan program dipenuhi dengan soalan.

Beginilah sebenarnya, anak muda kita memang mahu bertanya mengenai agama, cuma untuk terus ke masjid mungkin mereka merasa segan kerana ketrampilan yang memakai seluar jean dan t-shirt yang bergambar macam-macam. Mungkin juga pengalaman mereka dimarah oleh orang masjid atau disindir menjadikan mereka agak segan untuk ke rumah Allah ini.

Tapi jika ada peluang agama menghampiri mereka, maka mereka berminat untuk menyertainya.

Tahniah bagi AJK Masjid Kota Damansara dan semoga program sebegini akan lebih banyak lagi dianjurkan bagi kebaikan anak-anak muda bangsa Muslim kita.


“Univerisiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”


Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Diyafah al-Syarq

Madinah Al-Munawwarah

27 Ramadhan 1432/ 27 Ogos 2011

Jam 11.00 pagi

Berceramah pada golongan muda, pendekatannya juga berbeza dengan pembentangan di Universiti, atau pendekatan di TV, Radio mahupun di masjid.
Perbincangan malam ini lebih santai dan apa yang menggembirakan 3/4 perjalanan program adalah menjawab puluhan soalan yang diajukan melalui sms. Satu respons yang cukup baik dari anak muda yang sebenarnya memang sudah mula cenderung kepada program agama..

Universiti Kehidupan 203 - "Kebersihan Datangnya Dari Cara Kita Berfikir.."

18 Ogos 2011 jam 6.00 petang, hari ini Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah di kunjungi oleh sahabat-sahabat dari Takaful Ikhlas yang ingin berbuka puasa bersama saudara-saudara HIV kita.


Sempena dengan majlis ini juga, kami dari Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah meraikan hari ulang tahun kedua penubuhan Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah.


Majlis ini juga adalah majlis perpisahan dengan tempat ini kerana Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah akan berpindah ke lokasi yang sedang di cari. Tuan rumah ini mahu menggunakan rumah ini sekarang.


Majlis dimulakan dengan tazkirah yang disampaikan oleh Ustaz dari Takaful Ikhlas. Kemudian majlis ramah mesra dengan penghuni dan sedikit taklimat mengenai perjalanan Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah.


Selepas berbuka ringkas dengan kurma dan air sejuk, kami terus menunaikan solat Maghrib berjemaah.


Selepas solat, kami menjamu selera bersama-sama. Majlis akan diteruskan sehinggalah solat tarawikh bersama-sama.


“Ustaz, saya bukan nak pujilah, tapi satu kelainanlah di sini” kata salah seorang pegawai takaful ikhlas ini.


“Apa dia?” tanya saya agak tertunggu-tunggu komen yang akan diberikan pada Darul Ukhwah.


“Kami biasa buat program di rumah-rumah kebajikan, tapi biasanya, kalau sebut rumah kebajikan yang susah, kenapa biasanya kotor?” kata pegawai ini memberi komen.


“Saya tengok, keadaan rumah Darul Ukhwah ini, alhamdulillah, bersih..” katanya


“Saya pernah membuat satu program di sebuah keluarga, keluarga itu susah dan mereka tidur di bahagian bawah rumah, ketika saya menyelak pintu bahagian atas, rupanya penuh dengan sampah” pegawai ini menambah lagi.


“Kalau dia ambil masa untuk bersihkan bahagian atas, maka mereka akan tidur lebih selesa di bahagian itu” katanya lagi.


Saya merenung sejenak, fikiran saya menerawang pada program-program yang pernah saya sertai sama ada di Malaysia, di Kemboja, di Pakistan, di Indonesia dan sebagainya..


“Mmm, betul juga ya” kata saya.


Sebenarnya bukan orang susah atau orang senang, sebenarnya cara berfikir seseorang itu yang menjadikannya begitu.


Walaupun orang susah atau orang senang, jika cara dia melihat kebersihan bermasalah, maka dia akan bermasalah dengan kebersihan.


Ada di antara orang susah yang memang bermasalah di dalam kebersihan. Barang kali, motivasi untuk hidup dengan keadaan baik itu sudah merosot hingga kebersihan tidak menjadi keutamaan.


