Saturday, May 30, 2009

Universiti Kehiduapan 76 - Belajar Cara Memandang

29 Mei 09, jam 8.00 malam. Saya dan ahli rombongan ke China, diajak untuk makan malam di sebuah kedai Pakistan di Guangzhou ini. Sesampainya di restoran, saya bertemu dengan rombongan dari Pantai Timur, rombongan rangkaian kedai cermin mata dari sana. Sejuk hati saya melihat, ramai orang Islam di Malaysia telah pandai mengimport barang langsung dari China. Kalau dahulu, walau sebesar mana kedai sekalipun, tetapi pembekal tetap dari orang bukan Islam.

Saya menempah makanan dari menu yang ada pada di situ. Oleh kerana, kedai itu kedai Pakistan, maka saya menempah makanan dengan menggunakan bahasa Urdu. Beberapa orang Pakistan yang berada di situ tergelak kecil bercampur hairan melihat saya berbahasa Urdu.

Kemudian, rombongan dari Pantai Timur ini pula menempah makanan,

“Gik Me Wang Plet Rice, eng cikkeng” (give me one plate rice and chicken).

“Hah.. what do you want?” Tanya pelayan kedai cuba memahamkan tempahan yang dibuat.

“I saye, I wang cikkeng” (I say, I want chicken).

“Ooo, chicken”, jawab pelayan sambil menulis kerana sudah dapat memahami apa kehendak pelanggan.

Beberapa orang di dalam kedai tergelak kecil. Saya terus menyapa,

“Barang kali, geng Pakistan tadi gelakkan kita sebab kita cakap Urdu dengan pelat macam kita cakapa Inggeris kalau orang tak berapa faham”.

Kami semua tertawa.

Ya, begitulah manusia. Mereka tidak lari dari kelemahan. Tetapi, orang yang berkebolehan suka mentertawakan kesilapan orang lain. Tidak ramai orang yang nampak kesilapan orang lain ada rasa kasihan dan ingin memperbetulkan.

Di dalam menilai hal ini, ada dua perkara yang perlu kita renungkan.

Pertama, bagi diri seseorang, perlu selalu tingkatkan diri. Kita tidak boleh membiarkan orang mentertawakan kita. Kita dilarang membiarkan diri kita berada di dalam keadaan rendah dan akan diperkecilkan oleh orang lain. Ada orang yang suka dirinya ditertawakan. Ini kerana, dengan cara ini dia akan mendapat perhatian.

Cara ini salah. Mendapatkan perhatian dari orang lain dengan cara yang rendah hanya akan merendahkan lagi maruah kita.

Kedua, orang yang melihat kelemahan orang lain. Apabila kita melihat kelemahan orang lain, hendaklah kita sama-sama membantu untuk mereka meningkatkan diri. Jika seseorang itu membantu orang membuat kebaikan, dia akan mendapat pahala selagi mana orang itu berbuat kebaikan yang dianjurkannya.(maksud hadith)

Mentertawakan orang lain hanya membuatkan kita seolah-olah gembira tetapi tidak memberi kebaikan pada kita dan orang itu. Orang yang hebat ialah orang yang dapat menjadikan orang lain hebat sepertinya.

Nabi saw hebat, kerana baginda menghebatkan orang lain. Salahuddin hebat kerana dia berusaha menghebatkan orang yang ada di sekelilingnya. Muhamad al-Fateh hebat kerana dapat membimbing pengikutnya menjadi hebat. Jika sunnatullah ini yang kita ikut, insyaAllah, Allah akan turut menganugerahkan kehebatan pada kita. Hebat di dunia dan hebat di akhirat.

Semoga kita menjadi orang yang sentiasa meningkatkan diri kita dan meningkatkan orang lain. Agar, semua yang ada di sekeliling kita menjadi orang yang dianugerahkan kehebatan di dunia dan di akhirat, amin..

“Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat”
Al-Fakir Ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Guangzhou China
30 Mei 09 jam 8.00 pagi

Posting From Kul Mal

Friday, May 29, 2009

Diari 65 - Coretan Guangzhou

'Keadaan bas eksiden. Tidak dialihkan dan mengganggu lalu lintas'

Universiti Kehidupan 75 – Wabak Yang Melanda Manusia

27 Mei 09, pukul 4.30 petang, saya bertolak ke Guangzhou China untuk menguruskan beberapa urusan. Perjalanan menaiki Air Asia ini mengambil masa hampir empat jam. Ada beberapa orang Melayu di dalam kapal, selainnya Cina, sama ada dari Malaysia ataupun dari negeri China sendiri.

Di dalam kapal terbang, tidak ada apa yang dibuat, hanya membaca surat khabar yang dibeli di LCCT tadi. Bayangkan, selama hampir 4 jam, dari kulit ke kulit saya membaca semua berita yang ada. bagaikan seorang pelajar pondok yang membaca kitab lama.

Jam 8.15, kapal mulai merendah dan jam 8.25, ia menjejakkan tayarnya ke bumi yang pernah di jejaki oleh seorang sahabat Abi Waqqas r.a.

Kapal telah benar-benar berhenti. Kami mendapat arahan untuk terus tetap berada di dalam kapal. Rupanya, pihak kerajaan China mensyaratkan bahawa, mana-mana pengunjung akan diperiksa dahulu suhu badannya. Naik lima orang pegawai dengan bertutup muka. Dua darinya berbungkus dengan baju makmal putih siap dengan corong oksigen di muka.


Dia mengeluarkan satu alat seperti pistol berwarna putih. Kemudian, dia meletakkan alat ini ke dahi dan menekannya.

'tit' alat itu berbunyi menandakan telah tamat diperiksa.

Setelah semua penumpang diperiksa, barulah kami dibenarkan untuk turun.

Begitulah, manusia cukup khuatir dengan penyakit yang berasal dari babi yang sedang melanda dunia pada waktu ini. Penyakit yang telah mengorbankan banyak nyawa ini sedang merebak di merata dunia melalui hembusan nafas orang yang dijangkiti. Begitu berhati-hatinya manusia mengawal segala penyakit berjangkit.

Saya melangkah masuk ke kawasan Imigresen, beratur dan menunggu giliran untuk diperiksa.Terfikir saya, manusia cukup berhati-hati terhadap penyakit lahirnya, tetapi berapa banyak manusia yang lupa bahawa penyakit hati itu lebih meluluasa dan semakin meningkat masa kini.

Penyakit ini juga boleh berjangkit. Orang yang hasad dengki, boleh mempengaruhi orang lain untuk membenci seseorang lain. Orang yang sombong, boleh mempengaruhi orang lain untuk berlagak sepertinya. Orang yang sakit hati dengan suaminya, boleh mengajak orang lain juga turut memandang serong pada suaminya.

Alangkah banyaknya orang yang berpenyakit hati tetapi tidak ramai orang yang mencari ubat untuk menyembuhkannya.