Rasullullah pernah melarang seseorang memakai kasut hanya sebelah, menjahit baju dengan keadaannya terlekat di badan, tidak menguruskan janggut dan misai dengan baik serta tidak menjaga kebersihan sehingga kebersihan di senaraikan sebahagian dari Iman.


Kalau kita melihat ciri-ciri orang yang akan mewarisi kefikiran kebanyakkannya adalah menyentuh mengenai tidak menjaga kebersihan.


Perkataan pegawai takaful ini ada kebenarannya, kebanyakkan rumah kebajikan kadang kala kurang menjaga kebersihan. Ia sinonim dengan kotor dan tidak terurus.


Ia berkaitan dengan cara berfikir, ia berkaitan dengan kepekaan kita terhadap galakan Nabi pada kebersihan. Sesungguhnya, kebersihan itu sebahagian dari Iman dan sesungguhnya, kotor itu akan mewarisi kefakiran dan penyakit.


Semoga kita semua menjadi orang yang akan memelihara kebersihan, dari kebersihan lahir hinggalah kepada kebersihan jiwa kita.


“Univerisiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”


Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Diyafah al-Syarq

Madinah Al-Munawwarah

27 Ramadhan 1432/ 27 Ogos 2011

Jam 10.50 pagi

Saudara-saudara saya dari Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah

Majlis malam ini juga sempena dengan ulang tahun kedua Darul Ukhwah Yayasan al-IjabahPegawai dari Takaful Ikhlas

Pegawai muslimahPenerangan mengenai perjalanan Darul Ukhwah Yayasan al-Ijabah

Wednesday, August 24, 2011

Diari 330 - Madinah Kala Ini....

24 Ogos 2011, cuaca di Madinah mencecah 45 darjah celcius dan walaupun suhu mencecah setinggi itu, tapi ia sebenarnya lebih panas lagi lantaran angin panas yang bertiup dari berbagai arah dan juga bahang dari batu batan kota Madinah dari bawah.

Teringat saya sepotong hadis ketika Nabi SAW melewatkan sedikit solat zohor kerana terlalu panas.

Hotel Diyaf al-Syarq yang saya tinggal betul-betul menghadap Masjid Nabawi. Dari tingkap hotel saya melihat terlalu ramai manusia memenuhi ruang masjid hingga melimpah keluar. Mereka datang dari berbagai negara. Wajah mereka bersih dan tenang menjadi jiran Nabi SAW pada 10 malam akhir.

Pada waktu petang, akan ada agen-agen yang menunggu di pintu hotel. Mereka bukan agen jualan langsung, tetapi agen meraih redha Allah. Mereka akan memberi salam pada kita, dengan senyuman menarik tangan kita dan mengajak kita berbuka puasa pada tempat yang mereka sediakan. Syarikat-syarikat di sini berlumba-lumba menyediakan buka puasa pada para jemaah yang membanjiri kota barokah ini.

Inilah kota yang menduduki senarai teratas sebagai kota paling aman di dunia. Semua terimbau seakan junjungan besar Nabi SAW seolah-olah di sisi.

Bayangkan, keberkatan masih terasa walaupun Nabi SAW sudah tiada, bagaimana ketika Nabi SAW masih bersama penduduk di sini? Aduh, indahnya kala itu..

Ketika pembukaan kota Mekah, Rasullullah memimpin sendiri tentangan yang dilakukan oleh penduduk sekitar kota Mekah. Selesai perang, Nabi SAW mengagihkan harta rampasan pada penduduk Mekah. Perkara ini menjadi bualan sahabat yang dari Madinah seolah-olah Nabi melebihkan saudara mara baginda di Mekah. Apa kata Nabi...

"Wahai sahabat Ansar sekelian, harta ini tidak punyai sedikit pun nilai di sisiku, yang paling aku hargai ialah kamu sekelian, oleh itu, bawalah aku balik ke Madinah kerana aku akan bersama kamu"

Perkataan itu menjadikan para sahabat Ansar memeluk Nabi dengan linangan air mata dan ternyata benar kata Junjungan Besar Nabi SAW, sekembalinya ke Madinah, Nabi SAW tenang bertemu Ilahi di sisi sahabat Ansar.

Melihat kubah hijau makam Nabi, akan mengimbau kisah-kisah kecintaan Nabi kepada ummat, persoalannya, adakah kita juga mencintai baginda sebagai jalan mencintai Allah..?