Di dalam al-Quran, Allah menyatakan:-

'Di dalam hati mereke penyakit maka Allah akan menambahkan lagi penyakit hati pada mereka'

Penderitaan penyakit zahir jika tidak diubat akan semakin parah, akhirnya membawa kematian jasad. Penderitaan penyakit batin jika tidak diubat juga akan semakin parah, akhirnya akan membawa kepada mati hati.

Orang yang mati jasad, tamatlah hubungannya dengan manusia yang lain, tetapi orang yang mati hati, akan tetap berjalan, bertemu manusia, mempengaruhi manusia lain dan akan terus menderita dengan sakitnya.


Semoga, wabak yang melanda dunia ini akan menghampirkan kita dengan Allah dan semoga kita memahami sindiran Tuhan ini bahawa, sehebat mana wabak penyakit zahir ini, jauh lebih hebat wabak penyakit hati yang sedang melanda kita. Mudah-mudahan kita terus dibimbing untuk menjadi hambaNya yang soleh dan solehah.


'Universiti Kehidupan, Universiti Sepanjang Hayat'



Al-Fakir Ila Rabbihi

Muhamad bin Abdullah

Guangzhou China

29 Mei 09 jam 7.20 pagi

Wednesday, May 27, 2009

Universiti Kehidupan 74 - al-Aqsa Dalam Lipatan Sejarah

"Ustaz, banyak lagi ke cerita pasal Palestin ni?" Saya ditanya oleh seorang anak murid saya di Shah Alam.

"Banyak, larat atau tak nak tulis sahaja lagi. Perjalanan hari tu, banyak yang saya pelajari dan banyak perkara yang boleh dikongsi." Jawab saya.

Baiklah, hari ini, kita nak cerita sikit mengenai sejarah al-Aqsa dari zaman Saidina Umar hinggalah ia ditawan oleh Israel pada peperangan tahun 1967.

Pada ketika Saidina Umar r.a, menerima kunci Jerusalem, beliau masuk dan melawat sekitar Jerusalem termasuk al-Aqsa. Beliau masuk ke al-Aqsa dan mendapati ia, satu tanah kosong dengan kesan runtuhan bangunan. Pada tahun 70 masihi, seorang panglima Rom bernama Titos telah menghanguskan seluruh kota Jerusalem dan menghambat keluar Yahudi dari kawasan ini. Yahudi hanya mulai balik ke Jerusalem pada ketika Salahuddin al-Ayubi berjaya mengambil kembali Jerusalem dari tangan tentera Salib pada tahun 1187. Ini bermakna lebih kurang seribu tahun Yahudi bersepah di merata dunia dan tidak berani kembali ke Jerusalem.

Saidina Umar bersama para sahabat yang lain, membersihkan kawasan al-Aqsa yang telah menjadi kawasan pembuangan sampah. Beliau mendirikan bangunan sementara al-Aqsa dan beliaulah orang pertama di kalangan para Sahabat memulakan sembahyang di masjid yang mulia ini. Tapak tempat beliau bersembahyang dinamakan sebagai Masjid Umar, di bahagian kiri, 150 meter dari mimbar al-Aqsa sekarang.

Masjid Al-Aqsa Pada Pemerintahan Khalifah Umayyah

Pada tahun 74 H, bersamaan dengan tahun 693 M, Khalifah Abdul Malik bin Marwan dari Khilafah Umawiyah, membangunkan dengan baik masjid ini bersama Kubbah as-Syakhra. Seluruh pembangunan ini selesai pada zaman anaknya iaitu Khalifah al-Walid bin Abdul Malik bin Marwan pada tahun 86 H/705 M. Dana pembanguan masjid ini diambil dari cukai orang Mesir selama 7 tahun. Pada zaman ini, orang Mesir antara wilayah Islam yang kaya kerana suburnya tanah yang diairi oleh Sungai Nil ini.

Masjid Al-Aqsa Pada Pemerintahan Khalifah Abasiah.

Pada tahun 154 H/774 M, di zaman pemerintahan Khalifah Abasiah, Khalifah al-Mansur, masjid al-Aqsa telah rosak akibat gempa bumi yang besar yang meruntuhkan banyak bangunan di Jerusalem. Sebahagian besar dari masjid ini turut runtuh. Al-Mansur memerintahkan untuk menambah kelebaran masjid ini serta mengurangkan panjangnya. Pembinaan itu dilakukan pada tahun 163 H/780 M.

Masjid Al-Aqsa Pada Masa Al-Fathimiyah.

Pada penghujung tahun 425 H/1033 M, sekali lagi, masjid ini digegarkan oleh gempa bumi yang besar. Terjadi kerosakan teruk pada struktur masjid ini. Ia diperbaiki lagi pada tahun(426 H/1034 M)tanpa menambah apa-apa pada sturktur bangunan masjid.

Masjid Al-Aqsa Pada Masa Perang Salib.

Ketika para tentera salib menjajah Madinah al-quds pada tahun 492 H/1099 M,mereka merubah petunjuk-petunjuk masjid, dan menjadikan salah satu bahagian masjid ini sebagai gereja. Ia di bahagian timur masid. Tentera Salib juga menjadikan sebahagian masjid ini tempat untuk meletakkan kuda bagi pasukan berkuda mereka. Mereka menjadikan bahagian barat sebagai gudang untuk bekalan mereka.

Hal ini sama sahaja seperti di Rusia, ketika pengamalan agama diharamkan di negara tersebut. Masjid-masjid dijadikan gundang penyimpanan barang.

Masjid Al-Aqsa Pada Masa Shalahuddin Al-Ayyubi.

Ketika Shalahuddin al-Ayyubi berjaya merebut kembali al-Quds pada tahun 538 H/1187M. Fungsi Masjid al-aqsa dikembalikan semula, mihrab masjid diperbaharui kemudian dihiaskan dengan batu marmar kecil yang berwarna-warni, berwarna emas. Di datangkan mimbar yang di buat oleh Nuruddin Mahmud bin Zengki dari Halab, Syria. Ia merupakan mimbar terindah pada zaman itu dengan hasil tangang yang sangat halus. Mimbar itu rosak ketiak Yahudi membakar al-Aqsa pada 21 Ogos 1969 M, dua tahun setelah Jerusalem ditawan oleh Yahudi.

Masjid al-aqsa Pada Masa Mamalik.

Terjadi beberapa kali pembaikan masjid al-Aqsa pada masa Mamalik. Yang terbesar adalah perbaikan yang dilakukan oleh raja Muhammad bin al-Mansur Qalawuun pada tahun antara 729-731 H/1328-1330 M. Raja Muhammad memperbaharui kubah Masjid al-Aqsa dan membina jendela-jendela pada bahagian kanan dan kiri mihrab.

Masjid al-aqsa Pada Masa Turki Utmaniah.

Pada masa pemenrintahan Turki uthmani, terjadi beberapa kali pembinaan, yang terbesar adalah kerja membaik pulih kubah yang dilakukan pada tahun 1233 H/1817M.