Semoga Allah rezkikan saya dan pembaca sekelian mencintai Allah dan RasulNya, amin..

"Diari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan"

Al-Faqir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Diyafah al-Syarq
Madinah Al-Munawwarah
24 Ramadhan 1432/ 24 Ogos 2011
Jam 3.15 petang




Tuesday, August 23, 2011

Diari 329 - Catatan Perjalanan Ke Mekah Ogos 2011

22 Ogos 2011, saya menyempurnakan program "Tanyalah Ustaz" yang dibuat di Masjid Negeri Shah Alam. Satu kelainan di sini ialah program bersama para penonton studio.

Oleh kerana kala ini telah mula 10 malam akhir bulan Ramadhan, jadi agak ramai yang bersama di Studio di Masjid ini, para jemaah yang bersama qiamullail di masjid langusung ke dalam progam ini.

Tamat jam 8 pagi, saya menziarahi rumah ibu saya di Subang Jaya, jam 9.15 pagi, saya ke IKIM.fm di dalam segmen Suri. Di dalam segmen suri, tajuk perbincangan adalah hak-hak wanita.

Tamat jam 11 pagi, saya terus ke Sungai Besi menghadiri kelas penerbangan. Sudah banyak kali tertangguh kelas ini kerana kesuntukan masa.

Jam 2.30 petang, semua bahagian pentadbiran Yayasan al-Ijabah berada di rumah saya membincangkan perkara berbangkit sebelum saya bertolak ke Mekah. Memastikan semua kebajikan anggota pekerja dan anak-anak yatim dan tahfiz telah sempurna terutama menjelang hari raya.

4 petang, saya mula bergerak ke KLIA.

Penerbangan Umrah kali ini menaiki Emirates, bermakna kami akan singgah di Dubai, tetapi perjalanan lebih mudah kerana dari Dubai, kami akan langusung ke Madinah. Kalau turun di Jeddah agak penat sikit kerana terpakas menyambung perjalanan selama 6 jam lagi dengan bas ke Madinah.

Kami sempat bersahur di Madinah dan chek in di Hotel, tepat dengan laungan azan dari Masjid an-Nabawi.

Selamat bertemu ya Rasullullah, sesungguhnya aku sangat merindui Allah dan dirimu.....ku pohonkan agar sesiapa sahaja yang bersama di dalam pengembaraan maya ini juga akan sentiasa diberi peluang menziarahimu, amin....

"Diari Merakam Sejarah Mencatat Kenangan"

Al-faqir ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah al Amin
Dyaifah Al-Syarq
Madinah al-Munawwarah
23 Ramadhan 1432/ 23 Ogos 2011 jam 5.20 petang

Friday, August 19, 2011

Sekilas 43 – “Isu JAIS Memeriksa Gereja – Mengenal Ahli Politik Yang Ikhlas Dan Berkepentingan..”

Saya mengikuti perkembangan Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) yang memeriksa gereja sejak saya di China lagi. Sekembali dari China pada 6 Ogos 2011, ingin sahaja saya mengulas mengenainya, tetapi kerana beberapa hal, tidak sempat untuk mengulasnya.

Kesempatan kali ini, saya hanya ingin mengulas sedikit, tetapi hanya dari satu sudut sahaja iaitu mengenai pandangan dari ahli-ahli politik yang berada di negara kita ini.

1. Apa juga isu yang timbul di negara ini, akan ada orang yang ikhlas dan ada orang yang ingin mengambil kepentingan dan keuntungan.

2. Begitu juga dengan kes JAIS di dalam memeriksa gereja ini. Banyak sahabat-sahabat dari ahli politik yang memberi ulasan secara tegas dan jujur dan ada juga yang memberikan komen popular.

3. Bagi mereka yang memberikan ulasan secara tegas dan jujur di dalam mempertahankan kepentingan Islam, syabas dan tahniah diucapkan, tetapi yang memberikan komen popular hingga kadang-kala kepentingan Islam menjadi nombor dua, mudah-mudahan anda selamat dengan cara anda ini.

4. Saya pernah terlibat dengan kes seperti ini di dalam peristiwa HIV yang tinggal di gereja pada tahun 2009 dan saya ingin nukilkan pengalaman saya bersama orang politik. Ada di antara mereka yang tegas dan ikhlas dan ada juga yang ingin mengambil pendekatan popular.

5. Ketika kes HIV di gereja menjadi hangat, saya pernah dihubungi oleh bahagian pemuda PAS dan secara jujur bertanya apakah yang boleh mereka bantu. Kejujuran mereka terlihat dari kesungguhan mereka . Selain itu, ramai juga orang Islam dari mana-mana parti politik yang bersama-sama datang dan berusaha membantu.

6. Dalam waktu yang sama, ada satu pihak lain yang memberi ingatan sinis pada saya seolah-olah di belakang saya ada pihak-pihak yang ingin memburuk-burukkan kerajaan Selangor kala itu. Kalau dilayankan peringatan mereka, mungkin pesakit HIV masih lagi berada di dalam gereja.

7. Kes HIV di gereja semakin hangat dan kali ini, saya dipanggil untuk bertemu bekas menteri dan soalan pertama saya diajukan pada saya ialah

“benda ini berlaku pada zaman saya atau baru ni..” katanya.

“Maaf Dato’, benda ni dah lama sebenarnya, zaman Dato’ lagi. “ jawab saya.

“Oh, kalau dah lama susahlah sikit nak buat..” satu jawapan yang agak mengejutkan saya ketika itu.

Pertemuan itu berakhir tanpa apa-apa tindakan.

8. Alhamdulillah, dengan kesungguhan Majlis Agama Islam Selangor, akhirnya pesakit HIV dapat dipindahkan dari gereja pada Ogos 2009.

9. Pada 10 Oktober 2010, kala itu saya mempunyai program bersama MBSA. Ia dihadiri oleh seorang YB. Kala itu, penghuni HIV Darul Ukhwah hadir di dalam program ini. Ketika habis program, pengunjung dipersilakan makan. YB melihat penghuni Darul Ukhwah dengan pakaian rasmi mereka.

“Siapa dia orang ni” tanya YB.

Saya yang makan satu meja dengan YB menjawab “Ini pesakit HIV yang dari gereja tu..”

“Oh… dari gereja tu, dia orang semua ni, saya yang keluarkan ni, saya yang datang ke gereja tu dan arahkan untuk mereka dipindahkan” kata YB dengan penuh selamba.

Sahabat-sahabat dari MBSA dan para tetamu yang mengetahui kisah dari awal hingga akhir semua memandang pada saya dengan dengan mengangkat kening dan bibir yang dicebikkan. Saya hanya tersenyum.

10. Pada Disember 2010, saya yang memohon rumah dari Majlis Bandaran Shah Alam (MBSA) telah dipanggil mesyuarat untuk peringkat akhir. Dato’ Bandar ketika itu telah bersetuju dari segi dasarnya untuk memberikan sebuah dewan bagi penempatan HIV. Semua ahli mesyuarat juga bersetuju. Wakil penduduk dan Nazir masjdi juga ada dan telah bersetuju kerana kepentingan Islam. Dua orang wakil YB yang ada di dalam mesyuarat baru tahu bahawa dewan yang ingin diberikan untuk penempatan rumah HIV itu kosong dan akan diberikan untuk penempatan HIV ini.

Dia langsung terus dia mengatakan bahawa YB memang sedang mencari-cari kawasan untuk dibuat pusat Dialisis. Dan kalau tempat itu kosong, maka mereka mahu mohon untuk membuat pusat itu.

Timbalan Dato’ bandar yang mempengerusikan mesyuarat bertanya, kenapa tidak pernah ada permohonan pun.

“Ya, kita memang sedang buat..” katanya selamba padahal tempat yang saya mohon itu hampir setahun dibincangkan dari masa ke masa.

Timbalan Dato Bandar ketika itu mengatakan bahawa, pusat Dialisis di mana-mana boleh buat, MBSA pun boleh tolong carikan, tetapi tempat yang sesuai bagi HIV tidak semua tempat boleh.

Tapi, wakil YB ini tetapi berminat tempat ini.

11. Januari 2011, saya dipanggil oleh YB ini di dalam mesyuarat dan dia mengatakan bahawa tempat itu tidak boleh digunakan. Dia berjanji dengan saya akan menguruskan tempat lain dalam tempoh dua minggu.