Selepas Masa Turki Uthmaniah

Selepas tahun 1922 M, terjadi beberapa kali pembangunan sebagai berikut:

1.Memperkukuh bahagian-bahagian yang rosak pada tahun 1922-1927 masihi, dengan menggantikan tiang-tiang penopang kubah masjid yang lemah dengan tiang yang baru. Memperbaiki laluan di sebelah barat daya yang hampir roboh dan juga atap-atapnya. Kos pembinaannya turut mendapat wakaf dari orang ramai seluruh dunia. Ia diketui oleh seorang arkitek Turki Jamaluddin Bek bersama beberapa orang arkitek dari palestin.

2.Pembianaan semula masjid as-aqsa pada tahun 1357-1363 H/1938-1943 Masihi, di bawah pengawasan al-Majlis al-Islami al-A'la dan dilaksanakan oleh para arkitek Mesir, setelah dua kali gempar bumi yang terjadi di negara tersebut pada tahun 1927-1936 M. Masjid al-Aqsa diterangi dengan menggunakan tenaga ekektrik untuk kali pertama pada tahun 1364 H/1945 M, yang mana sebelumnya hanya menggunakan minyak dan lilin sahaja.

Pembangunan Masjid Al-Aqsa Tahun 1969 M.

Terjadi peristiwa pembakaran masjid Al-Aqsa pada 21-8-1969 Masihi, yang mengakibatkan terbakarnya mimbar yang penuh sejarah, dan menghanguskan bahagian selatan serta melenyapkan kubah bahagian dalam dan zakharif (hiasan bunga dan al-Quran) yang menghadap mihrab. Sebahagian besar jendela-jendela masjid juga turut hangus. Sebuah organisasi setempat ditubuhkan yang diberi nama dengan "Organisasi Pembangunan Masjid al-Aqsa" yang berusaha untuk mengumpulkan dana dan sumbangan untuk pembangunan masjid. Hingga sekarang, masih terdapat organisasi yang menjaga al-Aqsa dan masjid-masjid sekitar yang menerima wakaf dari orang ramai.

Demikianlah, suka duka al-Aqsa. Semoga ia terus dipelihara Allah dan Allah datangkan orang-orang yang akan terus mengimarahkan masjid ini.

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"
Al-fakir ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
26 Mei jam 10.00 pagi

Monday, May 25, 2009

Universiti Kehidupan 73 - Pertukaran Antara Tanah Dan Darah

27 April 09, kami serombongan meninggalkan Jerusalem untuk pergi ke Nazareth melalui Tel Aviv, Jaffa, dan Haifa.

Di pertengahan jalan, banyak bendera yang dipasang dan dinaikkan separuh tiang. Saya bertanya kepada Nasir mengenainya. Beliau menerangkan:-

"Hari ini merupakan hari berkabung buat orang Yahudi. Mereka memperingati tentera Israel yang terkorban. Bendera akan dinaikkan separuh tiang. Pada 29 April, mereka akan menaikan bendera sepenuhnya dan menyambut hari kemerdekaan mereka. Hari pembentukan Israel secara rasmi pada tahun 1948"

"Ya, saya juga merasa sedih, kerana hari ini tentu ramai tentera Islam yang syahid di dalam mempertahankan tanah air mereka," kata saya.

"Ya, nanti, saya akan tunjukkan kubu pertahanan yang dapat ditawan kembali oleh tentera Islam dan membantutkan kemaraan Yahudi ke Jerusalem pada 1948. Ia terletak antara Jerusalem dan Tel-Aviv. Ia bernama Castel. Selepas tumbangnya kubu ini pada tahun 1967, maka Israel dengan mudah sampai ke Jerusalam dan menawannya." Terang Nasir lagi.

Saya memerhatikan di luar tingkap. Terbayangkan, 61 tahun dahulu, bagaimana saudara seIslam kita syahid di sini.

Perjalanan kami melalui kawasan lembah-lembah subur. Jerusalem terletak di atas gunung setinggi 850 meter dari paras laut. Meninggalkannya bermakna kami terpaksa melalui jalan-jalan curam dan lembah-lembah subur. Kami melalui lembah Sarar, satu lembah yang terdiri dari batu-batu bulat yang kecil. Air sungai yang deras membentuk batu-batu ini menjadi bulat.

Kemudian, kami melalui Bait Ma'eer, iaitu satu penempatan Yahudi yang radikal. Kelompok Yahudi di sini terlibat dengan peperangan akhir di Castel iaitu satu laluan stratigik yang ditawan kembali oleh Abdul al-Qader Husayni, seorang pejuang yang berjihad mempertahankan bumi barakah ini.

Kami melintasi Castel, di kanan dan kirinya terdapat bangkai kereta kebal-kereta kebal yang disusun dengan diselubungi bendera Israel. Ia adalah kereta kebal yang tumpas di tangan Abdul Kader Husaini pada tahun 1948.

Ketika Bristish meninggalakan Palestin pada tahun 1947, mereka dengan sengaja meninggalkan pada askar Yahudi senjata-senjata berat untuk menawan Palestin. Para pejuang Islam hanya bersenjata ringan berjuang bersungguh-sungguh untuk memburu kemenangan terhadap musuh atau syahid. Darah yang tersimbah tidak sia-sia bagi mereka.

Abdul al-Qader Husayni ialah seorang pejuang yang berani dari kumpulan Munazzamat al-Jihad al-Muqaddas. Pada peperangan akhir 1948, yahudi telah dapat menawan banyak tempat. Di antaranya ialah Castel, laluan stratigik untuk menawan Jerusalem.

Bagi menahan kemaraan yahudi ke Jerusalem, Abdul al-Qader Husayni telah bertekad untuk mengambil kembali laluan stratigik Castel. Sebelum turun ke medan jihad, Abdul Kader Husaini sempat menulis surat kepada isterinya di Mesir,:-

"Tanah ini dipunyai oleh orang yang berani, ia adalah tanah nenek moyang kita, di atas tanah ini, Yahudi tidak boleh mendakwa, bagaimana aku boleh tidur sedangkan musuh ini telah semakin hampir, sesuatu telah membakar di dalam jiwaku, tanah airku sekarang memanggil ku"

Pada malam peperangan jihad ini, Abdul al-Qader Husayni berkhutbah kepada pengikutnya:-

"Saudara, kita ada tiga pilihan, pergi ke Iraq sebagai orang pengecut, membunuh diri sebagai orang berputus asa atau kita mati dengan memberi tentangan di sini. Kita akan menawan kembali Castel"

Perjalanan mereka ke Castel disemarakkan dengan laungan takbir.

Abdul al-Qader Husayni berjuang bersama sahabat-sahabat yang setia pada malam itu. Walaupun bilangan yahudi terlalu ramai dan bantuan tidak putus-putus tiba, ia tidak melemahkan semangatnya.

Setelah beberapa hari bertarung, akhirnya, pada malam 8 April 1948, Castel dapat ditawan kembali, laungan takbir bergema di sana sini.

Orang-orang Arab di Jerusalem dimaklumkan mengenai tumpasnya yahudi di Castel. Mereka semua menyambut kemenangan itu dengan penuh syukur. Gerakan yahudi terbantut apabila Castel berjaya ditawan kembali.

Kegembiraan itu tiba-tiba terhenti apabila Haganah's Arabic-Language Radio (radio Israel) mengumumkan bahawa seorang Arab telah terbunuh. Walaupun yahudi kalah di Castel, tetapi merek berjaya membunuh musuh mereka yang paling digeruni. Mereka menceritakan ciri-ciri tubuh yang berada di tangan mereka ini pada malam itu. Orang yang mempunyai raut muka yang putih bersih, mempunyai janggut nipis yang rapi dan terdapat al-Quran di dalam poket di dadanya. Orang itu adalah Abdul al-Qader Husayni.

Jenazah yang kemudian ditinggalkan disempurnakan sebagai seorang yang syahid. Tubuhnya dipenuhi lubang peluru, semuanya di bahagaian dada. Tidak satu pun dari bahagian belakang. Pertempuran mempertahankan Castel dibayar dengan syahidnya pejuang ini.

21 hari selepas tumpasnya tentera yahudi di Castel, mereka mengisytiharkan penubuhan negara mereka. Mereka berputih mata kerana mengisytiharkan negara tanpa Jerusalem yang mereka cita-citakan.

Laluan ke Jerusalem terus dipertahankan hinggalah ia dapat ditawan pada tahun 1967, 19 tahun kemudian. Dengan tumpasnya Castel, akhirnya, Jerusalem dapat ditawan.

Semoga semangat mempertahankan agama, dan negara yang ditunjukkan oleh para pejuang yang syahid bersama Abdul al-Qader Husayni menyuntik semangat buat kita, bahawa, seorang muslim, akan berjuang dengan kesungguhan yang luar biasa. Jika mereka kalah sekalipun, kalah dengan memberi tentangan yang hebat pada musuhnya. Bukan hidup sebagai seorang pengecut dan mati sebagai seorang hamba.

Al-Fatihah untuk seluruh pejuang yang gugur di pertempuran Castel dan seluruh muslimin muslimat sekelian yang mencintai agama mereka.

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"
Al-fakir ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Shah Alam 25 Mei jam 9.00 malam
Abdul al-Qader Husayni, di tengah.
Abdul al-Qader Husayni, seorang yang mempunyai raut muka yang putih bersih, mempunyai janggut nipis yang rapi dan sentiasa terdapat al-Quran di dalam poket di dadanya

Menuruni cerum meninggalkan Jerusalem
Jalan meningggalkan Jerusalem
Lembah Sarir
Castel, tanah yang menyaksikan kemenangan Muslim terhadap Yahudi pada tahun 1948
Bendera yang dikibarkan untuk hari kemerdekaan Israel
Bangkai kereta kebal di kanan dan kiri di Castel.

Universiti Kehidupan 72 - Khurafat di Jaffa

27 April 09, rombongan kami bertolak dari Jerusalem ke Nazareth melalui Jaffa, bandar lama bersebelahan dengan Tel Aviv. Nama bandar yang berusia 4000 tahun ini diambil sempena nama anak Nabi Nuh a.s.

Suasana sekeliling semakin panas. Jika di Jerusalem, ia panas kering, bermakna panasnya tidak membuatkan kita berpeluh. Tapi di sini berbeza, panasnya seperti di Malaysia. Ini kerana kami menghampiri kawasan laut Mediterranean.

Kami mulai masuk ke bandar lama penuh sejarah ini. Pada ketika Salahuddin dapat mengalahkan tentera Salib, mereka semua lari menginggalkan Jerusalem dan duduk di kawasan laut seperti Jaffa, Akko, Yaffa dan dan sebagainya. Dari kawasan laut inilah mereka beberapa kali mencuba untuk menawan kembali Jerusalem dari tangan Islam.

Kedatangan kami melalui jam besar yang dibina oleh Sultan Abdul Hamid (ii) pada tahun 1898. Jam ini masih berfungsi dengan baik. Coster yang kami naik berhenti betul-betul di atas bukit berhadapan dengan bandar Jaffa. Di sini tempat istirehat. Ramai yang datang kawasan ini kerana pemandangannya yang cantik.

Kami berhenti di depan gereja St. Peter antara orang besar di dalam Kristian Katholik. Menurut orang Kristian, St. Peter pernah menghidupkan orang mati bernama Tabita. Di dalam Islam, orang yang diberi kelebihan untuk menghidupkan orang mati hanyalah Nabi Isa a.s. Ini kerana, hidup dan mati itu adalah urusan dari Allah.

Kami mulai turun dari coster menikmati pemandangan yang cantik dari atas bukit. Angin yang bertiup kencang melupakan kepanasan sekeliling. Di satu sudut, Yahudi berumur duduk berehat di kerusi manakala muda-mudi berjalan bersama kumpulan dengan riang gembira.

Ketika melihat kami, gadis-gadis Yahudi ini melambaikan tangannya dan mengajak kami bergambar. Serupa sahaja macam gadis di Malaysia yang kurang didikan agama. Pakaian yang mereka pakai di Tel Aviv dan Jaffa sama sahaja dengan pakaian yang dipakai di bandar Kajang dan Gombak. Bezanya, gadis Yahudi ini tidak dapat membezakan antara ustaz atau tidak.

Apa yang menarik di dalam menentukan seseorang itu berketurunan Yahudi atau tidak ialah nasab ibunya. Bagi orang yahudi, nasab dibawa oleh ibu bukan bapa. Jika perempuan orang Yahudi dan lelakinya orang Afrika, maka anak itu dikira berketurunan yahudi. Jika bapa yahudi dan ibu orang cina (katakanlah) maka anak dikira orang cina.

Hari ini di Israel, kebanyakkan sekolah dan institusi pendidikan telah mula bercuti. Ini kerana, pada 29 April mereka akan menyambut hari kemerdekaan mereka. Lebih tepat, hari mereka dapat menundukkan Arab dan berjaya membina negara pada tahun 1948.

Mereka mula meraikan hari kemerdekaan bermula dari 27 April. Bendera akan dinaikan separuh tiang untuk memperingati tentera yang gugur ketika usaha membina negara mereka. 28 April juga hari berkabung dan 29 April mereka akan meraikan kemenangan.

Pada setiap pukul 11 pagi dan 4 petang, akan ada semboyan di bunyikan. Semua orang akan berdiri tegak dalam seminit untuk menghormati tentera yang mati. Saya melihat, orang Palestin juga berdiri untuk itu, Nasir melihat saya dan mencebek menandakan tidak bersetuju walaupun dia juga terpaksa berdiri tegak.