12. Dari sehari ke sehari saya menunggu. Tidak ada jawapan. Perbincangan mengenai rumah HIV ditolak pula ke Majlis Perbandaran Subang Jaya (MPSJ). Saya pernah dipanggil sekali untuk mesyuarat tetapi juga terus tidak mendengar khabar berita.

Penat juga terasa kalau banyak kali cuba mengubungi tetapi tidak juga mempunyai apa-apa perkembangan. Saya cuba menghubugi YB tetapi tidak pernah dapat bertemu selepas Januari 2011. Hinggalah pihak MBSA sendiri ingin mengaturkan kembali pertemuan saya dengan YB, pun hingga sekarang tidak mempunyai jawapan.

13. Pada Ogos 2011, rumah HIV yang kita sewa di Petaling Jaya telah melebihi dua tahun. Saya mendapat satu panggilan telifon dari tuan rumah yang menyatakan bahawa dia mahu menggunakan rumahnya. Kami kena keluar dalam notis tiga bulan.

14. Di bulan puasa ini, banyak masa saya pada waktu siang ke sana dan ke mari mencari rumah baru bagi penempatan HIV.

Saya tidak tahu macam mana nak buat. Saya mempunyai kenalan dengan setiausaha kanan kepada YB Yaakub Sapari. Berbual dan berbincang dengannya atas dasar Islam. Dia bersungguh-sungguh membantu membawa saya ke sana ke mari. Dia maklumkan kepada YB Yaakub dan YB Yaakub bersungguh ingin membantu setakat ini. Walau bagaimana pun, penempatan belum lagi dapat.

Pada Isnin 22 Ogos ini, insyaAllah, saya akan ke Mekah. Di sana akan dimunajatkan keperluan penempatan HIV ini.

15. Apa yang saya ingin kongsikan di sini ialah bagi orang politik ada jenisnya. Ada yang memang ikhlas berjuang dan ada yang hanya mahukan komen popular di dalam sesuatu isu. Dalam isu Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) memeriksa gereja sama sahaja jadinya. Ada yang memberikan komen tegas dan jujur dan ada yang hanya mahukan kepentingan politik.

16. Apa pun, inilah ahli politik. Satu hari nanti, jika anak kita mahu jadi ahli politik pesankanlah pada mereka, politik hanya alat dan jadikan Islam itu sebagai matlamat.

“Sekilas Mewarkan Peristiwa”

Al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Putra Heights

19 Ramadhan 1432/ 19 Ogos 2011 jam 8.00 pagi

Tuesday, August 16, 2011

al-Ijabah 98– “Anak-anak ini telah mula melapisi…..”

15 Ogos 2011 jam 5.45 petang, saya mengisi jemputan kuliah sebelum berbuka di rumah orang tua al-Ikhlas di Puchong yang dianjurkan oleh KUB Malaysia Berhad.

Majlis dimulakan dengan ucapan Kak Muji, pengasas rumah al-Ikhlas dan kemudian ucapan oleh Dato’ Hj. Abd. Halim Abd Samad, pengerusi KUB Malaysia Berhad.

Saya pernah ke rumah ini di dalam rancangan Usrah TV9 awal tahun ini. Penghuni di sini ada yang bertambah. Dari sudut hati kecil terasa juga kebimbangan mengenai kualiti anak soleh hingga ibu dan ayah yang telah tua boleh berada di sini.

Kalau mungkin tidak mempunyai kepakaran dalam menjaga orang tua, kemudian diletakkan di sini tidak mengapa, ini ada yang memang letak untuk seolah-olah buang. Tidak dikunjungi hingga bertahun-tahun.

Saya tidak dapat lama di dalam majlis ini kerana di rumah saya sendiri, saya akan berbuka puasa dengan anak-anak yatim al-Ijabah dan saudara HIV Darul Ukhwah.

Jam 6.45 petang, saya sudah berada di rumah. Warga HIV Darul Ukhwah telah sampai begitu juga anak yatim peringkat rendah. Yang menengah belum sampai lagi kerana bas mempunyai sedikit masalah.

Rumah saya dipenuhi denga sorak anak-anak yatim dan tahfiz al-Ijabah. Tersenyum melihat telatah mereka semua. Ketika mula-mula mengasaskan rumah anak yatim ini pada tahun 2005, mereka semua kecil-kecil, sekarang ada yang sudah boleh menjadi imam menggantikan saya, ada dikalangan mereka yang sudah menghafal lebih 10 juzuk al-Quran, ada yang telah menjadi imam di surau-surau pada bulan Ramadhan ini.

“Ya, mudah-mudahan menjadi pengganti dan pelapis pada perjuangan Islam akan datang untuk agama, bangsa muslim dan negara, amin..” doa saya untuk mereka semua.

Saya mengamanahkan majis di rumah saya pada beberapa anak murid saya ini untuk meneruskan hingga ke tarawikh dan more. Ini kerana, saya akan memenuhi jemputan kuliah Tarawih di Masjid al-Husna Bandar Baru Sunway.

Mereka semua berselawat sambil menunggu waktu solat. Dan saya meninggalkan mereka ketika sayup-sayup anak kecil ini melaungkan azan. Mudah-mudahan, mereka semua dilindungi Allah di dalam apa juga keadaan, amin…

“al-Ijabah, Bersatu Kita Berbakti”

Al-Faqir ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Putra Heights

16 Ramadhan 1432/ 16 Ogos 2011 jam 7.45 pagi

P1020500

Majlis KUB berhad di rumah orang tua al-Ikhals

P1020511

Kuliah sebelum berbuka

P1020524

Bersama Dato’ Haji Abd Halim, Pengerusi KUB Malaysia Berhad

P1020527

Saya bergegas pulang dan berbuka dengan anak yatim dan tahfiz al-Ijabah

P1020528

anak-anak perempuan.

P1020530

Kanan gambar kekanda Ustaz Jazlan

P1020535

Mereka sudah boleh diamanahkan dengan perkara besar sekarang

P1020541

Isyak, kuliah di Masjid Sunway

P1020542

tajuk hari ini ialah mengenai
Deria Manusia” insyaAllah saya akan bawakan tajuk ini dalam “Tanyalah Ustaz pada 21 dan 22 Ogos ini

P1020545

Para muslimah Masjid Sunway

Bicara Ilmu 40 – Di IKIM “Sebab Pertengkaran Rumah Tangga..”

15 Ogos 2011 jam 9.20 pagi, saya bertolak dari pejabat saya ke IKIM.fm di Jalan Duta. Pagi ini jalan raya tidak sesak. Mungkin bulan Ramadhan seperti ini, orang keluar awal sejurus selepas sahur.

Jam 10.00 pagi, saya telah bersedia bersama DJ Yati di bilik siaran. Kami dalam segmen Suri dalam membahaskan hak-hak wanita.

Tapi sempena bulan Ramadhan ini, saya suka bahas tajuk memperbaiki diri, tidak telalu berat bagi para pendengar yang mungkin mengatuk kerana bangun awal pagi untuk bersahur.

Saya bawakan pagi ini kenapa suami isteri boleh bertengkar. Pertengkaran boleh berlaku dalam 5 sebab yang besar:-

Pertama, memang sebab salah satu pasangan jenis yang jahat atau aniaya. Pasangan jenis ini memang akan menzalimi pasangannya sama memukul, mencederakan. Kalau bicara mengenai pasangan khianat ini, ia bukan sahaja pasangan moden, para nabi juga ada yang mendapat isteri yang mengkhianati mereka. Di dalam al-Quran surah at-Tahrim ayat 10 menyatakan bahawa :-

Allah membuat isteri Nuh dan isteri Luth sebagai perumpamaan bagi orang-orang kafir. Keduanya berada di bawah pengawasan dua orang hamba yang saleh di antara hamba-hamba Kami; lalu kedua isteri itu berkhianat kepada suaminya (masing-masing), maka suaminya itu tiada dapat membantu mereka sedikitpun dari (siksa) Allah; dan dikatakan (kepada keduanya): "Masuklah ke dalam jahannam bersama orang-orang yang masuk (jahannam)".

Sebab kedua ialah sebab salah faham. Ini banyak terjadi terutama bagi pasangan yang kurang mahir di dalam komunikasi rumahtangga. Saya pernah membahaskan mengenai komunikasi rumah tangga di dalam perbahasan lepas di IKIM dan di dalam blog ini.