Tidak lama selepas itu kami melihat jet-jet pejuang melintasi bandar Jaffa. Mungkin lintasan hormat atau latihan untuk hari kemerdekaan mereka.

Kami naik ke atas bukit. Di situ ada Wishing Bridge (jembatan hajat), titi yang telah berumur lebih seribu tahun. Mengikut kepercayaan mereka, barangsiapa yang lalu di jembatan ini, memegang simbol ziodak yang ada di situ, menghadapakan muka ke laut Mediterranean, berdoa dan meminta, maka hajatnya akan dikabulkan.

Di satu sudut pula saya melihat, satu hidangan buah-buahan bersama arak dan sejambak bunga ros. Ia di hidangkan untuk menjamu roh tentera yang terkorban di dalam peperangan.

Rupa-rupanya, orang Yahudi ini juga mempercayai mengenai tilikan nasib dan jamuan pada roh.

Di dalam Islam, kita disuruh untuk membersihkan akidah kita dari mempercayai kepada tilikan nasib. Begitu juga mengenai roh, orang yang telah mati mempunyai alamnya sendiri. Mereka tidak memerlukan makanan untuk dimakan. Yang mereka perlukan adalah doa dari anak cucu mereka.

Di dalam hadith Nabi saw telah bersabda;-

“Apabila mati anak Adam, maka terputuslah amalanya melainkan tiga, sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang mendoakannya”

Mempelajari akidah yang benar mestilah bertepatan dengan apa yang diturunkan Allah dan apa yang disampaikan oleh Nabi saw. Ini kerana, jalan kesesatan itu amat halus, ada yang Nampak dan ada yang tersembunyi.

Dengan ilmu dan doa memohon hidayah, mudah-mudahan kita diselamatkan Allah di dunia dan diakhirat.

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"
Al-fakri ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Shah Alam
25 Mei jam 11.40 pagi

Jam besar yang dibina oleh Sultan Abdul Hamid (ii) pada tahun 1898
Replika ikan, lambang pantai di Jaffa
Yahudi berumur yang berehat di pantai di Jaffa
Catatan sejarah Jaffa
Bandar Jaffa dari atas bukit.
Pemudi Yahudi gembira kerana cuti meraikan hari kemerdekaan mereka

Gereja St. Peter
Meriam lama di Jaffa

Yahudi berdoa di Wishing Bridge
lambang ziodak, tempat hajat mereka

Kenangan di Jaffa

Jet pejuang sempena hari kemerdekaan Israel, setiap 29 April


Jamuan untuk roh tentera sempena hari merdeka

Friday, May 22, 2009

Universiti Kehidupan 71 - Bagaimana Yahudi Menguasai Amerika?

1 Mei 09, hari ini merupakan hari Jumaat kedua kami di al-Aqsa. Pagi ini, kami berjalan-jalan, menerokai ke segenap penjuru kota Jerusalem lama. Di dalam kota ini sekarang terdapat banyak kedai membeli belah.

Di dalam kota lama ini terdapat empat penempatan iaitu penempatan Islam, Kristian, Armenia yang juga beragama kristian dan Yahudi. Di dalam kota inilah terletaknya al-Aqsa bagi orang Islam dan gereja Holy Sepulchre. (bagi orang kristian di sinilah tempat jesus di salib).

Ramai pelancong di dalam kota ini. Anak-anak kecil berbangsa Yahudi bersama rombongan persekolahannya terdapat di sana sini. Mungkin dari daerah lain. Terdapat beberapa anak-anak muda Yahudi berpakaian biasa berjalan dengan senapang di bahu. Ini tidak termasuk para tentera yang memang bersiap sedia berpakaian kalis peluru, senapang dibahu dan kelopak-kelopak peluru dipinggang. Gayanya seperti bersiap sedia untuk bertempur.

Penjual-penjual dari penempatan yahudi seperti biasa, ditempat yang dihias cantik dengan lampu-lampu yang indah menyinari terowong-terowong kedai, sedangkan kedai-kedai di penempatan Arab pula, agak tidak tersusun, suram dan tidak se”gah” tempat yahudi yang dipelihara dengan elok. Kedai-kedai kristian kebanyakkannya di lorong-lorong luar.

Kami serombongan berjalan-jalan di celah-celah kedai, melihat gelgat penjual dan pembeli yang ada. Sekali-sekala rombongan berhenti di kedai-kedai cenderamata. Di satu sudut, saya terpandang kedai menjual t-shirt. Macam-macam tertulis di dada baju. Apa yang menarik perhatian saya ialah satu tulisan di baju yang tertulis:-

“Don’t Worry America, Israel Behind You”

Saya merenung perkataan ini. Walaupun hanya tulisan di atas baju, ia melambangkan satu pandangan yang dijaja di jalanan.

Saya berbisik sendiri:-

“Bagaimana, sebuah negara besar boleh menurut kehendak Israel? Jika memang benar senario ini, sudah tentu, ada badan yang sentiasa melobi dan mempengruhi White House di dalam memutuskan sesuatu dasar luarnya”

Ya, Di Amerika ada satu pertubuhan yang telah dimulakan pada tahun 1953 iatu empat tahun selepas Israel ditubuhkan. Pada peringkat awal penubuhannya, ia diberi nama American Zionist Committee For Public Affairs. Setelah beberapa ketika, pertubuhan ini diberi kenali sebagai American Israel Public Affairs Committee (AIPAC)

Siapa golongan ini? Mereka adalah satu kumpulan pelobi yang di asaskan oleh Isaiah L 'Si' Kenen. Pertubuhan yang dianggotai lebih dari 100 000 orang ini akan menyusun seminar-seminar yang akan membincangkan mengenai masa depan Israel. Mereka akan menjemput mana-mana pemimpin Amerika yang berpotensi untuk pergi lebih jauh ke arena politik. Ia ibarat perangkap politik bagi mereka.

Pada ucapan di AIPAC, pertubuhan ini akan melihat pandangan yang dilontarkan. Jika seseorang itu menyatakan pendiriannya dengan pro Israel, maka dia akan diberi sokongan.

Obama dan Hallary Clinton juga tidak terlepas dari sifir ini apabila mereka juga bersama-sama menyampaikan ucapan di AIPAC Policy Conference pada tahun 2008.

Akhirnya, kita dapat melihat pandangan Obama yang disaksiakan oleh 6500 peserta seminar tersebut,

“I want you to know that today I’ll be speaking from my heart, and as a true friend of Israel. And I know that when I visit with AIPAC, I am among friends, Good friends. Friends who share my strong commitment to make sure that the bond between the United States and Israel is unbreakable today, tomorrow and forever”

Peranan AIPAC di dalam mendesak dan mempengaruhi dasar luar AS begitu ketara hingga AS membantu Tel Aviv dari banyak sudut, dari ketenteraan, perisikan ekonomi dan sebagainya. Pada tahun 2006, Wasington telah membantu Tel Aviv sebanyak USD 2.52 bilon. Pada tahun 2009 ini, AIPAC terus mendesak AS agar membantu Tel Aviv sebanyak USD 2.55 bilion.