Sebab ketiga ialah rasa sakit hati yang tidak diubat. Masalah rumah tangga ibarat sakit jantung. Ia bukan berlaku sekelip mata. Ia adalah masalah yang dipendam sekian lama dan tiba-tiba ia menjadi komplikasi yang besar. Sebab itu, bagi pasangan, kena selesaikan sesuatu perkara sekalipun kecil. Jangan dipendam sakit hati takut bertambah. Di dalam surah al-Baqarah ayat 10, Allah menyatakan bahawa:-

“Dalam hati mereka ada penyakit , lalu ditambah Allah penyakitnya”

Sebab keempat ialah sihir. Kita tidak menafikan kewujudan sihir. Di dalam surah al-Baqarah ayat 102 Allah menyatakan bahawa :-

“Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya”

Sebab kelima ialah ujian hati. Ada orang yang diuji hatinya dengan rasa jemu, rasa menyampah, rasa tidak suka pada pasangan. Jika ini berlaku maka memang kena banyak berdoa pada Allah untuk mengembalikan kesejahteraan hati ini.

Inilah lima sebab besar kenapa boleh berlaku pertengkaran di dalam rumah tangga.

“Ilmu Pelita Hidup”

Al-Faqir ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Putra Heights

16 Ramadhan 1432/ 16 Ogos 2011 jam 7.20 pagi

P1020492

Bersama DJ Yati di dalam segmen SURI

P1020487

Melihat  facebook IKIM dan respons yang diberikan oleh pendengar

P1020493

Kita bahaskan hari ini sebab-sebab pertengkaran

Sunday, August 14, 2011

Universiti Kehidupan 202 – “Kami Berniaga Untuk Kayakan Masjid…”

27 Julai 2011, ini kali ke empat saya datang ke Guangzhou China dalam tempoh dua bulan iaitu Jun dan Julai bagi memenuhi pembentangan kursus pra persaraan bersinergi anjuran Tabung Haji.

Rombongan kali ini begitu bersemangat untuk menjadi peniaga dan usahawan. Mereka adalah bakal pesara. Mereka beruntung kerana Tabung Haji membawa mereka ke China, mengajar untuk mengambil barang di China dan membawanya balik ke Malaysia untuk berniaga.

Seperti rombongan yang lepas, ada juga antara mereka yang tidak bercita-cita untuk menjadi peniaga dan usahawan.

“Alah ustaz, nak apa lagi, semua cukup dah, rumah dah ada, kereta dah ada, anak dah masuk universiti, dah berumur dah.., duduk rumah diam-diam buat ibadah cukuplah…” kata salah seorang peserta.

Betul juga kalau dilihat dari sekali pandang. Nak apa lagi? Dah pencen dan berumur….

Selepas tamat program bersama Tabung Haji, saya bersama pula dengan krew TV9 ke Xian, dua jam setengah perjalanan menaiki kapal terbang dari Guangzhou. Kami membuat pengambaran mengenai “Islam di China” dan juga “Ramadahan di China”.

Ketika berjalan-jalan di kota Xian, saya seronok melihat orang-orang Cina Muslim berniaga dan mereka cukup bersemangat menjalani perniagaan.

Saya melihat seorang yang telah tua, janggutnya putih dan lurus, kalau kita tengok cerita Cina, barangkali seakan tok guru Kung Fu yang duduk di biara-biara. Dia memakai kopiah putih, mukanya jernih dan tenang, akan sentiasa berjemaah di masjid besar Xian setiap kali solat.

Dari wajahnya, saya menganggarkan umurnya dalam 90 tahun.

Saya duduk bersama-samanya, berbual-bual dengan bahasa yang terbatas, dia mengatahui sedikit bahasa Arab.

Kalau nak lihat dari segi umur, apa lagi yang dia mahu? Sepatutnya cukuplah duduk di rumah berehat, tak perlu untuk bersusah payah buka kedai waktu pagi dan tutup waktu petang.

Tetapi ketika di tanya kenapa dia mahu berniaga? Maka jawapan yang agar menarik perhatian hati saya, berbeza dengan jawapan sesetegah orang dari kita yang pernah saya temui.