AIPAC juga berjaya mengukuhkan kepentingan Israel apabila rumah putih melakukan tekanan kepada mana-mana pemimpin dunia yang berkonfrantasi dengan Tel Aviv selain memasuki urusan pentadbiran negara-negara Asia Barat.

Melalui peranan AIPAC juga, satu MoU telah ditandatangani antara AS dan Israel yang menyebut komitment memberikan bantuan keselamatan kepada Israel selama 10 tahun sebanyak USD 30 bilion.

Kita lihat bagaimana mereka membantu parti-parti yang bertanding di AS. Pada tahun 2008, calon dari parti-parti yang bertanding di AS telah membelanjakan sebanyak USD 833.8 juta berbanding situasi yang sama pada 2004 USD 717.9 juta, pada USD 343.1 juta (tahun 2000) dan USD 239.9 (tahun 1996).

Bagi seseorang senator, dia perlu mempunyai keupayaan menarik dana dan sokongan kewangan berbagai pihak untuk menjayakan kempennya. Kita semua sedar bahawa ramai teknokrat dan jutawan kaya di AS adalah orang yahudi.

Kita mungkin agak terkedu dengan peranan yang dimainkan oleh AIPAC. Tetapi satu soalan yang mungkin tertanya dibenak pemikiran kita. Kenapa negara Islam tidak membina persatuan pendesaknya sendiri sedangkan negara-negara Islam jauh lebih kaya dari negara Israel sendiri.

Kurniaan minyak di negara-negara OIC jauh lebih hebat dari sumber yang ada pada Israel. Kenapa tidak umat Islam dengan persatuan yang lebih kaya membantu pemimpin yang pro Islam untuk naik di AS.

Kita boleh fikir berbagai jawapan. Saya cuma ingin berikan apa yang pernah disabdakan oleh junjungan mulia:-

Hampir tiba masanya kamu akan diserbu oleh bangsa-bangsa lain (musuh-musuh kamu), sebagaimana orang-orang lapar mengadap hidangan di dalam jamuan”. Sahabat bertanya, “apakah semua itu berlaku disebabkan oleh jumlah kami yang sedikit?”. Rasulullah S.A.W menjawab, “bahkan ketika itu jumlah kamu amat ramai, tetapi ramainya kamu tidak lebih dari seumpama buih-buih di laut. Allah akan mencabut dari hati musuh-musuh kamu rasa gerun mereka terhadap dirimu, dan dimasukkan ke hatimu penyakit AL-WAHAN”. Seorang sahabat bertanya, “Ya Rasulullah, apakah al-wahan itu ? “Jawab Rasulullah SAW “ialah cinta dunia dan takut menghadapi maut. ” (Hadis riwayat Abu Daud)

Gaza diganyang dan Mesir tidak membuka sempadannya. Palestin diserang dan Saudi tidak berbuat apa-apa sekalipun mendoakan mereka di masjid al-Haram.

Apa sudah jadi?. Bukan sahaja tidak mampu melawan musuh, membela saudara sendiri pun tidak berani.

Sebab itulah yahudi tidak rungsing berada dicelah-celah negara Arab, ini kerana negara itu berada dicelah-celah kelengkang mereka.

Dibelasah tidak kesah, disepak tidak mengelak dan disembelih tidak beralih. Semuanya mengikut dan takut.

Kita mengharapkan agar Allah mengembalikan rasa hebat ini di dada- dada para muslim. Sekecil bilangan Badar yang mengalahkan 1000 Quraish Mekah, sekecil bilangan Muktah yang mengundurkan 200 000 Rom Timur.

Semoga, cita-cita untuk mengagungkan Islam, terus dipimpin oleh Allah dan mudah-mudahan, janji Allah bahawa Islam akan agung di akhir zaman sempat kita saksikan sebelum mata ini tertutup bertemu ilahi

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"
Al-fakri ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Shah Alam
22 Mei 09 jam 845 malam

Thursday, May 21, 2009

Universiti Kehidupan 70 - Perjanjian Umar, Dari Muktah ke Ilya'

Ketika akhir-akhir zaman Madinah, Rasullullah s.aw mengutuskan utusaan kepada pemimpin-pemimpin dunia, menyeru mereka kepada Islam. Salah satu utusan ini ialah Saidina Haris b Umar al Azdi r.a. Beliau telah diutus kepada raja Busra (sekarang di Syria) iaitu salah satu pemerintah Rom. Di pertengahan jalan, Saidina Haris b Umar al Azdi r.a telah dibunuh oleh Sharabbil Ghassani gabenor Kaisar. Rasullullah sangat sedih mendengar berita ini.

Telah menjadi undang-undang dunia pada ketika itu, utusan tidak boleh dibunuh. Jika marah sekalipun, mereka hanyalah disiksa dan dihinakan.

Rasullullah mengumpulkan 3000 orang pejuang-pejuang Islam. Ia dipimpin oleh Zaid bin Harithah, jika, Zaid syahid ia akan diganti dengan Jaafar bin Abu Talib dan jika Jaafar syahid ia hendaklah diganti dengan Abdullah Rawahah

Orang Yahudi selalu bertemu dengan ketiga-tiga orang ini, ingin melemahkan semangat mereka. Inilah sikap yahudi sejak dahulu. Rombongan tentera ini merupakan rombongan pertama Islam di luar jazirah Arab pada ketika itu.

Baginda sendiri yang menjahit panji Islam dan menyerahkan kepada mereka. Mendengar kedatangan tentera Islam, Raja Busra menyiapkan 100 000 tentera ditambah pula dengan 100 000 orang tentera yang dikirimakan Kaisar Rom. Jumlah tentera Rom keseluruhannya ialah 200 000 orang.

Kedua-dua tentera bertemu di medah Muktah (sekarang di Jordan). Di akhiri dengan pengunduran tentera Rom. Hairankan? Bagaimana 3000 tentera Islam menentang 200 000 tentera Rom, yang lari meninggalkan medan peperangan ialah tentera Rom.

Nabi mendoakan keberangkatan angkatan ini dan Nabi juga tahu ketiga-tiga sahabat yang dikasihi ini akhirnya gugur di medah Muktah. Ketika ketiga-tiga ini gugur di medah Muktah, Saidina Khalid al-Walid mengambil amanah sebagai ketua tentera dan berjaya mengundur dan menggerunkan hati musuh mereka.

Peperangan Muktah, permulaan Islam mencabar tentera terbesar di dunia pada ketika itu. Dengan kekuatan iman, akhirnya tidak sampai 20 tahun kewafatan Nabi, Rom dan Parsi mulai tumbang ke tangan Islam.

Islam mulai sampai ke Jerusalem pada tahun 15 hijrah apabila benteng Rom di Syam tumbang ke tangan Islam. Ketika sampai di Jerusalem, para pemimpin di sini menghantar utusan kepada tentera Islam. Jerusalem sebuah bandar suci, maka penduduknya akan menyerahkan kunci kota ini dengan satu syarat,

Kunci ini hanya akan diserahkan kepada pemimpin nombor satu Islam iaitu Khalifah Umar al-Khattab.

Khalifah Umar al-Khattab telah dijemput untuk menerima amanah sebagai penjaga kota suci ini. Beliau bersama rombongan sahabat bertolak dari Madinah. Sampai di sebuah bukit berhampiran dengan Jerusalem, dari kejauhan Umar telah melihat al-Aqsa. Beliau dan seluruh tentera Islam yang datang dari Madinah bertakbir berkali-kali membesarkan Allah kerana kota tempat di mana Nabi diisrakkan kini di dalam amanah Islam. Bukit tempat pertama kali melihat al-Aqsa ini dinamakan sebagai bukit Mukabbir (bukit membesarkan Allah)

Khalifah Umar memasuki Jerusalem dengan sambutan yang baik dari penduduknya. Beliau diajak untuk melawat Jerusalem dan sekitarnya.

"Mulai hari ini, kota ini kami amanahkan kepada umat Islam," penjaga kota berbangsa Kan'an menyerahkan kunci Jerusalem kepada Saidina Umar al-Khattab.

Ucapan Umar kepada seluruh tentera Islam yang yang menyaksikan peristiwa bersejarah ini sangat mengesankan:-

"Hari ini kita dimuliakan bukan kerana kehebatan kita, kita dimuliakan Allah kerana Islam, maka barang siapa yang tidak memegang Islam, maka tiada kemulian padanya"

Sebagai menjamin keamanan penduduk Ilya' (Jerusalem), Saidina Umar telah menuliskan sebuah perjanjian untuk mereka. Perjanjian ini masih terdapat di masjid Umar di sini. Sebuah mar-mar telah dipahat dan diletakkan di masjid Umar yang berada di tengah Jerusalem.

Inilah isi perjanjian ini yang dimetrai 1400 tahun dahulu:-

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang

Perjanjian Umariayah

Ini adalah apa yang diberi oleh hamba Allah, Umar, Amirul Mukminin pada Ahli Ilya' (Jerusalem) dengan keamanan.

Memberikan kepada mereka (jaminan) keselamatan bagi diri mereka, harta merka, gereja mereka, salib mereka dan sumber air mereka. Dan melepaskannya, dan seluruh agamanya, bahawa janganlah diduduki (diambil) gereja mereka dan janganlah meruntuhkannya, dan jangan merampasnya darinya dan dari tempatnya, dan jangan (dirampas) dari salib mereka, dan apa pun dari harta mereka. Dan jangan membenci (mencacai) agama mereka dan jangan memudharatkan seorang pun dari mereka.dan janganlah ada penduduk Ilya (Jerusalem) yang tinggal bersama dengan orang yahudi.

Dan bagi ahli Ilya, hendakalah memberikan jizyah seperti mana yang diberikan oleh bandar-bandar lain, dan hendaklah mereka mengeluarkan orang Rom dan juga pencuri,

Maka barang siapa yang keluar di antara mereka, maka mereka akan dijamin keamanan diri dan harta hinggalah mereka sampai ke tempat yang hendak dituju. Sesiapa di antara mereka yang ingin tinggal bersama mereka, maka mereka seperti ahli Ilya, dikenakan jizyah.

Dan mana-mana ahli Ilya yang ingin pergi dengannya hartanya bersama Rom, dan mengosongkan barang mereka dan salib mereka, hinggalah sampai tempat tuju mereka (dijamin keselamatannya)

Dan demikianlah bagi penduduk tanah ini. dan barangsiapa yang ingin duduk, maka mereka seperti penduduk Ilya, dikenakan jizyah. Sesiapa yang ingin pergi dengan Rom, dan siapa yang ingin kembali kepada keluarganya, maka tidak akan diambil apa-apa pun harta dari mereka (dibiarkan) hinggalah mereka dapat menuai hasil tuaian mereka.

Dan inilah apa yang tertulis ini, adalah perjanjian dari Allah dan jaminan Rasulnya, dan jaminan pemimpinnya dan orang Islam, jika mereka menunaikan jizyah.

Yang menyaksikan,

Khlaid al-walid
Amru al-Ash
Abul Rahman al-Auf
Muawiyah bin Sufian


Di tulis dan dimeterai pada 15 hijrah

Umar lal-Khattab.

Orang Islam dan Kristian dari bangsa Kan'an di sini, masih kuat memegang perjanjian ini. Hinggakan, ketika peperangan salib tercetus, di dalam pasukan Salahuddin al-Ayubi terdapat satu Divison kristian Jerusalem yang diketuai oleh Isa al-Awwam. Mereka bersama-sama menentang tentera salib dari Eropah.

Pada ketika tentera salib di kalahkan di peperangan Hittin, Guy de Lusigna, raja dan panglima salib yang ditawan bertanya kepada Isa,

"kamu orang krisitan, kenapa kamu mengkhianati tentera salib"

Isa al-Awwan menjawab,

"aku memerangi tentera salib dari Eropah kerana aku tidak mahu mengkhianati perjanjian Umar".

Demikianlah keindahan Islam. Datangnya kesesebuah negeri tidak dianggap sebagai penjajah. Islam akan membangunkan negeri itu sebagai negerinya. Datangnya Islam disebut sebagai al-fath (pembukaan).

Di dalam sejarah, yang selalu mengkhinati sesuatu perjanjian adalah orang-orang kafir. Orang Islam sejak dahulu lagi telah tahu apa itu menghormati hak dan agama orang lain.

Semoga keindahan Islam akan mewarnai dunia dalam waktu dekat ini. Ini kerana janji Nabi, tidaklah akan berlaku kiamat hinggalah Islam itu akan gemilang kembali.

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"

Al-fakri ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
21 Mei 09, jam 8.30 pagi
Medan Muktah di Jordan, gambar bersama krew al-Hidayah tv 3 di Jordan
Makam Saidina Zaid bin Harithah r.a

Makam Saidina Jaafar bin Abi Talib r.a
Makam Saidina Abdullah bin Rawahah r.a
Jabal Mukabbir, tempat Saidina Umar r.a mula-mula melihat al-Aqsa dan melaungkan takbir berkali-kali membesarkan Allah dan menyatakan kesyukuran di atas kemenangan Islam ke atas Rom
al-Aqsa dari Jabal Mukabbir, Helmi sedang membuat penggambaran bersama Dato' Yahya

Perjanjian Umariyah, masih terdapat di Masjid Umar di Jerusalem.