“Saya berniaga bukan untuk kayakan diri saya, diri saya dah cukup, tapi saya berniaga kerana saya nak kayakan masjid….”

Saya agak tersentak dengan cara berfikir seperti ini.

Orang seperti ini yang kita mahu ramaikan di dalam negara kita. Berniaga bukan sahaja untuk kayakan diri, tapi mahu kayakan institusi. Kayakan masjid, kayakan sekolah agama, kayakan madrasah, rumah anak yatim dan sebagainya.

Bayangkan jika institusi masjid punyai kewangan berjuta ringgit. Maka sudah tentu program yang hebat dapat dilaksakan diperingkat masjid. Sudah tentu program pada semua golongan akan dapat dilaksanakan di masjid.

Kebanyakkan program di masjid sekarang adalah sasarannya orang tua dan pencen. Jarang sasarannya orang muda.

Tapi kalau masjid kaya, sudah tentu banyak program dapat dibuat. Untuk orang muda, boleh anjur khas program orang muda, untuk kanak-kanak boleh anjur khas program kanak-kanak.

Ini satu contoh yang boleh kita kongsikan. Bekerja dan berniaga untuk kayakan ummah dan bukan semata-mata untuk diri sendiri. Kalau ini dapat kita ubah, maka sudah tentu kita akan lihat fungsi masjid dan institusi sosial bagi muslim ditingkatkan ke arah yang lebih hebat.

Berbeza dari sesetengah kita, kerana kita terlalu memikirkan kepentingan diri……

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”

Al-Faqir ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah al-Amin

Putra Heights

14 Ramadhan 1432/ 14 Ogos 2011 jam 11.50 malam

IMG_4018

Kursus perniagaan dan pra persaraan rombongan keempat Tabung Haji

IMG_4021

IMG_4031

IMG_4032

Bengkel berkumpulan

IMG_4040

Ziarah masjid Abi Waqqas di Guangzhou

IMG_4051

Kenangan di hadapan masjid Abi Waqqas

Tuesday, August 9, 2011

Bicara Ilmu 39 – Tanyalah Ustaz “Prinsip Keluarga Bahagia 1

Alhamdulillah, 22 Julai hingga 24 Julai saya dapat menyempurnakan program tanyalah ustaz bertajuk “Prinsip Keluarga Bahagia.

Kita kongiskan bahagian pertama..

Di dalam al-Quran surah Rum ayat 21 Allah menyatakan bahawa:-

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untuk mu pasangan suami isteri dari antara kamu, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram antara satu sama lain dan dijadikanka di antara mu kasih sayang dan belas kasihan; sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir."

Kepentingan keluarga bahagia hingga Allah sebutkan bahawa antara perkara yang menggembirakan kita bangsa manusia ialah ketika kita masuk syurga, keluarga kita juga masuk ke syurga (al-Insyiqaq 7-9)\

Kelurga di sini bermaksud keluarga di dunia atau pun keluarga yang akan dianugerahkan di akhirat (Tafsir Qurtubi)

إلى أهله الذين كانوا له في الدنيا ***إلى أهله الذين قد أعدهم الله له في الجنة .

Prinsip Pertama Keluarga Bahagia  (Jaga Tiga Perhubungan)

1. Suami dan Isteri

2. Ibu bapa dan anak

3. Adik-beradik

Suami Isteri

- kurang memahami (saya penat/ perbelanjaan)

-penuhi keperluan nafkah batin

- jaga sekufu

Ibu bapa dan anak

Lima jenis ibu bapa yang perlu di hormati.

Ibu bapa  kandung/ Ibu bapa tiri / ibu bapa Susuan/ ibu bapa mertaua Mertua dan ibu bapa  angkat

 

Adik-beradik

Hendaklah sentiasa menjaga perhubungan adik beradik dan damaikan yang mana berselisihan

“Ilmu Pelita Hidup”

al-Faqir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

KLIA (Dalam perjalanan ke Guangzhou China)

26 Julai 2011 jam 9.00 pagi

IMG_3844

Perbincangan hari pertama

IMG_3846

tamat di TV9 saya terus ke Sek 4 Shah Alam program bersama Jabatan Pendidikan Selangor

IMG_3847

Perbincangan mengenai Ramadhan