Tuesday, May 19, 2009

Universiti Kehidupan 69 - Kristian di Jerusalem

24 April 03, kami bersiap-siap untuk memulakan perjalanan. Hari ini hari jumaat dan kami akan bersembahyang di al-Aqsa. Kami keluar dari Jacir Palace Hotel di Bethlehm jam 9 pagi.

Ketika semua ahli rombongan masuk ke dalam coster, naik seorang budak berumur lebih kurang 9 tahun. Dia menjual poskad. Dia menjual satu set poskad dengan harga 2 USD.

Beberapa orang dari kami membeli poskad yang dijualnya. Lebih kepada untuk membantu. Setelah membayar, budak ini mula turun dari coster. Saya membelek poskad ini, kesemua poskad yang dijual adalah gambar tempat-tempat suci kristian.

Saya terus memanggil budak ini dan menyatakan,

"Adik, ada tak yang lain, yang ini semua gambar kristian. Takkalah saya nak beli gambar tempat-tempat kristian, kita kan orang Islam."

"Tak ada, ini sahaja yang saya ada", budak ini menjawab.

"Mmm, kalau macam tu tak apa la", kata saya.

Coster mula bergerak. Dalam perjalanan, saya berbual-bual dengan Nasir.

"Mr. Muhammad, saya lupa nak bagitau kami sesuatu"

"Apa dia", Tanya saya

"Di sini, kita takkan kenal mana satu orang Islam mana satu orang kristian. Walaupun nama dia Islam, belum tentu dia Islam" jelas Nasir.

"Orang kristian di sini tak sama dengan orang kristian di tempat lain. Orang kristian di Jerusalem diikat dengan perjanjian Umar dan kami sangat menghormati perjanjian ini" Nasir menambah.

"Orang kristian di sini kebanyakkannya dari bangsa Arab Pelestin juga. Jadi mereka juga ditindas oleh yahudi". Katanya lagi.

Baru saya teringat. Memang sikap orang kristian di sini agak berbeza dengan tempat lain. Mungkin kerana semangat kebangsan Arab itu lebih kuat berbanding dengan semangat kristian yang ada.

Ketika Saidina Umar datang ke Jerusalem untuk membuka kota ini, beliau disambut oleh orang kristian di sini. Mereka menurunkan gambar-gambar pensaliban ketika Saidina Umar diajak melawat gereja-gereja di sini.

Ada dua tempat, ketika Saidina Umar di ajak melawat gereja, masuk waktu sembahyang. Para paderi mempersilakan Umar untuk sembahyang di dalam gereja. Saidina Umar menolak pelawaan ini dan beliau menunaikan solat di luar gereja.

"Aku tidak mahu satu hari nanti orang Islam akan merampas gereja ini dengan mengatakan Umar pernah bersembahyang di sini." Tegas Umar.

Dua gereja itu ialah di Gereja tempat Nabi Isa di lahirkan di Bethleham dan juga gereja tempat pensaliban di Jerusalem. Pada waktu sekarang, dikedua-dua tempat Saidina Umar dan tentera Islam bersembahyang di dirikan sebuah masjid dinamakan dengan masjid Umar.

Di akhir lawatan, Umar membuat perjanjian toleransi agama bertulis pertama di dunia. Perjanjian itu disebuat sebagai perjanjian Umariyyah.

Perjanjian ini yang dipegang oleh penduduk di sini sampai sekarang.

Pada zaman peperangan salib kurun ke 11 masihi, ada satu divison di dalam angkatan Salahuddin al-Ayubi. Semuanya orang kristian Jerusalem. Panglima mereka bernama Isa al-Awwam, dikenali dibarat dengan nama Isa the swimmer. Mereka berjuang bersama-sama dengan Salahuddin al-Ayubi menentang tentera salib.

Pada ketika tentera salib di kalahkan di peperangan Hittin, Guy de Lusigna, raja dan panglima salib yang ditawan bertanya kepada Isa,

"kamu orang krisitan, kenapa kamu mengkhianati tentera salib"

Isa al-Awwan menjawab,

"aku memerangi tentera salib dari eropah kerana aku tidak mahu mengkhianati perjanjian Umar".

Kami serombongan melawat kedua-dua masjid Umar ini. Kami melihat sendiri perjanjian Umar yang masih diletakkan pintu hadapat masjid. Ia bersebelahan dengan gereja besar mereka.

Lama saya memerhatikan perjanjian ini. Seorang yang lalu di sini menyapa saya.

"Kami tak perlukan nasihat Amerika untuk mengajar bagaimana toleransi agama, Saidina Umar lama telah karangkan untuk kita. Dan orang Islam tidak pernah mengingkari perjanjian. Hanya orang yahudi dan bukan Islam sahaja selalu mengkhiatanati sesuatu perjanjian."

Saya hanya tersenyum, membenarkan kenyataannya. Sesungguhnya Islam itu sangat indah dan menghormati orang lain. Islam menganjurkan perdamaian, keamanan dan keselamatan.

Orang Islam ibarat lebah, memberikan madu untuk kebaikan, jika mereka hinggap di sesuatu tempat, tidak mematahkan ranting, tetapi mereka mempunyai sengat yang hebat jika diganggu.

Semoga, kita terus menghayati Islam, semoga Allah memberi keselamatan kepada kita semua di dunia dan di akhirat.

"Universiti Kehidupan, Pengajian Sepanjang Hayat"

Al-fakri ila Rabbihi
Muhamad bin Abdullah
Putra Heights
19 Mei 09 jam 8.45 pagi
Masjid Umar di sebelah Church of Nativity, di Bethlahem, tempat Nabi Isa dilahirkan
Church of Nativity

Di dalam
Tempat di mana Nabi Isa dilahirkan
suasana di dalam Church of Nativity
Lambang kristian ini digunakan hanya di Jerusalem sahaja, tidak di mana-mana dunia lain.
Gereja tempat salib. Ia di dalam kota Jerusalem. Masjid Umar hanya 100 meter dari sini.
Bagi orang kristian, Isa a.s telah disalib, bagi orang Islam, yang disalib bukan Nabi Isa. tapi orang lain yang telah diserupakan oleh Allah. Gambar adalah tempat di mana orang diserupakan dengan Isa ini diletakkan setelah mati disalib.
llusi pelukis yang menggambarkan mengenai sejarah batu di atas
Kebanyakkan kristian di dunia meyakini Isa dimakamkan di sini sebelum jasadnya hilang. Bagi kristian Protestan, mereka menganggap perkara ini tidak benar. Ini kerana, dari zaman dulu lagi, tidak akan ada kubur di dalam kota Jerusalem. Semuanya mesti diluar tembok Jerusalem. Bagaimana tempat ini boleh dikatakan sebagai kubur Isa.
Orang memasang lilin ditepi makam
Mereka menyalakan lilin kemudian mematikannya untuk dibawa balik kerumah. Kononnya untuk menjadikan lilin ini ada kelebihannya
Perjanjian Umariyyah di masjid Umar di Jerusalem
Suasana Masjid Umar di Jerusalem dari dalam